Doktrin Purgatori dilihat dalam Terang Firman YAHWEH, Alkitab


“Marilah kepada-Ku kamu semua yang berlelah dan berbeban berat, dan Aku akan menyegarkan kamu. Pikullah kuk-Ku atasmu dan belajarlah dari-Ku, sebab Aku lemah lembut dan rendah hati dan kamu akan mendapatkan kelegaan bagi jiwamu, karena kuk-Ku itu halus dan beban-Ku itu ringan” – Yeshua Ha Mashiah (Matius 11:28-30)

Artikel ini dibuat untuDoktrin Gereja Katolik tentang pulgatori benar atau tidak Alkitabiahk memenuhi permohonan Saudara Yohanes Limanto Setiawan yang sedang dalam pencarian Jalan Yang Lurus. Di bawah ini adalah kopi lengkap dari surat sdr. Yohanes, yang diikuti oleh jawaban dari Anggur Baru. Semoga jawaban ini menjadi berkat bagi Anda, Yohanes, dan juga para pembaca lainnya. Damai Sejahtera Elohim Yang Hidup kiranya melimpah atas kita semua. Anggur Baru.
@Yohanes L. Setiawan (17/12/2014): “Syalom saudara anggur baru perkenalkan nama saya yohanes saya berasal dari keluarga katolik. Ada yang saya mau tanyakan tentang ayat-ayat yang dipakai dalam Alkitab yang dipakai oleh GRK untuk menyatakan bahwa ayat-ayat Alkitab tersebut mendukung ajaran Purgatorium (Ajaran Api Penyucian dalam Katolik). Mohon Tolong Bantu saya dijelaskan ayat-ayat tersebut dibawah ini dalam Terang Firman TUHAN (YAHWEH). Saya sedang dalam perjalanan Mencari Petunjuk FIRMAN TUHAN Yang murni tanpa dibaluti niatan politik apapun. Saya takut dengan ancaman dalam ajaran Katolik bahwa kalau saya murtad dari katolik maka otomatis saya akan kehilangan KESELAMATAN saya. Terimakasih. Mohon Petunjuk dan Penjelasannya dalam TERANG FIRMAN TUHAN untuk ayat-ayat dibawah ini yang biasa dipakai oleh GRK untuk mendukung ajaran Api Penyucian (saya kutip ayat ayat dibawah ini dan penjelasannya dari sudut pandang katolik roma dari http://www.katolisitas.org) :
Ibr 9:27; Luk 16:19-31: Pengadilan Khusus: sesaat setelah kita wafat.
2Tim 1:16-18: Rasul Paulus mendoakan sahabatnya Onesiforus, yang telah meninggal (mungkin berada dalam api penyucian).
1Ptr 4:6: Injil diberitakan kepada orang-orang mati (orang orang mati yang ada dalam api penyucian).
1Ptr 1:7: Iman kita akan diuji kemurniannya oleh api (penyucian).
1Kor 3:11-15: Pekerjaan setiap orang yang mengimani Kristus, akan diuji, namun orang itu akan diselamatkan, seperti dari dalam api. Pengujian ini tidak terjadi di Surga, karena di Surga segalanya telah sempurna sehingga tidak diperlukan pengujian. Demikian pula, ujian ini juga tidak terjadi di neraka, karena neraka merupakan ‘tempat’ penghukuman kekal bagi mereka yang telah menolak Kristus, maka semua yang berada di sana tidak dapat beroleh keselamatan dan beralih ke Surga. Sedangkan dikatakan di 1Kor 3:15 bahwa setelah diuji (dalam api penyucian), jiwa tersebut akhirnya dapat memperoleh keselamatan.
Mat 12:32: Ada dosa yang tidak dapat diampuni di dunia ini dan di dunia akan datang. Pernyataan ini menunjukkan bahwa ada dosa yang dapat diampuni di dunia yang akan datang.
Ef 2:8; Tit 2:11, 3:7; Yak 2:17,24,26, Gal 5:6, Why 21:27; Ibr 12:14: Kita diselamatkan karena kasih karunia, iman dan perbuatan kasih. Namun, walaupun kita diberi karunia oleh Tuhan serta mempunyai iman, tapi jika tidak sempurna dalam kasih, maka setelah kita meninggal, kita tidak dapat langsung masuk Surga dan memandang Allah. Sebab, tanpa kekudusan tak seorangpun dapat masuk Sorga. Secara implisit hal ini menunjukkan bahwa, bagi mereka yang wafat dalam keadaan belum sempurna dalam kasih, perlu dimurnikan atau disempurnakan terlebih dahulu, dan pemurnian ini disebut Purgatorium (Api Penyucian).
1Yoh 5:16-17; Yak 1:14-15: Perbedaan dosa ringan dan dosa berat. Dosa berat mendatangkan maut atau neraka, sedangkan dosa ringan mendatangkan penghukuman/ ganjaran namun bukan neraka.
Kej 3:23-24; 2Sam 12:13-14; Bil 20:12; Luk 1:20; Mzm 99:8; 2Taw 6:23: Dosa membawa konsekuensi. Maka, walaupun kita telah mendapatkan pengampunan, namun kita juga harus tetap menanggung konsekuensi dosa, yang bisa ditanggung di dunia ini (saat kita masih hidup di dunia ini) atau di dunia yang akan datang (Api Penyucian saat kita sudah mati).
Terimakasih TUHAN YESUS menghargai & memberkati usaha buah karya anda semuanya JBU
Grapes on the VineJawaban dari Anggur Baru:
Salam sejahtera dari Yeshua Ha Mashiah, Adonai (Tuhan) kita yang hidup selamanya bagi Anda saudara Yohanes Limanto dan pembaca lainnya dan Selamat Tahun Baru 2015! Saya berharap Anda jujur dengan pernyataan Anda di atas, kutipan: “Saya sedang dalam perjalanan Mencari Petunjuk FIRMAN TUHAN Yang murni tanpa dibaluti niatan politik apapun.” Seandainya ada motif yang lain, itu tentunya urusan Anda dengan Pencipta Anda, bagi saya sebagai hamba-Nya, saya siap menjawab pertanyaan Anda dengan senang hati dan gembira. Di bawah ini jawaban saya. Ayat-ayat di Alkitab diambil dari Kitab Suci Indonesia Literal Translation (ILT), kecuali jika itu di tulis lain.
Salam, Anggur Baru.

Pada jawaban ini kita akan mengamati:
– Apakah doktrin Purgatori benar ada tertulis di Alkitab?
– Apakah doktrin Purgatori sejalan dengan ajaran Alkitab?
– Reaksi ahli Kitab Suci di abad pertengahan atas doktrin Purgatori

“Sesungguh-sungguhnya Aku berkata kepadamu, siapa yang mendengarkan firman-Ku, dan pecaya kepada Dia yang telah mengutus Aku, ia memiliki hidup kekal dan tidak masuk ke dalam penghakiman, melainkan telah berpindah dari kematian kepada kehidupan” – Yeshua Ha Mashiah (Yoh 5:24)

Difini Purgatori. Mari kita mulai dengan difinisi kata Purgatori menurut sumber aslinya. Gereja Roma Katolik (GRK), mendifinisikan purgatori sebagai ”tempat penyucian dosa melalui siksaan api bagi orang mati sebelum ia layak masuk ke Sorga,” seperti tertulis pada Katekisasi Gereja Katolik (KGK/ CCC in English): ”Semua yang mati di dalam anugerah dan persahabatan Elohim, tetapi masih dimurnikan secara sempurna, memang yakin akan keselamatan kekal mereka; tetapi setelah mati mereka menjalani pemurnia, sehingga mencapati kekudusan yang perlu untuk masuk sukacita sorga.” (The Final Purification, or Purgatory; CCC/III/1030). Lanjut: “Pengajaran ini adalah juga didasari pada praktek doa untuk orang yang telah mati, telah disebutkan di Kitab Suci: ”Karenanya [Yudas Maccabeus] membuat penebusan untuk yang mati tersebut (the dead), sehingga mereka dapat ada dibebaskan dari dosa mereka.” Idem III/1032.[1]
Merriam Webster Dictionary[2]: Purgatory : a state after death according to Roman Catholic belief in which the souls of people who die are made pure through suffering before going to heaven
: a place or state of temporary suffering or misery
Origin of PURGATORY:
Middle English, from Anglo-French or Medieval Latin; Anglo-French purgatorie, from Medieval Latin purgatorium, from Late Latin, neuter of purgatorius purging, from Latin purgare
First Known Use: 13th century (Garis bawah ditambahkan)
Jadi, dari kedua difinisi di atas ditambah dengan ayat referensinya, nampak bahwa GRK percaya: orang Katolik yang mati rohnya tidaklah langsung masuk ke Sorga, tetapi masuk ke sebuah tempat “pemurnian” (puDiagram Ilustrasi doktrin Gereja Roma Katolik tentang hidup sebelum dan sesudah dan purgatorirgatorium/purging) untuk mencapai “kekudusan yang memadai” untuk bisa masuk Sorga. Di tempat “pemurnian” ini roh orang tersebut dimurnikan melalui proses hukuman api-Neraka. Tempat ini disebutnya Purgatori. Dari doktrin dan praktek GRK, penderitaan roh yang sedang menderita (suffering/misery) ini dapat dikurangi dan dipersingkat melalui doa-doa yang dipanjatkan oleh para pendeta (imam) GRK atas permohonan pihak keluarga atau sahabat dekat. Nampak seperti diagram illustrasi di kanan.
Kamus Merriam Webster mencatat bahwa istilah Purgatori ini pertama kali diketahui ada muncul pada abad ke 13 AD (tahun 1200 – 1299). Tradisi GRK: seorang Katolik yang semasa hidupnya berjasa bagi gerejanya, setelah ia meninggal dunia ia untuk bisa dianggap sebagai orang suci (Santo) sedikitnya perlu enam tahun.

Setiap doktrin agama haruslah melewati ujian sejarah dan realitas kehidupan sehari-hari yang bersumber dari Alkitab untuk menjadi sebuah doktrin yang sungguh memberi kehidupan bagi roh dan jiwa manusia – Anggur Baru

1. Apakah doktrin Purgatori tertulis di Alkitab?
Tetapi anggur yang baru harus disimpan dalam kantong yang baru pula. Dan tidak seorangpun yang telah minum anggur tua ingin minum anggur yang baru, sebab ia akan berkata: Anggur yang tua itu baik.”Yeshua Ha Mashiah (Lukas 5:38-39, ITB)

Dari difinisi di atas kita bisa katakan bahwa doktrin Purgatori tidak terdapat di dalam Alkitab; baik di Perjanjian Lama (Kejadian sampai Tawarik/Chronicles; versi Ibrani, atau Kejadian sampai Maleakhi; versi universal) maupun di Perjanjian Baru (Injil Matius sampai Wahyu). Kata purgatori, sama seperti kata Easter (yang dirayakan gereja Barat setiap April) ataupun bunda Maria Ratu Sorga – juga tidak terdapat di Alkitab.
“Kitab Suci” yang direfer oleh GRK dalam CCC/III/1032 di atas untuk menopang doktrin purgatorinya terambil dari kitab Maccabees[3]: “But if he [Yudah Maccabee] was looking to the splendid reward that is laid up for those who fall asleep in godliness, it was a holy and pious thought. Therefore he made atonement for the dead, that they might be delivered from their sin.” (2 Maccabees 12:45; RSV).[4]
Perikop 2 Maccabees 12:38-45 tidak sama sekali bicara soal tempat “purgatori” – Yudah atau Yudas (nama Latin) dan para tentarnya hanya berdoa bagi rekan-rekan mereka yang mati di medan perang.
Thomas Aquinas, ahli theologi, filosofi Roma Katolik terkenal abad 13 AD menanggapi soal doktrin Purgatori ia mengakui bahwa itu tidak bersumber dari ajaran Alkitab, ia menulis: “Tidak dinyatakan dengan jelas dalam Kitab Suci tentang situasi purgatori, atau juga tidak mungkin untuk menawarkan argumen-argumen yang meyakinkan pada pertanyaan ini,” Aquinas berkata.[5]

Gereja menilai Kitab Maccabes. Kembali ke kitab Maccabes. Kitab Maccabees tidak dimasukkan oleh para pendiri Gereja Mula-mula[6] sebagai Kitab Suci. Kitab Maccabees ini digolongkan ke dalam kitab gnostik dan apocrypha Perjanjian Lama. Isi dari kitab sejenis ini hanya bagus untuk referensi sejarah, sekalipun penuh dengan catatan sejarah yang tidak akurat, berisi dongeng, dan bertentangan dengan Kitab-kitab Suci yang terdapat di Alkitab.
Menarik untuk diingat bahwa kitab ini yang digolongkan suci oleh Gereja Katolik tidak dimasukkan ke dalam versi Alkitab orang Yahudi, seperti the Complete Jewish Bible, Hebraic Roots Bible by Congragation of YHWH Jerusalem dan lain-lain.
Ada sekitar 400 (empat ratus) tahun Elohim YAHWEH tidak berbicara sejak dari nabi terakhir Perjanjian Lama sampai datangnya Firman Elohim yang menjelma menjadi manusia. Tambahan dari itu Vatikan yang anti dengan hal-hal yang bersifat Yahudi (Sabat, Perjanjian Lama) sejak awal abad ke 4, namun menjadikan ayat kitab Maccabes ini sebagai dasar dari doktrin purgatorinya.
Alkitab terbukaBagaimana dengan ayat-ayat Alkitab yang dipakai oleh Gereja Katolik dalam doktrin purgatorinya? Ayat-ayat tersebut dipakai di luar konteknya, saya contohkan:
Ibr 9:27; Luk 16:19-31 – tidak bicara soal “purgatori,” tetapi kesempurnaan keselamatan melalui Yeshua (baca Ibr pasal 9) dan hubungan yang terputus antara dunia orang mati dan hidup. Dengan kata lain kedua perikob ini justru membuktikan doktrin purgatori tidak bermanjaat apapun kecuali bagi “kantong persembahan gereja dan pelayannya.”
2Tim 1:16-18 – tidak sama-sekali bicara tentang orang mati. Paulus sedang berbicara tentang kebaikan Onesiforus yang telah berkali-kali membesuk Paulus saat ia di penjara karena pemberitaan Injil Ha Mashiah, sementara yang lainnya melupakan Paulus (malu dan takut atas pemenjaraan pemimpin mereka), dan Paulus berdoa agar keluarga Onesiforus tersebut diberkati Elohim. Pada konteknya, pernyataan ini ditulis sebagai nasehat untuk orang hidup, yakni Timotius, anak asuh rohaninya.
1Ptr 1:7 dan 1Kor 3:11-15 – Petrus sedang berbicara kedatangan Yeshua menyambut mempelai-Nya (hari Pengangkatan; lihat 1Tes 4:13-18), bukan pada saat Dia datang sebagai Hakim. Paulus sedang mengajar jemaat Korintus (yang memiliki karunia-karunia Roh Kudus namun kacau di dalam pengajaran dan kehidupan) bahwa pekerjaan mereka haruslah di dasari pengajaran Yeshua Ha Mashiah dan berkualitas. Tidak ada sangkut pautnya dengan “api purgatori.”
1Ptr 4:6“yang mati telah diberitakan Injil.” (ITB). Ayat ini perlu dibaca dari 3:13 sampai 5:11. Petrus tidak sama sekali bicara purgatori seperti yang gereja Roma sebut “limbus patrum,” Pada perikop ini Petrus sedang bicara “ujian penderitaan” bagi yang masih hidup dalam Yeshua karena kebenaran (3:13-18) dan pemberitaan Injil bagi yang “mati rohani” yang kelak akan di “siksa” di hari penghakiman jika tidak bertobat sebelum “mati jasmani” sementara selagi hidup dihakimi secara jasmani (penyakit dan hukuman pemerintah; ayat 3) karena pelanggaran mereka (4:1-6), dan ia simpulkan bahwa orang yang di dalam Yesus hendaknya perlu takut untuk “mengambil bagian dalam penderitaan Yeshua” sebab waktunya sudah dekat (4:7-5:11). Sekali terjadi bahwa, menurut Petrus, mereka yang mati di dalam dosa (tidak taat) oleh air bah di jaman Nuh, roh-roh mereka, telah dikotbahkan (preached/ proclaimed) oleh Yeshua. Tidak ada kata “Injil” pada 1Pet 3:19; kecuali di Alkitab versi ITB.[7]

2. Apakah doktrin Purgatori sejalan dengan ajaran Alkitab?
“Kamu menyelidiki Kitab-kitab Suci, sebab kamu menyangka bahwa oleh-Nya kamu mempunyai hidup yang kekal, tetapi walaupun Kitab-kitab Suci itu memberi kesaksian tentang Aku, namun kamu tidak mau datang kepada-Ku untuk memperoleh hidup itu. (Yoh 5:39-40, ITB; serupa TS98)

Pada point ini kita akan membahas apa kata Firman YAHWEH tentang:
• Kondisi manusia yang hidup di bumi
• Pegampunan dan penyucian dosa manusia
• Kondisi manusia setelah meninggal dunia
• Pengampunan dosa dan jaminan masuk Sorga bagi orang yang percaya Yeshua
Seorang apologetik Katolik memakai dalih ”kata Trinitas juga tidak ada di dalam Alkitab tapi kita percaya doktrinnya” untuk mendukung doktrin Purgatori yang tidak ada di Alkitab. Suatu dalih yang pintar namun tidak jujur, konsep “trinitas” jamak namun tunggal mudah ditemukan di kitab-kitab Perjanjian Lama dan Baru.[9] Sebaliknya konsep maupun kata purgatori (api penyucian dosa) tidak terdapat baik langsung maupun implisit, seperti saya telah jelaskan di atas.

Doktrin purgatori bertentangan dengan ajaran Firman YAHWEH dan Kitab Suci Alkitab
A. Pengampunan atau penyucian dosa tidak bisa diperoleh melalui perbuatan baik manusia apalagi melalui barter benda atau uang. Mengapa? Firman jelas berkata pada kitab Suratan Jemaat di Roma pasal 3, bahwa Semua orang telah menyeleweng, mereka semua tidak berguna, tidak ada yang berbuat baik, seorangpun tidak.” (ayat 12) Rasul Paulus mengutip dari kitab Mazmur dan Yesaya, ia mendaftarkan perbuatan jahat manusia dan memberi penjelasan dan kemudian ia menyimpulkan: “Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Elohim, (ayat 23). Ayat-ayat ini berbicara tentang kondisi rohani dan moral manusia di bumi yang masih hidup!
Kalimat “semua orang” dan “seorangpun” berbicara bahwa bukan hanya status kejemaatan bahkan baju keimaman sekalipun tidaklah berguna jika kehidupan imam, pendeta tersebut tidak benar menurut Firman Elohim. Nabi Yesaya mengumpamakan kesalehan/ kebenaran manusia seperti ”kain yang najis / filthy rags” (Yes 64:6).
Jadi kita bisa lihat bahwa penances[10] yang orang Katolik berikan kepada para imam agar imam tersebut berdoa bagi roh-roh yang telah meninggal dalam ketidak sempurnaan adalah sia-sia.
Doktrin purgatori sama sekali bertolak belakang dengan kebenaran Firman Elohim, yang berkata bahwa “manusia tidak bisa membersikan dosanya sendiri” kecuali hanya melalui karya YAHWEH melalui Putra-Nya, sebagaimana Yeshua sendiri menegaskan Akulah Jalan dan Kebenaran dan Kehidupan. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku” (Yoh 14:6), dan diproklamasikan oleh rasul Petrus di depan 71 rohaniwan tertinggi Israel di Persidangan Sanhedrin di Yerusalem bahwa keselamatan tidak ada di dalam siapapun juga , sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan.” (Kis 4:12).

B. Alkitab PL dan PB menyatakan bahwa penyucian dari dosa dan hukuman dosa HANYA terjadi saat seorang masih hidup  illustrasi Arti dari Pertobatan
Pertobatan manusia dituntut saat ia masih hidup adalah jelas di Alkitab, lihat Yez 18:23-24 & 33:11.
Itulah sebabnya pada Perjanjian Lama setiap orang Israel dewasa di seluruh tanah Israel harus pergi ke Yerusalem, setahun sekali membawa binatang persembahan (sampi, domba, kambing, burung tekukur) saat memasuki Bait Elohim. Melalui penumpahan darah binatang tersebut, dosa mereka diampuni. Maria, ibu Yeshua pun juga melakukannya.
Pada Perjanjian Baru, penyucian dosa dilakukan melalui pertobatan dan mengakui otoritas dan karya Anak Domba Elohim, yang kemudian diikuti dengan Baptisan selam ke dalam air yang dimulai dari pelayanan Yohanes Pembaptis, nabi pemersiap jalan bagi Mashiah yang telah dinubuatkan oleh para nab di Perjanjian Lama, dimulai dari Musa pada Ulangan 18.
Matius 12:32 = Markus 3:29-30 bicara tentang bobot dari dosa; ”di dunia ini …dunia yang akan datang” terjemahan lain menuslis ”di masa ini … di masa yang akan datang” (in this age or in the one to come) suatu ideom yang sama pada Markus 3:29 berarti: ”berbuat dosa yang tidak terampuni.”

C. Dunia orang hidup dan mati sama sekali terputus
Alkitab hanya menulis dua tempat bagi roh-roh orang yang sudah mati: Sorga, dan Neraka. Sekali roh manusia dimasukkan ke dalam Neraka, maka tidak ada lagi kesempatan untuk perbaikan/ penyucian/ pertobatan bagi dosa-dosa orang tersebut.
Lukas 16:19-31 dan Mazmur 6:5-6 melukiskan hal ini. Mazmur 51 adalah mazmur pertobatan raja Daud yang indah; ayat 18 dan 19 (16 & 17 versi Inggris) peneguhan bahwa penances (upeti untuk penyucian dosa), pada butir 1A, tidak berguna di hadapan YAHWEH. Elohim bukanlah bupati atau pendeta, DIA adalah Pemilik seluruh jagat raya! Baca Kej 2.1-3, Maz 24:1-2, Wah 14:7.
Orang yang mati di luar Torah (perintah, ajaran dan hukum YAHWEH melalui nabi Musa) dan di luar Yeshua Ha Mashiah tidak memiliki kesempatan lagi untuk menyucikan dirinya sendiri maupun melalui orang beriman yang masih hidup.
Orang yang benar, rohnya langsung masuk ke Sorga, sementara orang yang jahat, rohnya langsung masuk ke Neraka.
Ketika Yeshua datang kembali ke dunia sebagai Hakim, Dia akan membangkitkan semua tubuh orang jahat atau memberikan tubuh baru yang kekal bagi roh-roh orang jahat tersebut, di adili lalu dihukum di Neraka sesuai dengan perbuatan mereka ketika mereka masih hidup. Alkitab menyebutnya “kematian kedua.” Daniel 12:2, Yoh 5:28-29.
Telah banyak kesaksian dari orang-orang yang pernah diperlihatkan isi Neraka, bahwa Yeshua berkata, ”sudah terlambat” atas penyesalan roh-roh orang yang telah mati tersebut.

D. Jalan Keselamatan YAHWEH. Memperoleh keselamatan kekal itu mudah, Firman-Nya berkata. Yeshua menyucikan roh kita (terjadi saat kita mengakui dosa kita dan menerima Dia sebagai satu-satunya Raja dan Tuan atas hidup kita) sempurna 100%, tidak 99% atau dengan sistim kridit; Ia berkata saat kita “mendengarkan dan percaya” kita “telah berpindah dari kematian kepada kehidupan” (Yoh 5:24) dan kepada Petrus “Seorang yang sudah dimandikan tidak mempunyai keperluan selain membasuh kaki,” (Yoh 13:10a) – suatu illustrasi bahwa kehidupan kudus perlu dijaga setelah “dimandikan” (disucikan melalui penerimaan kita atas korban darah Yeshua di Golgota). Baca Yoh 15, perhatikan ayat 3, dan Yoh 13:1-11.

Doktrin Katolik lainnya yang salah dan serupa dengan purgatori adalah doktrin sakrament Perjamuan suci, dikenal sebagai ibadah Mass (Missa). Bedanya Missa bagi orang Katolik yang masih hidup.
Sakramen Missa dan Purgatori adalah jahat di mata YAHWEH dan Purtra-Nya, sebab melalui kedua ibadah tersebut orang Katolik langsung dan tidak langsung menolak dan menghina otoritas, karya YAHWEH, serta larangan-Nya. Contoh:

  • “Jangan ada el / ilah lain di hadapan Ku.” Kedua doktrin Katolik ini menjadikan manusia dan para imam sebagai Pencipta – ini adalah penghujatan sekaligus penyembahan berhala. 10 Perintah YAHWEH
  • Alkitab berkata satu-satunya Pribadi yang bisa mengampuni dosa adalah Elohim, bukan manusia Bapa Sorgawi, melalui kematian Putranya Yang Tunggal, Yeshua, di kayu salib telah menyucikan seluruh pelanggaran dosa – bagi setiap orang yang bertobat dan berseru kepada; GRK pengajaran bahwa ”korban Yeshua di kayu salib tidak cukup sempurna, perlu disertakan upeti-upeti (penances).”
  • Alkitab berkata ”Ha Meshiah hanya satu kali mengorbankan diri-Nya untuk menanggung dosa banyak orang…” (Ibr 9:28); namun sakrament Roma Katolik menciptakan Yeshua dan membunuh-Nya setiap minggu sebagai “korban penebus dosa” – itulah arti dari kata “mass” yang juga melahirkan kata ChristMass / X-Mass yang dirayakan setiap 25 Desember dimana di beberapa negara Eropa memakan daging panggang babi pada tanggal 24 malamnya.

3. Reaksi ahli Kitab Suci di abad pertengahan atas doktrin Purgatori
Bibir orang benar memberi makan orang banyak, tetapi orang bodoh mati karena kurang bepengertian.
Berkat YAHWEH, menjadikan kaya, dan Dia tidak menambah kesusahan dengan itu – Raja Salomo (Amsal 10:21-22)
Kita telah membaca di atas pengakuan theolog ternama Katolik bahwa purgatori tidak ada di Alkitab dan juga tidak bisa dijadikan argumen yang meyakinkan; namun
Thomas Aquinas (1225–1274 AD) tetap mendukung doktrin tersebut karena itu bisa dipakai Gereja sebagai alat penghiburan untuk jemaatnya, kutip: “entah yang hidup boleh belajar, atau yang telah mati boleh datang, melihat bahwa hukuman mereka ada diketahui oleh yang hidup dapat dikurangi melalui doa-doa Gereja,” Aquinas berkata.
Apa reaksi ahli Kitab Suci abad 12 sampai 15 tentang doktrin GRK ini?
Anda pernah melihat film ”History Catholicism” atau “Luther,” film yang didasari dari biografi Dr. Martin Luther (1483-1546 AD), Uskup Katolik yang mengepalai 50 gereja lokal di Jerman. Kehidupannya berubah setelah ia mempelajari Alkitab, secara sembunyi-sembunyi, bahwa keselamatan kekal datang dari iman dan kasih karunia Elohim semata, bukan melalui perbuatan baik manusia apalagi melalui usaha ‘jual-beli’.
Dari film dokumentasi ini kita bisa melihat perubahan tujuan doktrin Purgatori dari kondisi ”alat Gereja untuk menghibur jemaatnya” telah menjadi ”alat Gereja untuk menteror jemaatnya” ini salah satu alasan mengapa Dr. Martin Luther me-reformasi Gereja dan siap dihukum mati melalui 95 point argumen menentang Gereja Roma Katolik. Pada argumentnya yang terakhir Luther menulis: “And let them thus be more confident of entering heaven through many tribulations rather than through a false assurance of peace. Baca The 95 Theses of Dr. Martin Luther

Dari sejarah gereja di Eropa, sedikitnya ada dua hal mengapa doktrin Purgatori itu penting bagi Gereja Roma Katolik:
A. Salah satu sumber pemasukan uang bagi Vatikan dan para pemimpin tinggi GRK
Pada jamannya, kertas-kertas pengampunan dosa bagi yang telah mati diperjual belikan, sehingga lahirnya pepatah “kotak persembahan berbunyi, dosamu diampuni.” Pepatah ini muncul di Abad Pertengahan, dimana pada saat itu Paus memerlukan uang untuk perbaikan gedung St. Petrus di Roma.
Sekitar 100 tahun sebelum Dr. Martin Luther menentang penjualan kertas ”api penyucian dosa” (purgatori), John Wycliffe (1330-1384 AD), professor Inggris Katolik dari Oxford University telah menentang sistem upeti GRK – Jemaat Katolik Inggris harus menyerahkan pemasukan uangnya ke Vatikan, pada masa itu kemiskinan sedang melanda Inggirs sementara pemimpin gereja Katolik berebut kekuasaan, sehingga terdapat tiga pemimpin utama dalam satu negara dan masing-masing saling mengklaim ”pemimpin resmi.” Setumpuk uang dollar
Pastor Charles Cyiniquy (pendeta Katolik Kanada kelahiran Perancis abad pertengahan 19) memberi angka-angka betapa basahnya bisnis purgatori ini di Amerika. Ia mendengar percakapan para rekannya: “16,000 dollars at least will thus be given every day in these two countries [Canada and USA] to throw cold water on the burning flames of that fiery prison. Now these 16,000 dollars given every day, multiplied by the 365 days of the year, make the handsome sum of 5,840,000 dollars paid for that object in low masses every year.”
Delapan hari kemudian Ps. Cyniquy menerima koran L’Ami de la Religion et du Roi [The friend of the Religion and the King] dengan kepala berita “Admirable Piety of the French Canadian People.” Menulis tentang korupsi para uskup dari bisnis purgatori, Pendeta ini menulis pada bukunya, “Pembacaan halaman itu telah membuat aku meneteskan air mata malu, dan menguncang imanku sampai ke fondasinya.” Lalu ia membawa koran ini ke para rekan pastoralnya, setelah membaca rekannya yang seminggu lalu tersebut berkomentar,
The curate answered: “it is very lucky that the people do not know that sharp operation of our bishops, for they would surely throw us all into the river. Let us keep that shameful trade as secret as possible. For what is the crime of simony if this be not an instance of it?”
I replied: “How can you hope to keep that traffic of the body and blood of Christ a secret, when not less than 40,000 copies of this paper are circulated in France, and more than 100 copies come to the Untied States and Canada! The danger is greater than you suspect; it is even at our doors. It is not on account of such public and undeniable crimes and vile tricks of the clergy of France, that the French people in general, not only have lost almost every vestige of religion, but, not half a century ago, condemned all the bishops and priests of France to death as public malefactors?”
Beberapa jam kemudian Ps. Chiniquy dimarahi atasannya, Uskup Quebec. Dikemudian hari pastor ini keluar dari tugasnya di GRK, dan membuka pelayanan sendiri – namun ia dianiaya ke negara apapun dia pergi. Charles Chiniquy dijuluki “Rasul Paul Abad 19.” Masalah dari Ps. Chiniquy adalah ia telah membaca Alkitab sejak usia 10 tahun, sebab ayahnya adalah ex-calon pendeta Katolik. Alkitab saat itu hanya dimiliki oleh murid sekolah pendeta dan hanya boleh diinterpretasikan oleh pendeta Katolik.

B. Sebagai alat pengikat keanggotaan umat kepada GRK
Gereja Roma Katolik melalui doktrinya ”keselamatan hanya didapat melalui Gereja saja” dan ”Pengganti Putra Elohim” (Vicarius Filii Dei; DCLXVI) pada abad pertegahan tentu telah membuat semua orang Katolik di Eropa bergantung penuh pada Gereja Roma Katolik – sebab Alkitab hanya dalam bahasa Latin dan terbatas hanya bagi pemimpin GRK. Dengan ditambahnya doktrin Purgatori di abad 13, lahirlah suatu kebutuhan untuk tinggal di bawah payung Gereja Roma agar bisa mengurangi hukuman api purgatori dan jika mungkin bisa langsung masuk Sorga setelah mati.

Gereja Barat Waldensi abad 12, menggolongkan doktrin purgatori sebagai doktrin Anti-Kristus:
“Anti-Kristus adalah kepalsuan, atau penipuan yang dipernis dengan kemiripan kebenaran, dan kebenaran Kristus dan mempelaynya, namun bertentangan dengan jalan kebenaran (the way of truth), kebenaran (righteousness), iman, pengharapan, amal, dan juga kehidupan moral. Sistim kedurhakaan ini dilengkapi dengan para pelayannya … adalah disebut Anti-Kristus atau Babilon, binatang ke empat (pada kitab Daniel), pelacur, manusia dosa, putra kehancuran. Para pelayannya disebut nabi-nabi palsu, guru-guru palsu, para pelayan kegelapan, roh salah (error), pelacur binasa, awan-awan tanpa air, pohon-pohon tanpa daun, kematian dua kali, dicabut sampai ke akar-akarnya, bintang-bintang yang berkeliling, para Bileam (Baalamites) dan para orang Mesir. … Ia merampas kelayakan-kelayakan yang dimiliki oleh Juruselamat, dan kecukupan karunia-Nya dalam pembenaran, regenerasi, pengampunan dosa, kekudusan, pendirian dalam iman, dan makanan rohani; menganggap semua hal ini untuk otoritas-Nya sendiri, untuk sebuah bentuk kata-kata (pernyataan iman/ liturgi), untuk pekerjaan-pekerjaannya sendiri, untuk syafaat orang-oran kudus, dan untuk api purgatori. Ia menjebak orang-orang dari Ha Mashiah …. Mengajari para pengikutnya untuk mengharapkan mereka kepada kehendak dan kenikmatan dan pekerjaan-pekerjaan Anti-Kristus.”

Catatan Kaki: 

1. THE FINAL PURIFICATION, OR PURGATORY
2. http://www.merriam-webster.com/dictionary/purgatory Kamus Inggris Merriam Webster adalah satu dari sedikit kamus Inggris yang dikenal baik sejak lama dan sangat berkualitas tinggi khususnya di dalam menterjemahkan atau mengartikan kata dan istilah keagamaan.Ini merupakan kamus Inggris pertama saya ketika mempelajari bahasa Inggris.
3. Kitab Maccabees ini lahir dari dinasti Imam Mattathias, seorang dari suku Yehuda, yang menentang raja Antiochus IV (mulai berkuasa 176 BC) yang mencoba melarang prinsip-prinsip budaya Israel, seperti melarang hari Sabat, sunat daging dan menghina Bait Elohim melalui membangun altar bagi dewa Zeus. Yudah, pemimpin komando militer kedua, adalah satu dari lima putra Mattathias. Maccabee (artinya Palu/ Hammer dalam bahasa Ibrani) adalah julukan orang Israel bagi keluarga  Hash’mona’im (Hasmonean). Kerajaan Hash’mona’im berkuasa antara 140–40 BC.  Hasmonean dynasty
4. 2Maccabees 12; Bible, Revised Standard Version.  RSV bersumber dari Latin Vulgate. Artikel tentang versi-versi Alkitab yang baik untuk diketahui: Fellow Christians – Beware of these “bibles”  dan Bogus doctrine and the Latin Vulgate
5. Aquinas T. The Summa Theologica of St. Thomas Aquinas, Appendix II, Article 1. Second and Revised Edition, 1920. Nihil Obstat. F. Innocentius Apap, O.P., S.T.M., Censor. Theol. Imprimatur. Edus. Canonicus Surmont, Vicarius eneralis. Westmonasterii. APPROBATIO ORDINIS Nihil Obstat. F. Raphael Moss, O.P., S.T.L. and F. Leo Moore, O.P., S.T.L. Imprimatur. F. Beda Jarrett, O.P., S.T.L., A.M., Prior Provincialis Angliæ). Lengkapnya bisa dilihat link di bawah: Was Purgatory a Doctrine of the True Church?
6. Gereja Mula-mula adalah suatu sebutan dari Jemaat yang berdiri dan hidup sejak pelayanan Yeshua di Matius 16:18, yakni 30 AD sampai sebelum Kristianiti dijadikan agama resmi Kerajaan Romawi di seluruh wilayah kekuasaannya (325 AD). Sejak Kaisar Constantine memerintah, aturan ibadah Gereja berubah, semua hal-hal yang berubungan dengan kehidupan dan budaya Yahudi diputuskanya, seperti ibadah mingguan pada hari Sabat (Saptu), hari-hari raya Alkitab. Pada sidang Dewan Gereja Roma pertama semua pemimpin rohani yang hadir tidak ada satupun orang Kristen Yahudi yang diundang.
7. ITB: Indonesia Terjemahan Baru
8. Kata “trinitas” tidak ada di Alkitab, namun konsep Elohim adalah Pencipta (Bapa), Penebus (Yeshua) dan Roh Pembimbing (Roh Kudus) nampak jelas di Alkitab, dari masa penciptaan manusia, saat Yeshua dibaptis, perdebatan ke-Elohim-an Yeshua dengan ahli-ahli Kitab dan orang-orang Farisi. Ayat-ayat Alkitab pada doktrin Purgatori adalah interpretasi Gereja Katolik yang diformulakan pada abad ke 15 AD di Florence, Itali. Doktrin ini ditentang oleh para pakar Kitab Suci dari kalangan Katolik sendiri seperti Prof. John Wycliffe (1330-1384) dan kemudian Dr. Martin Luther (1483-1546) dengan alasan yang sama memerangi “pememerasan atas orang miskin, cinta akan uang.” Keduanya telah menjadi “bapa-bapa Reformasi Gereja”; Gereja Roma Katolik menyebut mereka “bapa-bapa Protestant”
9. Contoh, kata Elohim (bahasa Ibrani dari mana kata Theos, God dan Allah berasal) di Alkitab bahasa Ibrani bersifat jamak namun tunggal seperti terdapat pada kalimat di Ulangan 6:4 dan dikutip oleh Yeshua di Injil Markus 12:29, berbunyi “Dengarkanlah hai Israel, YAHWEH, Elohim kita, YAHWEH itu esa.” Kata “esa” (Ibrani: “ehad”) adalah tunggal namun bisa bersifat jamak
10. Penance atau upeti/korban penebusan dosa ini dilakukan melalui doa-doa permohonan para imam Katolik bagi orang mati tertentu atas permintaan dari sanak keluarga orang mati tersebut. Pihak keluarga ini harus membayar sejumlah uang atau barang tertentu kepada imam untuk menjalankan tugas “menyegarkan” dan atau “mempersingkat siksaan” bagi roh orang mati di Neraka tersebut.
11. Aquinas T. The Summa Theologica of St. Thomas Aquinas, Appendix II, Article 1. Idem dengan nomor 5
12. Charles Chiniquy (1809-1899), 50 Years in the “Church” of Rome, Bab 22 di buku Chick Publications dan Bab 25 di e-book www.biblebelievers.com
13. 2 Petrus 2:15 dan Wahyu 2:14
14. Merefer kepada orang-orang Mesir kuno yang mempraktekkan ilmu hitam dan menyembah banyak berhala
15. A Treatise concerning Antichrist, Purgatory, the Invocation of Saints, and the Sacraments” as shown in Jones, William. The history of the Christian church from the birth of Christ to the xviii. century, Volumes 1-2, 3rd edition. R.W. Pomeroy, 1832. Original from Harvard University, Digitized, Feb 6, 2009, pp. 337-340. Diambil dari Was Purgatory a doctrine of the true church?

Bacaan yang berkaitan:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Iklan

Vatikan: Paus Francis I mendorong para Uskupnya untuk lebih liberal


Rasul Petrus: “Sebab jikalau Elohim tidak menyayangkan malaikat-malaikat yang berbuat dosa… dan jikalau Elohim tidak menyayangkan dunia purba, tetapi hanya menyelamatkan Nuh, pemberita kebenaran itu, dengan tujuh orang lain, ketika Ia mendatangkan air bah atas dunia orang-orang yang fasik; dan jikalau Elohim membinasakan kota Sodom dan Gomora dengan api, dan dengan demikian memusnahkannya dan menjadikannya suatu peringatan untuk mereka yang hidup fasik di masa-masa kemudian,” (2 Rasul Peter 2:4-6)

Paus Francis I, ratusan pemimpin Gereja Katolik pada Synode 2014Pada Rapat Synode yang dihadiri oleh para puncak pimpinan Gereja Roma Katolik (GRK) sedunia nampak bahwa praktek homosex dan perceraian tidak lagi dilihat sebagai suatu dosa, tetapi sesuatu yang perlu diterima di dalam kehidupan Gereja Katolik. Pergeseran kebijakan yang semakin liberal ini ditentang oleh pemimpin Katolik yang konservativ, laporan menulis.
Rapat Sinode Luar biasa Para Uskup tentang Keluarga 2014 di pimpin langsung oleh Paus Francis I, mendiskusikan tentang posisi GRK tentang hal-hal yang berhubungan dengan keluarga, seperti pernikahan, perceraian, praktek homosex, alat-alat kontrasepsi dan hubungan sex sebelum menikah (premarital sex). Rapat ini berlangsung di Vatikan dari tanggal 5-19 Oktober 2014. Dihadiri oleh hampir 200 pemimpin Katolik (para Kardinal, Uskup Agung dan Uskup) dari berbagai negara di dunia. Hasil rapat ini akan akan menjadi proposal kerja pada pertemuan mendatang Oktober 2015.
Seminggu setelah berdiskusi, Senin, 13 Oktober, Paus Francis I memberikan pernyataan posisi GRK dalam masalah praktek homosex di dalam jemaat Katolik.
Pada laporan pertengahan rapat ini, Paus Francis dan para Uskup meyimpulkan bahwa Gereja Katolik haruslah menyambut positif perceraian-perceraian, bahkan para Katolik yang kumpul kerbau (cohabitant), dan mereka yang hidup homosex (gays and lesbians).
Para Uskup Katolik yang sejalan dengan pemikiran Paus Francis menyatakan bahwa para pria homosex dan wanita homosex memliki ’karunia-karunia dan talenta-talenta’ untuk diberikan kepada masyarakat Katolik.
Paus Francis pada hari Jumat (10/10) telah menambahkan enam pemimpin sinode dari empat benua untuk merampungkan laporan rapat tersebut. Tidak satupun dari yang dipilih oleh Paus berasal dari Afrika, darimana mayoritas suara konservativ atau ’oposisi’ kebijakan Vatikan berasal, yang dilabelkan oleh lawanya yang liberal sebagai para uskup ’konservativ’ dan ’tradisional.’
Bacaan berkait:

Sebelum laporan pertengahan rapat ini diumumkan, Paus Francis berkotbah pada Missa Minggu pagi untuk menguatkan kebijakan baru Gereja Roma Katolik tersebut, ia berkata [diluar kontek dan di luar ajaran Alkitab]: Paus Francis memimpin rapat para uskup tentang keluarga di Vatikan

”Yeshua melakukan hal-hal yang janggal, seperti berjalan dengan orang-orang berdosa, makan dengan para pemungut pajak – hal-hal yang para ahli Kitab Torah [Farisi dan Saduki] ”tidak suka; doktrin sedang dalam bahaya, doktrin Torah yang mereka dan para ahli agama telah buat lebih dari berabad-abad,” Paus berkata, menurut Radio Vatikan.
Paus menambahkan, ”Para ahli Kitab adalah para pelindung Torah yang keluar dari kasih. Mereka lupa semua hal-hal yang Elohim telah berbuat di dalam sejarah.”
Mereka tidak mampu melihat apa yang Yeshua saat itu sedang perbuat sebuah tanda menunjukkan… ”waktunya telah tiba” Paus mengutip Lukas 11:29-32 ”Yeshua berkata, ”Generasi ini adalah sebuah generasi yang jahat,” sebab mencari jenis tanda yang salah,” Paus Francis berkata.
[Alkitab mencatat dan mengajar: Yeshua berada bersama dengan orang-orang berdosa untuk mempertobatkan mereka agar selamat dari hukuman dosa – dan Ia memerintahkan mereka semua ”jangan berbuat dosa lagi!” Perintah Torah berasal dari YAHWEH, bersumber dari 10 Perintah YAHWEH yang ditulis oleh jari-Nya sendiri. Sepanjang sejarah Alkitab, Elohim tetap sama, dahulu, sekarang dan selamanya bahwa Dia membenci DOSA, sebab Dosa adalah penbunuh manusia yang adalah ciptaan-Nya yang special: sesuai gambar dan rupa Elohim dan tercipta dengan jari-jari-Nya sendiri.
Elohim sepanjang sejarah telah menghukum manusia yang tidak bisa diperingati-Nya lagi: melalui air bah, hujan belerang atas kota-kota yang mempraktekkan homosexual. Elohim menentang para ahli agama yang legalistik dan tanpa kasih, bagaimanpun kasih dan kesabaran Elohim bukan diartikan untuk umat-Nya bisa bermain-main di lumpur dosa.
Paus Francis menemplak para uskup dan kardinal yang ’konservativ’ sebagai generasi yang jahat menyamakan mereka sebagai orang Farisi dan ahli Torah yang sesat (parallel dari cerita di Lukas ini detilnya ada pada Matius 12:38-40. Jika kita anggap Paus Francis tidak memutar balik ayat Alkitab maka itu berarti pemimpin utama Katolik ini menganjurkan para pemimpin Katolik tersebut untuk menjerumuskan semua pekerja dan jemaat Katolik untuk terlibat dan musnah di dalam ”dosa-generasi yang jahat” tersebut: praktek homosex, perceraian, kumpul kerbau, pertukaran jenis kelamin sebagaimana kontek rapat uskup tersebut. Firman-Nya berkata, bahwa Dia memilih ketaatan kita dan takut akan Dia lebih dari pada pemberian hadiah atau korban kita].

Bacaan berkait:

Hasil pertengahn rapatkarikatur Paus Francis tentang pendeta homo di Gereja Katolik uskup Katolik ini merupakan hasil nyata dari pernyataan Paus Francis I pada bulan Juli 2012 di Brasilia. Ia berkata, ”Jika seseorang adalah gay (pria homosex) dan ia mencari Tuhan dan memiliki kehendak yang baik, siapakah saya untuk menghakimi?” menjawab pertanyaan wartawan tentang para bawahannya yang mempraktekkan gaya hidup homosexual. Praktek ini telah menyebabkan banyak pemimpin Katolik telah terjangkit penyakit HIV dan meninggal karena AIDS.
Pernyataa resmi dari pertemuan para Uskup Roma Katolik ini disambut hangat oleh para kelompok liberal Katolik dan bukan-Katolik yang telah mengadopsi gaya hidup Akhir Jaman:
”Untuk para Katolik LGBT di AS dan seluruh dunia, dokumen baru ini adalah terang dalam kegelapan,” kata pemimpin organisasi hak-hak LGBT terbesar di AS. LGBT singkatan dari lesbian, gay, bisexual, and transgender. [tentang ”Terang” lihat: Yoh 12:46-50; 8:12; 1:1-14; 3:18-21]
”Ini suatu perubahan yang menakjubkan dalam cara Gereja Katolik berbicara tentang orang-orang homo. Sinode berkata orang-orang homo punya ’karunia dan talenta untuk ditawarkan ke komunitas Katolik’ adalah sesuatu yang bahkan beberapa tahun lalu akanlah tidak pernah dapat dipikirkan,” Pendeta James Martin, seorang penulis dari organisasi Jesuit berkata. Jesuit adalah organisasi Katolik dari mana Paus Francis I juga berasal.
“Gerakkan menuju penerimaan dan penilaian karunia-karunia orang-orang gay dan lesbian adalah suatu langkah kedepan yang besar,” Francis DeBernardo, pemimpin Gay Katolik di New Ways Ministry berkata.
Bacaan berkait:

Bagi para peserta rapat yang masih berpegang pada nilai-nilai Alkitab, yang dilabelkan sebagai ’konservatif’ dan ’tradisional’ tersebut, laporan di atas adalah seperti suatu sabotase, ”Itu bukanlah kesimpulan yang kami telah bicarakan!,” mereka mengerutu. Komentar mereka:
“Laporan yang tidak dapat diterima dan menyimpang dari ajaran Gereja,” Kardinal Polandia Stanislaw Gadecki berkata.
“Membingungkan, kekacauan kontradiksi di Roma,” Michael Voris komentator konservatif Katolik berkata
“Dokumen sesat, homosesat,” Rorate Caeli Katolik konservatif menulis
• Seorang Kardinal Afrika Selatan tentang ”pasangan-pasangan tidak menikah yang kumpul kerbau “haruslah diterima dengan bahasa positif” adalah sebagai suatu yang ”tidak dapat ditebus.” Ia juga memprotes laporan diskusi resmi tersebut sebagai telah dibajak oleh pemimpin rapat, ”Itu bukanlah sama-sekali apa yang telah kami katakan!”
”Semua informasi sehubungan dengan sinode tersebut adalah dikontrol oleh Seketaris Umum Sinode, yang secara jelas telah setuju dengan posisi yang dinyatakan tersebut sejak dari mulanya,” Kardinal Burke.
Kesimpulan Rapat Uskup:

  • Saptu 18 Oktober rapat ditutup dengan kesimpulan: Suara terbanyak berada pada pihak pro-Paus Francis: merangkul dan menerima gaya hidup liberal ke dalam Gereja Roma Katolik.
  • Namun kebijakan ini belum bisa dijalankan sebab jumlah suara tidak mencapai 2/3 dari yang diminta. Berita menyatakan bahwa pihak ’oposisi’ datang dari kelompok the College of Cardinals.
  • Masalah homosex, kawin cerai dan kumpul kerbau telah membuat jurang pemisah yang lebih lebar di antara pemimpin Gereja Roma Katolik. Para ‘konservativ’ dan ‘tradisi’ pemimpin Katolik harus memilih tunduk kepada Paus, sebagai pemimpin utama gereja mereka dan tetap dalam jabatan atau keluar dan kehilangan jabatan.

Paus Francis pada ibadah misPaus Francis I memutar balik ajaran Yesus dan isi Alkitab tentang homosexsa menyatakan kekecewaan hasil akhir rapat tersebut dengan berkata, ”Gereja (Roma Katolik) harus meresponi dengan berani tantangan-tantangan baru di muka.” Itu dikatakannya di depan para peserta rapat uskup tersebut. “Elohim tidak takut akan hal-hal yang baru. Inilah sebabnya Dia mengejutkan kita selalu (all the time), buka hati kita dan tuntun kita ke dalam jalan-jalan yang tidak diduga,” Paus Francis berkata.
[Paus memakai Naman Elohim untuk membela gerakkan liberalnya, ”Elohim tidak takut akan hal-hal yang baru;” praktek homosex bukanlah hal baru, itu telah ada dan telah ditentang sejak jaman Abraham pada peristiwa Sodom dan Gomorah, Yeshua, 2000 tahun yang lalu, menolak perceraian dengan mengutip perintah YAHWEH yang diterima oleh nabi Musa dan Ia menyimpulkan itu sebagai “Apa yang telah dipersatukan Elohim, tidak boleh diceraikan manusia.” Baca: Markus 10:1-12. Elohim memang Elohim yang penuh surprise, TETAPI Ia adalah Elohim yang TIDAK PERNAH merubah FIRMAN-NYA]
Seorang ex-Roma Katolik AS mengkomentari suara para pemimpin Katolik yang liberal tersebut sebagai: ”Yang benar adalah, mereka tidak punya pilihan, tetapi mengijinkan homosexualiti berkembang di dalam gereja Roma, sebab 98% keimamatan Roma Katolik adalah terbukti homosex. Sebagaimana saya telah nyatakan pada Febuari 2004, the Homosexual Agenda of Rome haruslah menggambil tempat dimana mereka menggerakkan masyarakat secara efektif untuk menerima gaya kehidupan para pastor homosex Roma Katolik sebagai ada normal secara utuh. … Nubuatan berkata itu akanlah ada seperti Sodom dan Gomorrah ketika Yeshua datang kembali, dan nabi Daniel telah memprediksi penguasa (the beast) di Roma akanlah memfasilitasi serta mempercepat penggenapannya dan begitulah jadinya. Nicolous, http://www.remnantofgod.org/ (at “Bishop say gays have gifts to offer church.” 10/13/2014)

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Benarkah Rasul Petrus pendiri Gereja Roma Katolik? Daftar analytic pertanyaan


Tetapi … Paulus dan Silas berangkat ke Berea. Setibanya di situ pergilah mereka ke rumah ibadat orang Yahudi. Orang-orang Yahudi di kota itu lebih baik hatinya dari pada orang-orang Yahudi di Tesalonika, karena mereka menerima firman itu [pengajaran] dengan segala kerelaan hati dan setiap hari mereka menyelidiki Kitab Suci untuk mengetahui, apakah semuanya itu benar demikian. (Kis 17:10-11)

Begitulah seharunya sikap orang Kristen yang Injili dan pencinta kebenaran, mereka selalu menguji setiap doktrin dan pengajaran yang mereka terima dengan cara menyelidiki Kitab Suci, Alkitab, apakah doktrin dan pengajaran yang mereka dengar itu benar dan sesuai dengan firman YAHWEH atau tidak.

Doa saya ialah semoga artikel ini dapat membawa kita memiliki hati yang  rendah dan jujur seperti hati nabi Yohanes Pembaptis, dalam ketenarannya ia tetap menyadari posisinya, hanyalah hamba dari Adonai Yeshua Ha Mashiah, dan berani berkata di hadapan para pengikutnya, “Seharusnyalah Dia (Adonai Yeshua) bertambah-tambah dan aku semakin berkurang” (ILT). Lihat Yoh 3:22-36.

Pemimpin Gereja Roma Katolik (GRK) atau umum dikenal sebagai Gereja Katolik (GK) mengklaim bahwa gerejanya dibangun oleh Simon putra dari Yonah, yang dipanggil oleh Yeshua sebagai Kefas atau Petrus (St. Petrus), Sejarah GRK juga mencatat Uskup (Bishop) dan Paus pertama Gereja Roma Katolik adalah Petrus. Lihat List of the Popes di bawah. Paus di tahun 1968 bahkan menyatakan bahwa benar kuburan dan tulang Petrus telah ditemukan di Roma.

Daftar analisa di bawah ini dibuat untuk Anda memeriksa benar atau tidaknya klaim-klaim Gereja Roma Katolik di atas; Apakah klaim tersebut benar Alkitabiah dan didukung oleh sejarah universal dan arkiology atau hanyalah klaim  tradisi sebuah aliran gereja semata.

A. Benarkah rasul (St.) Petrus pendiri Gereja Roma Katolik? Jawablah pertanyaan beritukut:
1.    Apakah arti dari nama Petrus (Petros; Yunani) pada Matius 16:18?
2.    Kepada bangsa apakah Petrus telah diutus, Yahudi atau bukan-Yahudi?
3.    Di kota dan negara apa Petrus pernah melayani?
4.    Apakah ajaran rasul Petrus mengikuti ajaran Yeshua (Yesus) atau tradisi manusia? Dapatkah Anda melihat perbedaan di antara keduanya?
5.    Apakah Petrus membenarkan orang lain menyembah (berlutut, memuja, mencium kaki) dirinya?
6.    Kapankah rasul Petrus meninggal dunia?
7.    Kebangsaan apakah yang memenjarakan dan membunuh rasul Petrus?
8.    Saat Petrus masih hidup, apakah Kerajaan Romawi mendukung ajaran Yeshua atau menentangnya?
9.    Ketika pengikut Yeshua dan para rasul bentrok dengan pengikut Farisi dan Saduki, ke pihak manakah Kerajaan Romawi berdiri?
10.  Apakah yang Titus dan laskarnya telah lakukan setelah ia berhasil menguasai kota Yerusalem?
11.  Tahun berapakah Titus menghancurkan bait Elohim di Yerusalem?
12.  Kapankah kaisar Contantine Agung menjadikan Kristianiti menjadi agama resmi Kerajaan Romawi?
13.  Benarkah aniaya Roma terhadap orang Kristen (Yahudi dan Yunani) masih berlangsung sebelum  Kristianiti dijadikan agama reminya?
14.  Benarkah bahwa kaisar Contantine menjadi pemimpin rohani utama dari ’Gereja Kristen’ yang ia telah jadikan sebagai agama resmi yang berpusat di Roma tersebut?
15.  Benarkah atas persetujuan Constantine Sabat (Saptu; hari ketujuh) diganti menjadi hari Minggu (hari pertama), dan bagi orang yang mempraktekkan hari Sabat dikenakan hukuman berat oleh pemerintah Romawi?
16.  Benarkah juga bahwa Gereja Roma, yang dibangun oleh Constantine tersebut) mengganti penanggalan hari Paskah (Pesach; Pascha; Passover) dengan penanggalan dan nama berhala Ester?
17.  Apakah hari-hari raya Alkitab (seperti: Pondok Daun, Paskah) dirayakan oleh Gereja Roma Katolik?
18.  Apakah ritual dan hari-hari raya yang dibuat oleh Gereja Roma Katolik (Jumat Agung, Natal, Ester, Valentine dsb.) ada dasar Alkitabnya?
19.  Apakah patung-patung dan salib disembah pada jaman rasul Petrus?
20.  Ajaran para rasulkan doktrin GRK ini: bunda Maria tidak ada dosa turunan, tetap perawan, tidak bisa meninggal, sebagai ratu Sorga, dan satu dari Tritunggal (God Mother)?

Beberapa contoh referensi situs yang bagus untuk menjawab pertanyaan di atas:

Setelah Anda menyelidiki 20 pertanyaan di atas, pikirkanlah sendiri, ”apakah benar rasul Petrus pendiri Gereja (Roma) Katolik?” Sekarang kita melangkah ke bagian yang kedua, menganalisa ”dimanakah kuburan rasul Petrus?

B. Benarkah kuburan rasul (St.) Petrus ada di bawah gedung Basilika St. Petrus  
di kota Roma? Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut:
1.     Bukankah ajaran Yeshua dan orang Yahudi dibenci oleh Pemerintah Roma (Kis 18:1-2)? Jadi bagaimana mungkin mengubur tokoh Yahudi di negara Roma?

2.    Kaisar (Claudius) Nero (54-68 AD) terkenal anti-Yahudi, jadi bangaimana mungkin membuat kuburan bagi Petrus di wilayah penting kota pemerintahannya, bahkan membuat monumen kemenangan (Trophoea) bagi Petrus?

3.    Jika monumen kemenangan itu dibuat sebagai tanda ”Kaisar Nero telah mengalahkan tokoh Kristen Yahudi,” mengapa harus Petrus? Mengapa bukan Yakobus (saudara Yeshua) yang adalah kepala Jemaat di Yerusalem, atau Paulus yang adalah pendiri gereja-gereja Kristen di Yunani dan Romawi?

4.    Mengapa pada penggalian pertama (1941) pada kuburan yang dianggap Gereja Roma Katolik sebagai makam Petrus tidak ditemukan tulang-tulang Petrus, [Katolisita.org bilang:] ‘tetapi hanya di dapat tulang wanita tua, dua pria usia baya dan tulang-tulang hewan?’ Besar kemungkinan kuburan itu adalah kuburan Nero dan Ibunya (yang ia bunuh, Nero juga membunuh isterinya). Koran Telegraph menulis tulang-tulang ini ditemukan pada penggalian kedua.

5.    Mengapa baru pada penggalian kedua (1950); dipimpin oleh 5 arkilogiest Vatikan, Monsignor Ludwig Kaas sebagai pimpinan utamanya), dilokasi yang sama, dikabarkan bahwa adanya tembok berplester merah berbahasa Latin ”Petrus roga Christus Iesus pro sanctis hominibus Chrestianis ad corpus tuum sepultis. (“Peter, pray Christ Jesus for the holy Christian men buried near your body”)? Prof. Margherita Guarducci penemunya. Tidak masalah kita lanjutkan analisa kita.

Pada tahun yang sama, 1950, Antonio Ferrua (1900-2002) menemukan potongan plaster tembok merah bertulisan Yunani ”Petros eni” (Petrus ada di sini) di dalam kotak repository tulang yang berukuran safe-deposit, namun tidak didapati tulang-tulang. Melalui tulisan ini Paus Pius XII (1939-58) perlu mengumumkan secara resmi (di pesan Natal 1950) bahwa ”Ya. Kubur Sang pemimpin para Rasul telah ditemukan,” dikutip oleh Paus Paulus VI.

1953, seorang pekerja penyimpanan tulang gereja menemukan setumpukan tulang di Vatikan, yang kemudian diindentifikasikan oleh arkiologist Vatikan sebagai tulang-tulang Petrus. Sekali lagi tidak ada saksi ahli Arkiology di luar gereja Roma. Kembali kita bertanya,

6.    Mengapa penemuan tulang yang diklaim Gereja Katolik sebagai tulang Petrus ini baru terjadi setelah kematian Monsignor Kaas (pemimpin utama penggalian)?

7.    Jika tulang-tulang ini dipindahkan dari repository tulang atas perintah Mosignor Kaas, seperti cerita gereja Katolik tersebut; bukankah repository tersebut sewaktu ditemukan oleh Antonio Ferrua tidak ada tulangnya? Atau,  Mr. Kaas menemukan repository lainnya? Bagaimana pun bukankah lima orang ini team inti, mengapa penemuan dan pemindahan ’tulang Petrus’ tidak diketahui oleh 4 orang lainnya? Ini sungguh mystery. Kita lanjut kepada analisa berikutnya.

Juni 26 1968, Paus Paulus VI (1963-78) memberi pengumuman resmi bahwa tulang-tulang Petrus telah ditemukan. Satu hari kemudian, dengan upacara khusus tulang-tulang tersebut segera disimpan ke repository.

8.    Mengapa pada pengumuman Paulus VI bersejarah tersebut, ia perlu mengutip pernyataan Paus Pius XII di atas: Pertanyaan kedua yang bergantung pada yang pertama adalah tentang relikwi Rasul Petrus: apakah relikwi/ tulang- tulangnya ditemukan?” Paus Pius XII tidak dapat memberikan jawaban yang pasti dalam hal ini.” (dikutip dari Katolista.org). (Garis bawah ditambahkan)

9.    Jika Antonio Ferrua sendiri, sebagai seketaris resmi komisi untuk arkiology barang-barang suci Gereja Roma Katolik tidak yakin bahwa tulang tersebut adalah tulang Petrus, mengapa Paus yang tidak mengerti arkiology begitu sangat yakin? Ketidak yakinan Antonio Ferrua diceritakannya pada surat kabar Katolik L’Avvenire berbahasa Italia.

10.  Mengapa Ferrua membaca Petros eni (Petrus ada di sini) sementara yang lain membaca tulisan yang sama sebagai Petros endei (Petrus tidak di sini)? Pertayaan yang lebih penting mungkin ini:

11.  Mengapa Paus Paulus VI baru mengumumkan penemuan tersebut di tahun 1968, bukankah relik tersebut ditemukan di Vatikan tahun 1953, 15 tahun sebelumnya?

12.  Mengapa relik yang diklaim sebagai ”relik Petrus” tersebut cepat-cepat disembunyikan, atau mengapa tidak mengundang ahli arkiologist international untuk membuktikannya, atau sedikitnya melihatnya, seperti yang umum dilakukan dalam dunia arkilogy?

13.  Mengapa Paus Yohanes XXII (1958-63) pemegang kekuasaan Vatikan sebelum Paus Paulus VI berdiam diri tentang tulang Petrus?

Pertanyaan-pertanyaan pada bagian B ini telah dijawab dengan baik oleh Mr. F. Paul Peterson dalam bukunya: Recenly Discovered In Jerusalem (ringkasan bahasa Indonesianya,  “Kuburan Rasul Petrus telah ditemukan!” Penyelidikan lapanganya bersumber dari buku berbahasa Italia yang ditulis oleh dua imam Roma Katolik ordo Franciscan “Gli Scavi del Dominus Flevit”  terbitan 1958, Yerusalem.

Pada buku ini kita akan menemukan:

  • Kapan kotak penyimpanan tulang  (ossuary/ repository) Petrus berbahasa Aram ditemukan di Yerusalem.
  • Apa respond Paus Pius XXII setelah ia diberitahukan secara pribadi oleh Mr. Bagatti bahwa tulang
  • Penyebab re-klaim kepanikan Paus Paulus VI di atas?

Publikasi buku Mr. Peterson ke dunia internasional (bahasa Inggris); cetakan pertama tahun 1960, jika ini adalah benar sumber kepanikan Paus Pius XXII mengenai klaim kuburan dan tulang rasul Petrus, maka ini berarti pukulan kedua atas Gereja Roma Katolik setelah Alkitab Latin diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh John Wycliffe di tahun 1380. Baca kisah perterjemahan John Wycliffe ini di Sejarah Singkat Alkitab dan isinya.

Sebab pendurhakaan  atau rebellion (pemberontakan) adalah sama seperti dosa bertenung dan kedegilan (keras tengkuk) adalah sama seperti menyembah berhala dan terafim. Karena engkau telah menolak firman YAHWEH, maka Ia telah menolak engkau sebagai raja.” (1 Samuel 15:23,)

Oleh karena itu Aku akan menghukum kamu masing-masing menurut tindakannya, hai kaum Israel   [ganti dengan Katolik] demikianlah firman Adonai YAHWEH. Bertobatlah dan berpalinglah dari segala durhakamu (pemberontakkanmu), supaya itu jangan bagimu menjadi batu sandungan, yang menjatuhkan kamu ke dalam kesalahan. (Yehezkiel 18:30)

Referensi: 

Bacaan berkait:

 Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Gereja Roma Katolik telah berubah semakin Injili?


Paus Benedict XVI adalah Kardinal Joseph Ratzinger yang terpilih sebagai paus untuk Gereja Roma Katolik pada 19 April 2005. Ordo Benidictine adalah sebuah ordo dari aliran Roma Katolik  yang terkenal “ortodok” dalam arti fanatik atau fundamental terhadap doktrin Roma Katolik.

Paus Benedict XVI melarang pemakaian kondom (alat kontrasepsi, mengontrol kelahiran), seperti juga yang dianut secara keras oleh para pemimpin Islam sedunia) bahkan terhadap para suami atau pria yang menderita AIDS / HIV di Afrika. Pendapatnya ini telah membuat dunia modern marah dan mengatakan sebagai pikiran yang kolot.

Pada awal April 2012, Paus Benedict yang sama membuat pernyataan resmi yang keras kepada sejumlah pendeta Roma Katolik di Austria dan negara-negara lainnya yang memohon terjadinya reformasi di dalam Vatikan (pusat gereja Roma Katolik yang dipimpin oleh Paus).

Reformasi yang diharapkan terjadi oleh para pendeta Roma Katolik ini adalah mengijinkan para wanita untuk menjabat posisi pendeta atau pastor, dan mengijinkan pendeta Katolik untuk boleh menikah. Laporan berkata, lebih dari 400 pendeta Austria telah menandatangi petisi reformasi tersebut, diikuti juga oleh rekan-rekan mereka dari USA, Eropa (khususnya dari Belgia, Irlandia dan Slovakia). Hal ini disadari oleh ex-pendeta Roma, Richard Bennett, bahwa pelarangan menikah bagi para pendeta Roma Katolik adalah penyebab sex skandal dan  phedofile dikalangan mereka.

Paus (Joseph Ratzinger) meresponi mereka sebagai ”ketidak taatan” di dalam gereja Roma, mereka harus bertobat kepada ”radicalism of obedience” (ketaatan yang bersifat mutlak), dan menuduh mereka sebagai dikendalikan oleh ”own preferences and ideas” (pilihan-pilihan yang disukai oleh dan ide-ide diri sendiri). Paus menguatirkan reformasi ini akan memecah gereja Roma.

Pendeta Austria, Helmut Schüller, tokoh dibalik gerakkan  Preacheres’ Initiative (suatu reformasi para pendeta Gereja Roma Katolik), ia menyebut Vatikan sebagai sebuah ”absolut monarki”, berkata bahwa penolakan gereja untuk berubah dapatlah memimpin kepada perpecahan bagaimanapun juga.

Praktek penjualan kertas indulgensi (pengampunan dosa melalui bayar uang) hidup kembali.

Dr.  Martin Luhter, bapa reformasi gereja Eropa abad 16, adalah bekas-uskup gereja Roma Katolik yang menentang penjualan-penjualan kertas indulgensi (lihat pada film di menit 30:00 sampai 40:00), yang di jamannya sangat populer dimana gereja Roma mengajar bahwa setelah orang-orang berdosa mengaku dosanya, dan meninggikan bunda Maria, mereka akan tetap menghadapi hukuman siksaan setelah kematian, tempat ini disebut Purgatory, sebelum mereka dapat masuk sorga. Siksaan di Purgatory ini dapat dipersingkat jika keluarga mereka yang masih hidup membeli kertas-kertas indulgensi tersebut – sehingga pada jaman itu lahirlah suatu istilah ”kotak berbunyi (suara koin-koin jatuh), dosamu diampuni.” Dr. Martin Luther setelah membaca Alkitab, menentang banyak doktrin Roma Katolik, salah satunya ialah ajaran ”keselamatan melalui perbuatan baik,” ia menemukan bahwa ”keselamatan adalah melalui iman” (Roma 1:16-17; Ef 2:8-9).

Paus Yohanes Paulus II, pendahulu Joseph Ratzinger, menghidupkan kembali praktek indulgensi di tahun 2000 melalui para uskupnya. Namun praktek ini mencapai hit-nya di tangan Paus Benedict XVI.

Komentar:
Rasul Petrus mempunyai isteri, rasul Paulus menganjurkan untuk orang beriman menikah daripada mereka hangus karena tidak dapat menahan hawa napsu-sex (1 Kor 7:5-9). Menolak ajaran Alkitab, berakibat skandal sex pada para pendeta Roma meroket dan menjadi penyebab kebangkrutan banyak gereja Roma di Barat, jalan keluar yang diambil Vatikan adalah menceburkan diri kelumpur dosa yang lebih dalam; membohongi dan merampoki uang jemaat bahwa gereja Roma dapat menggampuni dosa melalui praktek indulgensi.

Apakah gereja Roma Katolik semakin injili di abad 21 ini? Di abad 16, sebagai balasan ’terima kasih’ kepada para Reformasi Gereja, Vatikan menghadiahkan ”Injil Barnabas,” Injil gnostik yang mengatakan bahwa Muhammad adalah Ha Mashiah (Mesias/ Al Masih) yg sekarang di anut oleh aliran Ahmadiah. Di abad 21 ini, Vatikan, melalui banyak pemimpin Barat, menghadiahkan dunia Kristen dengan ”Jalan Arab / Arab Spring” – meradikalkan group-group Islam di Timut Tengah dan ”Sex-skandal Gereja” di negara-negara Barat.

Kenyataanya ialah, Gereja Roma Katolik menju kearah semakin ortodok, kefaham sebelum jaman reformasi Gereja yang dicetuskan oleh Dr. Martin Luther. Puji syukur kepada Elohim, telah banyak orang Roma Katolik yang menyadari ke arah mana Vatikan sedang menuju.

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Professor Roma Katolik : Elohim bukanlah Pencipta


Professor Ellen van Wolde mengklaim bahwa kalimat pertama pada kitab Kejadian ”Pada mulanya Elohim menciptakan langit dan bumi. (Kej 1:1) adalah terjemahan yang tidak benar.

Menurut peneliannya kata Ibrani ”bara” yang digunakan pada ayat satu ini tidak berarti ”menciptakan/ created” tetapi ”memisahkan secara khusus”, jadi kalimat pertama ini menurut dia seharusnya tertulis ”Pada mulanya Elohim memisahkan langit dan bumi.”

Professor Katolik yang baru berumur 54 ini menambahkah: “Pandangan tradisional Elohim (sebagai) Pencipta sekarang sekarang tidak dapat dipertahankan.”

Dapatkah Anda menolak nubuatan Alkitab? Perkataan professor Katolik ini tepat seperti firman Elohim ini:

  • Dalam roh aku dibawanya ke padang gurun. Dan aku melihat seorang perempuan duduk di atas seekor binatang yang merah ungu, yang penuh tertulis dengan nama-nama hujat. Binatang itu mempunyai tujuh kepala dan sepuluh tanduk. (Wah 17:3)
  • Dan kepada binatang itu diberikan mulut, yang penuh kesombongan dan hujat; kepadanya diberikan juga kuasa untuk melakukannya empat puluh dua bulan lamanya. (Wah 13:5)

Perempuan pada Wahyu 17 indentik dengan binatang yang mendapat kuasa dari Naga/Iblis pada Wahyu 13:4-5.

”Tamparan” yang diberikan oleh banyak pemuka gereja Roma Katolik kepada faham Kristianiti ini tentunya bukanlah yang pertama kali dan juga bukan yang terakhir kali, jika kita melihat sejarah Gereja kita akan dapatkan banyak peristiwa ”tamparan” yang intinya merusak citra YAHWEH dan Firman-Nya, misalnya:

Dan ”tamparan-tamparannya” dijaman sekarang ini:

  • Menciptakan terjemahan-terjemahan Alkitab berfaham Katolik NIV Zondervan
  • Mencipatakan Alkitab berbahasa Hindi (India) dengan memasukkan gambar dan faham Hindu
  • Paus Yohanes II menyatakan bahwa Teory Evolusi (Darwin), yang bertentangan dengan Alkitab Kejadian pasal satu, adalah benar.
  • Memilih Paus Benedic (XVI) yang terlibat aktif di kemiliteran Nazi
  • Para bisopnya/ pendetanya melakukan pelecehan sex
  • Mengatakan bahwa korban Holokos Hitler tidak benar
  • Membuat heboh dunia dengan mengatakan bahwa kondom tidak dapat menghambat penyebaran AIDS, bahkan sebaliknya menambah parah

Semua “tamparan” di atas sungguh merusak citra YAHWEH dan Firman-Nya dimata orang Dunia yang tidak mengerti Alkitab, dan tentunya menyesatkan banyak orang-orang Katolik.

“Tamparan-tamparan” di atas semakin memperjelas perkataan rasul Yohanes tentang difinisi AntiKristus:

… seorang antikristus akan datang, sekarang telah bangkit banyak antikristus. .. Memang mereka berasal dari antara kita, tetapi mereka tidak sungguh-sungguh termasuk pada kita; sebab jika mereka sungguh-sungguh termasuk pada kita, niscaya mereka tetap bersama-sama dengan kita. Tetapi hal itu terjadi, supaya menjadi nyata, bahwa tidak semua mereka sungguh-sungguh termasuk pada kita. (1Yoh 2:18-19)

Siapakah pendusta itu? Bukankah dia yang menyangkal bahwa Yahshua adalah Ha Mashiah? Dia itu adalah antikristus, yaitu dia yang menyangkal baik Bapa maupun Anak. (1Yoh 2:22)

Referensi:

God is not the Creator claims academic; Telegraph.co.uk/news

Bacaan berkait:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Doktrin Anti-Aborsi Katolik telah berubah?


Pemberian Gelar Penghargaan kepada Presiden Barack Obama yang pro-aborsi di Universitas Katolik Notre Dame menjadi suatu berita yang hangat, terlebih dengan sikat bisu Gereja Roma Katolik atas peristiwa penghormatan tersebut kepada orang yang jelas-jelas bertentangan dengan doktrin anti-aborsi  Katolik. ”Vatikan tetap diam secara penuh pada masalah ini”, demikian majalah TIME pada edisi online menyatakan. Episode ini telah menjadi sebuah kesempatan untuk memisahkan antara mereka yang benar-benar Katolik dan mereka yang Katolik hanya nama (Katolik KTP).

Beberapa Konserfatif Katolik USA protes ke jalan atas undangan pihak Universitas kepada president Obama. Tetapi surat kabar resmi Vatikan bereaksi lain.

Petobat baru Katolik, bekas juru bicara partai Republik menyatakan: ”Itu sungguh menyedihkan melihat Norte Dame mengundang presiden Obama… yang sungguh anti nilai-nilai Katolik.” Redaksi TIME menanggapi kekecewaan orang ini dengna berkata, “… Gingrich boleh menemukan  itu adalah kekecewaan untuk mencoba menjadi lebih dari orang Katolik ketimbang jadi Paus, ”

Apakah  jemaat Katolik sekarang semakin nyata doktrin apakah sebenarnya yang Roma Katolik percayai? Lihat video ini dimana Presiden Obama di sambut meriah dan juga terhambat oleh ejekan saat bicara di Notre Dame.

Sumber:

The Pope’s Stand in Obama’s Notre Dame Controversy, TIME

Bacaan berkait:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Paus dan Kondom


Pernyataan Paus Benediktus di Afrika tanggal 17 Maret 2009 bahwa ”penyebaran kondom bukanlah pemecahan untuk memerangi AIDS” dan ”sebaliknya, itu menambah masalah.” Pernyataannya ini membuat bukan saja para organisasi kesehatan yang memerangi AIDS  marah tapi juga para politikus European Union.

Menurut UNAIDS.org sekitar 22 juta orang di sub-Sahara Afrika terinfeksi dengan HIV. Pada 2007, tiga-perempat dari semua kematian AIDS seluruh dunia adalah di Afrika, yang mana dua-pertiga dari orang yang ada hidup dengan HIV.

Kebijaksanaan pelarangan memakai kondom bukanlah hal baru di dalam ajaran gereja Roma Katolik, pada Juli 1968 Paus Paulus VI pada Pertemuan Vatikan II meneguhkan ajaran tradisi Roma Katolik: pemakaian kontrasepsi (kondom dan sejenisnya) adalah menolak kehendak Pencipta yang ingin melihat manusia ada berbuah dan berlipat kali ganda. Jujurnya kebijaksanaan ini bukan saja dianut oleh Roma Katolik saja, tapi juga pada banyak denominasi Kristen, dan agama Islam dan tentunya bangsa Israel secara umum. Kebijaksanaan ini berakar dari: ”Elohim memberkati mereka, lalu Elohim berfirman kepada mereka: “Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi.” (Kej 1:28). Lihat komentar saya di bawah mengenai ayat ini.

Paus sebelum Benediktus, yaitu Yohanes Paulus II, menyatakan hal yang sama.

Paus Benediktus menjawab pertanyaan wartawan sebelum pesawatnya take-off untuk ke Afrika berkata, “Pengajaran Gereja  [Roma Katolik] adalah jelas tentang kontracepsi. Kita harus berfokus kepada pendidikan , abstinence [tidak melakukan sex] dan merawat mereka yang sudah terinfeksi.”

Di Berlin, Menteri Kesehatan Jerman, Ulla Schmids dan Menteri Pengembangan Heidemarie Wieczorek-Zeul berkata pada pernyataan bersama: Kondom-komdom menyelamatkan orang-orang di Europa sama juga di benua-benua lainnya.” “Menolak keluarga berencana akanlah tidak bertanggung jawab”, mereka menambahkan.

Menteri Pengembangan Belanda, Bert Koenders berkata, itu adalah berbahaya ”secara ektrim dan sangat serius” bahwa Paus ”melarang orang-orang dari melindungi diri mereka sendiri.”

Berbicara pada radio Perancis, Danel Cohen-Bendit (seorang anggota parlement E.U.) menyebut pernyataan Paus di atas sebagai ”close to premeditated murder”  / “mendekati perencanaan tindakan sebelum membunuh”)

Perancis ”menunjukkan keprihatinan yang sangat kuatnya tentang konsekuensi-konsekuensi [akibat]dari pernyataan Benediktus XVI … Itu tidak tergantung kami menghakimi doktrin Gereja [Roma Katolik], kami menganggap bahwa pernyataan-pernyataan ini membahayakan kebijaksanaan-kebijaksanaan kesehatan masyarakat dan tugas penting kepada perlindungan kehidupan manusia”, kata Eric Chevallier, pembicara Mentri Luar Negeri Perancis.

Paus tentunya punya back-up,  sebuah situs dari Koran Katolik yang terkenal menulis, ”Itu adalah keyakinan saya bahwa kehadiran yang paling effektif di depan pertarungan melawan HIV/AIDS adalah tepatnya Gereja Katolik dan institusi-institusinya.”

BBC mengutip laporan Vatikan: ”Orang Katolik yang dibaptis mencapai 17% dari populasi Afrika di 2006, dibanding  dengan 12% di 1978.”

Rebecca Hodes dari the Treatment Action Campaign di Afrika Selatan mengkomentari perkataan Paus tersebut, ia berkata jika Paus serius tentang mencegah infeksi-infeksi HIV baru, ia seharusnya berfokus pada mempromosikan peluasaan pemasukan  kondom-kondom dan menyebarkan informasi bagaimana cara terbaik untuk mengunakannya.” Ms. Hodes, direkturis kebijaksanaan dari komunikasi dan penelitian untuk aksi kampanye menambahkan, “Sebagai ganti, perlawannya kepada kondom-kondom menyatakan bahwa dogma agama adalah lebih penting untuk dia [Paus] lebih dari jiwa-jiwa orang Afrika”,

Di Paris di depan Katedral Notre-Dame, remaja-remaja saling bentrok fisik pada hari Minggu ini. France24 melaporkan. Lihat video clipnya

Komentar:

Kejadian 1:28 ini diartikan oleh banyak pemimpin agama secara salah, yaitu untuk memperbanyak anggota agama mereka masing-masing, bukan untuk kepentingan dan hormat bagi Elohim. Ayat ini terjadi ketika Adam dan Hawa masih belum jatuh kedalam dosa.

Di Afrika banyak suami yang terkena penyakit kelamin (dengan segala jenisnya) tidak mau memakai kondom ketika berhubungna intim dengan istri mereka oleh sebab doktrim agama yang salah ini: memakai kondom berdosa, melawan kehendak Elohim.

Kondom  adalah sebuah alat, sama seperti TV, Internet dan lain. Jika itu diberikan kepada dan untuk hal yang benar dan mulia, semuanya ini baik dan benar. Untuk apa punya anak banyak tanpa bisa mendidik dan membesarkan mereka dengan benar. Penembakan di sekolah-sekolah umumnya dilakukan oleh remaja-remaja yang tidak mendapat kasih dan perhatian dari orang tua mereka. Sebagian dari orang tua penembak adalah orang-orang kaya-raya, harta terbukti tidak bisa mengisi kekosongan hati anak-anak mereka.

Pemberian kondom untuk remaja jelas tidak banyak manfaatnya – ini hanyalah memotong ranting dan bukan akar masalah kehidupan. Pendidikan moral dan takut akan YAHWEH, Pencipta mereka akan jauh lebih bermanjaat dari pada pemberian kondom untuk mencegah kelahiran dari hubungan sex diluar nikah mereka.

Alkitab mencatat bahwa Elohim memusnakan seluruh manusia karena kecenderungan hati mereka jahat di mata-Nya dan menyisahkan hanya satu keluarga – Nuh, istri dan tiga putra mereka berikut istri-istri mereka; seluruhnya hanya delapan jiwa. YAHWEH tidak perduli dengan jumlah manusia, Ia tidak perduli dengan AGAMA APAPUN. Ia perduli hanya kepada ”apakah ada orang-orang di bumi ini yang rindu untuk hidup benar dan melakukan firman-Nya. Peristiwa pembersihan manusia ini akan terulang lagi dikemudia hari, tidak lagi dengan air bah, tetapi dengan api. Elohim telah menyatakan itu. Baca kitab Wahyu. Jawab Yahshua kepadanya: “Kasihilah YAHWEH, Elohimmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu. Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. (Mat 22:27,39) Penjabaran kedua perintah ini bisa dilihat pada Sepuluh Perintah YAHWEH  di Keluaran 20:1-17. Jika manusia mengerti perintah di atas, maka untuk seorang suami itu berarti ia tidak akan bermain pelacur demi Elohimnya, istrinya dan keluarganya yang ia kasihi atau jika ia telah tertular AIDS/HIV karena perbuatan zinahnya itu, maka ia akan berhenti untuk menularkan penyakitnya itu kepada istri dan wanita lainnya.

[D]an umat-Ku, yang atasnya nama-Ku disebut, merendahkan diri, berdoa dan mencari wajah-Ku, lalu berbalik dari jalan-jalannya yang jahat, maka Aku akan mendengar dari sorga dan mengampuni dosa mereka, serta memulihkan negeri mereka.  (2 Taw 7:14).

Untuk suatu negara dipulihkan dari AIDS/HIV, pakai kondom atau tidak bukanlah jawab yang terutama, tetapi pertobatan dan menuruti perintah-Nya adalah kunci jawabannya.

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog