Sepuluh Perintah YAHWEH


Kalau demikian, apakah maksudnya hukum Taurat? Ia ditambahkan oleh karena pelanggaran-pelanggaran–sampai datang keturunan yang dimaksud oleh janji itu… (Gal 3:19)

Banyak orang Kristen terkecoh antara Sepuluh Perintah YAHWEH dengan Perintah atau Hukum Taurat atau Torah Musa, sehingga terjadilah konflik-hati nurani (kebimbangan) dalam kehidupan mereka, mudah terombang-ambing dalam kehidupan rohani mereka, tidaklah heran jika damai sejahtera jauh dari mereka (Yakobus 1:6-8). YAHWEH menberikan hukum Sepuluh Perintah dan hukum-hukum lainnya kepada umat-Nya melalui nabi Musa. Hukum-hukum lainnya tersebut, dikenal sebagai “hukum Musa atau Torah / Taurat Musa” misalanya: 

  • Hukum Persembahan daging korban (ucapan syukur, pengampunan dosa); mengapa, binatang apa, kapan dan bagaimana.
  • Hukum Sunat lahiriah; kapan, siapa yang harus, tujuan
  • Hukum Sembayang di bait Elohim; bagaimana syaratnya, siapa yang boleh masuk (di ruang Mahasuci, di ruang Suci, di halaman), Giliran kelompok siapa.
  • Hukum makanan tahir (halal) dan najis (haram); binatang (darat, udara, laut), daging tahir namun dianggap najis,  makanan persembahan berhala.
  • Hukum Pernikahan dan poligami
  • Hukum praktis bagaimana menjalankan Sabat YAHWEH (pewaktuan, tanah garapan, pembebasan, apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan).
  • Dan lain-lain

10 (Sepuluh) Perintah, benar sekali, tertulis di Pentateuch (Lima kitab Musa), namun berfungsi berbeda dengan Perintah tambahan dari Torah atau Taurat. 10 Perintah adalah hukum moral sedangkan Perintah Torah/ Taurat Musa adalah aturan praktis yang bersifat jasmaniah dan liturgi rohani, didasari dari 10 Perintah, bagaimana seorang umat YAHWEH harus lakukan.

Perintah Torah yang ditambahkan ini pada umumnya adalah hukum-hukum yang dibuat sehubungan dengan “bagaimana” melakukan 10 Perintah YAHWEH. Dua kalimat kunci pada perkataan Paulus di atas ialah
1. Hukum ditambahkan oleh sebab pelanggaran manusia; artinya: ketika perintah tidak dijalankan atau selalu dilanggar, maka hukum keluar, dan hukum ini akan bertambah banyak (diperinci) jika sebuah hukum dilanggar. USA mempunya ribuan hukum, contoh: ”Jangan membunuh” (Perintah YAHWEH ke 6) dari satu ini bisa menjadi puluhan hukum; pemilikan senjata api, hak bela diri, kriminalitas dll. Itu karena pelanggaran demi pelanggaran di USA.
2. Hukum-hukum tertentu yang ditambahkan oleh Musa tidak berlaku lagi saat Yahshua datang, mati dan bangkit dari kematian-Nya. Segala hukum tertentu tersebut yang bersifat bayangan dari Yahshua, bukan saja tidak perlu lagi dilakukan, lebih lagi akan menjadi dosa yang berat jika itu tetap dilakukan – contoh: mempersembahkan binatang sebagai korban penghapus dosa. Ini berarti si pelaku menolak pengorbanan Putra Elohim di kayu salib bagi penebusan dan penyucian dirinya yang berdosa (Ibr 10:28-29).

10 (Sepuluh) Perintah YAHWEH. Nabi Musa dengan matanya sendiri melihat bagaimana Elohim melalui jari-Nya sendiri menulis 10 Perintah tersebut ketika ia berada di gunung Sinai  (Kel 20:1-17, 22):

  • Kedua loh batu pertama (dibuat dan ditulis oleh YAHWEH) dipecahkan oleh Musa (Kel 31:18; )
  • Loh-loh batu kedua (dibuat dan ditulis oleh YAHWEH) (Kel 34:1, 28 )

Pada batu loh pertama terdapat Perintah Moral untuk kita patuh dan memuliakan YAHWEH, yaitu hubungan vertikal kita dengan Pencipta kita. Pada batu loh kedua terdapat Perintah Moral yaitu hubungan horizontal kita dengan sesama manusia. Dari Sepuluh Perintah inilah lahirnya hukum-hukum lainnya, yang umum disebut ”Hukum (Taurat) Musa dan Kitab (Hukum) Nabi-nabi.”

Apakah Sepuluh Perintah ini hanya untuk orang Israel? Tentu tidak! Perintah ini ditujukan untuk setiap umat-Nya yang telah dibebaskan dari perbudakan dosa; pertama Abraham, kakek dari Israel sebagai suatu bangsa yang telah dipilih-Nya (Kej. 12) dan berikutnya seluruh manusia yang telah dibenarkan-Nya melalui pengorbanan Yahshua, putra-Nya yang tunggal (Kis. Rasul 2). Seorang rabbi Yahudi abad 21 yang percaya kepada ajaran Yahshua berkata, “Torah tetap berlaku sampai sekarang, tetapi hanya bagi orang-orang yang mengikuti ajaran Yahshua (Yeshua).”

Ketika orang-orang Farisi mendengar, bahwa Yahshua telah membuat orang-orang Saduki itu bungkam, berkumpullah mereka dan seorang dari mereka, seorang ahli Taurat, bertanya untuk mencobai Dia: “Guru, hukum manakah yang terutama dalam hukum Taurat?” Matius 22:34-36

Jawab Yahshua kepadanya: “Kasihilah YAHWEH , Elohimmu dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu. Itulah hukum yang terutama dan yang pertama. (Matius 22:37-.38). Penjabarannya:

Perintah mengasihi YAHWEH (Keluaran 20:3-10)

  • Jangan ada padamu elohim lain di hadapan-Ku. I
  • Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit di atas, atau yang ada di bumi di bawah, atau yang ada di dalam air di bawah bumi. Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya, sebab Aku, YAHWEH (TUHAN), Elohimmu, adalah Elohim yang cemburu, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Aku, tetapi Aku menunjukkan kasih setia kepada beribu-ribu orang, yaitu mereka yang mengasihi Aku dan yang berpegang pada perintah-perintah-Ku. II
  • Jangan menyebut nama YAHWEH (TUHAN), Elohim, dengan sembarangan, sebab YAHWEH (TUHAN) akan memandang bersalah orang yang menyebut nama-Nya dengan sembarangan. III
  • Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat: enam hari lamanya engkau akan bekerja dan melakukan segala pekerjaanmu, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat YAHWEH (TUHAN), Elohimmu; maka jangan melakukan sesuatu pekerjaan. engkau atau anakmu laki-laki, atau anakmu perempuan, atau hambamu laki-laki, aau hambamu perempuan, atau hewanmu atau orang asing yang di tempat kediamanmu. IV

Dan hukum yang kedua, yang sama dengan itu, ialah: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. (Matius 22:39). Penjabarannya:

Perintah Moral – sesama manusia (Keluaran 20:12-17)

  • Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan YAHWEH (TUHAN), Elohimmu, kepadamu. V
  • Jangan membunuh. VI
  • Jangan berzinah. VII
  • Jangan mencuri. VIII
  • Jangan mengucapkan saksi dusta tentang sesamamu. IX
  • Jangan mengingini rumah sesamamu; jangan mengingini isterinya, atau hambanya laki-laki, atau hambanya perempuan, atau lembunya atau keledainya, atau apapun yang dipunyai sesamamu.” X

Pada kedua hukum inilah tergantung seluruh hukum Taurat dan kitab para nabi.” Matius 22:40

Beberapa contoh ayat yang membuktikan bahwa Sepuluh Perintah itu tetap berlaku sampai sekarang:
Perintah I dan II: Tetapi Aku mencela engkau, karena engkau membiarkan [ajaran] wanita Izebel, yang menyebut dirinya nabiah, mengajar dan menyesatkan hamba-hamba-Ku supaya berbuat zinah dan makan persembahan-persembahan berhala. Wahyu 2:20

Perintah IV: Sebab sejak zaman dahulu hukum Musa diberitakan di tiap-tiap kota, dan sampai sekarang hukum itu dibacakan tiap-tiap hari Sabat di rumah-rumah ibadat.” Kisah Para Rasul 15:21. Beribadah pada hari Sabat adalah kebiasaan Yahshua dan rasul Paulus. (Luk 14:6 dan Kis 17:2; 18:4).

Perintah V: Tetapi jikalau seorang janda mempunyai anak atau cucu, hendaknya mereka itu pertama-tama belajar berbakti kepada kaum keluarganya sendiri dan membalas budi orang tua dan nenek mereka, karena itulah yang berkenan kepada Elohim. (1 Timothy 5:4)

Perintah VI: Kamu telah mendengar yang difirmankan kepada nenek moyang kita: Jangan membunuh; siapa yang membunuh harus dihukum. Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang marah terhadap saudaranya harus dihukum; siapa yang berkata kepada saudaranya: Kafir! harus dihadapkan ke Mahkamah Agama dan siapa yang berkata: Raka! harus diserahkan ke dalam neraka yang menyala-nyala. Matius 5:21-22.  Raka, bahasa Aram: bodoh dan tidak berakal, dalam ucapan sekarang sama seperti: Ideot!

Perintah VII: Kata Yahshua kepada mereka: “Karena ketegaran hatimu Musa mengizinkan kamu menceraikan isterimu, tetapi sejak semula tidaklah demikian. Tetapi Aku berkata kepadamu: Barangsiapa menceraikan isterinya, kecuali karena zinah, lalu kawin dengan perempuan lain, ia berbuat zinah.”Matius 19:8-9 dan Lukas 16:18
Dan jika si isteri menceraikan suaminya dan kawin dengan laki-laki lain, ia berbuat zinah.” Markus 10:12

Perintah VIII dan X: Waspadalah terhadap ahli-ahli Taurat yang … menelan rumah janda-janda dan yang mengelabui mata orang dengan doa yang panjang-panjang. Mereka itu pasti akan menerima hukuman yang lebih berat.” Luk 20:46-47 , Markus 12:38-40.

Perintah IX: Kamu telah mendengar pula yang difirmankan kepada nenek moyang kita: Jangan bersumpah palsu, melainkan peganglah sumpahmu di depan YAHWEH. Tetapi Aku berkata kepadamu: Janganlah sekali-kali bersumpah … Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak. Apa yang lebih dari pada itu berasal dari si jahat. (Mat 5:33-37). Juga Yak 5:12.

Perintah X: Iri dan mengingini milik orang lain adalah perkara hati dan pikiran, orang lain tidak mengetahuinya, tetapi Elohim tahu. Tetapi tiap-tiap orang dicobai oleh keinginannya sendiri, karena ia diseret dan dipikat olehnya. Dan apabila keinginan itu telah dibuahi, ia melahirkan dosa; dan apabila dosa itu sudah matang, ia melahirkan maut. (Yak 1:14-15)
Dosa raja Yerobeam yang sangat dibenci YAHWEH bersumber dari iri, ia ingin selamanya menguasai kerajaan keturunan raja Daud.

Rasul Paulus menyatakan bila kita melakukan hukum kasih horizontal  (V sampai X) tersebut itu sama juga melakukan Torat/ Taurat. Janganlah kamu berhutang apa-apa kepada siapapun juga, tetapi hendaklah kamu saling mengasihi. Sebab barangsiapa mengasihi sesamanya manusia, ia sudah memenuhi hukum Taurat. Karena firman: jangan berzinah, jangan membunuh, jangan mencuri, jangan mengingini dan firman lain manapun juga, sudah tersimpul dalam firman ini, yaitu: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri! Kasih tidak berbuat jahat terhadap sesama manusia, karena itu kasih adalah kegenapan hukum Taurat. (Roma 13:8-10).

Rasul Paulus di sini menyatakan dengan jelas, bahwa “menggenapi hukum Taurat” artinya bukan “tidak perlu melakukan hukum Taurat,” tetapi  itu berarti “melakukan SELURUH hukum Taurat.”

Hal ini tepat seperti apa yang Yahshua Ha Mashiah katakan, pada Injil Matius 5:17-48 – “Janganlah kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya, melainkan untuk menggenapinya. (ay. 17), lalu Ia menjelaskan satu-persatu maksud Elohim yang sesungguhnya dari 10 Perintah tersebut sampai ayat 48! Mengenai perintah Taurat, Yashua sempurna melakukannya, sehingga Dia berani menantang para ahli agama “Siapakah di antaramu yang membuktikan bahwa Aku berbuat dosa? (Yoh 8:46).
Pada doa-Nya di taman sebelum penyaliban Ia berkata:  Aku telah mempermuliakan Engkau di bumi dengan jalan menyelesaikan pekerjaan (melakukan semuanya) yang Engkau berikan kepada-Ku untuk melakukannya. Sebab segala firman yang Engkau sampaikan kepada-Ku telah Kusampaikan kepada mereka dan mereka telah menerimanya. Mereka tahu benar-benar, bahwa Aku datang dari pada-Mu, dan mereka percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku.  (Yoh 17:4, 8).

Jika ada orang Kristen yang berkata “Kita tidak perlu lagi melakukan 10 Perintah YAHWEH sebab kita telah diselamatkan oleh darah Yahshua, jadi sekarang kita boleh menyembah berhala, kurang ajar kepada orang tua, mencuri, berdusta, membunuh dan melakukan larangan YAHWEH lainnya.” (Roma 6:1) Maka Paulus yang pertama akan berteriak dengan keras kepada orang tersebut: “God forbid!” (KJV); “Tidak mungkin!” (ILT); atau “Sekali-kali tidak!” (ITB)

Alkitab Perjanjian Baru tetap memerintahkan kita melakukan 10 Perintah YAHWEH, tepat sama seperti pada jaman sebelum Yahshua.

Jadi apa sesungguhnya yang berubah dari 10 Perintah tersebut sejak Yahshua datang ke bumi? Tidak ada! Hukum YAHWEH itu kekal, seperti Dia adalah kekal. Hukum tidak berubah, yang berubah adalah tujuan dari perintah Taurat tersebut! Yaitu:

  • Sebelum Yahshua, tujuan dari perintah adalah mendapatkan pembenaran bagi pelakunya (Im 18:5;  Roma 2:13) – tentu seorangpun tidak akan ada yang bisa dengan kekuataannya sendiri (Roma 3:20), sesungguhnya Perintah ini adalah bayangan dari Yahshua, – sekarang, setelah beriman kepada Yahshua, perintah itu adalah sebagai bukti kasih kita kepada Elohim, menjadi teladan dan saksi untuk dunia bahwa benar kita adalah umat Kerajaan Sorga. (Yoh 14:21; Yoh 15:12-16)
  • Jika pada Perjanjian Lama itu dilakukan di BAWAH perintah Torat atau Taurat, sekarang di Perjanjian Baru perintah tersebut dilakukan di DALAM HATI DAN PIKIRAN kita! Artinya, ketika kita gagal melakukan salah satu perintah-Nya, kita tidak dihukum, sebab kita hidup bukan di BAWAH hukum, tetapi di DALAM anugerah-Nya. Yang diperlukan adalah hati nurani yang murni terhadap Elohim.
Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

 

2 Tanggapan

  1. Shalom
    Saya mau bertanya tentang nama Tuhan Abraham,ishak,dan Yakub,,tertulis dengan kata YHWH,atau YAHWEH,,dan Yahshua,,yang kita kenal secara umum adalah ALLAH dan Yesus,,semua itu pakai alkitab terjemahan yang mana pak?
    Maaf karena sudah saya telusuri di google,,versi LAI dengan keterangan bahwa tidak ada penulisan Nama YHWH pada Alkitab aslinya,,
    Mohon dibantu agar kami bisa turut serta merestorasi nama Tuhan kita,,
    Dan saya tolong diberi link alkitab. Online dengan Nama YHWH,dan Yahshua,,
    YBU..

    • Shalom sdr. Carlos.
      Nama “Yang Disembah:”
      Kitab Suci di jaman Yeshua (Yesus) adalah Perjanjian Lama yg disebut oleh Yeshua sebagai “Torah” (merefer kepada lima buah kitab yang ditulis nabi Musa) plus “kitab nabi-nabi” (merefer dr Kejadian sampai Maleakhi); semuanya tertulis dalam bahasa Ibrani (Hebrew). Anda akan temukan kata “TUHAN” (huruf besar semuanya) itu berasal dari kata “YHWH” (Ibrani kuno) disepel sebagai “YAHWEH” ini akan nampak jelas jika Anda memakai software “KJV+Strong dictionary” (dapat di-downloud gratis di e-sword.net). Artinya kata “TUHAN” adalah NAMA dari Yang Disembah oleh Abraham, Ishak dan Yakub.
      Kata “Allah” tidak lebih dari kata yang sama dengan “the God” sesuai dengan bahasa Arabnya “al-Ilah.” Dalam Alkitab itu berasal dari kata “Elohim” atau “El” seperti dipakai pada “Imanue’el”, “El Shaddai” dsb.
      Artikel yang baik untuk dibaca sehubungna dengan pertanyaan Anda:
      YAHSHUA – The True Name Of Our Savior And It’s Importance For Use
      Jika Anda ada pertanyaan lainnya silahkan balik lagi ke saya.
      YBU you too.
      Terjemahan Alkitab:
      Anda bisa dapatkan Akitab bhs Indonesia (KITAB SUCI Indonesia Literal Translation) dengan kata YAHWEH dan Elohim dari Yayasan Lentera Bangsa. Di Jakarta bisa dibeli di gereja Yehuda Gospel Minitery.
      Terjemahan Inggris bisa ditemukan pada versi, contoh: “The Scriptures (ISR) 1998.” Ini bisa di download gratis dari e-Sword.net atau theword.net

Tulis komentar Anda di sini - dengan etika dan integrity. Thanks!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: