Doktrin Purgatori dilihat dalam Terang Firman YAHWEH, Alkitab


“Marilah kepada-Ku kamu semua yang berlelah dan berbeban berat, dan Aku akan menyegarkan kamu. Pikullah kuk-Ku atasmu dan belajarlah dari-Ku, sebab Aku lemah lembut dan rendah hati dan kamu akan mendapatkan kelegaan bagi jiwamu, karena kuk-Ku itu halus dan beban-Ku itu ringan” – Yeshua Ha Mashiah (Matius 11:28-30)

Artikel ini dibuat untuDoktrin Gereja Katolik tentang pulgatori benar atau tidak Alkitabiahk memenuhi permohonan Saudara Yohanes Limanto Setiawan yang sedang dalam pencarian Jalan Yang Lurus. Di bawah ini adalah kopi lengkap dari surat sdr. Yohanes, yang diikuti oleh jawaban dari Anggur Baru. Semoga jawaban ini menjadi berkat bagi Anda, Yohanes, dan juga para pembaca lainnya. Damai Sejahtera Elohim Yang Hidup kiranya melimpah atas kita semua. Anggur Baru.
@Yohanes L. Setiawan (17/12/2014): “Syalom saudara anggur baru perkenalkan nama saya yohanes saya berasal dari keluarga katolik. Ada yang saya mau tanyakan tentang ayat-ayat yang dipakai dalam Alkitab yang dipakai oleh GRK untuk menyatakan bahwa ayat-ayat Alkitab tersebut mendukung ajaran Purgatorium (Ajaran Api Penyucian dalam Katolik). Mohon Tolong Bantu saya dijelaskan ayat-ayat tersebut dibawah ini dalam Terang Firman TUHAN (YAHWEH). Saya sedang dalam perjalanan Mencari Petunjuk FIRMAN TUHAN Yang murni tanpa dibaluti niatan politik apapun. Saya takut dengan ancaman dalam ajaran Katolik bahwa kalau saya murtad dari katolik maka otomatis saya akan kehilangan KESELAMATAN saya. Terimakasih. Mohon Petunjuk dan Penjelasannya dalam TERANG FIRMAN TUHAN untuk ayat-ayat dibawah ini yang biasa dipakai oleh GRK untuk mendukung ajaran Api Penyucian (saya kutip ayat ayat dibawah ini dan penjelasannya dari sudut pandang katolik roma dari http://www.katolisitas.org) :
Ibr 9:27; Luk 16:19-31: Pengadilan Khusus: sesaat setelah kita wafat.
2Tim 1:16-18: Rasul Paulus mendoakan sahabatnya Onesiforus, yang telah meninggal (mungkin berada dalam api penyucian).
1Ptr 4:6: Injil diberitakan kepada orang-orang mati (orang orang mati yang ada dalam api penyucian).
1Ptr 1:7: Iman kita akan diuji kemurniannya oleh api (penyucian).
1Kor 3:11-15: Pekerjaan setiap orang yang mengimani Kristus, akan diuji, namun orang itu akan diselamatkan, seperti dari dalam api. Pengujian ini tidak terjadi di Surga, karena di Surga segalanya telah sempurna sehingga tidak diperlukan pengujian. Demikian pula, ujian ini juga tidak terjadi di neraka, karena neraka merupakan ‘tempat’ penghukuman kekal bagi mereka yang telah menolak Kristus, maka semua yang berada di sana tidak dapat beroleh keselamatan dan beralih ke Surga. Sedangkan dikatakan di 1Kor 3:15 bahwa setelah diuji (dalam api penyucian), jiwa tersebut akhirnya dapat memperoleh keselamatan.
Mat 12:32: Ada dosa yang tidak dapat diampuni di dunia ini dan di dunia akan datang. Pernyataan ini menunjukkan bahwa ada dosa yang dapat diampuni di dunia yang akan datang.
Ef 2:8; Tit 2:11, 3:7; Yak 2:17,24,26, Gal 5:6, Why 21:27; Ibr 12:14: Kita diselamatkan karena kasih karunia, iman dan perbuatan kasih. Namun, walaupun kita diberi karunia oleh Tuhan serta mempunyai iman, tapi jika tidak sempurna dalam kasih, maka setelah kita meninggal, kita tidak dapat langsung masuk Surga dan memandang Allah. Sebab, tanpa kekudusan tak seorangpun dapat masuk Sorga. Secara implisit hal ini menunjukkan bahwa, bagi mereka yang wafat dalam keadaan belum sempurna dalam kasih, perlu dimurnikan atau disempurnakan terlebih dahulu, dan pemurnian ini disebut Purgatorium (Api Penyucian).
1Yoh 5:16-17; Yak 1:14-15: Perbedaan dosa ringan dan dosa berat. Dosa berat mendatangkan maut atau neraka, sedangkan dosa ringan mendatangkan penghukuman/ ganjaran namun bukan neraka.
Kej 3:23-24; 2Sam 12:13-14; Bil 20:12; Luk 1:20; Mzm 99:8; 2Taw 6:23: Dosa membawa konsekuensi. Maka, walaupun kita telah mendapatkan pengampunan, namun kita juga harus tetap menanggung konsekuensi dosa, yang bisa ditanggung di dunia ini (saat kita masih hidup di dunia ini) atau di dunia yang akan datang (Api Penyucian saat kita sudah mati).
Terimakasih TUHAN YESUS menghargai & memberkati usaha buah karya anda semuanya JBU
Grapes on the VineJawaban dari Anggur Baru:
Salam sejahtera dari Yeshua Ha Mashiah, Adonai (Tuhan) kita yang hidup selamanya bagi Anda saudara Yohanes Limanto dan pembaca lainnya dan Selamat Tahun Baru 2015! Saya berharap Anda jujur dengan pernyataan Anda di atas, kutipan: “Saya sedang dalam perjalanan Mencari Petunjuk FIRMAN TUHAN Yang murni tanpa dibaluti niatan politik apapun.” Seandainya ada motif yang lain, itu tentunya urusan Anda dengan Pencipta Anda, bagi saya sebagai hamba-Nya, saya siap menjawab pertanyaan Anda dengan senang hati dan gembira. Di bawah ini jawaban saya. Ayat-ayat di Alkitab diambil dari Kitab Suci Indonesia Literal Translation (ILT), kecuali jika itu di tulis lain.
Salam, Anggur Baru.

Pada jawaban ini kita akan mengamati:
– Apakah doktrin Purgatori benar ada tertulis di Alkitab?
– Apakah doktrin Purgatori sejalan dengan ajaran Alkitab?
– Reaksi ahli Kitab Suci di abad pertengahan atas doktrin Purgatori

“Sesungguh-sungguhnya Aku berkata kepadamu, siapa yang mendengarkan firman-Ku, dan pecaya kepada Dia yang telah mengutus Aku, ia memiliki hidup kekal dan tidak masuk ke dalam penghakiman, melainkan telah berpindah dari kematian kepada kehidupan” – Yeshua Ha Mashiah (Yoh 5:24)

Difini Purgatori. Mari kita mulai dengan difinisi kata Purgatori menurut sumber aslinya. Gereja Roma Katolik (GRK), mendifinisikan purgatori sebagai ”tempat penyucian dosa melalui siksaan api bagi orang mati sebelum ia layak masuk ke Sorga,” seperti tertulis pada Katekisasi Gereja Katolik (KGK/ CCC in English): ”Semua yang mati di dalam anugerah dan persahabatan Elohim, tetapi masih dimurnikan secara sempurna, memang yakin akan keselamatan kekal mereka; tetapi setelah mati mereka menjalani pemurnia, sehingga mencapati kekudusan yang perlu untuk masuk sukacita sorga.” (The Final Purification, or Purgatory; CCC/III/1030). Lanjut: “Pengajaran ini adalah juga didasari pada praktek doa untuk orang yang telah mati, telah disebutkan di Kitab Suci: ”Karenanya [Yudas Maccabeus] membuat penebusan untuk yang mati tersebut (the dead), sehingga mereka dapat ada dibebaskan dari dosa mereka.” Idem III/1032.[1]
Merriam Webster Dictionary[2]: Purgatory : a state after death according to Roman Catholic belief in which the souls of people who die are made pure through suffering before going to heaven
: a place or state of temporary suffering or misery
Origin of PURGATORY:
Middle English, from Anglo-French or Medieval Latin; Anglo-French purgatorie, from Medieval Latin purgatorium, from Late Latin, neuter of purgatorius purging, from Latin purgare
First Known Use: 13th century (Garis bawah ditambahkan)
Jadi, dari kedua difinisi di atas ditambah dengan ayat referensinya, nampak bahwa GRK percaya: orang Katolik yang mati rohnya tidaklah langsung masuk ke Sorga, tetapi masuk ke sebuah tempat “pemurnian” (puDiagram Ilustrasi doktrin Gereja Roma Katolik tentang hidup sebelum dan sesudah dan purgatorirgatorium/purging) untuk mencapai “kekudusan yang memadai” untuk bisa masuk Sorga. Di tempat “pemurnian” ini roh orang tersebut dimurnikan melalui proses hukuman api-Neraka. Tempat ini disebutnya Purgatori. Dari doktrin dan praktek GRK, penderitaan roh yang sedang menderita (suffering/misery) ini dapat dikurangi dan dipersingkat melalui doa-doa yang dipanjatkan oleh para pendeta (imam) GRK atas permohonan pihak keluarga atau sahabat dekat. Nampak seperti diagram illustrasi di kanan.
Kamus Merriam Webster mencatat bahwa istilah Purgatori ini pertama kali diketahui ada muncul pada abad ke 13 AD (tahun 1200 – 1299). Tradisi GRK: seorang Katolik yang semasa hidupnya berjasa bagi gerejanya, setelah ia meninggal dunia ia untuk bisa dianggap sebagai orang suci (Santo) sedikitnya perlu enam tahun.

Setiap doktrin agama haruslah melewati ujian sejarah dan realitas kehidupan sehari-hari yang bersumber dari Alkitab untuk menjadi sebuah doktrin yang sungguh memberi kehidupan bagi roh dan jiwa manusia – Anggur Baru

1. Apakah doktrin Purgatori tertulis di Alkitab?
Tetapi anggur yang baru harus disimpan dalam kantong yang baru pula. Dan tidak seorangpun yang telah minum anggur tua ingin minum anggur yang baru, sebab ia akan berkata: Anggur yang tua itu baik.”Yeshua Ha Mashiah (Lukas 5:38-39, ITB)

Dari difinisi di atas kita bisa katakan bahwa doktrin Purgatori tidak terdapat di dalam Alkitab; baik di Perjanjian Lama (Kejadian sampai Tawarik/Chronicles; versi Ibrani, atau Kejadian sampai Maleakhi; versi universal) maupun di Perjanjian Baru (Injil Matius sampai Wahyu). Kata purgatori, sama seperti kata Easter (yang dirayakan gereja Barat setiap April) ataupun bunda Maria Ratu Sorga – juga tidak terdapat di Alkitab.
“Kitab Suci” yang direfer oleh GRK dalam CCC/III/1032 di atas untuk menopang doktrin purgatorinya terambil dari kitab Maccabees[3]: “But if he [Yudah Maccabee] was looking to the splendid reward that is laid up for those who fall asleep in godliness, it was a holy and pious thought. Therefore he made atonement for the dead, that they might be delivered from their sin.” (2 Maccabees 12:45; RSV).[4]
Perikop 2 Maccabees 12:38-45 tidak sama sekali bicara soal tempat “purgatori” – Yudah atau Yudas (nama Latin) dan para tentarnya hanya berdoa bagi rekan-rekan mereka yang mati di medan perang.
Thomas Aquinas, ahli theologi, filosofi Roma Katolik terkenal abad 13 AD menanggapi soal doktrin Purgatori ia mengakui bahwa itu tidak bersumber dari ajaran Alkitab, ia menulis: “Tidak dinyatakan dengan jelas dalam Kitab Suci tentang situasi purgatori, atau juga tidak mungkin untuk menawarkan argumen-argumen yang meyakinkan pada pertanyaan ini,” Aquinas berkata.[5]

Gereja menilai Kitab Maccabes. Kembali ke kitab Maccabes. Kitab Maccabees tidak dimasukkan oleh para pendiri Gereja Mula-mula[6] sebagai Kitab Suci. Kitab Maccabees ini digolongkan ke dalam kitab gnostik dan apocrypha Perjanjian Lama. Isi dari kitab sejenis ini hanya bagus untuk referensi sejarah, sekalipun penuh dengan catatan sejarah yang tidak akurat, berisi dongeng, dan bertentangan dengan Kitab-kitab Suci yang terdapat di Alkitab.
Menarik untuk diingat bahwa kitab ini yang digolongkan suci oleh Gereja Katolik tidak dimasukkan ke dalam versi Alkitab orang Yahudi, seperti the Complete Jewish Bible, Hebraic Roots Bible by Congragation of YHWH Jerusalem dan lain-lain.
Ada sekitar 400 (empat ratus) tahun Elohim YAHWEH tidak berbicara sejak dari nabi terakhir Perjanjian Lama sampai datangnya Firman Elohim yang menjelma menjadi manusia. Tambahan dari itu Vatikan yang anti dengan hal-hal yang bersifat Yahudi (Sabat, Perjanjian Lama) sejak awal abad ke 4, namun menjadikan ayat kitab Maccabes ini sebagai dasar dari doktrin purgatorinya.
Alkitab terbukaBagaimana dengan ayat-ayat Alkitab yang dipakai oleh Gereja Katolik dalam doktrin purgatorinya? Ayat-ayat tersebut dipakai di luar konteknya, saya contohkan:
Ibr 9:27; Luk 16:19-31 – tidak bicara soal “purgatori,” tetapi kesempurnaan keselamatan melalui Yeshua (baca Ibr pasal 9) dan hubungan yang terputus antara dunia orang mati dan hidup. Dengan kata lain kedua perikob ini justru membuktikan doktrin purgatori tidak bermanjaat apapun kecuali bagi “kantong persembahan gereja dan pelayannya.”
2Tim 1:16-18 – tidak sama-sekali bicara tentang orang mati. Paulus sedang berbicara tentang kebaikan Onesiforus yang telah berkali-kali membesuk Paulus saat ia di penjara karena pemberitaan Injil Ha Mashiah, sementara yang lainnya melupakan Paulus (malu dan takut atas pemenjaraan pemimpin mereka), dan Paulus berdoa agar keluarga Onesiforus tersebut diberkati Elohim. Pada konteknya, pernyataan ini ditulis sebagai nasehat untuk orang hidup, yakni Timotius, anak asuh rohaninya.
1Ptr 1:7 dan 1Kor 3:11-15 – Petrus sedang berbicara kedatangan Yeshua menyambut mempelai-Nya (hari Pengangkatan; lihat 1Tes 4:13-18), bukan pada saat Dia datang sebagai Hakim. Paulus sedang mengajar jemaat Korintus (yang memiliki karunia-karunia Roh Kudus namun kacau di dalam pengajaran dan kehidupan) bahwa pekerjaan mereka haruslah di dasari pengajaran Yeshua Ha Mashiah dan berkualitas. Tidak ada sangkut pautnya dengan “api purgatori.”
1Ptr 4:6“yang mati telah diberitakan Injil.” (ITB). Ayat ini perlu dibaca dari 3:13 sampai 5:11. Petrus tidak sama sekali bicara purgatori seperti yang gereja Roma sebut “limbus patrum,” Pada perikop ini Petrus sedang bicara “ujian penderitaan” bagi yang masih hidup dalam Yeshua karena kebenaran (3:13-18) dan pemberitaan Injil bagi yang “mati rohani” yang kelak akan di “siksa” di hari penghakiman jika tidak bertobat sebelum “mati jasmani” sementara selagi hidup dihakimi secara jasmani (penyakit dan hukuman pemerintah; ayat 3) karena pelanggaran mereka (4:1-6), dan ia simpulkan bahwa orang yang di dalam Yesus hendaknya perlu takut untuk “mengambil bagian dalam penderitaan Yeshua” sebab waktunya sudah dekat (4:7-5:11). Sekali terjadi bahwa, menurut Petrus, mereka yang mati di dalam dosa (tidak taat) oleh air bah di jaman Nuh, roh-roh mereka, telah dikotbahkan (preached/ proclaimed) oleh Yeshua. Tidak ada kata “Injil” pada 1Pet 3:19; kecuali di Alkitab versi ITB.[7]

2. Apakah doktrin Purgatori sejalan dengan ajaran Alkitab?
“Kamu menyelidiki Kitab-kitab Suci, sebab kamu menyangka bahwa oleh-Nya kamu mempunyai hidup yang kekal, tetapi walaupun Kitab-kitab Suci itu memberi kesaksian tentang Aku, namun kamu tidak mau datang kepada-Ku untuk memperoleh hidup itu. (Yoh 5:39-40, ITB; serupa TS98)

Pada point ini kita akan membahas apa kata Firman YAHWEH tentang:
• Kondisi manusia yang hidup di bumi
• Pegampunan dan penyucian dosa manusia
• Kondisi manusia setelah meninggal dunia
• Pengampunan dosa dan jaminan masuk Sorga bagi orang yang percaya Yeshua
Seorang apologetik Katolik memakai dalih ”kata Trinitas juga tidak ada di dalam Alkitab tapi kita percaya doktrinnya” untuk mendukung doktrin Purgatori yang tidak ada di Alkitab. Suatu dalih yang pintar namun tidak jujur, konsep “trinitas” jamak namun tunggal mudah ditemukan di kitab-kitab Perjanjian Lama dan Baru.[9] Sebaliknya konsep maupun kata purgatori (api penyucian dosa) tidak terdapat baik langsung maupun implisit, seperti saya telah jelaskan di atas.

Doktrin purgatori bertentangan dengan ajaran Firman YAHWEH dan Kitab Suci Alkitab
A. Pengampunan atau penyucian dosa tidak bisa diperoleh melalui perbuatan baik manusia apalagi melalui barter benda atau uang. Mengapa? Firman jelas berkata pada kitab Suratan Jemaat di Roma pasal 3, bahwa Semua orang telah menyeleweng, mereka semua tidak berguna, tidak ada yang berbuat baik, seorangpun tidak.” (ayat 12) Rasul Paulus mengutip dari kitab Mazmur dan Yesaya, ia mendaftarkan perbuatan jahat manusia dan memberi penjelasan dan kemudian ia menyimpulkan: “Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Elohim, (ayat 23). Ayat-ayat ini berbicara tentang kondisi rohani dan moral manusia di bumi yang masih hidup!
Kalimat “semua orang” dan “seorangpun” berbicara bahwa bukan hanya status kejemaatan bahkan baju keimaman sekalipun tidaklah berguna jika kehidupan imam, pendeta tersebut tidak benar menurut Firman Elohim. Nabi Yesaya mengumpamakan kesalehan/ kebenaran manusia seperti ”kain yang najis / filthy rags” (Yes 64:6).
Jadi kita bisa lihat bahwa penances[10] yang orang Katolik berikan kepada para imam agar imam tersebut berdoa bagi roh-roh yang telah meninggal dalam ketidak sempurnaan adalah sia-sia.
Doktrin purgatori sama sekali bertolak belakang dengan kebenaran Firman Elohim, yang berkata bahwa “manusia tidak bisa membersikan dosanya sendiri” kecuali hanya melalui karya YAHWEH melalui Putra-Nya, sebagaimana Yeshua sendiri menegaskan Akulah Jalan dan Kebenaran dan Kehidupan. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku” (Yoh 14:6), dan diproklamasikan oleh rasul Petrus di depan 71 rohaniwan tertinggi Israel di Persidangan Sanhedrin di Yerusalem bahwa keselamatan tidak ada di dalam siapapun juga , sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan.” (Kis 4:12).

B. Alkitab PL dan PB menyatakan bahwa penyucian dari dosa dan hukuman dosa HANYA terjadi saat seorang masih hidup  illustrasi Arti dari Pertobatan
Pertobatan manusia dituntut saat ia masih hidup adalah jelas di Alkitab, lihat Yez 18:23-24 & 33:11.
Itulah sebabnya pada Perjanjian Lama setiap orang Israel dewasa di seluruh tanah Israel harus pergi ke Yerusalem, setahun sekali membawa binatang persembahan (sampi, domba, kambing, burung tekukur) saat memasuki Bait Elohim. Melalui penumpahan darah binatang tersebut, dosa mereka diampuni. Maria, ibu Yeshua pun juga melakukannya.
Pada Perjanjian Baru, penyucian dosa dilakukan melalui pertobatan dan mengakui otoritas dan karya Anak Domba Elohim, yang kemudian diikuti dengan Baptisan selam ke dalam air yang dimulai dari pelayanan Yohanes Pembaptis, nabi pemersiap jalan bagi Mashiah yang telah dinubuatkan oleh para nab di Perjanjian Lama, dimulai dari Musa pada Ulangan 18.
Matius 12:32 = Markus 3:29-30 bicara tentang bobot dari dosa; ”di dunia ini …dunia yang akan datang” terjemahan lain menuslis ”di masa ini … di masa yang akan datang” (in this age or in the one to come) suatu ideom yang sama pada Markus 3:29 berarti: ”berbuat dosa yang tidak terampuni.”

C. Dunia orang hidup dan mati sama sekali terputus
Alkitab hanya menulis dua tempat bagi roh-roh orang yang sudah mati: Sorga, dan Neraka. Sekali roh manusia dimasukkan ke dalam Neraka, maka tidak ada lagi kesempatan untuk perbaikan/ penyucian/ pertobatan bagi dosa-dosa orang tersebut.
Lukas 16:19-31 dan Mazmur 6:5-6 melukiskan hal ini. Mazmur 51 adalah mazmur pertobatan raja Daud yang indah; ayat 18 dan 19 (16 & 17 versi Inggris) peneguhan bahwa penances (upeti untuk penyucian dosa), pada butir 1A, tidak berguna di hadapan YAHWEH. Elohim bukanlah bupati atau pendeta, DIA adalah Pemilik seluruh jagat raya! Baca Kej 2.1-3, Maz 24:1-2, Wah 14:7.
Orang yang mati di luar Torah (perintah, ajaran dan hukum YAHWEH melalui nabi Musa) dan di luar Yeshua Ha Mashiah tidak memiliki kesempatan lagi untuk menyucikan dirinya sendiri maupun melalui orang beriman yang masih hidup.
Orang yang benar, rohnya langsung masuk ke Sorga, sementara orang yang jahat, rohnya langsung masuk ke Neraka.
Ketika Yeshua datang kembali ke dunia sebagai Hakim, Dia akan membangkitkan semua tubuh orang jahat atau memberikan tubuh baru yang kekal bagi roh-roh orang jahat tersebut, di adili lalu dihukum di Neraka sesuai dengan perbuatan mereka ketika mereka masih hidup. Alkitab menyebutnya “kematian kedua.” Daniel 12:2, Yoh 5:28-29.
Telah banyak kesaksian dari orang-orang yang pernah diperlihatkan isi Neraka, bahwa Yeshua berkata, ”sudah terlambat” atas penyesalan roh-roh orang yang telah mati tersebut.

D. Jalan Keselamatan YAHWEH. Memperoleh keselamatan kekal itu mudah, Firman-Nya berkata. Yeshua menyucikan roh kita (terjadi saat kita mengakui dosa kita dan menerima Dia sebagai satu-satunya Raja dan Tuan atas hidup kita) sempurna 100%, tidak 99% atau dengan sistim kridit; Ia berkata saat kita “mendengarkan dan percaya” kita “telah berpindah dari kematian kepada kehidupan” (Yoh 5:24) dan kepada Petrus “Seorang yang sudah dimandikan tidak mempunyai keperluan selain membasuh kaki,” (Yoh 13:10a) – suatu illustrasi bahwa kehidupan kudus perlu dijaga setelah “dimandikan” (disucikan melalui penerimaan kita atas korban darah Yeshua di Golgota). Baca Yoh 15, perhatikan ayat 3, dan Yoh 13:1-11.

Doktrin Katolik lainnya yang salah dan serupa dengan purgatori adalah doktrin sakrament Perjamuan suci, dikenal sebagai ibadah Mass (Missa). Bedanya Missa bagi orang Katolik yang masih hidup.
Sakramen Missa dan Purgatori adalah jahat di mata YAHWEH dan Purtra-Nya, sebab melalui kedua ibadah tersebut orang Katolik langsung dan tidak langsung menolak dan menghina otoritas, karya YAHWEH, serta larangan-Nya. Contoh:

  • “Jangan ada el / ilah lain di hadapan Ku.” Kedua doktrin Katolik ini menjadikan manusia dan para imam sebagai Pencipta – ini adalah penghujatan sekaligus penyembahan berhala. 10 Perintah YAHWEH
  • Alkitab berkata satu-satunya Pribadi yang bisa mengampuni dosa adalah Elohim, bukan manusia Bapa Sorgawi, melalui kematian Putranya Yang Tunggal, Yeshua, di kayu salib telah menyucikan seluruh pelanggaran dosa – bagi setiap orang yang bertobat dan berseru kepada; GRK pengajaran bahwa ”korban Yeshua di kayu salib tidak cukup sempurna, perlu disertakan upeti-upeti (penances).”
  • Alkitab berkata ”Ha Meshiah hanya satu kali mengorbankan diri-Nya untuk menanggung dosa banyak orang…” (Ibr 9:28); namun sakrament Roma Katolik menciptakan Yeshua dan membunuh-Nya setiap minggu sebagai “korban penebus dosa” – itulah arti dari kata “mass” yang juga melahirkan kata ChristMass / X-Mass yang dirayakan setiap 25 Desember dimana di beberapa negara Eropa memakan daging panggang babi pada tanggal 24 malamnya.

3. Reaksi ahli Kitab Suci di abad pertengahan atas doktrin Purgatori
Bibir orang benar memberi makan orang banyak, tetapi orang bodoh mati karena kurang bepengertian.
Berkat YAHWEH, menjadikan kaya, dan Dia tidak menambah kesusahan dengan itu – Raja Salomo (Amsal 10:21-22)
Kita telah membaca di atas pengakuan theolog ternama Katolik bahwa purgatori tidak ada di Alkitab dan juga tidak bisa dijadikan argumen yang meyakinkan; namun
Thomas Aquinas (1225–1274 AD) tetap mendukung doktrin tersebut karena itu bisa dipakai Gereja sebagai alat penghiburan untuk jemaatnya, kutip: “entah yang hidup boleh belajar, atau yang telah mati boleh datang, melihat bahwa hukuman mereka ada diketahui oleh yang hidup dapat dikurangi melalui doa-doa Gereja,” Aquinas berkata.
Apa reaksi ahli Kitab Suci abad 12 sampai 15 tentang doktrin GRK ini?
Anda pernah melihat film ”History Catholicism” atau “Luther,” film yang didasari dari biografi Dr. Martin Luther (1483-1546 AD), Uskup Katolik yang mengepalai 50 gereja lokal di Jerman. Kehidupannya berubah setelah ia mempelajari Alkitab, secara sembunyi-sembunyi, bahwa keselamatan kekal datang dari iman dan kasih karunia Elohim semata, bukan melalui perbuatan baik manusia apalagi melalui usaha ‘jual-beli’.
Dari film dokumentasi ini kita bisa melihat perubahan tujuan doktrin Purgatori dari kondisi ”alat Gereja untuk menghibur jemaatnya” telah menjadi ”alat Gereja untuk menteror jemaatnya” ini salah satu alasan mengapa Dr. Martin Luther me-reformasi Gereja dan siap dihukum mati melalui 95 point argumen menentang Gereja Roma Katolik. Pada argumentnya yang terakhir Luther menulis: “And let them thus be more confident of entering heaven through many tribulations rather than through a false assurance of peace. Baca The 95 Theses of Dr. Martin Luther

Dari sejarah gereja di Eropa, sedikitnya ada dua hal mengapa doktrin Purgatori itu penting bagi Gereja Roma Katolik:
A. Salah satu sumber pemasukan uang bagi Vatikan dan para pemimpin tinggi GRK
Pada jamannya, kertas-kertas pengampunan dosa bagi yang telah mati diperjual belikan, sehingga lahirnya pepatah “kotak persembahan berbunyi, dosamu diampuni.” Pepatah ini muncul di Abad Pertengahan, dimana pada saat itu Paus memerlukan uang untuk perbaikan gedung St. Petrus di Roma.
Sekitar 100 tahun sebelum Dr. Martin Luther menentang penjualan kertas ”api penyucian dosa” (purgatori), John Wycliffe (1330-1384 AD), professor Inggris Katolik dari Oxford University telah menentang sistem upeti GRK – Jemaat Katolik Inggris harus menyerahkan pemasukan uangnya ke Vatikan, pada masa itu kemiskinan sedang melanda Inggirs sementara pemimpin gereja Katolik berebut kekuasaan, sehingga terdapat tiga pemimpin utama dalam satu negara dan masing-masing saling mengklaim ”pemimpin resmi.” Setumpuk uang dollar
Pastor Charles Cyiniquy (pendeta Katolik Kanada kelahiran Perancis abad pertengahan 19) memberi angka-angka betapa basahnya bisnis purgatori ini di Amerika. Ia mendengar percakapan para rekannya: “16,000 dollars at least will thus be given every day in these two countries [Canada and USA] to throw cold water on the burning flames of that fiery prison. Now these 16,000 dollars given every day, multiplied by the 365 days of the year, make the handsome sum of 5,840,000 dollars paid for that object in low masses every year.”
Delapan hari kemudian Ps. Cyniquy menerima koran L’Ami de la Religion et du Roi [The friend of the Religion and the King] dengan kepala berita “Admirable Piety of the French Canadian People.” Menulis tentang korupsi para uskup dari bisnis purgatori, Pendeta ini menulis pada bukunya, “Pembacaan halaman itu telah membuat aku meneteskan air mata malu, dan menguncang imanku sampai ke fondasinya.” Lalu ia membawa koran ini ke para rekan pastoralnya, setelah membaca rekannya yang seminggu lalu tersebut berkomentar,
The curate answered: “it is very lucky that the people do not know that sharp operation of our bishops, for they would surely throw us all into the river. Let us keep that shameful trade as secret as possible. For what is the crime of simony if this be not an instance of it?”
I replied: “How can you hope to keep that traffic of the body and blood of Christ a secret, when not less than 40,000 copies of this paper are circulated in France, and more than 100 copies come to the Untied States and Canada! The danger is greater than you suspect; it is even at our doors. It is not on account of such public and undeniable crimes and vile tricks of the clergy of France, that the French people in general, not only have lost almost every vestige of religion, but, not half a century ago, condemned all the bishops and priests of France to death as public malefactors?”
Beberapa jam kemudian Ps. Chiniquy dimarahi atasannya, Uskup Quebec. Dikemudian hari pastor ini keluar dari tugasnya di GRK, dan membuka pelayanan sendiri – namun ia dianiaya ke negara apapun dia pergi. Charles Chiniquy dijuluki “Rasul Paul Abad 19.” Masalah dari Ps. Chiniquy adalah ia telah membaca Alkitab sejak usia 10 tahun, sebab ayahnya adalah ex-calon pendeta Katolik. Alkitab saat itu hanya dimiliki oleh murid sekolah pendeta dan hanya boleh diinterpretasikan oleh pendeta Katolik.

B. Sebagai alat pengikat keanggotaan umat kepada GRK
Gereja Roma Katolik melalui doktrinya ”keselamatan hanya didapat melalui Gereja saja” dan ”Pengganti Putra Elohim” (Vicarius Filii Dei; DCLXVI) pada abad pertegahan tentu telah membuat semua orang Katolik di Eropa bergantung penuh pada Gereja Roma Katolik – sebab Alkitab hanya dalam bahasa Latin dan terbatas hanya bagi pemimpin GRK. Dengan ditambahnya doktrin Purgatori di abad 13, lahirlah suatu kebutuhan untuk tinggal di bawah payung Gereja Roma agar bisa mengurangi hukuman api purgatori dan jika mungkin bisa langsung masuk Sorga setelah mati.

Gereja Barat Waldensi abad 12, menggolongkan doktrin purgatori sebagai doktrin Anti-Kristus:
“Anti-Kristus adalah kepalsuan, atau penipuan yang dipernis dengan kemiripan kebenaran, dan kebenaran Kristus dan mempelaynya, namun bertentangan dengan jalan kebenaran (the way of truth), kebenaran (righteousness), iman, pengharapan, amal, dan juga kehidupan moral. Sistim kedurhakaan ini dilengkapi dengan para pelayannya … adalah disebut Anti-Kristus atau Babilon, binatang ke empat (pada kitab Daniel), pelacur, manusia dosa, putra kehancuran. Para pelayannya disebut nabi-nabi palsu, guru-guru palsu, para pelayan kegelapan, roh salah (error), pelacur binasa, awan-awan tanpa air, pohon-pohon tanpa daun, kematian dua kali, dicabut sampai ke akar-akarnya, bintang-bintang yang berkeliling, para Bileam (Baalamites) dan para orang Mesir. … Ia merampas kelayakan-kelayakan yang dimiliki oleh Juruselamat, dan kecukupan karunia-Nya dalam pembenaran, regenerasi, pengampunan dosa, kekudusan, pendirian dalam iman, dan makanan rohani; menganggap semua hal ini untuk otoritas-Nya sendiri, untuk sebuah bentuk kata-kata (pernyataan iman/ liturgi), untuk pekerjaan-pekerjaannya sendiri, untuk syafaat orang-oran kudus, dan untuk api purgatori. Ia menjebak orang-orang dari Ha Mashiah …. Mengajari para pengikutnya untuk mengharapkan mereka kepada kehendak dan kenikmatan dan pekerjaan-pekerjaan Anti-Kristus.”

Catatan Kaki: 

1. THE FINAL PURIFICATION, OR PURGATORY
2. http://www.merriam-webster.com/dictionary/purgatory Kamus Inggris Merriam Webster adalah satu dari sedikit kamus Inggris yang dikenal baik sejak lama dan sangat berkualitas tinggi khususnya di dalam menterjemahkan atau mengartikan kata dan istilah keagamaan.Ini merupakan kamus Inggris pertama saya ketika mempelajari bahasa Inggris.
3. Kitab Maccabees ini lahir dari dinasti Imam Mattathias, seorang dari suku Yehuda, yang menentang raja Antiochus IV (mulai berkuasa 176 BC) yang mencoba melarang prinsip-prinsip budaya Israel, seperti melarang hari Sabat, sunat daging dan menghina Bait Elohim melalui membangun altar bagi dewa Zeus. Yudah, pemimpin komando militer kedua, adalah satu dari lima putra Mattathias. Maccabee (artinya Palu/ Hammer dalam bahasa Ibrani) adalah julukan orang Israel bagi keluarga  Hash’mona’im (Hasmonean). Kerajaan Hash’mona’im berkuasa antara 140–40 BC.  Hasmonean dynasty
4. 2Maccabees 12; Bible, Revised Standard Version.  RSV bersumber dari Latin Vulgate. Artikel tentang versi-versi Alkitab yang baik untuk diketahui: Fellow Christians – Beware of these “bibles”  dan Bogus doctrine and the Latin Vulgate
5. Aquinas T. The Summa Theologica of St. Thomas Aquinas, Appendix II, Article 1. Second and Revised Edition, 1920. Nihil Obstat. F. Innocentius Apap, O.P., S.T.M., Censor. Theol. Imprimatur. Edus. Canonicus Surmont, Vicarius eneralis. Westmonasterii. APPROBATIO ORDINIS Nihil Obstat. F. Raphael Moss, O.P., S.T.L. and F. Leo Moore, O.P., S.T.L. Imprimatur. F. Beda Jarrett, O.P., S.T.L., A.M., Prior Provincialis Angliæ). Lengkapnya bisa dilihat link di bawah: Was Purgatory a Doctrine of the True Church?
6. Gereja Mula-mula adalah suatu sebutan dari Jemaat yang berdiri dan hidup sejak pelayanan Yeshua di Matius 16:18, yakni 30 AD sampai sebelum Kristianiti dijadikan agama resmi Kerajaan Romawi di seluruh wilayah kekuasaannya (325 AD). Sejak Kaisar Constantine memerintah, aturan ibadah Gereja berubah, semua hal-hal yang berubungan dengan kehidupan dan budaya Yahudi diputuskanya, seperti ibadah mingguan pada hari Sabat (Saptu), hari-hari raya Alkitab. Pada sidang Dewan Gereja Roma pertama semua pemimpin rohani yang hadir tidak ada satupun orang Kristen Yahudi yang diundang.
7. ITB: Indonesia Terjemahan Baru
8. Kata “trinitas” tidak ada di Alkitab, namun konsep Elohim adalah Pencipta (Bapa), Penebus (Yeshua) dan Roh Pembimbing (Roh Kudus) nampak jelas di Alkitab, dari masa penciptaan manusia, saat Yeshua dibaptis, perdebatan ke-Elohim-an Yeshua dengan ahli-ahli Kitab dan orang-orang Farisi. Ayat-ayat Alkitab pada doktrin Purgatori adalah interpretasi Gereja Katolik yang diformulakan pada abad ke 15 AD di Florence, Itali. Doktrin ini ditentang oleh para pakar Kitab Suci dari kalangan Katolik sendiri seperti Prof. John Wycliffe (1330-1384) dan kemudian Dr. Martin Luther (1483-1546) dengan alasan yang sama memerangi “pememerasan atas orang miskin, cinta akan uang.” Keduanya telah menjadi “bapa-bapa Reformasi Gereja”; Gereja Roma Katolik menyebut mereka “bapa-bapa Protestant”
9. Contoh, kata Elohim (bahasa Ibrani dari mana kata Theos, God dan Allah berasal) di Alkitab bahasa Ibrani bersifat jamak namun tunggal seperti terdapat pada kalimat di Ulangan 6:4 dan dikutip oleh Yeshua di Injil Markus 12:29, berbunyi “Dengarkanlah hai Israel, YAHWEH, Elohim kita, YAHWEH itu esa.” Kata “esa” (Ibrani: “ehad”) adalah tunggal namun bisa bersifat jamak
10. Penance atau upeti/korban penebusan dosa ini dilakukan melalui doa-doa permohonan para imam Katolik bagi orang mati tertentu atas permintaan dari sanak keluarga orang mati tersebut. Pihak keluarga ini harus membayar sejumlah uang atau barang tertentu kepada imam untuk menjalankan tugas “menyegarkan” dan atau “mempersingkat siksaan” bagi roh orang mati di Neraka tersebut.
11. Aquinas T. The Summa Theologica of St. Thomas Aquinas, Appendix II, Article 1. Idem dengan nomor 5
12. Charles Chiniquy (1809-1899), 50 Years in the “Church” of Rome, Bab 22 di buku Chick Publications dan Bab 25 di e-book www.biblebelievers.com
13. 2 Petrus 2:15 dan Wahyu 2:14
14. Merefer kepada orang-orang Mesir kuno yang mempraktekkan ilmu hitam dan menyembah banyak berhala
15. A Treatise concerning Antichrist, Purgatory, the Invocation of Saints, and the Sacraments” as shown in Jones, William. The history of the Christian church from the birth of Christ to the xviii. century, Volumes 1-2, 3rd edition. R.W. Pomeroy, 1832. Original from Harvard University, Digitized, Feb 6, 2009, pp. 337-340. Diambil dari Was Purgatory a doctrine of the true church?

Bacaan yang berkaitan:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Iklan

Spanyol: Tiga imam Katolik dan guru agama ditahan karena skandal paedophile


Prosesi Santa Semana (seminggu sebelum Easter) di SpanyolPolisi Granada, atas perintah hakim, hari Senin kemarin menahan tiga orang imam Katolik untuk suatu investigasi tuduhan pelecehan seksual pada seorang anak laki-laki yang saat itu berstatus ”Altar Boy” (Putra Altar) di kota Granada.
Korban, yang dinamai ”Daniel” sekarang berusia 24 tahun, pernah mengalami tekanan mental pada tahun-tahun yang lalu karena perlakuan tidak senonoh para pemimpinnya, tahun ini menulis surat kepada Paus Francis I tentang pelecehan yang mereka lakukan ketika ia masih dibawah umur. Paus berbicara melalui telepon kepada pemuda ini beberapa kali di bulan Agustus menawarkan dukungan dan meminta maaf atas nama Gereja Katolik, dan menyelesaikan masalah ini secara intern.
Penangkapan tiga imam pada selang waktu satu hari atas tuduhan pelecehan sex adalah masalah terbesar dari masalah-masalah sejenisnya di Spanyol. Sejak 1997, 10 imam telah dinyatakan terbukti melakukan pelecehan sex, paling banyak di tahun 2010.
Sumber berita tidak menulis bagaimana masalah intern terbaru ini bisa bocor ke pemerintah Spanyol.

Sumber-sumber Pengadilan berkata para imam telah mencoba mencuci otak anak-anak dalam pertemuan-pertemuan rahasia, di mana hal-hal sexual dibahas dan didiskusikan dan anak-anak laki-laki tersebut didorong untuk menampilkan (to perform) perbuatan-perbuatan sex dengan orang-orang dewasa, yang telah meyakinkan mereka (anak-anak tersebut) bahwa  itu kontak-kontak tersebut tidaklah dosa. (Anda bisa sebut perbuatan para tokoh agama ini sebagai “pagar makan tanaman“).

“If ANYONE causes one of these little ones who believe in me to SIN, it would be better for him if a large millstone were hung around his neck and he were thrown into the sea.” – Yeshua Ha Mashiah (Mark 9:42, ISV) (emphasize added)

Lapangan sumber mengatakan para imam akan mencoba untuk mencuci otak anak-anak dalam pertemuan rahasia, di mana hal-hal seksual dibahas dan bertindak anak laki-laki didorong untuk tampil seksual dengan orang dewasa, yang meyakinkan mereka bahwa ada tidak ada dosa di pertemuan tersebut.

Mengumumkan penahanan tersebut, Menteri Dalam Negeri (MDN) Spanyol, Jorge F. Diaz, berkata: “Saya tidak percaya siapa pun dapat meragukan bahwa Yohanes Paulus II (almarhum), Benedict XVI dan, sekarang, Paus Francis ada sungguh agresif (giat/aktif) dalam upaya mereka memberantas jenis prilaku ini dari jantung gereja.”

Pernyataan positif MDN Spanyol ini, setidaknya tidaklah terbukti pada kedua Paus yang pertama. Saat Yohanes Paulus II menjadi Paus, Mr. Joseph Ratzinger adalah ketua rumah tangga Vatikan yang bertanggung jawab atas para pemimpin gereja Katolik se dunia. Skandal menjamur di saat kepausan Yohanes Paulus II dan semua masalah pengaduan skandal masuk ke Mr. Ratzinger. Media internasional (seperti terekam pada artikel “Skandal sex abuse anak GRK tumbuh seperti jamur”) menyatakan Mr. Ratzinger bahkan setelah menjadi Paus Benedictus XVI tidak berusaha memberantas skandal tersebut tetapi malah menyembunyikannya, para pihak korban dan keluarga korban berkata. Jika Paus Benedictus XVI (tugas: 4/2005-2/2013) yang terkenal sangat orthodox (ketat/konservatif dalam pengajaran) di dalam doktrin Gereja Roma Katolik  (GRK) telah dianggap ”tidak berbuat sesuatu yang berarti” untuk menghentikan ratusan skandal yang muncul pada masa kepausannya, maka pertanyaan muncul: dapatkah Paus Francis I yang tergolong liberal di mata jemaat Katolik konservatif memenuhi harapan Menteri Spanyol ini? Waktu akan menunjukkan. Dokumen kuno GRK yang bersifat “nubuatan”  yang dipublikasikan ke masyarakat dua tahun lalu menyatakan bahwa Faus Francis I adalah paus terakhir dari Gereja Katolik, suatu kejadian yang janggal yang tidak diharapkan terjadi di hadapan 10an ribu jemaat Katolik pada saat Paus mengadakan missa di St. Petrus di Vatikan, dua burung merpati Paus diserang burung gagak dan camar (kedua jenis burung ini adalah burung pemakan bangkai dan tergolong burung najis/haram di Alkitab).

“The PERSON who has my commandments and keeps them is the one who loves me. The one who loves me will be loved by my Father, and I, too, will love him and reveal myself to him. The one who does not love me does not keep my words. The words that you’re hearing me say are not mine, but come from the FATHER who sent me.” –  Yeshua Ha Mashiah (John 14:21, 24; ISV) (emphasize added)

“I correct and discipline those whom I love, so be serious and repent! Look! I am standing at the door and knocking. If ANYONE listens to my voice and opens the door, I will come in to him and eat with him, and he will eat with me.” – Yeshua Ha Mashiah (Rev 3:19-20, ISV) (emphasize added)

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Vatikan: Paus Francis I mendorong para Uskupnya untuk lebih liberal


Rasul Petrus: “Sebab jikalau Elohim tidak menyayangkan malaikat-malaikat yang berbuat dosa… dan jikalau Elohim tidak menyayangkan dunia purba, tetapi hanya menyelamatkan Nuh, pemberita kebenaran itu, dengan tujuh orang lain, ketika Ia mendatangkan air bah atas dunia orang-orang yang fasik; dan jikalau Elohim membinasakan kota Sodom dan Gomora dengan api, dan dengan demikian memusnahkannya dan menjadikannya suatu peringatan untuk mereka yang hidup fasik di masa-masa kemudian,” (2 Rasul Peter 2:4-6)

Paus Francis I, ratusan pemimpin Gereja Katolik pada Synode 2014Pada Rapat Synode yang dihadiri oleh para puncak pimpinan Gereja Roma Katolik (GRK) sedunia nampak bahwa praktek homosex dan perceraian tidak lagi dilihat sebagai suatu dosa, tetapi sesuatu yang perlu diterima di dalam kehidupan Gereja Katolik. Pergeseran kebijakan yang semakin liberal ini ditentang oleh pemimpin Katolik yang konservativ, laporan menulis.
Rapat Sinode Luar biasa Para Uskup tentang Keluarga 2014 di pimpin langsung oleh Paus Francis I, mendiskusikan tentang posisi GRK tentang hal-hal yang berhubungan dengan keluarga, seperti pernikahan, perceraian, praktek homosex, alat-alat kontrasepsi dan hubungan sex sebelum menikah (premarital sex). Rapat ini berlangsung di Vatikan dari tanggal 5-19 Oktober 2014. Dihadiri oleh hampir 200 pemimpin Katolik (para Kardinal, Uskup Agung dan Uskup) dari berbagai negara di dunia. Hasil rapat ini akan akan menjadi proposal kerja pada pertemuan mendatang Oktober 2015.
Seminggu setelah berdiskusi, Senin, 13 Oktober, Paus Francis I memberikan pernyataan posisi GRK dalam masalah praktek homosex di dalam jemaat Katolik.
Pada laporan pertengahan rapat ini, Paus Francis dan para Uskup meyimpulkan bahwa Gereja Katolik haruslah menyambut positif perceraian-perceraian, bahkan para Katolik yang kumpul kerbau (cohabitant), dan mereka yang hidup homosex (gays and lesbians).
Para Uskup Katolik yang sejalan dengan pemikiran Paus Francis menyatakan bahwa para pria homosex dan wanita homosex memliki ’karunia-karunia dan talenta-talenta’ untuk diberikan kepada masyarakat Katolik.
Paus Francis pada hari Jumat (10/10) telah menambahkan enam pemimpin sinode dari empat benua untuk merampungkan laporan rapat tersebut. Tidak satupun dari yang dipilih oleh Paus berasal dari Afrika, darimana mayoritas suara konservativ atau ’oposisi’ kebijakan Vatikan berasal, yang dilabelkan oleh lawanya yang liberal sebagai para uskup ’konservativ’ dan ’tradisional.’
Bacaan berkait:

Sebelum laporan pertengahan rapat ini diumumkan, Paus Francis berkotbah pada Missa Minggu pagi untuk menguatkan kebijakan baru Gereja Roma Katolik tersebut, ia berkata [diluar kontek dan di luar ajaran Alkitab]: Paus Francis memimpin rapat para uskup tentang keluarga di Vatikan

”Yeshua melakukan hal-hal yang janggal, seperti berjalan dengan orang-orang berdosa, makan dengan para pemungut pajak – hal-hal yang para ahli Kitab Torah [Farisi dan Saduki] ”tidak suka; doktrin sedang dalam bahaya, doktrin Torah yang mereka dan para ahli agama telah buat lebih dari berabad-abad,” Paus berkata, menurut Radio Vatikan.
Paus menambahkan, ”Para ahli Kitab adalah para pelindung Torah yang keluar dari kasih. Mereka lupa semua hal-hal yang Elohim telah berbuat di dalam sejarah.”
Mereka tidak mampu melihat apa yang Yeshua saat itu sedang perbuat sebuah tanda menunjukkan… ”waktunya telah tiba” Paus mengutip Lukas 11:29-32 ”Yeshua berkata, ”Generasi ini adalah sebuah generasi yang jahat,” sebab mencari jenis tanda yang salah,” Paus Francis berkata.
[Alkitab mencatat dan mengajar: Yeshua berada bersama dengan orang-orang berdosa untuk mempertobatkan mereka agar selamat dari hukuman dosa – dan Ia memerintahkan mereka semua ”jangan berbuat dosa lagi!” Perintah Torah berasal dari YAHWEH, bersumber dari 10 Perintah YAHWEH yang ditulis oleh jari-Nya sendiri. Sepanjang sejarah Alkitab, Elohim tetap sama, dahulu, sekarang dan selamanya bahwa Dia membenci DOSA, sebab Dosa adalah penbunuh manusia yang adalah ciptaan-Nya yang special: sesuai gambar dan rupa Elohim dan tercipta dengan jari-jari-Nya sendiri.
Elohim sepanjang sejarah telah menghukum manusia yang tidak bisa diperingati-Nya lagi: melalui air bah, hujan belerang atas kota-kota yang mempraktekkan homosexual. Elohim menentang para ahli agama yang legalistik dan tanpa kasih, bagaimanpun kasih dan kesabaran Elohim bukan diartikan untuk umat-Nya bisa bermain-main di lumpur dosa.
Paus Francis menemplak para uskup dan kardinal yang ’konservativ’ sebagai generasi yang jahat menyamakan mereka sebagai orang Farisi dan ahli Torah yang sesat (parallel dari cerita di Lukas ini detilnya ada pada Matius 12:38-40. Jika kita anggap Paus Francis tidak memutar balik ayat Alkitab maka itu berarti pemimpin utama Katolik ini menganjurkan para pemimpin Katolik tersebut untuk menjerumuskan semua pekerja dan jemaat Katolik untuk terlibat dan musnah di dalam ”dosa-generasi yang jahat” tersebut: praktek homosex, perceraian, kumpul kerbau, pertukaran jenis kelamin sebagaimana kontek rapat uskup tersebut. Firman-Nya berkata, bahwa Dia memilih ketaatan kita dan takut akan Dia lebih dari pada pemberian hadiah atau korban kita].

Bacaan berkait:

Hasil pertengahn rapatkarikatur Paus Francis tentang pendeta homo di Gereja Katolik uskup Katolik ini merupakan hasil nyata dari pernyataan Paus Francis I pada bulan Juli 2012 di Brasilia. Ia berkata, ”Jika seseorang adalah gay (pria homosex) dan ia mencari Tuhan dan memiliki kehendak yang baik, siapakah saya untuk menghakimi?” menjawab pertanyaan wartawan tentang para bawahannya yang mempraktekkan gaya hidup homosexual. Praktek ini telah menyebabkan banyak pemimpin Katolik telah terjangkit penyakit HIV dan meninggal karena AIDS.
Pernyataa resmi dari pertemuan para Uskup Roma Katolik ini disambut hangat oleh para kelompok liberal Katolik dan bukan-Katolik yang telah mengadopsi gaya hidup Akhir Jaman:
”Untuk para Katolik LGBT di AS dan seluruh dunia, dokumen baru ini adalah terang dalam kegelapan,” kata pemimpin organisasi hak-hak LGBT terbesar di AS. LGBT singkatan dari lesbian, gay, bisexual, and transgender. [tentang ”Terang” lihat: Yoh 12:46-50; 8:12; 1:1-14; 3:18-21]
”Ini suatu perubahan yang menakjubkan dalam cara Gereja Katolik berbicara tentang orang-orang homo. Sinode berkata orang-orang homo punya ’karunia dan talenta untuk ditawarkan ke komunitas Katolik’ adalah sesuatu yang bahkan beberapa tahun lalu akanlah tidak pernah dapat dipikirkan,” Pendeta James Martin, seorang penulis dari organisasi Jesuit berkata. Jesuit adalah organisasi Katolik dari mana Paus Francis I juga berasal.
“Gerakkan menuju penerimaan dan penilaian karunia-karunia orang-orang gay dan lesbian adalah suatu langkah kedepan yang besar,” Francis DeBernardo, pemimpin Gay Katolik di New Ways Ministry berkata.
Bacaan berkait:

Bagi para peserta rapat yang masih berpegang pada nilai-nilai Alkitab, yang dilabelkan sebagai ’konservatif’ dan ’tradisional’ tersebut, laporan di atas adalah seperti suatu sabotase, ”Itu bukanlah kesimpulan yang kami telah bicarakan!,” mereka mengerutu. Komentar mereka:
“Laporan yang tidak dapat diterima dan menyimpang dari ajaran Gereja,” Kardinal Polandia Stanislaw Gadecki berkata.
“Membingungkan, kekacauan kontradiksi di Roma,” Michael Voris komentator konservatif Katolik berkata
“Dokumen sesat, homosesat,” Rorate Caeli Katolik konservatif menulis
• Seorang Kardinal Afrika Selatan tentang ”pasangan-pasangan tidak menikah yang kumpul kerbau “haruslah diterima dengan bahasa positif” adalah sebagai suatu yang ”tidak dapat ditebus.” Ia juga memprotes laporan diskusi resmi tersebut sebagai telah dibajak oleh pemimpin rapat, ”Itu bukanlah sama-sekali apa yang telah kami katakan!”
”Semua informasi sehubungan dengan sinode tersebut adalah dikontrol oleh Seketaris Umum Sinode, yang secara jelas telah setuju dengan posisi yang dinyatakan tersebut sejak dari mulanya,” Kardinal Burke.
Kesimpulan Rapat Uskup:

  • Saptu 18 Oktober rapat ditutup dengan kesimpulan: Suara terbanyak berada pada pihak pro-Paus Francis: merangkul dan menerima gaya hidup liberal ke dalam Gereja Roma Katolik.
  • Namun kebijakan ini belum bisa dijalankan sebab jumlah suara tidak mencapai 2/3 dari yang diminta. Berita menyatakan bahwa pihak ’oposisi’ datang dari kelompok the College of Cardinals.
  • Masalah homosex, kawin cerai dan kumpul kerbau telah membuat jurang pemisah yang lebih lebar di antara pemimpin Gereja Roma Katolik. Para ‘konservativ’ dan ‘tradisi’ pemimpin Katolik harus memilih tunduk kepada Paus, sebagai pemimpin utama gereja mereka dan tetap dalam jabatan atau keluar dan kehilangan jabatan.

Paus Francis pada ibadah misPaus Francis I memutar balik ajaran Yesus dan isi Alkitab tentang homosexsa menyatakan kekecewaan hasil akhir rapat tersebut dengan berkata, ”Gereja (Roma Katolik) harus meresponi dengan berani tantangan-tantangan baru di muka.” Itu dikatakannya di depan para peserta rapat uskup tersebut. “Elohim tidak takut akan hal-hal yang baru. Inilah sebabnya Dia mengejutkan kita selalu (all the time), buka hati kita dan tuntun kita ke dalam jalan-jalan yang tidak diduga,” Paus Francis berkata.
[Paus memakai Naman Elohim untuk membela gerakkan liberalnya, ”Elohim tidak takut akan hal-hal yang baru;” praktek homosex bukanlah hal baru, itu telah ada dan telah ditentang sejak jaman Abraham pada peristiwa Sodom dan Gomorah, Yeshua, 2000 tahun yang lalu, menolak perceraian dengan mengutip perintah YAHWEH yang diterima oleh nabi Musa dan Ia menyimpulkan itu sebagai “Apa yang telah dipersatukan Elohim, tidak boleh diceraikan manusia.” Baca: Markus 10:1-12. Elohim memang Elohim yang penuh surprise, TETAPI Ia adalah Elohim yang TIDAK PERNAH merubah FIRMAN-NYA]
Seorang ex-Roma Katolik AS mengkomentari suara para pemimpin Katolik yang liberal tersebut sebagai: ”Yang benar adalah, mereka tidak punya pilihan, tetapi mengijinkan homosexualiti berkembang di dalam gereja Roma, sebab 98% keimamatan Roma Katolik adalah terbukti homosex. Sebagaimana saya telah nyatakan pada Febuari 2004, the Homosexual Agenda of Rome haruslah menggambil tempat dimana mereka menggerakkan masyarakat secara efektif untuk menerima gaya kehidupan para pastor homosex Roma Katolik sebagai ada normal secara utuh. … Nubuatan berkata itu akanlah ada seperti Sodom dan Gomorrah ketika Yeshua datang kembali, dan nabi Daniel telah memprediksi penguasa (the beast) di Roma akanlah memfasilitasi serta mempercepat penggenapannya dan begitulah jadinya. Nicolous, http://www.remnantofgod.org/ (at “Bishop say gays have gifts to offer church.” 10/13/2014)

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Laporan PBB: Kebijakan Vatikan mengijinkan para pendetanya memperkosa anak-anak


Laporan PBB pada pelecehan sex anak Vatikan di Genova 2014Komisi Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) tertanggal 5 Febuari 2014 mengeritik secara keras kebijakan-kebijakan negara Vatikan sebagai otoritas tertinggi Gereja Roma Katolik sedunia, khususnya dalam masalah pelecehan sex anak-anak yang dilakukan oleh para pendeta Katolik di berbagai negara.
Laporan ini menyebutkan bahwa anak-anak yang telah menjadi korban pelecehan sex (skandal pedophile) tersebut telah mencapai puluhan ribu anak-anak di seluruh dunia – (ratusan ribu korban menurut president SNAP), namum sampai saat ini belum ada pendisiplinan atau hukuman nyata Vatikan terhadap para pelaku kejahatan tersebut, satu-satunya langkah yang telah dibuat Vatikan hanyalah memindahkan tempat pelayanan mereka, ”mereka telah dipindahkan dari sebuah paroki (komunitas gereja lokal) ke paroki ketika hal-hal (scandals) diketemukan, dan ini tetap menempatkan anak-anak di banyak negara dalam resiko tinggi pelecehan sex,” pemimpin Komisi PBB berkata.
Komisi PBB menyatakan dalam kritiknya tersebut bahwa ”Vatikan / Penguasa Gereja Roma Katolik secara konsisten telah menempatkan pelestarian reputasi gereja dan perlindungan terhadap para pelaku (pelecehan sex) di atas kepentingan terbaik anak-anak.”
Tahun-tahun pertama skandal pelecehan ini terkuak dipermukaan, ketika para korban yang telah berusia dewasa, 40-50 tahun membuka suara mereka di media sekelur, sebab para korban tidak melihat adanya niat atasan untuk mengakui, apalagi untuk memberi ganti rugi, sebaliknya mengancam setiap orang dalamnya yang berani buka mulut di luar dunia Gereja Katolik. Mempelari kasus-kasus sejenis yang terkuak di negara-negara Eropa, seperti di Irlandia, Belgia, Belanda, Jerman dan non-Eropa – tidaklah heran jika Komisi PBB pada laporan tahun 2014 ini menyimpulkan bahwa “Vatikan mengijinkan para pendeta mereka untuk mPaus Freancis I bertemu dengan para uskupemperkosa anak-anak.” Anak-anak yang seharusnya dilindungi baik dari sisi moral maupun hukum, tetapi sebaliknya malah dirusak oleh para pemimpin mereka; nampak seperti pepatah ”pagar memakan tananam.”
Oleh karenanya Komisi PBB ini menuntut Vatikan ”untuk segera mencabut” semua petugas gereja yang telah diketahui atau di duga sebagai peleceh-peleceh anak kecil.
Laporan ini disambut gembira oleh para pembela hak-hak anak, misalnya SNAP: ”Laporan ini memberi harapan untuk ratusan ribu korban-korban yang telah sangat terluka dan masih menderita di seluruh dunia karena pelecehan sex dari rohaniwan tersebut,” Barbara Blaine, president dari SNAP Amerika Serikat. SNAP singkatan dari Survivors Network of those Abused by Priests.

Pada saat yang sama, Komisi PBB juga mengeritik kebijakan Vatikan lainnya:
• Pelarangan pemakaian alat-alat pencegah kehamilan; contoh: kondom
• Pelarangan praktek aborsi [1]
• Pernyataan resmi Gereja Roma Katolik menentang hal-hal yang berkaitan dengan homoxualiti, yakni melawan praktek lesbian, gay, bisexual dan transgendered (waria) dan menolak hak pasangan homo ini mengadopsi anak-anak [2]

Vatikan membalas kritik PBB pada pendeta pedophile dan aborsi
Uskup Agung Silvano Tomasi, kepala delegasi dari Vatikan untuk pertemuan PBB di Genova, pada kesempatan lain menyerang balik kriktik Komisi PBB atas Vatikan.
Ia berargument bahwa Arab Saudi, Syria, Uganda dan Thailand – adalah para anggota komisi PBB – yang telah menuduh Vatikan ”secara sistimatis” mengadopsi kebijakan-kebijakan yang mengijinkan para pendeta untuk memperkosa dan menjamah dengan kasar anak-anak juga telah melakukan kejahatan-kejahatan; pemerintah Uganda memakai anak-anak 10 tahun untuk bertempur, Thailand yang menlayakkan penjual sex anak-anak. Syria  yang membunuh rakyatnya sendiri dengan gas racun . [Telah terbukti bahwa yang meracuni rakyat Syria ternyata adalah para tentara pemberontak dukungan Barat dan Arab; suatu taktik perang agama yang keji dan tidak bermoral dari militan Sunni telah terbongkar di Syria, juga di Irak dan di Indonesia].
Lebih lanjut Vatikan dalam pernyataan resminya, termuat pada buletin resmi Vatikan berbahasa Itali dan Inggris itu, menyatakan bahwa point-point pada laporan PBB tersebut adalah ”usaha untuk mencampuri pengajaran Gereja Katolik.”
Pada paragraf terakhir tertulis, ”The Holy See (artinya Tahta Suci, nama lain dari Vatikan/ Gereja Roma Katolik) menegaskan kembali komitmentnya untuk membela dan melindungi hak-hak anak, sesuai dengan prinsip-prinsip yang dipromosikan oleh Konvensi Hak-hak Anak dan sesuai nilai-nilai moral dan keagamaan yang ditawarkan oleh doktrin Katolik.” (Garis bawah ditambahkan).

Koin 2 Euro Uni Eropa bergambar Wanita mengendarai binatangKalimat terakhir dari pernyataan resmi Vatikan (yang di garis bawahi) menunjukkan bahwa Uni Eropa (sebagai pusat ‘kerajaan’ Barat yang membawahi NATO, ICC, PBB, Club of Rome) bukanlah yang mengendalikan Vatikan atau Gereja Roma Katolik, tetapi sebaliknya. Fakta ialah ide lahirnya Uni Eropa dimotori oleh Gereja Roma Katolik. Sehingga genaplah apa yang dinubuatkan Adonai Yeshua kepada rasul Yohanes di pulau Patmos 2000 tahun yang lalu; baca Wahyu pasal 13, 17. Dan kritik dan tuntutan Komisi PBB 2014 ini nampaknya suatu proses untuk menggenapi ayat 16 dan 17 dari Wahyu pasal 17 dan pasal 18 tersebut.

Catatan dari editor:
1. Dalam beberapa dekade yang lalu, memang benar Vatikan ’berseru di atas-atas rumah’ melalui para pemimpinnya di seluruh dunia bahwa aborsi adalah dosa. Namun ’di dalam dapur-dapurnya sendiri’ praktek aborsi adalah umum. Dan sekarang telah diketahui umum bahwa justru praktek aborsi terbesar di banyak negara di dunia saat ini terjadi di klinik-klinik dan rumah sakit yang dikelola oleh Gereja Roma Katolik. Contoh kasus: Meksiko, salah satu negara Katolik terbesar di Amerika Selatan.
2. Memang benar bahwa Gereja Roma Katolik / Vatikan secara resmi telah membuat pernyataan-pernyataan praktek homosexualiti, namun dalam prakteknya, sangat banyak pemimpin Katolik yang mempraktekkan perbuatan homosex – baik itu pedophile (hubungan badan antara pria dewasa dengan anak laki-laki / boys) dan juga sesama orang dewasa. Majalah Itali pernah membongkar prakek homosex yang dilakukan oleh para pendeta Katolik.
Semua skandal sex di dalam Vatikan disebabkan aturan hukum agamanya yang melarang semua pemimpinnya (dari mulai pendeta sampai menjadi paus) memiliki isteri.
Sederhananya: “Sebuah pohon dikenali dari buahnya,” Yeshua berkata.

Artikel ini ditulis agar supaya setiap orang tahu bahwa Alkitab adalah benar-benar Firman Elohim yang Suci, ditulis oleh para penulisnya di bawah inspirasi Roh Kudus; terlepas dari entah ada orang mau terima atau tidak kebenaran tersebut, Alkitab akan selalu membuktikan kebenarannya, seperti ada tertulis: Janji YAHWEH adalah janji yang murni, bagaikan perak yang teruji, tujuh kali dimurnikan dalam dapur peleburan di tanah. (Mazmur 12:7) dan lagi:  “sebab itu beginilah firman Elohim YAHWEH “Sesungguhnya, Aku meletakkan sebagai dasar di Sion sebuah batu, batu yang teruji, sebuah batu penjuru yang mahal, suatu dasar yang teguh: Siapa yang percaya, tidak akan gelisah! (Yesaya 28:16). “Batu yang teruji” ini adalah Adonai Yeshua Ha Mashiah, sebagaimana rasul Petrus berkata di 1 Pet 2:4-6 dalam kaitannya dengan Matius 16:18 – batu fondasi dari Jemaat / Gereja YAHWEH,  yang siapa pintu alam maut (hell) sekalipun tidaklah akan mampu mengalahkan Jemaat tersebut! Percayalah kepada Alkitab dan bukan kepada doktrin-doktrin dan klaim-klaim buatan manusia!

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Berapa banyak orang Roma Katolik dapat masuk ke Sorga?


The fear of יהוה is clean, standing forever; Takut akan YAHWEH itu suci, tetap bertahan selama-lamanya (Mazmur 19:10)

Sorga dan Neraka dua ujung perjalanan akhir manusiaTerlepas dari kontradiksi-kontradiksi kehidupan dan kepemimpinan Karol Wojtyla, aka Yohanes Paulus II (YP II), meninggal tahun 2005, bagaimanapun pada akhir April 2014 pemimpin Gereja Roma Katolik (GRK), di Vatikan, menyatakan secara hukum menganugerahkan gelar kepada Paus Yohanes Paulus II dan juga Paus Yohanes XXIII (23) sebagai orang-orang kudus atau santo.
Kontradiksi: Tentang Paus Yohanes Paus II. Rev. Federico Lombardi, Jurubicara Vatikan, dengan rendah hati mengakui kelemahan Yohanes Paulus II: “Tidak seorangpun berkata paus (YP II) adalah infallible (tidak dapat berbuat salah).” Sementara beberapa kelompok seperti the Survivors Network of those Abused by Priests (SNAP) berkata mereka tidak tidak mendukung pemberian gelar orang kudus bagi Yohanes Paulus II dengan alasan Paus bertanggung jawab atas skandal besar pemerkosaan anak-anak di dalam gerejanya pada masa kepausannya, Time.com menulis.
Tentang Paus Yohanes XXIII, Angelo Giuseppe Roncalli, yang meningal tahun 1963 karena cancer, selain ia mempunyai isteri dan mempunyai 14 anak, ia juga telah merubah dua dokterin penting Katolik melalui Dewan Vatikan II (1962-1965) yaitu: mengganti ibadah Misa bahasa Latin ke bahasa lainnya dan membuat agenda okumene.

Di dalam dokma dan tradisi GRK, seorang dapat dinobatkan sebagai orang suci (santo dan santa) setelah memunuhi tahapan-tahapan pengakuan gerejanya: Italy - Religion - Canonization of John Paul II and John XXIII

  1. sebagai “Pelayan Elohim”
  2. sebagai “Terhormat”
  3. sebagai ”Diberkati”

dan akhirnya ialah ”Orang suci.” Gelar ini diberikan setelah orang tersebut meninggal dunia sedikitnya lebih dari lima tahun.
Ketiga proses tahapan penobatan ini disebut oleh dokma Katolik sebagai “tiga tahapan mujizat.”

Yang perlu digaris bawahi di sini adalah Gereja Katolik akan menyatakan seorang Katolik itu orang kudus jika ia telah berjasa besar bagi gerejanya. Pertanyaan:
• Jika dilihat dari sisi dokma dan tradisi Gereja Katolik di atas, sudah berapa banyakkah orang Katolik yang telah masuk ke Sorga sepanjang sejarah gereja tersebut?
• Jika Anda seorang Katolik, khususnya hanya sebagai ”jemaat” apakah Anda memiliki jaminan masuk ke Sorga?

Titel “Orang kudus” dari sisi Alkitab
John Bevere, seorang Katolik yang telah lahir baru, penulis buku rohani sekaligus pengkotbah yang sangat terkenal suatu pagi dibangunkan Roh Kudus dengan perintah, ”Bacalah Mazmur 19!” Lalu ia membacanya dan tersentak pada ayat sembilan, berbunyi Takut akan YAHWEH itu suci, tetap bertahan selama-lamanya.” John melanjutkan ceritanya, ”Kemudian Elohim berbicara kepada saya ’Adam tinggal di Taman Eden, ia tidak takut kepada Ku, ia tidak tinggal selamanya di taman tersebut. Lucifer telah memimpin penyembahan pada tahta-Ku, ia tidak takut kepada Ku karenanya ia tidak bertahan selamanya.” John mendapat pengerti dari Roh Kudus bahwa orang yang dapat masuk ke Sorga adalah orang yang Takut akan YAHWEH.
John Bevere lalu menjelaskan arti dari Takut akan YAHWEH. Itu yang pasti bukanlah ada ngeri akan Elohim, sebab orang yang merasa ngeri kepada Elohim tentunya ia menyembunyikan sesuatu, seperti Adam. John menyebutkan beberapa ayat Alkitab untuk menbuktikan bahwa hubungan erat antara tiga hal ini: kesucian, takut akan YAHWEH dan seorang dapat masuk ke Sorga (dalam arti: hidup kekal selamanya bersama Elohim)

  • 2 Korintus 7:1 tertulis: Selanjutnya, hai yang terkasih, karena memiliki janji-janji ini (lihat pasal 6:16-18), kita dapat menyucikan diri kita sediri dari semua pencemaran daging dan roh, dengan menyempurnakan kekudusan di dalam takut akan Elohim. (ILT)
  •  Amsal 8:13.  Takut akan YAHWEH adalah membenci kejahatan. Jadi takut akan YAHWEH adalah syarat awal untuk kesucian.
  • Ibrani 1:8-9 – Namun kepada Sang Putra (Yeshua), “Takhta-Mu, ya Elohim, sampai selama-lamanya. Tongkat kebenaran itulah tongkat kerajaan-Mu. Engkau mencintai kebenaran dan membenci kedurhakaan, karena itulah Elohim, Elohim-Mu telah mengurapi Engkau dengan minyak kesukaan melebihi mereka yang bermitra dengan-Mu.”

Alkitab menunjukkan seorang dinyatakan kudus ketika ia sedang hidup di dalam mengikuti perintah YAHWEH:
Imamat 20:26 ”Dan kamu harus menjadi kudus bag-Ku, sebab Aku ini, YAHWEH, kudus; dan Aku telah memisahkan kamu dari antara bangsa-bangsa lain untuk menjadi milik-Ku.”
Rasul Petrus juga menyatakan perkara yang sama di Perjanjian Baru, baca 1 Petrus 2:9-10.
Sebab itu, setelah dibenarkan oleh iman, kita memiliki damai sejahtera dengan Elohim, melalui Adonai kita Yeshua Ha Mashiah (Roma 5:1)

Jadi seseorang dinyatakan sebagai ”orang kudus” ternyata jelas berbeda jauh antara Firman Elohim dengan doktrin dan tradisi Katolik.
Pertanyaan:
• Dari sisi Alkitab, berapa banyakkah orang Katolik yang akan masuk ke Sorga?
• Yang manakah yang dapat memberi jaminan lebih pasti, sebagai ”orang Katolik” atau ”orang Kristen,” untuk seorang bisa masuk ke Sorga?
Referensi:

Footnote:1. Psalm 19:9, The Scriptures 1998
2. Ayat yang sama namun terdapat di ayat 10 pada Indonesian Literal Translation
3. GRK selalu mengklaim bahwa para paus adalah orang-orang yang tidak bisa berbuat salah
4. GRK dalam dokmanya melarang para pekerja prianya, dimulai dari pendeta sampai menjadi kardinal memiliki isteri.
5. Sebelumnya semua Misa haruslah dilakukan di dalam bahasa Latin di setiap negara, sekarang hanya di Roma.
6. Okumenikal adalah hubungan bersama antara pihak Katolik dengan Protestan. Dimana Katolik sebelumnya menganggap musuh utamanya. Bagi beberapa pemimpin Katolik yang tidak mengerti agenda rahasia pemimpin utama mereka, Roncalli adalah penghianat gereja Katolik, tidak layak diberi gelas orang kudus. Sesungguhnya agenda Okumeni dibuat agar para Protestan kembali ke dalam payung kepemimpinan gereja Katolik.
7. Wawancara Sid Rothe dengan John Bevere di It’s Supernatural  (28 April 2014)

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Statistik: Kota Vatikan peminum wine terbanyak perkapita di seluruh dunia


Pemimpin Roma Katolik minun wine anggur beralkohol Suatu statistik yang dikeluarkan oleh the Wine Institute menyatakan kumsumsi wine (minuman anggur berkadar alkohol) per kepala  terbesar di dunia adalah Kota Vatikan. Data menunjukkan bahwa penduduk Vatikan meminum rata-rata 74 liter wine – secara kasar itu sama dengan 105 botol pertahunnya. Itu mendekati dua kali lipat dibanding rata-rata orang di Perancis atau Itali secara keseluruhan, dan tiga kali lipat  jumlah komsumsi di Britania Raya.

Kota Vatikan adalah nama lain dari negara Vatikan, pusat Gereja Roma Katolik, terletak di bagian kota Roma (Negara di dalam sebuah kota), dikenal juga dengan panggilan ”Holy See”. Negara terkecil di dunia namun memiliki kuasa dan pengaruh atas pemimpin-pemimpin negara di dunia, lihat Wahyu 13, 17 dan 18.

Mungkin berita ini mengejutkan dunia, namun pemakaian wine dan sampai tingkat mabuk (tidak bisa menguasai diri lagi) telah menjadi kebiasan rutin di kalangan pendeta dan petinggi Gereja Roma Katolik. Charles Chiniquy, ex-pendeta Roma Katolik, pada bukunya ”50 Years in the Church of Rome” menyatakan mereka bukan saja meminum  sisa Wine yang lebih dari Perjamuan Suci mingguan mereka, namun rutin mengadakan pesta dan mabuk berat sampai tidak bisa bangun esok harinya.

Beberapa tahun yang lalu, polisi Itali mencabut SIM (Surat Ijin Mengemudi) pendeta Katolik berusia 41 tahun karena ia mengendarai mobil di tol dengan kadar alkohol di darahnya hampir dua kali lipat dari yang diijinkan.

Komentar:  Wine adalah satu dari sekian banyak bisnis besar yang sangat basah bagi pedagang-pedagang dunia yang berurusan dengan Gereja Roma Katolik, Alkitab berkata di Wahyu pasal 18.
Tradisi dan perbuatan pemimpin Gereja Roma Katolik sangatlah berlawanan apa yang diperintahkan oleh Alkitab.

  • Elohim melarang para pendeta (priest atau imam) dilarang mabuk, Gereja Katolik melakukan sebaliknya
  • Elohim menganjurkan para imam menikah, Gereja Katolik melarang para semua pemimpin mimbarnya menikah, berakibat lahirnya epidemi homosex dan phydofele dikalangan mereka sendiri
  • Elohim melarang para imam membotaki kepala atasnya, Gereja Katolik berlaku sebaliknya
  • Elohim melarang membuat patung dan menyembahnya, Gereja Katolik malah membuat banyak patung dan menyembahnya.
  • Elohim berkata hormatilah Nama-Nya yang kudus, Gereja Katolik justru menghinanya
  • Elohim memerintahkan untuk umat-Nya mengingat menguduskan Hari Sabat-Nya, Gereja Katolik justru melarangnya, dan mengganti hukum-Nya ini menjadi hari Minggu (hari pertama dari 7 hari).

Apakah Anda mengerti ajaran rasul Petrus di 1 Petrus 2:1-10? Jika Anda telah berpikir Gereja Roma Katolik berdiri atas kerasulan Petrus, berpikirlah kembali!Jika Anda seorang Katolik dan mengaku sebagai umat Kristen (beriman kepada Yeshua Ha Mashiah / Yesus Kristus) maka Anda haruslah benar-benar memperhatikan perintah Yeshua di kitab Wahyu 18:4-8 ini.

 Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Roma: Merpati yang dilepas Paus Francis diserang burung Camar dan Gagak


DovesDisaksikan oleh puluhan ribu jemaat Katolik yang berkumpul di Lapangan St. Petrus untuk mendengarkan kotbath  mingguan Paus Francis I yang disampaikan melalui jendela gereja yang terbuka.  Paus Francis sebelum

Menyampaikan pesannya tentang perdamaian di Ukrainia yang sedang mengalami ketidak stabilan politik, ia melalui dua remaja yang berdiri di kedua sisinya melepaskan dua burung merpati putih ke udara lepas. Segera setelah kedua merpati itu dilepas, seekor dari padanya diserang burung Camar, burung merpati itu terluput namun beberapa bulu rontok, sedangkan merpati yang satu lagi tertangkap oleh buruk gagak besar, dipatuk berkali-kali.  Kejadian tragis ini disaksikan oleh mereka yang hadir di lapangan tersebutm, namun nampaknya paus tidak mengetahuinya, berita mengatakan. Foto-foto diambil dari AP. burung paus Francis diserang dua burung lainnya

Protes anti pemerintah yang pro Rusia di Ukrainia adalah krisis terburuk sejak kemerdekaannya dari persatuan negara Rusia (USSR/ CCCP). Para pemerotes ingin Ukrainia bergabung ke Uni Eropa (United State of Europe, proses menuju).

Melepaskan burung merpati putih dari jendela gereja Roma yang  terkenal ini adalah tradisi para paus, namun baru kali  Gagak hitam besar menyerang merpati paus Francis di St. Peter Squareini “burung lambang perdamaian” tersebut diserang, bahkan kedua-duanya, di depan puluhan ribu saksi mata. Kejadian ini bukanlah sesuatu yang kebetulan, sebab Yeshua sendiri berkata bahkan burung pipit (dikenal juga sebagai “burung Gereja”) yang dijual hanya dua ekor seduit sekalipun  tidak akan ada yang jatuh ke bumi di luar kehendak Bapa Sorgawi (Mat10:29), nah apalagi burung Merpati yang dilambangkan di Alkitab sebagai “Roh Kudus” atau oleh dunia sebagai “lambang perdamaian.” Apakah arti dari kejadian tersebut, kita belum tahu.

Bacaan berkait:

Referensi:  

Normal
0

false
false
false

EN-US
X-NONE
AR-SA

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Normaali taulukko”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin-top:0cm;
mso-para-margin-right:0cm;
mso-para-margin-bottom:10.0pt;
mso-para-margin-left:0cm;
line-height:115%;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:12.0pt;
font-family:”Arial”,”sans-serif”;}

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog