Kerinduan untuk mengenal Yeshua Ha Mashiah lebih dalam


Sehingga … saya dapat mengenal Yeshua dan kuasa kebangkitan-Nya dan turut mengambil bagian dalam penderitaan-Nya, bahkan serupa dengan kematian-Nya (Filipi 3:10; terjemahan dari GLT)
So that … I may know Jesus and the power of his resurrection, and be a partaker of his sufferings, even to a death like his (GLT)[1]

Yeshua Anak Domba PaskahMula pertama saya ingin mengucapkan Selamat PASKAH (Happy PASSOVER) kepada semua pembaca, semoga minggu Paskah ini membawa kita, orang yang beriman kepada Yeshua semakin kuat kasih dan iman kita kepada Dia, Yahweh dan Juruselamat kita.

Latar belakang rasul Paulus. Tidak diragukan, sebagaimana kitab-kitab suci telah menulis, bahwa Paulus telah mengenal secara pribadi Yeshua Ha Mashiah; Yeshua telah menampakkan diri-Nya secara unik dan berbicara kepada Paulus secara pribadi saat menuju kota Damsyik/ Damaskus, Syria (Kis 9:1-9), kebutaan matanya disembuhkan melalui pesan sorgawi, dan dipenuhi Roh Kudus saat itu juga (Kis 9:10-17), bahkan karunia Roh Kudus yang ada padanya bekerja secara luar biasa; menyembuhkan orang sakit, berbicara berbagai bahasa manusia dan malaikat dsb. (1 Kor 13:1-2). Melalui rasul Paulus, Jemaat-jemaat (Gereja-gereja) di Eropa dan Asia Minor dibangun, dan kitab-kitab Perjanjian Baru penuh dengan pengajarannya – yang ia terima bukan dari rasul Petrus atau rasul-rasul lainnya, tetapi ia menerima semua itu dari Yeshua, sebagaimana ia menyatakan: Sebab aku menegaskan kepadamu, saudara-saudaraku, bahwa Injil yang kuberitakan itu bukanlah injil manusia. Karena aku bukan menerimanya dari manusia, dan bukan manusia yang mengajarkannya kepadaku, tetapi aku menerimanya oleh penyataan Yeshua Ha Mashiah.  (Gal 1:11-12). Melalui pernyataan rasul Paulus ini kepada Jemaat di Galatia, ia tahu persis bahwa Yeshua bukanlah hanya 100% manusia, tetapi juga 100% Elohim (God, Allah), sebagaimana juga tertulis di seluruh Injil di Alkitab.

Kerinduan untuk mengenal Yeshua Ha Mashiah lebih dalam lagi. Rasul Paulus dengan semua pengetahuannya di atas tentang Yeshua dan pengalamannya bersama Yeshua, tidaklah membuat ia berhenti dan menjadi puas diri – ia ingin lebih lagi!

Beberapa hal yang dapat membuat kita lebih mengenal Yeshua Ha Mashiah:
A. Dengan menambah hubungan pribadi kita dengan Yeshua, baik secara kuantitas maupun kualitas waktu. Paulus berkata: Berdoalah setiap waktu di dalam Roh dan berjaga-jagalah di dalam doamu itu (Ef 6:18). Smith Wigglesworth, dikenal sebagai “rasul iman abad 20” ditanya, “Anda adalah orang beriman dan mujizat, Anda telah membangkitkan banyak orang mati. Anda telah mengusir lebih banyak roh-roh jahat daripada kami telah mendapat makan panas malam hari. Ceritakan pada kami, berapa lama Anda berdoa setiap hari? “Well, rasul ini menjawab, Saya tidak berdoa bahkan lebih panjang dari dua puluh menit.” “Apa?” para penanyanya tersentak. Setelah berhenti untuk melihat reaksi, Smith melanjutkan, “Benar, tetapi saya tidak pernah pergi dua puluh menit tanpa berdoa.” Smith Wigglesworth menyatakan bahwa kehidupan doa kita tidak diukur di dalam menit. Doa adalah gaya hidup. Doa adalah komunikasi dua arah yang berkelanjutan dengan Elohim.[2]

B. Membangkitkan kasih yang mula-mula melalui perbuatan. Paulus sendiri telah mengalami kuasa kebangkitan Yeshua di dalam hidupnya; yang merubahnya dari seorang fanatik agama dibangkitkan menjadi fanatik Jalan Lurus (Kebenaran); dari seorang penganiaya Jemaat YAHWEH dibangkitkan menjadi pendiri Jemaat YAHWEH.
Kuasa kebangkitan-Nya akan semakin kita kenal ketika kita terus menerus menyaksikan kepada orang lain apa yang telah Yeshua kerjakan di dalam kehidupan kita, dan juga melalui pemaikaian semua karunia-karunia dan setiap talenta yang Ia telah berikan kepada kita.
Kuasa kebangkitan Yeshua sungguh tidak terselami oleh pikiran manusia dan begitu luar biasa, melalui ilham Roh Kudus Paulus mengerti bahwa menjelang memasuki Aniaya Besar, sangkakala Elohim akan ditiup, dan secara serempak dan seketika semua dari mereka yang mati dalam Ha Mashiah akan bangkit (1 Tes 4:16). Sungguh kuasa yang luar biasa.

C. Tetap mengucap syukur apa pun yang terjadi pada kita.  
Setiap perayaan Paskah kita mengadakan Perjamuan Kudus/ Suci memecahkan roti yang tidak beragi dan minum air anggur untuk mengingat bagaimana Yeshua sebagai korban Anak Domba yang dibawa ke tempat sembelihan, dihina dan dianiaya secara brutal oleh orang-orang berdosa, tetapi Dia tetap tidak menggerutu bahkan sampai mati tersalib (Yes 53). Rasul Paulus di dalam tugasnya memberitakan Injil Kerajaan Elohim telah seringkali teraniaya, bahkan hampir mati (2 Kor 11-23-29). Kenyataanya, suratan Paulus kepada Jemaat di Filipi ini ia tulis saat ia sedang dipenjara oleh karena pemberitaan Injil (Fil 1:12-14). Tentu sebagai orang benar Paulus bisa mengeluh, bahkan mempertanyakan YAHWEH, “mengapa semua kesusahan ini menimpa dirinya,” sebaliknya Paulus menguatkan Jemaat Filipi, “Lakukanlah segala sesuatu tanpa keluh kesah dan perbantahan” (2:14)  lebih lanjut ia berkata, Bersukacitalah senantiasa dalam Yahweh! Sekali lagi kukatakan: Bersukacitalah! Hendaklah kebaikan hatimu diketahui semua orang. Yahweh sudah dekat!  (4:4-5)”

D. Mengambil bagian dari penderitaan Yeshua dan Jemaat-Nya. Paulus mengerti perkataan Yehsua ini: Dalam dunia kamu menderita penganiayaan (Yoh 16:33). Hal ini haruslah dilihat sebagai sesuatu yang normal atau alamiah (seperti adanya darah di dalam tubuh kita) atau Seorang murid tidak lebih dari pada gurunya, atau seorang hamba dari pada tuannya.  (Mat 10:24), jadi Yeshua ingatkan kita Jadi janganlah kamu takut terhadap mereka … Dan janganlah kamu takut kepada mereka yang dapat membunuh tubuh, tetapi yang tidak berkuasa membunuh jiwa; takutlah terutama kepada Dia yang berkuasa membinasakan baik jiwa maupun tubuh di dalam neraka.” (ay 26, 28). Paulus berkata bahwa pemenjaraan dan belenggu atas dirinya membawa kemajuan Injil, saudara seiman semakin diyakinkan diyakinkan  di dalam Yahweh dan menjadi semakin berani berkata-kata tentang firman Elohim dengan tidak takut (Fil 1:12-14). Peganglah teguh iman Anda dalam Yeshua Ha Mashiah, berapapun harganya, dan kuatkan saudara-saudari kita yang teraniaya sehingga mereka pun bisa sampai pada garis akhir.

Motor penggerak dari kerinduan rasul Paulus yang begitu besar tentang Yeshua.
Filipi pasal 3 adalah kunci dari rahasia kerinduan rasul Paulus di atas. Namun, apa pun yang dahulu merupakan keuntungan bagiku, aku telah menganggap hal itu kerugian karena Ha Mashiah (Kristus) (ay 6; ILT)

Sebelum Saulus (nama asli Paulus) mengerti siapa tepatnya Yeshua Ha Mashiah, ia berbangga diri sebagai orang Yahudi, umat pilihan YAHWEH melalui benih Abraham, Ishak dan Yakub; telah mengejar dan sungguh giat di dalam peraturan-peratuan agama: sunat daging, tidak makan binatang tidak bersih/ haram, ibadah pada hari Sabat, mengikuti semua peraturan Torah/ Taurat tanpa cacat; pergi dari satu kota ke kota lain bahkan keluar negeri hanya untuk menyiksa dan membunuhi Jemaat Yeshua demi membela agamannya.

Setelah ia mengenal Yeshua, mata rohaninya terbuka lebar, ia sadar bahwa keturunan rasnya dan pengejaran pembenaran diri melalui praktek Torat tidaklah bernilai banyak dibanding harta rohani yang ia dapatkan di dalam Yeshua; yang terdahulu itu digolongkannya sebagai “kerugian” dan “sampah” (ay 8).  Yang rasul Paulus maksudkan sebagai “kerugian” dan “sampah” ini BUKANLAH apa yang YAHWEH telah perintahkan kepada umat Israel untuk dilakukan sesuai Torat, sebab ia sebagai orang Ibrani asli tetap memelihara dan melakukannya!, baca ayat 4-6 dan:

  • Tentang sunat daging: Sunat memang ada gunanya, jika engkau mentaati hukum Taurat; tetapi jika engkau melanggar hukum Taurat, maka sunatmu tidak ada lagi gunanya. (Rom 2:25). Di sini jelas sunat daging tidak berguna bagi orang Islam yang sama sekali tidak mentaati hukum Taurat. Termasuk bagi orang Yahudi sendiri sekalipun yang adalah keturunan sah dari Abraham, Ishak dan Yakub JIKA ia gagal mentaati Taurat alias hidup secara kafir / lawlessness (Gal 2:14). Sunat daging, bukanlah syarat keselamatan, namun hanya tanda keturunan.
  • Tentang menguduskan hari Sabat: Dan sebagaimana yang biasa bagi Paulus …selama tiga sabat ia bertukar pikiran dengan mereka tentang Kitab Suci (Kis 17:2; ILT). Juga pada Kis 13:42-43. Kuburan Yeshua yang sudah kosong
  • Tentang Torah / Taurat: Kasih tidak berbuat jahat terhadap sesama manusia, karena itu kasih adalah kegenapan hukum Taurat. (Rom 13:10), juga berlaku dalam ibadah (1 Kor 14:34). Raja Israel yang sangat dikasihi YAHWEH juga berkata, Taurat YAHWEH itu sempurna, menyegarkan jiwa; peraturan YAHWEHitu teguh, memberikan hikmat kepada orang yang tak berpengalaman. Titah YAHWEHitu tepat, menyukakan hati; perintah YAHWEH itu murni, membuat mata bercahaya.  (Maz 19:7-8). Perhatikan: Kasih adalah kegenapan, dan bukan akhir dari hukum Taurat.

Setelah Paulus mengenal Yeshua, sikapnya terhadap Torah YAHWEH berubah; sebelumnya ia melakukan perintah Torah sebagai pengejaran untuk memperoleh pembenaran Elohimnya agar beroleh KESELAMATAN sehingga mampu meraih kebangkitan orang mati, tetapi sekarang praktek Torah dipakainya untuk mengenal Yeshua, Juruselamatnya, lebih dalam lagi.

Dalam ajaran agama Farisi, dari mana Paulus berasal dan di didik sebelumnya, mereka diajar “keselamatan di dapat melalui melakukan perintah-perintah Taurat” yang sesungguhnya adalah praktek “kebenaran yang bersumber dari diri sendiri” (Fil 3:9) dengan tujuan memuaskan perkara duniawi (dipuja manusia, kepuasan palsu) yang menjadikan perut mereka sebagai Tuan (berhala) mereka (ay 19). Rabbi-rabbi Farisi telah membalik fungsi Torah; Torah yang sesungguhnya diberikan sebagai alat “petunjuk CARA HIDUP BAGI umat Pilihan YAHWEH” (Im 18), dirubah oleh ahli agama Farisi tersebut menjadi alat “petunjuk BAGAIMANA BISA MENJADI umat Pilihan YAHWEH.” (Rom 10:5).

  • Perintah di Immamat 18 adalah Perintah YAHWEH: YAHWEH berfirman kepada Musa: “Berbicaralah kepada orang Israel [Umat Pilihan]…Orang yang melakukannya akan hidup karenanya; Akulah YAHWEH (ay 1, 5)”, sedangkan di Roma 10:1-11 adalah Tafsiran Torah dari Para Rabbi Farisi – perhatikan kata “kebenaran sendiri” (ay 3) dan “kebenaran karena hukum Taurat / atas dasar torat” (ay 5).
  • Bukti Torah mengajar orang beriman kepada Yeshua (bahasa Ibrani untuk kata “Keselamatan”) nampak di Roma 10:6-10, “kebenaran karena iman / atas dasar iman berkata …”  Paulus mengutip ini dari Torat Musa kitab Ulangan 30:11-14 yang juga dikutip oleh Raja Salomo  di Amsal 30:4.
  • Seluruh Alkitab menyatakan JIKA Umat Pilihan / orang yang telah percaya Yeshua Ha Mashiah sebagai Juruselamatnya kembali hidup di dalam dosa ia tidak akan menerima hidup kekal – meneguhkan Im 18:5. Tidak ada argument lain untuk hal ini.

Paulus sadar, pengejaran keselamatan melalui praktek Torat adalah meletihkan dan sia-sia (Rom 3:20). Torat (Firman tertulis) diberikan bukan untuk memberi keselamatan, tetapi untuk membawa pelakunya bertemu Yeshua, Firman YAHWEH yang hidup.

Kesadaran inilah yang membuat rasul Paulus meninggalkan segala sesuatu lalu rindu untuk mengenal Yeshua semakin dalam,
“Bahkan lebih lagi, aku juga menganggap segala sesuatu sebagai kerugian, karena meningkatnya pengenalan akan Kristus YESUS, Tuhanku, yang oleh Dia aku telah kehilangan segala sesuatu  dan menganggapnya sebagai sampah, supaya aku boleh mendapatkan Kristus. Dan aku boleh didapati di dalam Dia (Ha Mashiah) tanpa memegang kebenaranku yang dari torat (Rom 10:5; Im 18:5), melainkan melalui iman Kristus, yaitu kebenaran dari Elohim atas dasar iman, (ILT) sehingga melalui kebenaran (atas dasar iman) ini aku dapat mengenal Dia dan kuasa kebangkitan-Nya dan turut mengambil bagian dari penderitaan-Nya bahkan serupa dengan kematian-Nya, supaya aku bagaimanapun mencapai kebangkitan dari kematian. (GLT) (Fil 3:8-11) – Karena wahyu ini ia menasehatkan Jemaat Efesus: Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Elohim (Ef 2:8)

Paulus telah mendapatkan makna Perumpamaan Kerajaan Sorga yang Yeshua katakan kepada murid-murid-Nya:

“Hal Kerajaan Sorga itu seumpama harta yang terpendam di ladang, yang ditemukan orang, lalu dipendamkannya lagi. Oleh sebab sukacitanya pergilah ia menjual seluruh miliknya lalu membeli ladang itu.
Demikian pula hal Kerajaan Sorga itu seumpama seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah. Setelah ditemukannya mutiara yang sangat berharga, iapun pergi menjual seluruh miliknya lalu membeli mutiara itu.” – Yeshua Ha Mashiah (Mat 13:44-46)

Semoga mulai Paskah tahun ini, kerinduan kita akan Yeshua semakin lebih dalam dan luas lagi; menjadikan Yeshua benar-benar Tuan dan Raja kita, bukan hanya sekedar Teman dan Juruselamat saja.

Jika Ha Mashiah tidak segalanya bagi Anda, Dia tidak bernilai untuk Anda. Dia tidak akan pernah masuk ke dalam persahabatan sebagai bagian Juruselamat manusia.
Jika Dia ada sebagai sesuatu, Dia haruslah ada segala sesuatu, dan jika Dia tidak ada segala sesuatu Dia adalah tidak berarti bagi Anda – Charles H. Spurgeon

Sekali lagi, Selamat PASKAH dan ada diberkati! Anggur Baru.


[1] Holy Bible from the Ancient Eastern Text; George M. Lamsa’s Translation from the Aramaic of the Peshitta
[2] Smith Wigglesworth on Prayer; http://www.colindye.com

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog
Iklan

Kematian dan Kebangkitan Yahshua


Benarkah Yahshua pernah mati? Ada ajaran tertentu yang percaya bahwa yang tersalib bukanlah Yahshua, dan kelompok lainnya percaya bahwa Ia mati dan tidak bangkit (Mat 28:11-15). Apa kata Dia sendiri tentang kedua hal di atas?

Sekarang kita lihat apa kata Yahshua sendiri tentang kematian dan kebangkitan-Nya.

Kematian-Nya:

  1. Dan sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan. Yohanes 3:14, Bilangan 21:9
  2. Kemudian mulailah Yahshua mengajarkan kepada mereka, bahwa Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan dan ditolak oleh tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan bangkit sesudah tiga hari. Markus 8:31
  3. “Dengarkanlah suatu perumpamaan… (pemilik kebun anggur)… Akhirnya ia menyuruh anaknya kepada mereka, katanya: Anakku akan mereka segani. Tetapi ketika penggarap-penggarap itu melihat anaknya itu, mereka menangkapnya dan melemparkannya ke luar kebun anggur itu, lalu membunuhnya.” Matius 21:33-39
  4. [B]erkatalah Yahshua: “Angkatan ini adalah angkatan yang jahat. Merekamenghendaki suatu tanda, tetapi kepada mereka tidak akan diberikan tanda selain tanda nabi Yunus. Sebab seperti Yunus menjadi tanda untuk orang-orang Niniwe, demikian pulalah Anak Manusia akan menjadi tanda untuk angkatan ini. Lukas 11:29-30. Tiga hari terkubur.
  5. Kata-Nya: “Sekarang kita pergi ke Yerusalem dan Anak Manusia akan diserahkan kepada imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, dan mereka akan menjatuhi Dia hukuman mati. Dan mereka akan menyerahkan Dia kepada bangsa-bangsa yang tidak mengenal Elohim. Markus 10:33, Matius 20:18,
  6. Sehari sebelum tersalib, “Ya Bapa-Ku, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini lalu dari pada-Ku, tetapi janganlah seperti yang Kukehendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki.” Matius 26:39.
  7. Pada kayu salib. Sesudah itu, karena Yahshua tahu, bahwa segala sesuatu telah selesai, berkatalah Ia—supaya genaplah yang ada tertulis dalam Kitab Suci–:”Aku haus!” Sesudah Yahshua meminum anggur asam itu, berkatalah Ia: “Sudah selesai.” Lalu Ia menundukkan kepala-Nya dan menyerahkan nyawa-Nya. Yohanes 19:28,30 Mazmur 69:21
  8. Keesokan harinya, datanglah imam-imam kepala dan orang-orang Farisi bersama-sama menghadap Pilatus, dan mereka berkata: “Tuan, kami ingat, bahwa si penyesat itu sewaktu hidup-Nya berkata: Sesudah tiga hari Aku akan bangkit (Mat 27:62-63). Ayat ini bercerita tentang para pemimpin sekte Farisi meminta bantuan dari Pilatus untuk mengirim beberapa tentaranya menjaga kuburan untuk mencegah pencurian mayat Yahshua dengan tujuan menutup kemungkinan kebangkitan-Nya.

Tidak ada kebangkitan tanpa kematian! Dan ada kebangkitan bagi orang yang dibenarkan YAHWEH!!

Kebangkitan-Nya:

  1. Yahshua berpesan kepada mereka: “Jangan kamu ceriterakan penglihatan itu kepada seorangpun sebelum Anak Manusia di bangkitkan dari antara orang mati.” Matius 17:9, Markus 9:9. Penglihatan apa yang dirahasiakan Dia? Silahkan baca sendiri!!
  2. Kata-Nya kepada mereka: “Ada tertulis demikian: Ha Mashiah / Messias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati pada hari yang ketiga, Lukas 24:46; Yes 53:8-12.
  3. “Rombak Bait Elohim ini, dan dalam tiga hari Aku akan mendirikannya kembali.” yang dimaksudkan-Nya dengan Bait Elohim ialah tubuh-Nya sendiri. Yohanes 2:19, 21
  4. Akhirnya Ia menampakkan diri kepada kesebelas orang itu ketika mereka sedang makan. Lalu Ia berkata kepada mereka: “Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk. Siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan, tetapi siapa yang tidak percaya akan dihukum. Markus 16:14-16
  5. Di danau Tiberias Ia menampakan diri-Nya kembali kepada murid-murid-Nya yang sedang menjala ikan. Kata Yahshua kepada mereka: “Marilah dan sarapanlah.” Tidak ada di antara murid-murid itu yang berani bertanya kepada-Nya: “Siapakah Engkau?” Sebab mereka tahu, bahwa Ia adalah Yahweh. Yohanes 21:12
  6. Aku telah mati, namun lihatlah, Aku hidup, sampai selama-lamanya Wahyu 1:18
  7. “Dan tuliskanlah kepada malaikat jemaat di Smirna: Inilah firman dari Yang Awal dan Yang Akhir, yang telah mati dan hidup kembali: (Wah 2:8)

Fakta adalah Yahshua telah mati tersalib untuk menebus seluruh dosa Anda, Dan Ia telah bangkit dari kematian-Nya pada hari ketiga, agar Andapun bisa hidup kekal bersama Dia setelah kematian pertama  jika dan hanya jika bila Anda bertobat dan menerima Firman-Nya! Sudahkah Anda mengambil keputusan untuk percaya kepada semua perkataan-Nya? Sudahkah Anda menjadikan Yahshua sebagai Yahweh (Tuhan; the Lord) dalam hidup Anda?

Lihat video ini: He died! Berita Injil yang benar-benar Injili!! from I’ll Be Honest.com

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog