Kesaksian Penginjil Dr. Nasir Siddiki, turunan dari kalip Abu Bakr Siddiq


Dr. Nasir Siddiki diwawancarai oleh Sid Roth, tuan rumah dari TV Kristen: It’s Supernatural! bagaimana dari latar belakang seorang Islam, keturunan dari kalip Islam pertama Abu Bakr Siddiq,[1]  menjadi murid Yeshua Ha Mashiah.

Teks percakapan mereka dalam bahasa Indonesia seperti di bawah ini:

Garis bawah, penebalan dan warna ditambahkan dr Senjata Rohani web blog, juga tulisan dalam tanda kurung.
[Latar belakang Siddiki, divonis mati dalam satu hari, Yeshua memberi pewahyuan, bertobat]

SID: Kalian akan menemukan tentang seorang Islam yang telah dibangkitkan dari ’kematian di tempat penyimpanan mayat.’ Tebak apa yang ia percaya tentang Yehsua sekarang?
SID: Halo, Sid Roth. Selamat datang di dunia saya di mana itu secara alamiah supranatural. Saya bersama orang yang sangat menarik. Leluhurnya adalah teman terbaik dari Muhammad, dan dia adalah khalifah pertama dari seluruh dunia Islam. Apakah itu benar, Nasir Siddiki?
NASIR: Itu absolutely benar, Sid.
SID: Itu adalah silsilah yang cukup untuk Anda miliki.
NASIR: Ya. Itulah mengapa nama tersebut “Siddiq” adalah identik dengan Abu Bakar Siddiq, Khalifah pertama dari bangsa Muslim.
SID: Jadi ingin tahu, tentunya sebagian besar Muslim akan mengenali nama terakhir Anda?
NASIR: Absolutely. Jika saya pergi ke Timur Tengah mereka akan segera mengenali Nasir Siddiq. Dia keluarga dari para Siddiq.
SID: Dan berbicara tentang keluarga, ia datang dari keluarga yang sangat makmur. Tapi dia sendiri tidak begitu buruk. Saat berusia 35, dia adalah seorang jutawan. Dia memiliki semua mobil dan rumah terbaik, semuanya Hollywood berkata akan membuat Anda bahagia. Tapi Anda tahu? Ia mengembangkan penyakit yang mematikan. Ceritakan tentang itu, Nasir.
NASIR: Saya menjadi sangat sakit. Dan itu dimulai dengan blisters (kulit yang bergelembung dan menggandung cairan seperti cacar air) di sisi leher saya, dan pagi hari, telah berkembang menjadi seukuran setengah inci [1 inci= 2,54 cm].
SID: Ini tidak seharusnya terjadi pada Anda. Tapi tentu saja, Anda bekerja sekitar 18 jam sehari. Sehingga sistim kekebalan tubuhmu terobek turun, minus nol.
NASIR: Mereka bergegas membawa saya ke rumah sakit. Saya telah melewati dua kali malam itu. Mereka bergegas membawa saya ke rumah sakit, Rumah Sakit Umum Toronto, di Toronto, Kanada, di bagian gawat darurat. Mereka mendiagnosa itu sebagai kasus yang lebih buruk dari shingles (herpes zoster) yang pernah tercatat dalam sejarah. Saya di dalam kesakitan yang sangat sehingga …
SID: Tapi tunggu sebentar. Saya pernah punya shingles, dan saya sakit, tapi aku tidak dapat mati oleh karena itu.
NASIR: Yang satu ini ada dari atas kepala saya terus turun sepanjang sisi wajahku, telinga ini, leher ini, bahu ini. Mereka mengirim saya ke rumah sakit. Keesokan paginya, telinga ini menyentuh bahu ini. Rasanya seperti balon. Aku tampak seperti penderita kusta, cacat pada sisi ini. Dan sistem kekebalan tubuh saya tidak melawan.
SID: Sekarang Anda memiliki gambaran itu. Akahkah Anda menunjukkan itu kepada kami?
NASIR: Ya, absolutely. Ini adalah apa yang saya telah nampak seperti di kamar rumah sakit. Melepuh – seukuran satu inci, cacar air, suhu 107,6 F (41,6 C), dan kerusakan otak. Dalam kondisi dengan hipertermia, mereka meninggalkan aku mati.
SID: Nah para dokter benar-benar datang ke rumah sakit, berdiri di atas tempat tidur Anda.
NASIR: Ya.
SID: Mereka pikir kamu koma, Anda sedang tidur. Cacar ganas
NASIR: Ya.
SID: Apa yang Anda dengar mereka katakan?
NASIR: Mereka memeriksa saya dan mereka berkata, “Sistem kekebalan tubuhnya telah berhenti. Ini menyebar ke seluruh tubuhnya kita tidak bisa melakukan apa-apa tentang hipertermia karena otak telah termasak sendiri.” Dan mereka bilang aku mungkin akan mati besok pagi. Bahkan, Anita, mereka membawanya keluar dari ruangan setelah itu dan menjelaskan kepadanya bahwa, (a) jika saya tetap hidup…
SID: Ini adalah seseorang yang bekerja dengan Anda.
NASIR: Ya. Saya akan buta, telingaku tuli, ada kerusakan otak. Sisi wajah (kanan) akan lumpuh. Dan jika saya hidup, saya akan lumpuh, tapi mungkin aku akan mati besok pagi.
SID: Oke. Anda mendengar laporan mengerikan ini. Anda seorang Islam (Muslim).
NASIR: Ya.
SID: Apa yang seorang Islam pikir ketika ia mendapat hukuman mati seperti itu?
NASIR: Allah [deity orang Islam] bukanlah penyembuh. Mohammed bukan penyembuh. Jadi kami tidak berpaling kepada Allah untuk menyembuhkan kami. Kami berasumsi bahwa kami akan mati. Namun saya takut mati, Sid. Aku ketakutan akan kematian.
SID: Mengapa?
NASIR: Saya tidak tahu apa yang di sisi lain, tapi saya takut itu. Dan orang-orang yang kepada siapa saya telah beriman, kepercayaan saya pada para dokter, dan mereka telah menyerah. Apa yang Anda lakukan ketika orang-orang yang Anda tahu percaya Anda telah menyerah dan meninggalkan Anda untuk mati? Dalam ketakutan, saya menjerit. Saya berkata, “Elohim (God/ Allah), jika Engkau nyata, jangan biarkan saya mati.” Itulah yang saya jeritkan. Muhammad tidak datang. Allah (deity orang Islam) tidak datang. Tapi malam itu di kamar itu, muncul sebuah sosok di ujung tempat tidur. Dan orang ini …
SID: Tunggu sebentar. Apakah Anda pernah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya supranatural dalam seluruh hidup Anda?
NASIR: Tidak, tidak pernah.
SID: (Itu adalah) waktu pertama Anda.
NASIR: Ya.
SID: Oke. Sekarang ada sosok ini …
NASIR: Ya.
SID: … dan Anda takut?
NASIR: Tidak
SID: Apa yang terjadi?
NASIR: Tidak, tidak sama sekali. Saya tidak takut sama sekali. Di tengah malam itu saya lihat sosok ini di ujung tempat tidur, dan itu adalah sosok dari seseorang dengan cahaya memancar. Saya tidak bisa memberitahu Anda bagaimana bentuk wajahnya. Dari semua yang saya dapat lihat seorang pribadi dengan cahaya. Sekarang saya tahu itu adalah Yeshua (Yesus). Orang-orang ini [para dokter] datang kepada saya dan mereka berkata, “Tapi Anda seorang Islam. Orang Islam tidak mengenal Yeshua.” Oh ya mereka kenal. Jika Anda membaca Kuran, Yeshua [dikenal orang Islam dengan nama Isa] disebut berkali-kali sebagai orang baik, sebagai penyembuh, sebagai nabi. Bahkan kelahirannya disebutkan dan bahwa ia telah menyembuhkan orang-orang.
SID: Tetapi hal terutama yang saya mengerti tentang Islam, mereka mengatakan bahwa Elohim (God/ Allah) tidak memiliki putra.
NASIR: Itu tepat sekali.
SID: Maksudku, lihat di masjid. Mereka memiliki [keyakinan dan menulis] itu di atas [gedung mesjid] di Yerusalem.
NASIR: Itu benar, ia  (allah) tidak memiliki putra. Nah pribadi ini yang muncul ini mengatakan dua hal: ” Akulah Elohim (God/ Allah) orang-orang Kristen, dan Akulah Elohim  (God/ Allah) Abraham, Ishak, dan Yakub.”
SID: Tunggu sebentar. Sebagai seorang Islam, tidakkah itu ”Abraham, Ismael, dan Yakub?”
NASIR: Ismail seharusnya yang pertama lahir, bukan Ishak. Tapi bukan itu yang Orang ini katakan. Abraham, “Ishak.” Jadi bagi saya, itu berarti sangat banyak. Bahkan lebih mengejutkan adalah bahwa keesokan paginya, dokter-dokter yang sama masuk dan mereka mengatakan, “Kami tidak mengerti apa yang telah terjadi. Ini adalah sebuah keajaiban. Itu telah pergi ke remisi (masa krisis telah berakhir).” Sebagai ganti dari menyebar, mereka mulai berkurang.
SID: Ketika mereka berkata itu kepada Anda, apa yang Anda pikirkan?
NASIR: Saya berkata, Dengar, saya tidak tahu bagaimana bercerita kepada Anda, tetapi ada seseorang …
SID: Apakah Anda memberitahu mereka? Anda mengatakan kepada mereka!
NASIR: Ya,
SID: Dan mereka akan menempatkan Anda di bangsal jiwa!
NASIR: Saya mengatakan kepada mereka, “Telah ada Yeshua di sini dan Dia telah menyembuhkan saya.”
SID: (Jika) seorang Islam mengatakan itu. Mereka (masyarakat Islam) akan mengusir dia pergi.
NASIR: Mereka tidak percaya padaku. Dan itu menjadi sebuah test case di kota Toronto, “Mengapa orang ini hidup?” Nyatanya, mereka mengatakan itu telah mencapai pemulihan begitu besar, Anda bisa pulang sekarang. Dan saya berkata, “Tidak, saya tidak ingin pulang.” Itu adalah (tempat) keamanan saya. Ruangan kecil itu keamanan saya.
SID: Anda ingin orang itu (Yeshua) datang kembali.
NASIR: Ya, absolutely. Mereka merilis saya keesokan harinya. Sekarang masalahnya adalah bahwa meskipun masa krisis telah pergi, kepala saya masih tampak belum berbentuk. Dan ketika saya akan berjalan menyusuri jalan, orang akan menyeberang ke sisi lain. Mereka tidak tahu apa yang salah dengan saya.
SID: Tapi apa yang Anda lakukan dengan Orang ini yang berkata, “Akulah Elohim Abraham, Ishak, dan Yakub” ? Ishak! Yitzhak!
NASIR: Aku tahu. Ini seperti, tunggu sebentar. Ini tidak masuk akal. Apakah ini Yeshua yang muncul di kamarku? Apakah dia seorang nabi sebagaimana orang-orang Islam telah mengajar saya sepanjang hidup saya, atau dia adalah Putra Elohim (God/ Allah) sebagaimana para orang Kristen berpikir?
SID: Tahan pikiran itu. Mari kita cari tahu bagaimana Elohim menunjukkan secara supranatural kepada Nasir bahwa dia adalah Putra Elohim. Yeshua (Yesus/ Isa) adalah Putra Elohim (Allah). Dia adalah Elohim Abraham, Ishak, dan Yakub. Jangan pergi. Ini menakjubkan.

Intermezzo.

SID: (Berbicara ke pirsawan:) Halo. Sid Roth di sini dengan Nasir Siddiki dan Nasir adalah seorang muslim. Dia secara harfiah sekarat, kasus terburuk dari shingles (herpes zoster) yang rumah sakit yang pernah temukan. Dan seorang pria masuk secara intuitif. Dia hanya tahu bahwa itu adalah Yeshua, dan dia memancarkan kasih, cahaya yang kesembuhan mulai dalam tubuh Nasir. Para dokter tidak memahaminya. Mereka membebaskannya. Dia tidak sepenuhnya sembuh, tapi dia menuju dari tanpa harapan kepada ada mampu untuk meninggalkan rumah sakit. Tapi ia punya masalah karena orang yang mengunjungi dia, Yeshua, berkata, “Akulah Elohim (God/ Allah) Abraham, Ishak, dan Yakub.” Dan jika ia tahu satu hal, satu hal ia tahu, Elohim (Allah) tidak memiliki anak. Tapi itulah apa yang dia katakan. (Bicara kepada Nasir:) Jadi apa yang Anda lakukan tentang itu?
NASIR: Saya punya pertanyaan yang menyala-nyala. Apakah Yeshua benar-benar Putra Elohim? Dan saya tiba di rumah hari itu, hari dimana saya dibebaskan dari rumah sakit. Keesokan paginya, aku bangun pukul 06:00. Aku tidak tahu mengapa aku terbangun pukul enam. Menyalakan televisi. Ada dua laki-laki di situ, berbicara tentang pertanyaan itu. Dan di layar itu tertulis, “Is Jesus the Son of God?” (Apakah Yeshua Putra Elohim?”).
SID: Wau!.
NASIR: Kebetulan? Saya tidak berpikir begitu. Itu adalah pertanyaan yang kuat yang ada di hati saya. Dan mereka berbicara bergantian. Dan mereka berbicara tentang bagaimana Elohim mengutus Putra-Nya untuk mati di kayu salib bagi dosa-dosa kita, karena kasih-Nya terhadap kita.
SID: Sebagai seorang Islam (Muslim), apa artinya ini bagi Anda? Ini sangat aneh.
NASIR: Sebagai seorang Islam, saya diajarkan sepanjang hidup saya untuk tahu bahwa Anda pergi ke Surga; perbuatan baik Anda harus bekerja melebihi perbuatan dosa/ kesalahan Anda. Dan itu hanya melalui perbuatan, satu-satunya pengecualian dari itu adalah dalam Islam disebut Jihad. Jihad adalah ketika Anda mati untuk pembenaran Anda. Anda mati untuk elohim (ilah) Anda. Dan di sini saya mendengar dua orang pria berbicara tentang tidak mati demi Elohim Anda, tetapi Elohimmu (God / Allah) mati untuk Anda. Saya belum pernah mengalami kasih semacam itu dalam hidup saya. Dan saya berkata benarkah demikian? Benarkah demikian bahwa Elohim, BAPA, mengutus Yeshua, Putra-Nya itu, untuk membayar harga dosa-dosa saya, atas segala sesuatu kesalahan yang telah saya lakukan? Ini semua baru bagi saya. Tapi itu menarik. Dan orang-orang ini berbicara bergantian, ya, Yeshua adalah Putra Elohim, dan ya, itu di dokumentasikan bahwa Dia hidup di bumi, dan di dokumentasikan bahwa Dia menyembuhkan, dan ini di dokumentasikan bahwa Ia mati di kayu salib dan membayar harga bagi dosa-dosa seluruh umat manusia.
SID: Jadi apa yang terjadi dengan penyakit mengerikan yang telah Anda miliki?
NASIR: Nah hari itu ketika program TV selesai, saya pergi berlutut. Mereka memimpin saya dalam doa. Saya meminta Yeshua untuk menjadi Adonai (Lord/ Tuhan) dalam hidup saya. Saya menemukan sebuah foto yang menampakkan wajah saya sebelum sakit dan saya mulai berdoa kepada Yeshua ini, “Bisakah Engkau membuat saya terlihat seperti ini lagi?” Saya terlihat 75 tahun. Seluruh wajahku sudah tua. Lima hari kemudian, saya bangun pukul lima pagi. Dokter berkata, “Jangan menggaruk luka-luka itu. Mereka menular.” Tapi saya melihat beberapa luka kering di bantalku. Jadi saya pasti telah menggaruk mereka di tengah malam. Saya bangkit dari tempat tidur, berdiri di bawah shower, Sid, selama satu setengah jam. Setiap luka dari atas kepalaku, wajahku, telingaku, leherku, bahuku gugur, dan meninggalkan kulit merah seperti daging mentah. Dan dokter mengatakan saya akan memiliki bercak putih. Tapi seperti yang Anda lihat, tidak ada bercak. (Nasir menunjukkan mukanya).
SID: Tidak. Jadi apakah ada keraguan dalam pikiran Anda bahwa Elohim adalah Elohim Abraham, Ishak, dan Yakub, dan bahwa Yeshua adalah Putra-Nya? Ada keraguan?
NASIR: Tidak diragukan sama sekali!
SID: Saya berkata kepadamu …
NASIR: Saya adalah saksi hidup!

[Anita isteri Nasir jatuh sakit, metode penyembuhan, pewahyuan penyaliban Yeshua tentang penyakit]
SID: Saya yakin itu. (Berpaling kepada penonton.) Jadi akhir cerita Nasir. Dia menikahi rekannya, Anita. Mereka pergi menikah. Mereka punya banyak uang. Dan kemudian ada penurunan dalam perekonomian. Mereka menghadapi krisis ekonomi. Mereka kehabisan uang. Dan kemudian istrinya mengembangkan penyakit yang mematikan. Dan Nasir berpikir isterinya akan mati. Namun, Nasir telah membaca Alkitab sepanjang waktu ini dan ia memiliki berbagai macam kaset tentang penyembuhan, dan ia memutar kaset-kaset tersebut 24 / 7 (24 jam seminggu / non-stop) untuk Anita. Apa yang terjadi padanya, sebentar?

NASIR: Dia jatuh di luar sebuah mall. dia kejang katatonik 6 kali sehari. Mereka membawanya ke Rumah Sakit St. Michael, menempatkan 28 jarum di kepalanya, dinyatakan sebagai multiple sclerosis, dinyatakan bahwa dia akan cacat, memberi saya kateter dan kursi roda, RS berkata, “Anda bawa dia pulang. Tidak ada yang bisa kita lakukan. Tidak ada pengobatan. Dia akan kehilangan sisa organ-organ tubuhnya.” Saya tahu satu ayat Alkitab dengan sangat baik: “Iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran oleh Firman Mashiah (Kristus).” [Roma 10:17] Ketika dunia telah menyerah, lebih baik Anda datang kepada Yeshua. Jadi saya dapatkan kaset sebanyak yang saya bisa tentang ayat-ayat penyembuhan, ayat-ayat Alkitab yang mengajarkan tentang penyembuhan, dan saya putarkan semua itu 24 jam sehari di samping tempat tidurnya. Sebelum saya melakukan itu, Sid, saya mengambil semua teman saya, semua kerabat saya, semua tetangga saya yang tidak percaya seperti yang saya percayai, ‘menendang’ mereka keluar dari rumah.
SID: Sungguhkah?
NASIR: Dia tidak membutuhkan simpati. Dia tidak membutuhkan cokelat. Dia tidak membutuhkan bunga-bunga. Dia membutuhkan Firman Allah; 24/7, selama dua tahun berturut-turut.
SID: Dan Anda mendapatkan itu, juga. Ini akan masuk ke Anda.
NASIR: Ya, kami berdua mendengarkan Firman 24/7. Firman masuk kedalam karena iman tidak datang dengan cara lain, tapi melalui pendengaran. Jadi dia mendengar Firman, mendengar Firman, mendengar Firman, membangun imannya. Tunggu sebentar, 2000 tahun yang lalu, Yeshua membawa setiap sickness dan setiap disease, termasuk multiple sclerosis. Dan jika Dia (Yeshua) telah membawanya, mengapa dia (Anita) membawa sekarang? Dia (Anita -termasuk Anda dan saya) harus mendapatkan pewahyuan tersebut, dan ketika Firman meledak di dalam dirinya, sekarang kita mulai melihat dia menjadi lebih baik dan lebih baik.
SID: Apakah itu telah meledak di dalam kamu, juga?
NASIR: Absolutely.
SID: Anda tahu pasti dia akan sembuh?
NASIR: Saya tahu pasti bahwa jika sesuatu bisa menyembuhkan dia, itu pastilah ada dari Firman Elohim.
SID: Oke. Jadi dia akan sembuh dan Nasir datang kembali, dan semuanya melakukan indah lagi, dan penyakit mencoba untuk kembali. Jangan pergi. Apa yang terjadi ketika penyakit yang akan membunuhmu, Anda sembuh dan senang, dan Anda bersukacita, dan semua orang senang, dan semuanya datang kembali; semuanya indah dan kemudian penyakit. Apa nama penyakit tersebut?
NASIR: Multiple sclerosis (MS) untuk Anita dan shingles (herpes zoster) bagi saya.
SID: Mereka berdua kembali? Pada Anda? (Kepada pendengar:) Mari kita cari tahu. Jangan pergi. Kami akan segera kembali, juga.

Intermezzo. [Suami isteri kembali diserang, tips memelihara kesembuhan, saudara Nasir mati melihat Neraka]

SID: (Kepada penonton:) Halo. Sid Roth di sini dengan Nasir Sidikki dan apa yang terjadi jika saudara Anda, yang merupakan Islam fanatik yang berasal dari keluarga Islam yang sangat tinggi, nama belakang yang sama, Siddiq(i), kebanyakan Muslim yang akrab dengan itu. Khalifah pertama dari seluruh Islam punya nama belakang tersebut, dan itu adalah salah satu nenek moyangnya. Apa yang terjadi ketika Anda telah sembuh dari MS, Anda disembuhkan dari shingles yang mengancam jiwa, dan keduanya kembali? MS kepada istrinya, shingles untuk Nasir. Apa yang Anda lakukan? Apakah Anda berkata, saya kira itu tidak bekerja? Aku tidak tahu. (kepada Nasir:) Apa yang Anda lakukan?
NASIR: Itu akan menjadi reaksi yang normal. Perbedaannya adalah bahwa dengan Anita, ia mendengarkan Firman selama dua tahun berturut-turut, dan saya mendengarkan bersama dia Firman itu selama dua tahun berturut-turut. Dan ketika Anda memiliki banyak Firman Anda, Anda menyadari bahwa Yeshua telah membawa setiap sickness  dan setiap deaseas. Jadi ketika perasaan kesemutan mulai datang kembali pada saya dengan shingles, aku segera menyadari, tunggu sebentar, ini shingles kembali atau ini perasaan kesemutan? Dan respon itu ternyata adalah perasaan kesemutan. Ini adalah gejala; hal yang sama dengan istri saya.
SID: (Kepada penonton:) Sekarang saya ingin Anda untuk mendapatkan ini sangat, sangat jelas. Ada perbedaan antara gejala dan penyakit, dan jika Anda tidak memahami hal ini, iblis bisa mengambil keuntungan dari Anda. (Kepada Nasir:) Jadi jelaskan hal ini,
NASIR: Baik, dengan dia (Anita), hal yang sama terjadi. Gejala-gejala MS mencoba untuk kembali. Para dokter mengatakan kepada saya bahwa shingles akan ada di tubuh saya selama sisa hidup saya. Sedikit stres dan itu akan meletus lagi. Yah aku sudah stres 10 kali lebih dan itu tidak pernah bisa meletus karena saya sudah bisa mengatasi gejala-gejala-nya. Sama dengan MS, oh ya, dia baik-baik saja sekarang, tapi MS akan berada di tubuhnya selama sisa hidupnya. Tidaklah demikian. Gejala-gejala telah kembali. Tapi kita telah mampu mengindentifikasi perbedaan antara gejala dan penyakit itu. Umumnya orang Kristen, apa yang terjadi adalah bahwa gejala datang kembali dan segera responnya adalah, “Yah saya tidak sembuh, atau saya telah sembuh dan saya kehilangan itu.”
SID: Sekarang saya ingat beberapa tahun yang lalu, seorang muda Yahudi yang beriman datang kepada saya dan dia tidak membutuhkan kacamatanya lagi. Dia berdoa dan matanya normal. Hari berikutnya, ia membutuhkan kacamatanya. Dia berkata, “Sid, apa yang terjadi?” Dan aku berkata, “Saya tidak tahu.” Hari ini, aku tahu. Tetapi pada waktu itu saya katakan, saya tidak tahu. Jadi apa yang Anda lakukan ketika gejala itu kembali kepada Anda?
NASIR: Pertama, kita harus mengidentifikasi itu adalah gejala. Kedua, kita harus menghadapinya dengan nama Yeshua, dan otoritas yang telah diberikan kepada kita oleh Adonai (Tuhan), Yeshua Ha Mashiah. Menggunakan Nama dan menggunakan wewenang, kita mulai menghardik gejala tersebut, dan tidak membuka mulut kita dan mengakui penyakit tersebut. Sebab pada saat Anda membuka mulut Anda dan mengakui penyakit tersebut, Anda membuka pintu untuk penyakit itu datang kembali. Dan kita katakan, tidak, kita tidak akan kesana. Ini adalah gejala dan kita akan menghadapi itu sebagai gejala. Kadang-kadang orang mendapatkan sakit kepala dan mereka berpikir, penyakit saya adalah sakit kepala. Biasanya, tidak. Sakit kepala adalah akibat dari sesuatu yang lain yang sedang terjadi, dan mereka tidak pernah berurusan dengan akarnya. Yah kami sudah berurusan dengan akarnya, yang adalah penyakit. Kami tidak akan berurusan dengan itu lagi. Yesus telah membawa yang satu tersebut. Sekarang kami berurusan dengan gejala. Dan setiap kali gejala datang, kami mampu mengambil pikiran itu dan menawannya pada ketaatan kepada Kristus [2 Kor 10:5], nomor satu. Nomor dua, kita dapat menggunakan otoritas orang percaya yang Yeshus telah beri kepada kita dan (melalui) nama yang di atas segala nama (yakni Yeshua, Yahshua, Yesus), mengusir setiap gejala. [Kis 4:12; Fil 2:9-10; Wah 19:16]
SID: Anda tahu  itu adalah begitu indah. Saya berharap semua orang mengerti ini. Tapi apa yang terjadi ketika saudara Anda, yang Anda kasihi, yang adalah orang Islam, mati dan berada di kamar mayat, di negara lain? Apa yang terjadi padamu, Nasir?
NASIR: Saudaraku, ia meninggal di Westminster Hospital di London, Inggris. Mereka mengambil mayatnya ke kamar mayat. Saya mendapat panggilan telepon. Saya dan istri saya, kami mulai berdoa, karena kita tahu ke mana dia pergi. Kita tahu persis ke mana dia pergi. Dan kami mulai berdoa, berdoa, berdoa. Dan setelah beberapa jam doa, saya mendapat telepon bahwa ia kembali hidup di kamar mayat.
SID: Aku ingin tahu apa yang mereka pikir. Dapatkah kamu membayangkan adegan itu? Maksudku, aku dapat membayangkannya.
NASIR: Dan mereka membawanya kembali ke unit perawatan intensif. Dan saya terbang ke Inggris, berdoa dan menumpangkan tangan atasnya. Dan dia keluar dari komanya, memberikan hidupnya kepada Yeshua, dan menggambarkan apa yang dia telah lihat. Surga adalah nyata, tetapi Sid, neraka itu nyata juga.
SID: Apa yang dia lihat?
NASIR: Dia melihat kebawah kepada dirinya sendiri dan ia melihat para dokter mencoba untuk menghidupkan kembali jantungnya, karena jantungnya telah berhenti berdetak. Lalu ia melihat mereka menyerah dan menutupi dia dengan selimut. Dia melihat mereka menatap ke bawah. Mereka mengambil mayatnya ke lift turun ke basement, ke kamar mayat. Lalu ia menemukan dirinya jatuh di tempat yang sangat gelap. Dan ada makhluk di sana, makhluk-mahluk jelek. Dia sulit untuk menggambarkan karena ia takut dengan mereka. Kemudian ia jatuh ke lubang yang gelap, ia melihat ke atas dan ia melihat salib. Ini adalah apa yang dia menjelaskan kepada saya. Aku berkata, “Kamu melihat Yeshua di kayu salib.” Dia berkata, “Tidak, tidak. Saya melihat diriku sendiri pada kayu salib tersebut.” Saya mengatakan, ”apa?” Dia berkata, “Itu adalah hal paling mengerikan yang pernah kulihat dalam hidupku saya tidak pernah ingin melihat itu lagi.” Saya berkata, “Kamu layak untuk berada di salib karena upah dosa adalah kematian kecuali jika kamu menerima bahwa Yeshua pergi ke salib untuk dosa-dosa kamu.” Dan ia memberikan hidupnya untuk Mashiah (Kristus).
SID: Apa yang dia pikirkan ketika dia melihat makhluk-makhluk di lubang ini?
NASIR: Dia membatu. Dia benar-benar membatu, ketakutan. Dia penuh rasa takut. Dia bahkan tidak mau membicarakannya, Sid. Ketika ia berbicara tentang hal itu, matanya menjadi besar dan rasanya seperti, “Saya tidak ingin berbicara tentang hal itu aku tidak ingin untuk berpikir tentang hal ini.” Neraka adalah nyata.
SID: Saya menyukai kesegaran Anda miliki ketika Anda mengajarkan tentang penyembuhan. Jawablah pertanyaan ini. Saya berdoa bagi banyak orang. Saya meletakkan tangan saya pada mereka. Saya merasakan kehadiran Elohim keluar dari saya ke mereka, dan saya berkata kalian telah disembuhkan. Dan beberapa minggu kemudian, mereka datang kembali dan mereka berkata, “’Saya tidak sembuh.” Apa yang terjadi? Kesembuhan itu telah masuk ke mereka. Aku tahu itu telah masuk ke mereka!
NASIR: Ada beberapa penyebab yang bisa menghentikannya [menghentikan kesembuhan tersebut]. Nomor satu, urapan pada Anda dan Anda masih dapat tetap sakit jika Anda tidak percaya bahwa urapan ada pada Anda. Banyak kali kami berdoa bagi orang-orang maju kedepan untuk penyembuhan dan mereka tidak jatuh. Kemudian mereka mengatakan, ”yah saya tidak jatuh, jadi saya tidak mendapatkan itu, atau saya tidak merasa, maka saya tidak mendapatkannya.” Tidak ada catatan bahwa siapa pun merasakan apa-apa. Bahkan wanita dengan masalah pendarahan hanya merasakan darah mengering. Ia tidak mengatakan ia merasakan urapan. Yeshua merasakan urapan mengalir keluar (dari diri-Nya), tetapi tidak dikatakan bahwa wanita itu merasakan urapan. Jadi mereka tidak merasakan sesuatu? Atau inilah yang paling umum. Mereka datang dengan penyakit dan itu masih pada mereka ketika mereka pergi. Dan mereka berkata, “Aku tidak mendapatkan.” Tidak, tidak. Beberapa orang disembuhkan seketika dalam Alkitab. Tetapi beberapa orang disembuhkan saat mereka berjalan. Beberapa orang yang sembuh dalam waktu satu jam. Jadi ada penyembuhan progresif dan ada penyembuhan instan. Kasus saya adalah instan. Istri saya memerlukan dua tahun. Tidak peduli apakah itu cepat atau progresif. Dia (Anita) disembuhkan. Jadi Anda dapat memiliki urapan penyembuhan di dalam Anda, yang adalah apa yang Anda lakukan ketika Anda meletakkan tangan pada mereka, dan mereka tidak mengakui bahwa urapan itu di dalam mereka dan mereka sedang disembuhkan.
SID: (Kepada penonton:) Anda tahu, Nasir telah mengatakan sesuatu yang sangat penting. Tidak peduli apakah Anda merasa itu atau tidak. Saudaranya telah melihat neraka. Dia melihat lubang ini, monster-monster mengerikan, dan ia membuat Yeshua sebagai Juruselamatnya. Jika orang Islam ini dengan latar belakang yang sangat kuat telah dapat percaya kepada Yeshua, Anda tentunya bisa melakukannya itu sekarang ini juga. Jika Anda percaya bahwa Yeshua mati untuk dosa-dosa Anda, setiap hal buruk yang pernah Anda lakukan, Dia telah meninggal untuk semua itu. Dan katakan kepada Dia bahwa Anda minta maaf untuk dosa-dosa yang telah Anda lakukan. Itu telah dicuci-Nya dan mintalah Yeshua untuk datang dan tinggal dalam diri Anda, dan ada sebagai Adonai / Tuhan dari kehidupan Anda. Jika Anda akan melakukan itu sekarang, Anda akan tahu bahwa Anda akan pergi ke Surga. Tidak mudah-mudahan, tidak saya berpikir demikian. Anda akan tahu. Mengetahui jauh lebih baik daripada di mana Anda berada sekarang.

[1] Abu Bakr Siddiq adalah penerus resmi kepemimpinan umat Islam setelah kematian nabi Muhammad, ia disebut sebagai kalip I (632-634). Abu Bakr, melalui anjuran Umar (kalip II, 634-644), memerintahkan Zayd ibn Thabit untuk mengumpulkan perkataan nabi Muhammad yang tertulis maupun dalam ingatan para pengikutnya untuk disusun menjadi sebuah kitab dikenal sebagai Kuran. Versi sejarah lainnya berkata  kalip III Uthman (644-656) lah yang menyuruh Zayd ibn Thabit bertugas untuk proyek tersebut. The Origins of the Qur’an.Kalip (bahasa Arab) artinya penerus atau successor.

Bacaan berkait:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Gilad Shalit, harga seorang Yahudi Israel sangat mahal! Fakta.


Gilad Shalit dibebaskan oleh organisasi Islam radikal Hamas pada bulan Oktober setelah pemerintah Israel setuju menukar pemuda Yahudi ini dengan membebaskan 1027 lebih pejuang Hamas dari tahanan Israel. Fakta ini disambut hangat oleh banyak pemimpin negara. Bacalah ayat-ayat Alkitab ini maka Anda akan kagum melihat fakta ini bahwa nilai seorang Israel sungguh sangat mahal!

Seorang Messianic Jew pada newsletter-nya berkomentar:
“Bangsa model apa membebaskan seribu pembunuh hanya untuk mendapatkan kembali seorang remaja pria? Negara apa bersedia beresiko dengan bahaya yang sangat nyata dari seribu pembunuh yang menyerang lagi sehingga seorang remaja dapat kembali kepada orang tuanya?
Dimana letak logika dari semua ini?
Ini bukanlah logika, ini adalah Israel. Gilad adalah semua dari putra dan putri kami. Kami adalah sebuah negara keluarga dimana setiap kami adalah seorang tentara, memiliki seorang tentara. Kami telah meraih Gilad sebab kami semuanya adalah Gilad Shalit.” Garis bawah ditambahi.

Pada hari pembebasaan Gilad Shalit, saat yang bersamaan pemerintah Hamas mendapatkan kembali 477 pejuangnya sebagai barter, nilai tukar. Gilad Shalit bukanlah seorang jenderal atau komandan perang Israel, ia hanyalah seorang tentara yang masih sangat muda, bulan Agustus kemarin ia baru saja berumur 25 tahun. Ia ditangkap oleh para pejuang Hamas saat bertugas di perbatasan dengan Gaza bulan Juni 2006, jadi ia masih berumur 19 tahun saat di tahan oleh Hamas.  Anda harus mengetahui dan mengerti fakta kebenaran kitab-kitab suci di balik berita yang sangat bersejarah ini.

Kitab suci agama Islam mengajar bahwa nilai seorang Yahudi Israel tidak lah berarti apa-apa dibanding dengan seorang Islam; Orang Islam adalah orang yang termulia (most nobel) dalam moral dan perbuatan (Tabari 9:69), sedangkan seorang Yahudi Israel hanyalah keturunan babi dan monyet, nenek moyang mereka telah dikutuk karena melanggar hari Sabat (Surah 5:59 dan Surah 2:64. Versi The Nobel Quran: S 5:60 dan S 2:65 ). Dan menurut Surah 33:26 dikatakan bahwa Allah telah memberikan segala milik orang Israel termasuk negaranya menjadi milik orang Islam. Allah sungguh mengutuki dan membenci orang Israel sehingga melalui nabi Muhammad Allah melarang orang Islam bergaul dengan orang Israel (Surah 60:13 dan Ishak 262) dan bahkan memerintahkan membunuh orang Israel (Surah  dan Hadits Bukhari V4 B52N176-177). Putra tertua salah satu pemimpin Hamas dalam bukunya “PUTRA HAMAS” atau “SON OF HAMAS” menceritakan bagaimana kehidupan yang sesungguhnya para pejuang organisasi Islam Hamas.  Apa kata Alkitab tentang orang Israel atau Yahudi?

Ini adalah beberapa ayat firman Elohim (Allah) yang bersumber dari Alkitab tentang harga atau nilai seorang Yahudi Israel:
1. Pada peristiwa bangsa Israel Keluar dari perbudakan bangsa Mesir. Nabi Musa menyampaikan  pesan YAHWEH, Elohim Israel, kepada Firaun, raja Mesir untuk membebaskan orang-orang Israel: ” Kemudian Musa dan Harun pergi menghadap Firaun, lalu berkata kepadanya: “Beginilah firman YAHWEH, Elohim Israel: Biarkanlah umat-Ku pergi untuk mengadakan perayaan bagi-Ku di padang gurun.”  (Kel 5:1)

Firaun menjawab permohonan lembut ini dengan kata-kata yang kasar (ayat 2) dan bahkan menambah berat kerja paksanya kepada bangsa Israel (ayat 6-19). YAHWEH menurunkan 9 tulah (hukuman) kepada bangsa Mesir dan atas tanah kediaman mereka. Hati Firaun begitu keras, ia belum mau membebaskan bangsa Israel, maka firman-Nya kepada Firaun melalui  nabi Musa: Berkatalah nabi Musa: “Beginilah firman YAHWEH: Pada waktu tengah malam Aku akan berjalan dari tengah-tengah Mesir. Maka tiap-tiap anak sulung di tanah Mesir akan mati, dari anak sulung Firaun yang duduk di takhtanya sampai kepada anak sulung budak perempuan yang menghadapi batu kilangan, juga segala anak sulung hewan. Tetapi kepada siapa juga dari orang Israel, seekor anjingpun tidak akan berani menggonggong, baik kepada manusia maupun kepada binatang, supaya kamu mengetahui, bahwa YAHWEH membuat perbedaan antara orang Mesir dan orang Israel(Kel 11:4-5,7)

2. Peraturan Elohim tentang seorang budak Yahudi atau Israel saat mereka di padang gurun sebelum memasuki Tanah Perjanjian / Kanaan. Kitab Keluaran pasal 21 menulis peraturan tersebut. Seorang budak pria Yahudi diantara orang Yahudi memiliki nilai yang tinggi. Ia hanya bekerja selama 6 tahun, di tahun ketujuh budak ini harus dibebaskan tanpa membayar tebusan apapun kepada tuannya. Ini prinsip Sabatnya YAHWEH bahwa umat-Nya haruslah berhenti bekerja untuk urusan pribadinya pada hari ketujuh.  Jika budak pria ini memiliki keluarga, maka keluarganya pun harus dibebaskan (Kel 21:2-3, juga tertulis di Ulangan 15:12). Budak perempuan Yahudi juga bernilai tinggi, ditulis bahwa jika budak perempuan ini diberikan kepada putra dari tuannya, maka budak perempuan ini harus diperlakukan sama seperti anak perempuannya sendiri. Dan jika budak itu dijadikan isteri oleh tuannya, dan tuannya menikah kembali (poligami), maka budak perempuan ini tetap harus diperlakukan seperti isterinya, jika tuanya gagal melakukan tugasnya ini, maka budak perempuan itu harus diijinkan keluar, tanpa membayar uang tebusan (9-11). Jika budak ini (baik laki-laki maupun perempuan) dipukul sehingga meninggal dunia, maka si pelaku akan mendapatkan hukuman yang sama.

Pikirkanlah betapa berharganya sorang Yahudi dimata YAHWEH, Elohim Pencipta manusia, dan Anda perlu ingat bahwa peraturan ini telah tertulis lebih dari 2400 tahun yang lalu dan pengertian perbudakan di kitab Taurat inipun tidaklah sama dengan jaman perbudakan kulit putih atau Islam dimana  budak diperjual belikan seperti binatang, tatapi budak tersebut menyerahkan diri mereka untuk bekerja oleh karena jatuh miskin. Lihat Imamat 23:39-43). Ayat 55 memberi alasan mengapa orang Israel dilarang memperbudak sesama mereka: Karena pada-Kulah orang Israel menjadi hamba; mereka itu adalah hamba-hamba-Ku yang Kubawa keluar dari tanah Mesir; Akulah YAHWEH, Elohimmu.”  (Im 25:55). Firman-Nya berkata: Setiap orang Israel ADALAH hamba-hamba Elohim.

3. Orang asing (bukan Yahudi atau bukan orang Kristen) yang tinggal diantara orang Yahudi dan Kristen juga memiliki nilai yang tinggi. Firman YAHWEH berkata orang-orang asing tersebut diperlakukan sama seperti orang asli dan dikasihi seperti orang asli tersebut mengasihi diri mereka sendiri (Im 19:34)

Itulah fakta-fakta Alkitab tentang  nilai atau harga seorang Yahudi!!

Sekarang, bagaimana dengan harga diri Anda dan saya menurut Alkitab sebagai orang bukan Yahudi atau Israel? Fakta ini lebih mengejutkan lagi! Mari kita lihat.

Kita mengakui pernyataan ini:  Sebab tidak mudah seorang mau mati untuk orang yang benar–tetapi mungkin untuk orang yang baik ada orang yang berani mati–.
Bila tidak mudah seorang bersedia mati untuk orang yang benar, betapa susahnya menemukan seorang bersedia mati untuk orang yang jahat, betul tidak?

Namun perhatikan fakta firman YAHWEH ini:

Akan tetapi Elohim menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Ha Mashiah (Kristus) telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa.  (Roma 5:8)

Firman ini berkata ”ketika kita masih berdosa” – artinya ketika kita masih hidup diluar perintah-perintah-Nya dengan kata lain ”ketika kita masih menjadi pemberontak melawan Dia,” definisi dosa adalah pemberontakan melawan Elohim – Ha Mashiah (Kristus) telah mati untuk kita. Mengapa? Bagaimana bisa?

Itu telah terjadi oleh sebab Elohim sangat mengasihi kita (tidak perduli agama dan filosofi apa yang kita miliki, tidak perduli suku dan bangsa apa kita berasal, tidak perduli warganegara apa kita miliki) seperti firman-Nya berkata: Karena begitu besar kasih Elohim akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.  (Yoh 3:16)

Jadi dimata YAHWEH, Elohim Israel, Elohim Kristen, atau Elohim Sebaot (Elohim Semesta Alam) nilai Anda dan saya begitu tinggi, sehingga Elohim bersedia mengutus ’Putra Tunggal-Nya’ untuk mati tersalib sebagai penebus umat manusia yang berdosa, untuk Anda dan saya yang terpenjara oleh karena dosa-dosa kita sendiri.

Bangsa Israel adalah gambaran fisik bagaimana Elohim dengan tangan-Nya kuat membebaskan bangsa yang telah diadopsi sebagai bangsa-Nya untuk dibebaskan dari perbudakan Mesir, Anda dan saya adalah Israel-israel rohani yang telah ditebus oleh darah Yeshua di hari Paskah, darah yang lebih suci dan lebih berharga dari segala apapun yang ada di dunia ini. Tepatlah apa yang tertulis pada Injil Yohanes pasal satu ini: Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Elohim, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Elohim.  (Yoh 1:12-13)

Dua ribu tahun yang lalu segala dosa manusia telah dibarter dengan darah Yeshua Ha Mashiah di kayu salib, hak adopsi sebagai anak-anak Elohim tersedia kepada setiap manusia. Bagian manusia hanyalah ”menerima” atau ”menolak” hak adopsi tersebut.

Menerima hak adopsi sebagai anak-anak Elohim sederhana; akui dan sesali dosa Anda di hadapan Elohim, terimalah dengan ucapan syukur korban nyawa Yeshua Ha Mashiah di kayu salib dan jadikanlah Yeshua sebagai tuan dan raja di dalam kehidupan Anda, artinya di sini Anda mengakui bahwa korban Yeshua yang Ia telah lakukan 2000 tahun lalu adalah sempurna sekali untuk selamanya dan hidup Anda seterunya adalah Anda mengikuti perintah-perintah Yeshua; baca Injil Matius 22:36-40.

Gilad Shalit telah ditebus oleh pemerintah Israel dengan membebaskan 1027 para pejuang Hamas yang kebanyakan dari mereka adalah terrorist yang tangan-tanganya penuh dengan darah orang Israel yang mereka telah bunuh dan kemungkinan mereka akan membunuh lebih banyak lagi orang Israel setelah mereka bebas, ini suatu harga yang sangat mahal untuk hanya menebus seorang yang bernama Gilad Shalit yang dicintai oleh bangsa Israel. Keluarga Gilad Shalit dan Gilad sendiri pasti mengerti betapa harga barter ini sangat mahal, dan saya yakin itu tidak akan mudah mereka lupakan. Bagaimana dengan Anda dan saya, apakah Anda masih menganggap remeh kasih dan pengorbanan Elohim yang telah megutus ’Putera-Nya yang tunggal,’ Yeshua Ha Mashiah yang terhina dan tersiksa bahkan sampai mati tersalib bukan karena kesalahan dan dosa-Nya, tetapi oleh sebab kesalahan dan dosa Anda dan saya, seperti tertulis di atas: “Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa.” Kita disini ADALAH Anda dan saya, setiap orang, baik orang Yahudi maupun bukan Yahudi.

Berhentilah bermain-main dengan dosa dan dengan Pencipta Anda, masa anugerah ada batasnya, jika Anda terlambat maka kesempatan itu akan menjadi penyesalah yang sangat memilukan dan Anda sendiri tidak akan bisa mengampuni kelalaian Anda tersebut. Anda sangat berharga di mata-Nya.

Alkitab menulis bahwa umat YAHWEH yang bukan Yahudi adalah Israel-israel rohani, dan Israel disebut juga oleh Elohim sebagai Sion atau Zion,  lihatlah dan perhatikanlah ayat beritkut ini, betapa besar kasih YAHWEH kepada Anda:

     Bersorak-sorailah, hai langit, bersorak-soraklah, hai bumi, dan bergembiralah dengan sorak-sorai, hai gunung-gunung! Sebab YAHWEH menghibur umat-Nya dan menyayangi orang-orang-Nya yang tertindas.
     Sion berkata: “YAHWEH telah meninggalkan aku dan Yahwehku telah melupakan aku.”
     Dapatkah seorang perempuan melupakan bayinya, sehingga ia tidak menyayangi anak dari kandungannya? Sekalipun dia melupakannya, Aku tidak akan melupakan engkau. Lihat, Aku telah melukiskan engkau di telapak tangan-Ku; tembok-tembokmu tetap di ruang mata-Ku. Orang-orang yang membangun engkau datang bersegera, tetapi orang-orang yang merombak dan merusak engkau meninggalkan engkau. Angkatlah mukamu dan lihatlah ke sekeliling, mereka semua berhimpun datang kepadamu.
     Demi Aku yang hidup, demikianlah firman YAHWEH, sungguh, mereka semua akan kaupakai sebagai perhiasan, dan mereka akan kaulilitkan, seperti yang dilakukan pengantin perempuan. Sebab tempat-tempatmu yang tandus dan sunyi sepi dan negerimu yang dirombak, sungguh, sekarang terlalu sempit untuk sekian banyak pendudukmu dan orang-orang yang mau menelan engkau akan menjauh.  (Yes 49:13-19)

Benar sekali bahwa janji ini adalah untuk bangsa Israel, dan tahun 1948 ayat ini telah tergenapi dan penduduk terus bertambah sehingga mereka harus membangun rumah-rumah baru. Maka janji Yeshua kepada semua penduduk dunia termasuk Anda pada Injil Yohanes 3:16 di atas juga dapat dipercayai!

Bacaan berkait:
Berikut ini beberapa kesaksian orang-orang yang telah mengalami jamahan kasih Yeshua Ha Mashiah, dari orang yang mencari jati dirinya sendiri sekarang mereka mengerti nilai hidup mereka setelah mengenal Yeshua Ha Masiah;

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Referendum Kemerdekaan Sudan Selatan 9/01/2011


Berita hangat! Setelah melewati perang sipil yang berkepanjangan, hampir 54 tahun sejak Sudan mendapat kemerdekaannya dari Inggris, hari ini Minggu 9 Januari Sudan selatan yang mayoritas bependuduk Kristen dan Animisme akhirnya mendapat kesempatan untuk memutuskan masa depan mereka sendiri.

Dalam perjalanan sejarah kemerdekaan Sudan (1956), pemerintahan negara selalu dikuasai oleh Sudan utara, yang tepatnya orang-orang Arab Islam. Penculikan untuk perbudakan, pemerkosaan dan pembunuhan massal telah mengambil tempat yang sangat mengerikan di negara Sudan.

Sudan (negara dengan wilayah terbesar di Afrika, dan kaya akan sumber alam minyak, khususnya di wilayah selatan) sejak awal kemerdekaannya, wilayah utara dan selatan memang sangat berbeda, utara dikuasai oleh orang-orang Islam Suufi  (Islam bercampur Animisme) dan selatan tetap dengan budaya asli mereka dengan kepercayaan Kristen dan Animisme. Namun ketika fundamental Islam menguasai Sudan di tahun 1960, perang sipil pertama terjadi dan berakhir sampai 1972. Bahasa resmi Sudan adalah bahasa Arab, sekalipun mayoritas penduduknya tidak bisa berbahasa Arab.

Perjanjian Damai antara Selatan dengan Utara dibuat pada tahun 2005 di bawah pertolongan Amerika Serikat, namun tidak berjalan dengan baik. Tahun 2009, konflik meletus di wilayah selatan menelan korban jiwa lebih dari 2000 (dua ribu) jiwa dan pada Oktober 2010, sejumlah radikal Islam diselundupkan dari utara melalui helikopter pemerintah Khartoum ke wilayah Jonglei (Sudan selatan berbatasan dengan Ethiopia), pemerintah Sudan selatan berkata.

Pembunuhan massal dan haus akan minyak bumi. Peter Lam seorang bekas guru di Sudan yang sekarang berumur 70 tahun berkata bahwa penderitaan orang-orang selatan yang selama ini telah diciptakan  di masa kolonial Inggris. Para pemimpin suku asli Sudan Selatan telah memintanya kepada Inggris, namun ketika kemerdekaan dicetuskan (1956), Inggris menyerahkan wilayah mereka ke pemerintahan Khartoum (ibukota Sudan Utara), Peter Lam berkata.

Tahun 1980 di bahwa pemerintahan president Omar al-Bashir hukum Sharia diberlakukan di seluruh Sudan, yang menyebabkan penduduk asli Sudan semakin menderita, sehingga lahirnya perang sipil  kedua.

Kehadiran orang Arab di Sudan bukan saja membawa konflik antara Islam dengan Kristen tetapi juga kepada suku-suku Afrika asli lainnya – Arab Sudan memanggil mereka sebagai ”monyet-monyet hitam.” Tahun 2003 suku asli Darfur yang juga sebagian Islam, mengalami etnis cleansing (pemusnahan suku) dari tentara Arab Sudan  Janjaweed yang didukung oleh pemerintah Omar al-Basir. Korban jiwa pada suku asli Sudan ini diperkirakan 50 ribu sampai 80 ribu terbunuh (2003-September 2004).  PBB memerlukan 176 hari (mengabaikan laporan wartawan Internasional dan organisasi HAM) untuk akhirnya mengakui bahwa telah terjadi pembunuhan massal di Darfur.

Negara-negara dari perusahaan minyak seperti Kanada, Swedia, Austria, Cina, Malaysia dan India juga bersalah dengan mendukung partai politik Partai Kongres Nasional (nama aslinya Front Nasional Islam)  yang berkuasa saat itu. Negara Komunis Cina merupakan penanam modal asing terbesar di Sudan (laporan April 2005) dengan hak vetonya menolak sangsi PBB  untuk menyetop ekport minyak Sudan jika kekerasan tidak berhenti.
William Ezekiel, dari surat kabar Khartoum Monitor menulis: “Krisis di Sudan ada dikendalikan oleh masalah minyak. Pemerintah siap bergabung dengan Setan jika itu dapat melindungi keuntungan-keuntungan diri sendiri.” Firman YAHWEH berkata: Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang (1Tim 6:10a).

April 2008 PBB mengeluarkan laporan kemungkinan korban pembunuhan massal adalah 300 000 (tiga ratus ribu jiwa), namun banyak NGO memperkirakan sekitar 400 000. 2,7 juta lainnya tanpa rumah dan harus mengungsi di tenda-tenda di Darfur dan Chad. Penulis laporan ini menuduh PBB dan para pemimpin dunia sengaja membiarkan hal itu terjadi demi memenuhi Agenda Mengurangi Populasi dari New Word Order mereka.

Catatan: Evolutionary Secularism (berfondasikan Atheism)  menjawab pemecahan kebutuhan pangan dunia dengan cara mengurangi jumlah kepadatan penduduk, memakai teory Evolusi Darwin yang disebut ”Seleksi Alamiah” (yang kuat menguasai yang lemah). Seperti pernyataan penganutnya sendiri: Natural selection is the preservation of a functional advantage that enables a species to compete better in the wild. Natural selection is the naturalistic equivalent to domestic breeding.

Berbeda 180 derajat dengan pola pikir Kristianity dimana “yangkuat haruslah menolong yang lemah”:

Yang terkecil di antara kamu sekalian, dialah yang terbesar (Luk9:45)
Elohim telah menyusun tubuh kita begitu rupa, sehingga kepada anggota-anggota yang tidak mulia diberikan penghormatan khusus, (1Kor 12:24)

Ini sebabnya huruf Braille (untuk orang Buta), kursi roda, semua peralatan untuk orang-orang cacat lahir dari Negara-negara Kristen.

Orang-orang yang bijaksana tahu bahwa damai di bumi ini bukan datangnya dari para pemimpin dunia, tetapi hanya pada satu nama yaitu Yeshua Ha Mashiah, tepat sebagaimana nubuatan nabi Yesaya berkata tentang jabatan Yeshua: Raja Damai atau Prince of Peace (Pangeran Damai) pada Yesaya 9:5

Berdoalah untuk kelancaran jalannya Referendum Kemerdekaan Sudan Selatan ini dan terlebih masa depan mereka.

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog