Manfaat dari DOA atau SEMBAYANG


Itulah sebabnya dikatakan: “Bangunlah, hai kamu yang tidur dan bangkitlah dari antara orang mati dan Mashiah akan bercahaya atas kamu.” Karena itu, perhatikanlah dengan saksama, bagaimana kamu hidup, janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif, dan pergunakanlah waktu yang ada, karena hari-hari ini adalah jahat. Sebab itu janganlah kamu bodoh, tetapi usahakanlah supaya kamu mengerti kehendak YAHWEH. (Efesus 5:14-17)

DR. Charles Stanley mendaftarkan 15 manfaat dari melakukan DOA atau SEMBAYANG. Pada seri kotbah Life Principal sessi ke 27 yang berjudul PRAYER: Our Time-Saver, DR. Charles Stanley menjelakan betapa sangat pentingnya WAKTU, dari pengalaman panjang kehidupannya sendiri ia menyimpulkan: Yang terpenting di dalam kehidupan saya – yang menjadikan saya produktif – adalah bukan apa yang saya lakukan, tetapi ada berdiam diri mendengarkan Dia dan membaca Firman-Nya terlebih dahulu.
Yeshua sedang berdoaAdonai Yeshua Ha Mashiah, adalah contoh orang yang sangat efektif di dalam menggunakan waktu-Nya. Pelayanan-Nya yang singkat di bumi – hanya tiga tahun enam bulan (3 ½ tahun) – namun telah menghasilkan dampak positif yang begitu besar bagi seluruh Dunia. Kitab-kitab Injil mencatat bahwa Yeshua banyak sekali berdoa dari awal pelayanan-Nya sampai tugas-Nya yang terakhir – yakni mengorbankan diri-Nya tersalib di bukit Golgota – Ia melakukan doa;

  • saat masih berdiri di sungai Yordan selesai dibaptis, Ia berdoa (Luk 3:21);
  • sebelum memilih dan menetapkan 12 murid-Nya, Ia berdoa terlebih dahulu (Luk 6:12-13);
  • sebelum dan selesai pelayanan, Ia berdoa (Luk 9:28);
  • menghadapi tugas akhirnya yakni sebagai Anak Domba Paskah Elohim (memberi nyawa-Nya sendiri sebagai darah penebusan bagi dosa seisi dunia), Ia berdoa (Mat 26:36; Mark 14:32).

Doa adalah kunci keberhasilan Yeshua di dalam menjalankan tugas-tugas-Nya sebagai Hamba Elohim Yang Diurapi YAHWEH atau Meshiah, dan bukti nyata hubungan-Nya yang erat dan indah dengan YAHWEH Tsebaot, Bapa-Nya. Itulah sebabnya murid-murid-Nya tertarik untuk belajar prinsip berdoa yang benar dari Guru mereka tersebut (Luk 11:1-4 dan Mat 6:5-13). Yeshua sendiri, dengan perumpamaan-perumpamaan yang radikal, menegaskan kepada murid-murid-Nya agar mereka tidak jemu-jemunya berdoa (Luk 11:5-10 dan Luk 18:1-8).

Inilah daftar 15 manfaat dari Doa atau Sembayang tersebut:
1. Memberi kita petunjuk moment yang jelas, membuang kebingungan. Belajarlah dari raja Yosafat ketika ia menghadapi musuh yang besar; 2 Taw 20.3. (Gives us clear, timely direction, eliminating confusion.)
2. Mencegas kita dari membuat keputusan-keputusan yang salah. Belajar dari rasul Paulus diarahkan Roh Kudus ke Filipi, Makedonia sebelum menginjil ke Asia. (Kis 16:6-15). Jemaat Filipi dikemudian hari menjadi salah satu penopang pelayanan Paulus (Fil 1:1,7-8). (Prevents us from making wrong decisions.)
3. Membuang kekuatiran dan kecemasan (Eliminates worry and anxiety). Lihat Filipi 4:6-7
4. Menghasilkan rasa ketenangan dan kedamaian (Produces a sense of calmness and peacefulness).
5. Mengundang Elohim ke dalam aktivitas kita. Ini akan membuat kita lebih produktiv. Lihat Amsal 3:5-6 (Invites God into our activity).
6. Memberikan kita keyakinan (Gives us confidence).
7. Menghilangkan resah (Eliminates fretting)
8. Mempertajam kepekaan kita di dalam membedakan sesuatu (Sharpens our discernment)
9. Memberikan kita titik-pandang Elohim (Gives us God’s viewpoint)
10. Membawakan kita kekuatan (Bring us energy)
11. Mencegah kita dari ada terganggu (Prevents us from getting distracted)
12. Mengingatkan kita tentang perlunya untuk bertindak (Remind us of the necessity to act)
13. Mencegah ketidak-puasaan (Prevent discouragement)
14. Membuka pintu-pintu kesempatan (Opens doors of opportunity). Lihat Kol 4:1-6
15. Memampukan kita untuk membedakan antara kesibukan dan keberhasilan (Enables us to discern between busyness and fruitfulness).

”Setiap menit pada kehidupan kita membawa kita semakin mendekati kepada kematian, semakin mendekati kita kepada kekekalan (ada bersama Adonai Yeshua selamanya atau terpisah dari Dia selamanya),” DR. Charles Stanley

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Demokrat Atheis Fox News Kirsten Powers: ”Saya telah bertemu Yeshua!”


Kirsten Powers, seorang jurnalis dari kantor berita Fox News dan bekerja untuk partai Demokrat Amerika Serikat, bersaksi bagaimana ia seorang yang alergi dengan hal-hal yang berbau “Kristen” namun sekarang memeluknya dengan gembira bahkan ia terang-terangan menyatakan dirinya “Kristen lahir baru” dan menjadi pengikut Yeshua.

Joe Kovacs, seorangYahudi Kristen menulis kesaksian Kirsten, berikut ini bagian besar laporannya. Joe adalah penulis dari buku “Shocked by the Bible: The Most Astonishing Facts You’ve Never Been Told” dan, “The Divine Secret: The Awesome and Untold Truth About Your Phenomenal Destiny.”

Kirsten Powers wanita yang cerdas, cantik, komentator Demokrat pada Fox News, yang adalah seorang atheis hampir dalam seluruh kehidupannya sampai akhirnya dia berkata bahwa dia telah mengalami pertemuan pribadi dengan Yeshua.

Latar belakang Kirsten Kirsten Powers
Kirsten telah bertumbuh di Gereja Episcopal di Alaska, namun mengakui bahwa imannya saat itu “dangkal” dan “tipis.” Tetapi ketika ia memasuki perguran tinggi, kenyataan kehadiran Elohim telah lenyap dari dirinya khususnya ketika ayahnya sendiri mulai luntur imannya.
“Mulai awal usia dua puluh dan seterunya, saya terombang-ambing antara atheism (tidak percaya adanya Elohim) dan agnosticism (keyakinan yang sama sekali menolak adanya kebenaran yang mutlak), tidak pernah datang mendekat untuk berpikir bahwa Elohim dapatlah ada nyata.”

Setelah lulus dari bangku kuliah, Powers bekerja dengan team Clinton (politikus) dari tahun 1992 sampai 1988, menyadari politik-politik Demokrat “adalah agama kami, untuk sebuah batas tertentu.”

“Semua teman saya adalah sekuler, liberal,” ia bercerita kepada Radio Focus on the Family. “Jadi, saya sungguh pergi semakin masuk ke dalam sebuah dunia sekuler secara luar biasa. Sekarang semua teman saya pada dasarnya adalah orang-orang atheist, atau jika mereka ada memiliki sejenis hal yang bersifat rohani, mereka sangatlah tidak bersahabat terhadap keagamaan, khususnya Kristianiti. Jadi saya saat itu sungguh tidak ada ketertarikan sama sekali tentang itu.” [Anda lihat betapa media Barat telah berhasil menipu banyak orang dengan memutar balik citra Kristianiti – ajaran Yeshua, Anak Manusia yang tanpa noda dan dosa dan ajarannya sangat mulia]

”Jadi ketika saya mulai pacaran dengan seorang pria yang percaya Yeshua,” ia menulis, ”saya tidak mencari Elohim. Jelasnya, seminggu sebelum saya bertemu pria ini, seorang teman saya bertanya pada ku jika memiliki hal tertentu untuk pacaran. Respon saya : ’Siapa saja asal ia tidak beragama.’”

Bulan-bulan pertama dalam masa pacaran mereka, pacar prianya bertanya pada Kirsten, “Apakah kamu percaya Yeshua adalah Juruselamatmu?”
“Perutku tenggelam. Saya mulai panic,” ia mengingat, “Oh tidak, pikiran pertamaku. Pria ini gila.”
Ketika Kirsten respond bernada negative, maka pacar prianya mulai bertanya, ”Apakah kamu berpikir kamu dapatlah pernah mempercayai itu?” Pria ini mungkin berkehendak menikahi Kirsten, namun menandaskan bahwa ia tidaklah dapat menjalin hubungan dengan seorang yang bukan Kristen.
Kirsten menjawab dengan jujur, “Saya berkata, saya tidak ingin menyesatkan pacarnya – saya tidak akan pernah percaya kepada Yeshua,” ia bercerita. Lalu pria ini berkata perkataan ‘magic’ kepada wanita liberal ini: ‘Apakah kamu pikir kamu dapat tetap berpkiran terbuka tentang hal itu?’ Well, tentu saja. ‘saya orang yang sangat berpikiran terbuka!  Meskipun saya saat itu tidak sama sekali berpikiran terbuka.’”
“Jika ada satu hal yang saya benar-benar aman, itu adalah bahwa saya tidak akan pernah mematuhi agama apapun – terutama kepada Kristen Injili, yang saya pernah mengadakan penghinaan khususnya,” ia menulis di Chritianity Today.
Bagaimanapun ia memutuskan untuk sekali saja berkunjung ke gereja pacarnya.

Mulai melihat terang
Saat Kirsten pertama kalinya berkunjung ke gereja, ia menjadi tertarik dengan kotbah pendetanya. “Pendeta ini menerangkan pesannya dengan pengetahuan yang dalam, berpindah dari seni, sejarah dan filsafat. Saya memutuskan untuk kembali mendengarnya kembali. Segera, mendengarkan pendeta Keller berkotbah menjadi inpirasi dari minggu saya.” – namun satu hal yang Kirsten tidak suka: pendeta ini selalu menutup kotbahnya dengan mengaitkan semua hal tersebut dengan Yeshua, Kirsten berkata, ”Untuk bulan-bulan pertama, saya merasa frustasi: Mengapa ia harus menghancurkan percakapan yang bagus sempurna dengan Yeshua nonsense ini?”

Minggu ke minggu, pendeta Keller membicarakan suatu perkara tentang Kristianiti dan perkara melawan atheism dan agnosticism. Itu menantang Kirsten Powers untuk mulai membaca Alkitab dan pacar prianya berdoa dengan dia untuk Elohim menyatakan Diri-Nya sendiri kepada jurnalis tersebut.

Setelah sekitar delapan bulan mendengarkan Keller, journalist ini menyimpulkan “bukti memberatkan pada sisi Kristianiti. Namun saya belum merasakan hubungan dengan Elohim, dan seriusnya, saya tidak bermasalah dengan hal itu. Saya saat itu masih tetap berpikir bahwa orang-orang yang berbicara tentang mendengarkan suara dari Elohim atau mengalami Elohim adalah delusi atau berbohong.”

Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku, dan Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku. (Yoh 10:27-28)

Yeshua menampakkan diri-Nya kepada Kirsten melalui mimpi
Pada kondisi jiwa seperti di atas ia pergi ke Taiwan, tujuh tahun lalu. Kirsten bertemu dengan Penciptanya. tahun 2006 di Taiwan, Kirsten Powers berkata, “Saya terbangun dalam perasaan seperti dalam persinpangan antara sebuah mimpi dan kenyataan. Yeshua datang kepada ku dan berkata, ‘Inilah Aku (Here I am).’”

Ia bercerita kepada majalah Christianity Today, “Itu terasa sungguh nyata. Saya tidak tahu harus berbuat apa,” Kirsten bercerita, “saya telpon pacar saya, namun sebelum saya punya waktu untuk menjelaskan padanya tentang hal itu, ia bercerita pada ku bahwa ia telah berdoa satu malam sebelumnya dan merasa kami seharusnya putus hubungan. Jadi kami lakukan. Jujurnya, sementara saya kecewa, saya lebih trauma oleh kunjungan Yeshua kepada ku.”

“Saya telah mencoba untuk menghapus pengalaman tersebut sebagai synapses (pembuahan dua jenis sel tubuh) yang salah tembak, tetapi saya tidak dapat menguncangkannya. Ketika saya kembali ke New York beberapa hari kemudian, saya terhilang, Saya tiba-tiba merasakan Elohim ada diman-mana dan itu sungguh mengerikan. Lebih penting, itu tidak diundang. Itu terasa seperti suatu invasi. Saya mulai takut saya menjadi gila.” Kirsten Powers berdiri

Dalam sebuah wawancara TV di Saluran Fox News dengan Howard Kurtz, “REPORTER’S RELIGIOUS AWAKENING; Becoming a Devout Evangelical Christian,” Kirsten berkata, “Dan saya telah memiliki pengalaman ini dimana saya telah mendapat mimpi layaknya mengakhiri duniaku sedikit, bahwa saya, pada mulanya, hanya berpikir itu hanyalah mimpi, sebab saya sebelumnya sungguh tidak percaya hal-hal seperti itu. Dan mungkin itu hanyalah sebuah mimpi, saya tidak tahu, namun itu menaruh saya pada jalan-jalan setapak pencarian untuk belajar tentang itu. Saya berakhir di dalam pelajaran Alkitab dan sisanya adalah semacam sejarah.” Puluhan kesaksian orang-orang Muslim berjumpa Yeshua di Muslim Journe To Hope.com

Itu mengambil sekitar dua tahun untuk Kirsten dapat menerima apa yang telah terjadi pada dirinya. Ia menghadiri pelajaran Alkitab yang dipimpin oleh Kathy Keller.

Ia teringat ketika pertama kalinya berjalan masuk ke pertemuan tersebut, perutnya terasa terikat oleh sebuah tali. ”Dalam pikiran saya, hanyalah orang-orang aneh dan fanatik yang pergi ke pelajaran-pelajaran Alkitab,” ia menulis. ”Saya tidak ingat apa yang dikatakan hari itu. Namun semua yang saya tahu ketika saya meninggalkan tempat itu, segala sesuatu telah berubah. Saya tidak akan pernah lupa berdiri diluar apartment the Upper East Side itu dan berkata kepada diriku sendiri, ’Itu benar. Itu benar semuanya.’ Dunia terlihat berbeda seluruhnya, seperti sebuah kerudung telah diangkat keluar. Saya tidak memiliki satu iota keraguan. Saya dipenuhi dengan kesukaan yang tidak dapat diterangkan.”

“Ketakutan masa depan (dunia karir) menjadi seorang Kristen yang sungguhan merayap mundur hampir tiba-tiba. Beberapa bulan saya telah menghabiskan waktu melakukan yang terbaik saya bisa untuk bergumul keluar dari Elohim. Tidak ada artinya. Kesetiap tempat saya berpaling, disana Dia berada. Pelan-pelan ketakutan berkurang dan sukacita bertambah. Suara Aungan Sorga telah mengejar saya dan menangkap saya – entah saya suka itu atau tidak.”

Engkau mengetahui, kalau aku duduk atau berdiri, Engkau mengerti pikiranku dari jauh. … Dari belakang dan dari depan Engkau mengurung aku, dan Engkau menaruh tangan-Mu ke atasku. … Ke mana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, ke mana aku dapat lari dari hadapan-Mu? Jika aku mendaki ke langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, di situpun Engkau. …
Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena kejadianku dahsyat dan ajaib; ajaib apa yang Kau buat, dan jiwaku benar-benar menyadarinya. … mata-Mu melihat selagi aku bakal anak, dan dalam kitab-Mu semuanya tertulis hari-hari yang akan dibentuk, sebelum ada satupun dari padanya. Mazmur Daud 139:1-16

Hidup di New York, dimana uang dan material adalah Mamon dan kebebasan hidup adalah  Beetzebul dan worldview tentang kehidupan jauh dari nilai-nilai moral Alkitab, Kirsten menghadapi banyak tantangan, banyak dari mereka mempertanyakan keputusan sebagai pengikut Yeshua, ia gambarkan hal dengan ”Itu tidak seperti hidup di Selatan (Amerika Serikat) atau ditempat lain dimana setiap orang Kristen. Saya hidup di sebuah dunia dimana tidak seorangpun orang percaya. Jika saya mendapati satu dollar untuk setipa kali seseorang berkata, ’Saya tidak mengerti: bagaimana kamu dapat ada seorang Demokrat dan ada sebagai seorang Kristen?’ Saya tentunya sudah jadi seorang millioner.” Kirsten bercerita sambil tersenyum.

Komentar saya: Orang Kristen perlu berdoa lebih banyak agar lebih banyak lagi jurnalis mengenal Adonai Yeshua Ha Mashiah!! Kirsten memerlukan dukungan doa orang-orang percaya di dalam menghadapi tantangan di dunia sekitar dia hidup. Iblis sering kali menipu orang percaya dengan lebel-lebel palsu, fakta sesungguhnya ialah Yeshua adalah seorang yang ‘Murni Demokrat’- Dia bergaul dengan Zakeus (pemungut cukai), satu dari murid setian-Nya adalah Maria Magdalena (pelacur yang tertangkap basah, dan diselamatkan). Bedanya Yeshua tidak kompromi dengan dosa seperti kebanyakan para Demokrat Amerika! Label palsu Iblis lainnya ialah ”bagaimana kamu bisa jadi seorang Scientist dan tetap seorang Kristen?” atau ”seorang Filsafat dan tetap seorang Kristen?” Fakta bertumpuk menunjukkan bahwa banyak penemuan teknologi yang kita sekarang pakai ditemukan oleh orang-orang Kristen seperti Sir Isaac Newton (ahli matematika dan penemu telescope); professor filsafat abad 20 dari universitas terkenal (seperti CS Lewis, Derek Prince) adalah para Kristen sejati. Tokoh Gereja Barat yang merubah paganism dan barbarian di Eropa menjadi benua ‘Demokrasi’ dan Pembela HAM adalah ahli Alkitab Perjanjian Lama, bernama Saulus orang Tarsus. Para pemenang hadiah Nobel di dunia ilmu pengetahuan adalah mayoritas jatuh ketangan orang-orang Israel yang disebut oleh Muhammad sebagai ”orang-orang Alkitab” (The People of The Book). Kita harus bangga menjadi pengikut-pengikut Yeshua Ha Mashiah sebab kita adalah ”Garam dan Terang Dunia” lebih lagi kita disebut ”the children of The Most High,” seperti Yeshua berkata kepada para pengikut-Nya: Tetapi kamu, kasihilah musuhmu dan berbuatlah baik kepada mereka dan pinjamkan dengan tidak mengharapkan balasan, maka upahmu akan besar dan kamu akan menjadi anak-anak Elohim Yang Mahatinggi, sebab Ia baik terhadap orang-orang yang tidak tahu berterima kasih dan terhadap orang-orang jahat. Hendaklah kamu murah hati, sama seperti Bapamu adalah murah hati.” (Luk 6:35-36)

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

180 Turn movie; From Nazi Holocaust to American Holocaust


Film pendek “180 Turn” telah ditonton lebih dari tiga juta dan delapan ratus tujuh puluh ribu kali (3.871.608) – pada 4 Maret 2013. Suatu film dialog tanya-jawab antara masyarakat Amerika dengan penginjil Roy Comfort tentang motivasi Adolf Hitler membunuh jutaan orang Yahudi diparalelkan dengan motivasi masyarakat umum Amerika membunuh jutaan bayi yang belum lahir, dikenal sebagai aborsi. 180 Course Ray Comfort & Kirk Cameron

Film ini dibuat berdasarkan buku Hitler, God, & the Bible; Jim Schneider mewawancai Ray Comfort tentang buku ini dapat didengar di sini.

Penginjil Ray Comfort dalam film ini membuktikan siapakah sebenaranya Adolf Hitler; mengapa Adolf begitu benci kepada bangsa Israel. Berlawanan dengan berita yang keluar dari media sekuler tentang siapa Adolf Hilter dan motivasinya tersebut. Ray Comfort menunjukkan bukti bahwa Adolf sama sekali bukan orang Kristen, tetapi sebaliknya pribadi yang anti-Kristianiti. Ray memberi bukti,

  • Adolf Hitler anti-Sepuluh Perintah Elohim:

“Sejarah akan mengenali gerakan kita [NAZI] sebagai pertarungan besar untuk kebebasan manusia, kebebasan dari kutukan Gunung Sinai [di mana Sepuluh Perintah diberikan YAHWEH kepada nabi Musa]…
[Elohim adalah] seorang tyrant (diktator yang jahat) yang memerintahkan orang melakukan hal-hal yang tepatnya orang tidak suka melakukannya.”Adolf Hitler

“History will recognize our movement as the great battle for humanity’s liberation, a liberation from the curse of Mount Sinai ….
[God is] a tyrant who orders one to do the very things one doesn’t like.” – Adolf Hitler. The Ten Commandments: Ten Short Novels of Hitler’s war Against the Moral Code, ed. Armin L. Robinson (New York Simon and Schuster, 1943), xiii

  • Adolf Hitler anti-Israel, keturunan Abraham:

“Orang-orang Yahudi tidaklah diragukan sebuah suku bangsa, tetapi bukan manusia. Mereka bukanlah manusia. Mereka tidaklah dapat ada sebagai manusia dalam hal ada sebagai gambar Elohim…” – Adolf Hitler.

 “The Jews are undoubtedly a race, but not human. They cannot be human in the sence of being an imange of God…” – Adolf Hilter; May 1923 Speech, Munich, Germany.

Buku Hitler, God, & the Bible oleh Ray Comfort  Aborsi di Amerika Serikat. Dari begitu banyak orang-orang Amerika yang di wawancarai oleh Ray di film ini merubah pikiran mereka tentang tindakan aborsi setelah Ray membandingkan motif Adolf Hitler melakukan holokos terhadap jutaan Yahudi dengan Holokos bayi dalam kandungan orang Amerika.

Ray memberikan data betapa besarnya jumlah aborsi di Amerika Serikat, “Bayi-bayi yang masih dalam kandungan telah dibunuh dalam Holokos Amerika dalam 37 tahun pertama sejak Roe v. Wade sebanyak 53.310.843 (lebih dari lima puluh tiga juta jiwa)… dengan perkiraan 1.212.400 dari tahun 2009-2010.

Unborn babies killed in the American Holocaust in the first 37 year after Roe v. Wade: 53,310,843 . Base on numbers reported by the Guttmacher Intitute 1973-2008, with estimates of 1,212,400 for 2009-2010.

John Piper, pengajar Alkitab yang paling teratas di Amerika saat ini menyatakan bahwa aborsi adalah pengorbanan anak-anak kepada roh-roh jahat. John Piper – Abortion: Children Sacrificed to Demons.

John Piiper dengan tegas menentang kebijaksanaan president Obama yang mengatakan bahwa “Aborsi adalah melindungi kesehatan para wanita dan kebebasan reproduksi”;

Ia menyatakan pada kotbahnya: No, Mr. President: John Piper’s Response to President Obama on Abortion
“Tidak, Mr. President. Anda tidak melindungi para wanita; Anda memerintahkan kerusakan 500.000 (lima ratus ribu) para remaja wanita setiap tahun.
Anda tidak melindungi kebebasan reproduksi; Anda  memerintahkan kerusakan kebebasan dari 1000.000 (satu juta) bayi (little human beings) setiap tahun…” – John Piper

Ray Comfort mengundang Anda untuk terlibat aktif di dalam memerangi Aborsi ini, kunjungi situnya bagaimana Anda bisa terlibat:  Heartchanger.com about how to defend the unborn.

Akulah pintu; barangsiapa masuk melalui Aku, ia akan selamat dan ia akan masuk dan keluar dan menemukan padang rumput. Pencuri datang hanya untuk mencuri dan membunuh dan membinasakan; Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan.  – Yahweh Yeshua Ha Mashiah.  Injil Yohanes 10:9-10

Tetapi jikalau orang fasik bertobat dari segala dosa yang dilakukannya dan berpegang pada segala ketetapan-Ku serta melakukan keadilan dan kebenaran, ia pasti hidup, ia tidak akan mati.
Segala durhaka yang dibuatnya tidak akan diingat-ingat lagi terhadap dia; ia akan hidup karena kebenaran yang dilakukannya.
Apakah Aku berkenan kepada kematian orang fasik? demikianlah firman Adonai YAHWEH. Bukankah kepada pertobatannya supaya ia hidup? – YAHWEH, Elohim Abraham, Ishak dan Israel;  (Ezekiel 18:21-23)

Komentar: Jika Anda perhatikan film 180 derajat putar haluan di atas baik-baik, nampak pesan Ray Comfort keras dan tidak berkompromi dengan dosa, namun semua itu dialaskan oleh kasihnya yang  begitu besar – agar mereka dapat dilepaskan dari tipu daya Iblis, sehingga mereka bisa melihat dosa adalah dosa. Dengan satu tujuan, mereka bertobat (berputar arah hidup 180 derajat) dan diselamatkan.
Saya pun memiliki hati yang sama dengan Ray Comfort, kebencian kepada umat Abraham (Israel) dan pembunuhan kepada bayi-bayi yang tidak berdosa – yang masih di dalam kandungan ibu; keduanya haruslah dihentikan. Kebencian dan pembunuhan adalah sama; keduanya adalah dosa.* Pintu Neraka terbuka lebar untuk para pelaku dosa, adalah pasti; namun yang lebih pasti lagi adalah Pintu Sorga terbuka lebar-lebar bagi mereka yang bertobat dengan segenap hati dan menerima anugerah keselamatan yang Yeshua Ha Mashiah telah sediakan, melalui darah-Nya yang tercurah di kayu salib di Bukit Golgota!! Semoga berkat sorgawi turut ke atas kehidupan Anda hari ini juga.
*) Baca:  Injil Matius 5:21-26 & 6:11-15 dan Injil Markus 11:25-26.

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog