Pengadilan Mesir melarang semua ativitas Muslim Brotherhood


Hari ini, Senin, 23.9.2013, Pengadilan Kairo untuk Masalah-masalah Mendesak telah menyatakan bahwa Organisasi Muslim Brotherhood adalah gerakan Islam, bukan sebagai organisasi bukan-pemerintah (NGO) ataupun group-group assosiasi. Karenanya segala aktivitas dari kelompok gerakan Islam tersebut dinyatakan terlarang.

Pengadilan juga meminta pemerintah dalam negeri untuk membekukan semua bantuan keuangan dan aset-aset Muslim Brotherhood.

Gerakan Islam yang lahir di Mesir ini telah berusia 85 tahun, telah dinyatakan sebagai organisasi Islam terlarang oleh pemerintah Mesir sejak tahun 1954. Namun atas desakan beberapa pemimpin Barat  kepada President H. Mubarak atas nama demokrasi gerakan agama ini lahir kembali sebagai organisasi politik dan bukan keagamaan, bernama Partai Kebebasan dan Keadilan (PKK) di tahun 2011 dan mendapat dukungan keuangan dari pemerintah Qatar dan Amerika Serikat.

PKK memakai Jalan Arab untuk menggulingkan Mubarak, Juli 2013 Mohammad Morsi, salah satu orang penting PKK menggeser Mubarak. Belum setahun berkuasa, ‘wajah asli gerakan Islamnya’ nyata: Koptik Kristen ditekan, tokoh-tokoh media yang mengkritik Muslim Brotherhood dipenjarai, membubarkan semua petinggi militer yang menjabar di masa Mubarak dan memproklamasikan kota Yerusalem akan menjadi ibukota Mesir – rakyat Mesir menjuliki Morsi sebagai diktator baru; dua juta turun kejalan minta Firaun baru ini untuk turun.

Sejak Morsi diturunkan secara paksa oleh Jenderal Abdul Fattah al-Sisi, Juli 2013, tepat setahun Morsi memerintah, pemerintah telah menangkapi pentolan-pentolan Muslim Brotherhood, dan bahkan menutup ijin siaran Al-Jazeera TV Arab, milik pemerintah Qatar, karena baik pemerintah Qatar dan siaran TV yang terkenal ini jelas-jelasan membela Muslim Brotherhood.

Minggu lalu, dikabarkan bahwa Pemerintah Mesir mengembalikan bantuan dua milyar USD yang diberikan oleh pemerintah Qatar.

Pemerintah USA, Perancis dan Inggris semula menkritik pihak militer Mesir yang penggeseran Mohammad Morsi, namun setelah raja Arab Saudi menyatakan bahwa Muslim Brotherhood adalah gerakan terrorist, dan keamanan Mesir adalah berarti keamanan Saudi, ketika negara Barat tersebut jadi berdiam diri.

Mari kita lihat apa reaksi ketiga negara Barat ini atas berulangnya kembali larangan gerekan Islam Muslim Brotherhood hadir secara resmi di negara Mesir

Bacaan berkait:

 Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Iklan

Mesir: Puluhan ribuan marah pada ’diktator baru’ Muhammad Mursi


Diktator baru telah lahir di Mesir dan revolusi Jalan Arab belum berakhir di Mesir. President baru Mesir menuntut kuasa tanpa batas, rakyat Mesir menjawabnya.

Terikan-terikan seperti: ”Tumbang regim Penuntun Majelis Persaudaraan (the Brotherhood Supreme Guide),” “Masyarakat ingin mendongkel the Brothers” dan “Masyarkat tetap ingin menumbangkan regim” diserukan oleh puluhan ribu orang Mesir pada hari Jumat kemarin (23/11/2012), mereka menolak rencana undang-undang kekuasaan mutlak president Mursi, yang berbunyi “President berkuasa untuk mengambil segala tindakan yang ia lihat cocok supaya melindungi dan menjaga revolusi tersebut, kesatuan nasional atau keamanan nasional.” Dengan kata lain president bisa berbuat dan memutuskan segala sesuatu yang ia suka – untuk memastikan tidak ada kekuatan posisi; kekuatan ini yang dimiliki pemimpin di negara-negara komunis seperti Rusia, Cina dan Korea Utara.

“Kami belum pernah, melihat dimana pun di dunia, seorang president yang menguasai kekuasaan-kekuatan  legislative dan eksekutiv, kekuatan tentara dan polisi dan sekarang dia bergelut untuk (menguasai) sistim pengadilan. Keputusan terakhir Mursi menciptakan seorang diktator yang belum pernah terlihat sebelumnya. Kami tidak akan meninggalkan (Lapangan Tahrir) sampai Morsi dan regimnya pergi,” Amgad Mohamed seorang protestor Kairo berkata.

Pria lainnya, Mohamed el Kami berkata, ”Apa yang sedang terjadi di sini adalah pengulangan dari apa yang telah terjadi selama revolusi 25 Januari. Kami telah menggantikan regim korup dan fasis dengan regim brutal dan fasis. Segala sesuatu adalah tetap sama; memukuli para pemerotes, melukai mereka dan orang-orang terbunuh. Itu semua sama … Kami telah menggantikan seorang diktator dengan diktator yang lebih buruk.”

Muhammad Mursi datang dari organisasi Islam Persaudaraan Muslim (the Muslim Brotherhood), organisasi politiknya bernama Partai Kebebasan dan Keadilan (PKK). Organisasi Muslim Brotherhood ini dilarang hadir di negara Mesir oleh karena faham Jihadnya dan ditekan keras di jaman pemerintahan Husni Mubarak, setelah President Anwar Sadat terbunuh secara berencana oleh para pengikut Muslim Brotherhood.

Demo ini terjadi diberbagai kota di Mesir, mereka tidak hanya melontarkan slogan-slogan anti organisasi Persaudaraan Muslim tetapi juga menyerang kantor-kantor PKK. Terjadi pertempuran fisik antara para demo melawan polisi anti-demo, dan mereka mendapat perlawanan dari pendukung Mr. Mursi di kota Alexandria.

“Mr. Mursi berkata ia akan berurusan dengan para pemerotes secara tegas, ini adalah secara tepat apa yang Mubarak telah berkata sebelumnya,” Mahmoud El-Banna menyelaskan sistem tangan besi akan berulang lagi.

Mursi adalah Mubarak. Di Lapangan Tahrir, pusat tenda demo yang telah menggulingkan Mubarak, sekarang dipakai untuk menggulingkan Mursi, mereka berkata, “Kami disini sebab mereka (the Muslim Brotherhood) telah mengambil keputusan untuk membuat kami mati di lapangan ini, jadi kami disini untuk mati di lapangan ini. Apa yang sedang terjadi sekarang adalah mati.” Mereka berseru-seru: “Mursi adalah Mubarak … revolusi dimana-mana.”

Bedanya Mursi dengan Mubarak ialah Mubarak menjadi diktator setelah puluhan tahun memerintah, namun Mursi belum satahun jadi presidnt ia sudah menampakkan kediktatorannya. Baru beberapa minggu Mursi jadi president, ia menangkapi dan memenjarakan para pemimpin surat kabar dan jurnalis, beberapa orang yang anti-Mursi dikabarkan mendapat hukuman salib.

Komentar: Mengapa rakyat Mesir baru tahu sekarang setelah Mohammad Mursi menjadi president? Dan mengapa banyak orang Kristen dan para pengamat politik lebih dulu tahu bahwa president yang datang dari kelompok Muslim Brotherhood ini akanlah lebih fasis dari Mr. Mubarak? Sebab kami telah tahu lama pemikiran dan rencana organisasi Islam radikal ini.

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog