ANTI-SEMITISM – EXPOSED IN THE LIGHT OF TRUTH AND JUSTICE


 The fear of  YAHWEH is to hate evil … By Me kings reign, and princes decree justice. By Me prince rule, and nobles, all the judges of the earth. I love them that love Me; and those that seek Me early shall find Me. (Proverbs 8:13-17)

Collection of articles, soPeta Kota Tua YERUSALEM dan pembagian wilayah sesuai agamaurces and links on exposing anti-Semitic movement – in religious, politics, socials and else. The Old and the New Covenant[1] are one and alive to bring Good News to Israel and to all nations in this world as written in two Bible verses: – Prophet Jeremiah 32:40-41, HRB[2]Hear the Word of YAHWEH, O nations, and declare in the coastlands far away, and say, He who scattered Israel will gather him and keep him, as a shepherd his flock. For YAHWEH has redeemed Jacob, and redeemed him from the hand of the one stronger than him. (Jer 31:10-11) And I will cut[3] an everlasting covenant with them, that I will not turn away from them … And I will rejoice over them,[4] to do good to them; and I will truly plant them in this land with all My heart and with all My soul. – Apostle Paul’s letter to Romans 11: 25-32; HRB“For I do not want you to be ignorant of this mystery, brothers, so that you may not be wise within yourselves, that hardness in part has happened to Israel until the fullness of the nations comes in; (Gen. 48:8-19) and so all the tribes of Israel will be saved, even as it has been written, ‘The Deliverer will come out of Zion, and He will turn away iniquity from Jacob. And this is My covenant with them, when I take away their sins.’ (Isa. 59:20, 21; Jer. 50:3-8) Indeed, according to the Good News (The Gospel/ Injil), they are enemies toward you, but according to election, they are beloved for the sake of the patriarchs. For Elohim does not withdraw His free gift and His calling. For as you then also disobeyed Elohim, but now have obtained mercy by the disobedience of these, so also these now have disobeyed, so that they also may obtain mercy by your mercy. For Elohim has shut up all into unbelief, that He may show mercy to all (the Jews and the Gentiles). A Note to the readers: I am not a Jew, nor a follower of any Judaism sects. I am just an Indonesian Christian – follower of Yeshua Ha Mashiah / Jesus Christ – who love truth and justice, I am defending Israel’s rights as a nation and a people group. These collection of articles will help the readers (who love truth and justice) to be able to stand in the right ground. I do believe no one are free from sins and errors, except Yehshua Ha Mashiah, and I do believe antisemitism, and any kind of racism (toward white, black, brown, yellow and red) are not right and need be ended or go into judgment. We need to apple this Prince of Peace’s principle if we really thirsty of true peace: “Why do you look at the speck in your brother’s eye but don’t notice the log in your own eye? Or how can you say to your brother, ‘Let me take the speck out of your eye,’ and look, there’s a log in your eye? Hypocrite! First take the log out of your eye, and then you will see clearly to take the speck out of your brother’s eye. (Matthew 7:3-5, HCSB) May the Living God, the Creator Heaven and Earth bless you all. Best regards and loves, Anggur Baru.

RELIGIOUS

My sheep hear My voice, I know them, and they follow Me. I give them eternal life, and they will never perish — ever! No one will snatch them out of My hand. My Father, who has given them to Me, is greater than all. No one is able to snatch them out of the Father’s hand. The Father and I are one.” – Yeshua Ha Mashiah (John 10:27-30, HCSB)

How shall I curse him (Israel/Jacob) whom El has not cursed? And how shall I rage at him at whom YAHWEH has not raged? For from the top of the rocks I see him, and I behold him from the heights. Behold, it is a people that shall dwell alone and not be reckoned among the nations. Who can count Jacob’s dust, and the number of the fourth part of Israel? Let me die the death of the righteous, and let my last end be like his! (Numbers 23:8-10)

POLITIC

For the ruler (government) is a servant of Elohim to you for the good.[6] But if you practice evil, be afraid; for he does not bear the sword in vain; for he is a servant of Elohim, an avenger for wrath to the one practicing bad things. Because of this, it is necessary to be subject, not only on account of wrath, but also on account of conscience.

For on this account you also pay tribute, for they are servants of Elohim, always giving attention to this very thing. Then give to all their dues: to the one due tax, the tax; to the one due tribute, the tribute; to the one due fear, the fear; to the one due honor, the honor.” – Apostle Paul (Romans 13:4-7)

SOCIAL

You must not exploit a foreign resident or oppress him, since you were foreigners in the land of Egypt. “You must not mistreat any widow or fatherless child. If you do mistreat them, they will no doubt cry to Me, and I will certainly hear their cry. My anger will burn, and I will kill you with the sword; then your wives will be widows and your children fatherless” – Adonai YAHWEH (Exodus 22:21-24, HCSB)

  • VIDEO: Palestinian Girl Confronts Anti-Israel Lies (4/2014)Christy Anastas, woman from Bethlehem has released her statement in a video who is actually to make problem of non-Jews in the Land of Israel.
  • Democracy Index reveals 65% of Arabs proud of Israeli nationality (7/1/15)Some 65% of Arab-Israelis are proud to be Israeli, a new poll found, compared to only 49.8% last year. The Israeli Democracy Index, a public opinion project conducted by the Guttman Center for Surveys and the Israel Democratic Institute, released the results of an extensive survey this week which assessed the quality of Israeli of democracy in 2014.  
  • Anti-Israel Groups Shakin’ in Their Boots by David Lazarus (Maret 2014) – Bader: “I’m an Israeli Arab, my grandparents have lived there, I’ve lived there, I have full rights, I’ve served in the IDF, I work in Tel Aviv, I don’t face discrimination. How can you say that if you haven’t even been there?”  Bader, a 23-year-old Tel Aviv University student studying for his BA in computer science and economiRambu jalan di Israel tiga bahasa Ibrani, Arab dan Inggriscs. “Listen guys, Ben Gurion University has the most Arab girls, Bedouin girls, studying there, more than [schools in] Arab countries,” Heeb, the Israeli Bedouin. Heeb, a 27-year-old Bedouin Muslim, a University of Haifa student working on an MA in public policy.
  • More Arab Christians Serving in Israel Defence Forces (February 2014) • Qatar Forces Fox to Delist Israel From Sports TV Map (September 2014).
  • Qatar’s horror of legitimizing Israel’s existence extends to even listing its name for TV sports purposes.

MEDIA 

But let your word be Yes, yes; No, no. Anything more than these is from evil.[7] (Matthew 21:37)

  • The truth about Israel’s airstrikes on Hamas by Dan Gordon (7/2014)
  • What the Media Isn’t Saying about the Gaza War By Chris Mitchell (31/7/2014)

Links deal with Exposing the Antisemitism:

Sources (books, DVDs, Film etc.) deal with Exposing the Antisemitism:

  • God’s Promise and the Future of Israel by Don Finto. Compelling Questions People ask about Israel and the Middle East
  • Israel Indivisible: The Case For The Ancient Homeland (DVD). Produksi dari Proclaiming Justice to The Nations (PJTN) November 2013. The new documentary offers an in-depth focus on the historical, archeological, legal and biblical rights of the Jewish people to their ancient homeland. It provides a compelling narrative on historical and archaeological evidence to prove the biblical authenticity of Israel’s ownership of the land. The film also exposes the legal basis for Israel’s rights to the Land, from the Balfour Declaration to the San Remo Resolution, sometimes called the “birth certificate” of the state of Israel. With the joint resolution passed by both houses of Congress in 1922 to the United Nation’s resolutions, all these documents and events stand as legal witnesses affirming the ancient homeland of Israel.
  • The SABBATH Under Crossfire by Dr. Samuele Becchiocchi; A Biblical Analysis of Recent Sabbath/Sunday Developments
  • ALIGNING with the SPIRIT OF PROPHECY by Miri Moriah. Messiah of ISRAEL v.s. False Messiah System. The book is an urgent word for the Churches in the nations who are mesmerized by media anti-Israel reports. This book will encourage those who follow the Spirit of Prophecy and shake those who are tempted to condemn Israel while proclaming to be a Christian. It will reveal the importance of alignment with heaven – for His Holy Name Sake.
  • Hitler’s Pope: The Secret History of Pius XII by John Cornwell. “Best Book of 2014,” The New York Times. When Hitler’s Pope, the shocking story of Pope Pius XII that “redefined the history of the twentieth century” (The Washington Post ) was originally published, it sparked a firestorm of controversy both inside and outside the Catholic Church. Now, award-winning journalist John Cornwell has revisited this seminal work of history with a new introduction that both answers his critics and reaffirms his overall thesis that Pius XII, now scheduled to be canonized by the Vatican, weakened the Catholic Church with his endorsement of Hitler—and sealed the fate of the Jews in Europe.
  • The Popes Against the Jews: The Vatican’s Role in the Rise of Modern Anti-Semitism by David I. Kertzer. National Book Award finalist David I. Kertzer presents shocking revelations about the role played by the Vatican in the development of modern anti-Semitism. Working in long-sealed Vatican archives, Kertzer unearths startling evidence to undermine the Church’s argument that it played no direct role in the spread of modern anti-Semitism. In doing so, he challenges the Vatican’s recent official statement on the subject, We Remember. Kertzer tells an unsettling story that has stirred up controversy around the world and sheds a much-needed light on the past.
  • The Pope and Mussolini: The Secret History of Pius XI and the Rise of Fascism in Europe by David I. Kertzer. From National Book Award finalist David I. Kertzer comes the gripping story of Pope Pius XI’s secret relations with Italian dictator Benito Mussolini. This groundbreaking work, based on seven years of research in the Vatican and Fascist archives, including reports from Mussolini’s spies inside the highest levels of the Church, will forever change our understanding of the Vatican’s role in the rise of Fascism in Europe.
  • God and the Fascists: The Vatican Alliance with Mussolini, Franco, Hitler, and Pavelic by Karlheinz Deschner

“For unto us a Child is born; to us a Son is given; and the government is on His shoulder; and His name is called Wonderful Counselor, The Mighty El, The Prince of Peace, The one who Fathered Everlasting life.[8] There is no end to the increase of His government and of peace on the throne of David, and on His kingdom, to order it, and to sustain it with justice and with righteousness, from now and forever.[9] The zeal of YHWH of Hosts will do this. (Isaiah 9:6-7; HRB)

“For I say to you (Jerusalem), In no way shall you see Me from now on, until you say, “Blessed is He who comes in the name of YAHWEH.” (Psa. 118:26) (Matthew 23:39; HRB)

Foot note:

  1. The Bible, both the New Covenant and the Old Covenant are the Word of God – unchangeable God’s promises to all nations – which is can not be separated.
  2. Semua ayat diambil dari Hebraic Roots Bible by Congregation of YHWH Jerusalem disingkat HRB; kecuali ditulis lain.
  3. Cut: an analogy of a “blood covenant” (cutting lambs). Modern translations use word “make -”
  4. This was the promise of YAHWEH to the people of Israel about the arrival of the New Covenant – it is based on the same Torah (came down through Mosses) written in their hearts (see Jer 31:31-34, Heb: 8:8-21). The words of the Prophet Jeremiah was a reiteration of a promise by the mouth of His Prophet Moses in Deuteronomy 30:1-9. This was fulfilled in the Lamb of Elohim (AD 30) and the rebirth of the State of Israel in 1948.
  5. Derek Prince (1915-2003) was a British Bible Scholar. Educated as a scholar of Greek and Latin and he also studied Hebrew and Aramaic, at Cambridge University and the Hebrew University in Jerusalem. He is the author of over 50 books, 600 audio and 100 video teachings, many of which have been translated and published in more than 100 languages.
  6. Semua penguasa ditegakkan oleh YAHWEH adalah untuk melayani masyarakat. HRB
  7. Ayat 34-37, Bersumpah (swearing) dan mengambil sumpah (a vow) adalah dua hal yang berbeda (Bil 30:2). Jika seorang tidak boleh mengambil sumpah, lalu bagaimana seorang dapat menikahi pasangannya atau mengambil sumpah baptisan untuk bergabung ke Perjanjian Baru? Intinya apa yang Yahshua (Yeshua) katakan adalah bahwa setiap kata keluar dari mulut kita adalah sebuah sumpah dan haruslah ada dipenuhi sebagaimana kita katakan. HRB. “Say what you mean and mean what you say.” HCSB (Holman Christian Standard Bible)
  8. Firman ini menunjukkan bahwa Ha Mashiah akanlah ada terlahir sebagai seorang manusia, tetapi juga 3 dari 4 title-Nya yang disebutkan juga menunjukkan bahwa Dia akanlah ada Elohim. Hebraic Roots Bible (HRB) by Congregation of YHWH Jerusalem.
  9. Kerajaan YHWH (YAHWEH) adalah kerajaan kekal yang akan berdiri di bumi pada kedatangan Meshiah. HRB by Congregation of YHWH Jerusalem. Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.

Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Iklan

70% Orang Yahudi Amerika memberi suara untuk Obama! Ini alasannya!!


Sebuah media Israel melaporkan bahwa 70% populasi orang Yahudi memberikan suara untuk Mr. Obama. President Baraq Obama dan partainya (Demokrat) selama 4 tahun sebelumnya terang-terangan pro-Palestina dan menjanjikan sebuah negara merdeka di Israel; kebijakan ”dua-negara dalam satu wilayah.”

Banyak pendukung partai Republik (Mr. Romney berasal) telah terkejut dengan penolakan para pemimpin Orthodox Yahudi memberi dukungan mereka kepada pro-Israel Mitt Romney, David Bedein berkata. David adalah pendiri dari the Israel Resource News Agency and  Director of the Center for Near East Policy Research. “Mereka yang telah berpikir bahwa para Orthodox Yahudi mendukung Romney dan para sekuler Yahudi mendukung Obama adalah salah. Ini sederhananya tidak benar,” David berkata. David memberi contoh, “Di New Jersey, mereka (Yahudi pendukung Romney) telah mendirikan organisasi ‘Rabbis for Romney,’ dan mereka telah mencari semua sektor dari para Yahudi Orthodox, dan ada sejuta Yahudi seperti itu, tetapi para rabbi mereka menolak untuk bergabung. ” Obama menang di New Jersey.

Rabbi Ben Rosenberg, pendiri “Rabbis for Romney” telah menghubungi beberapa organisasi Yahudi, dan salah satunya ialah Council of Rabbis in U.S., mereka semua menolak – mereka berkata mereka ingin melindungi hubungan tali mereka kepada pemerintah yang ada.” Rabbi Ben menyesali penolakan para pemimpin Yahudi dan rabbi tersebut, ia berkata: “Jika para rabbi dan pemimpin telah melakukan sesuatu, jika mereka telah menekankan betapa bahayanya Obama untuk Israel, itu pastilah telah merubah semua hal dan Romney pastilah akan telah ditempatkan di Gedung Putih.”

David percaya para Yahudi Ortodox, berbaju sembayang, sembayang tiga kali sehari, mempelajari Talmud, memiliki family dekat di Israel, namun telah memberi suara bagi Obama adalah kontradiksi dengan perbuatan mereka – sebab, David berkata, “Dia adalah President yang telah melakukan hal-hal yang buruk, anti-Semit dan mendukung Islam.”

Mereka berkesimpulan: 70% Yahudi Amerika yang memberi suara untuk Obama menunjukkan sebuah jurang kuburan antara Israel dan masyarakat Yahudi di luar negeri.

Alasan 70%  Yahudi Ortodox memberi suara untuk Obama. Seorang Yahudi bernama Richard (pendukung Romney) memberi penjelasan bahwa mereka lebih takut kepada para fundamentalist Kristen kulit putih daripada para fundamentalist Islam. Richard mengutip beberapa catatan sejarah, 1.  Kristen kulit putihlah (Gereja Barat) yang mempropagandakan ”para Yahudi telah membunuh Yesus/ Yeshua.” 2. Peristiwa holokos di Eropa. Mereka berpikir, Richard berargument, 3. jika Obama menang maka mereka bebas beribadah dan tidak dipaksa menerima Yesus.

Komentar: Pemikiran simpang-siur ini adalah bukti keberhasilan Bapa Penipu dan para agentnya yang menyebarkan berita yang salah sejak jaman Yeshua (Yesus) hadir di Israel. Bila orang Kristen (khususnya Gereja Barat dan Arab) tidak dapat mengenali akar dari ”Anti-Yahudi/ Anti-Semit” pastilah orang dunia lebih bingung lagi. Dunia bahkan Gereja-gereja telah lama dibingungkan oleh Media Anti-Kristianiti, sehingga tidak dapat menbedakan antara Anti-Yahudi dengan Anti-Kristus.” Untuk hal-hal ini lah web blog Senjata Rohani terlahir; menerangi Gereja dan Dunia dengan terang Alkitab dan pimpinan Roh Kudus sekaligus menelanjangi perbuatan Iblis. 3 jenis pekerjaan para penyesat:

1. Anti-Yahudi dapat dilihat dari catatan Injil dan kisah para Rasul, serta sejarah Gereja Roma Katolik. Peristiwa besar seperti: pengusiran bangsa Yahudi di Yerusalem dan penghancuran Bait Elohom II oleh Titus,  bunuh diri massal di benteng Masada, hasil Sidang Nicea, Holokos Nazi  semua ini terjadi oleh Kerajaan Romawi yang beragama ’Gereja’ Roma Katolik.  Dilahirkanya agama Islam melalui nabi Muhammad oleh Roma Katolik salah satu tujuannya ialah Anti-Yahudi. Bukti bertumpuk untuk hal-hal ini.

2. Anti-Kristus / anti-HaMashiah juga tercatat di Injil dan sejarah Gereja Roma Katolik dan Protestant (Pdf). Pembunuhan – disertai aniaya yang berkelanjutan –  atas para Rasul dan pengikut Yeshua Ha Mashiah, Alkitab menunjuk kepada Yahudi Orthodox (Farisi termasuk Saduki) bekerja sama dengan pemerintah Romawi; kedua group ini juga bekerja sama menyebarkan gossip bahwa “Yeshua tidak bangkit dari kubur, murid-murid Yeshua telah mencuri jenasah Yeshua.”

3. Pencampuran anti-Kristus dengan anti-Yahudi.  Gereja Roma Katolik berhasil menaburkan benih Anti-Kristus kedalam Gereja Injili Barat melalui penyebaran kebencian atas bangsa dan negara Israel. Sekarang ini banyak pemimpin Gereja non-Katolik tanpa disadari mereka sesungguhnya memiliki sikap Anti-Kristus melalui kebencian mereka atas apapun yang berhubungan dengan “Yahudi” dan “Israel.”  Orang Kristen yang memakai kata “Yeshua/Yahshua,” “YAHWEH,” dan menerapkan Perintah keempat: “Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat” segera dicap oleh banyak Gereja non-Yahudi sebagai “orang-orang Yahudi” – yang telah dicap oleh dunia sebagai orang yang rasis dan apartheid. Sehingga lahirlah pengajaran-pengajaran yang tidak Alkitabiah di dalam Gereja:

  • Replacement theology; Elohim telah memilih Gereja (orang Kristen bukan Yahudi) sebagai ”umat Israel” menggantikan bangsa Israel; Perjanjian Lama tidak berlaku lagi, Yeshua telah memberi Perjanjian Baru; Israel yang sesungguhnya adalah Gereja (Barat). – tetapi Alkitab berkata: perjanjian Elohim YAHWEH dengan Israel adalah kekal
  • Orang Yahudi harus meninggalkan ’kostum’ Perjanjian Lama dan hidup seperti orang Kristen non-Yahudi  jika ingin diselamatkan – (Paskah jadi Easter,  Sabat jadi SUNday, daging najis jadi halal, lambang Menorah jadi crucifition/ Yeshua tersalib,  10 Perintah YAHWEH menjadi ’sin now, confess later’). – Tetapi Paulus berkata “seluruh Israel akan diselamatkan” oleh pengakuan mereka kepada Yeshua saja, bukan melalui doktrin Gereja Barat.
  • Mengajari dunia dan bangsa Yahudi bahwa orang Kristenlah di balik ratusan juta kematian orang Yahudi, hal sejenis juga diajar kepada orang Islam sedunia. – Fakta adalah orang Kristen Injili telah dibunuh lebih dari 500 juta oleh orang Katolik oleh karena iman mereka kepada Alkitab.
  • Keselamatan hanya melalui iman. TITIK – tetapi Alkitab berkata “Iman tanpa perbuatan adalah mati!”
  • hidup kudus tidak penting sebab Elohim maha pemurah – tetapi Alkitab berkata “tanpa kekudusan tidak seorangpun dapat melihat Elohim.”
  • “Passover hanyalah untuk orang Yahudi, orang Kristen hanya merayakan Easter,” seorang pendeta aliran Pentakosta berkata; sekalipun di Alkitab Perjanjian Baru bahasa Inggris tidak terdapat kata Easter – satu buahpun!!!

Pengajaran palsu di atas inilah yang menyebabkan membuat mengapa orang Yahudi – dan juga orang Arab – menjadi  menolak  Kristianiti dan mengambil bagian dari gerakan Anti-Kristus; dengan kata lain Bapa Penipu melalui nabi palsunya telah berhasil menipu seluruh dunia.

Syukurlah kepada YAHWEH, sekarang telah banyak orang Yahudi dan Arab bisa membedakan antara Kristianiti yang bersumber dari Alkitab dengan dokma yang bersumber dari Gereja Roma Katolik (yang nampak luarnya seperti Kristianiti tetapi ternyata palsu (arti ”anti” dari bahasa  Yunani) semata.

Di abad 21 ini semakin banyak pemimpin Kristen Arab dan Kristen Yahudi mengerti hal ini dan mereka bersatu, baca: Sons of Abraham Worshipping GOD Together oleh Tom Hess. Kumpulan kesaksian mereka yang berdasarkan Yesaya 19:23-25 nubuatan tentang bangsa Mesir, Asur (Assyria) dan Israel menyembah YAHWEH bersama-sama.

Alkitab jelas menulis dan mengajar Kristianti yang sesungguhnya:

  • Yeshua (Yesus) sendiri orang Yahudi (baca Injil Matius 1)
  • Pemimpin dan jemaat dari Gereja mula-mula adalah orang-orang Yahudi .
  • Kata ”Gereja” di Alkitab bukanlah perkumpulan orang non-Yahudi pada awalnya, tetapi para Yahudi pengikut Yeshua. Paulus menulis bahwa Kristen non-Yahudi adalah ”cabang liar yang dicangkokkan.”
  • Rasul Paulus juga mengikuti teladan rasul lainnya: pertama-tama Injil untuk orang Yahudi, lalu kemudian orang non-Yahudi (gentile/ kafir).

Singkat kata: 1. sisi koin pertama, para pemimpin Yahudi dan rabbi mereka mengerti benar bahaya dari Gereja Roma Katolik (“White Power Christian,” istilah Richard) bagi diri mereka jika Romney menang. Gereja Mormon adalah putri dari Gereja Roma Katolik.
2. sisi koin kedua, pemimpin Yahudi dan para rabbinya nampak mengulangi perbuatan pemimpin Farisi dan Saduki; memilih kepentingan masalah agama mereka sendiri daripada kepentingan negara dan bangsa Israel mereka lebih suka diperbudak penjajah (yang membenci Israel) dan mengorbankan bangsa mereka daripada kehilangan posisi jabatan mereka. Bagaimanapun Obama dan Islam di Amerika ada di dalam kendali Vatikan.

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Berhadiah 50.000 dollar US jika ada kota di Timur Tengah lebih demokrasi dari Yerusalem


WND melaporkan bahwa Aaron Klein tuan rumah dari stasion radio WABC menawarkan 50.000 dollar Amerika kepada seorang pemimpin organisasi Global March to Jerusalem (Berbaris Global ke Yerusalem), Frank Romano, aktivist Anti-Israel.

Frank Romano mempersiapkan suatu aksi protes berbaris internasional untuk menuntut ”kebebasan bagi Yerusalem dan masyarakatnya dan mengakhiri (pemerintahan) Apartheid, pembersian ras dan kebijakan Yahudi yang mempengaruhi masyarakatnya, tanah dan kekudusan Yerusalem.”

Berbaris Global ke Yerusalem ini direncanakan akan digelar tanggal 30 Maret 2012. WND juga menulis beberapa tokoh penting dunia yang mendukung aksi Berbaris Global ke Yerusalem, diantaranya president Baraq Obama, pastor Jeremiah Wright (gembala sidang dimana  Mr. Obama selama 12 tahun dipersiapkan sebelum jadi president USA), Cornel West, teman lama Mr. Obama dan Medea (Susan, nama kecil) Benyamin salah satu pendiri dari Code Pink. Laporan juga mengatakan bahwa Iran juga terlibat banyak di dalam mengorganisasi aksi berbaris ini.

Kutipan percakapan Aaron Klein dengan Frank Romano dapat didengar pada klip YouTube, klik referensi di bawah. Pada percakapan di atas berkali-kali tuan rumah stasion radio WABC (juga seorang reporter WND) menantang  Frank Romano yang Anti-Israel ini untuk menyebutkan satu kota saja di Timur Tengah yang lebih demokrasi dan bebas dibanding kota Yerusalem, ibukota Israel, maka Aaron Klein akan menghadiahkan Frank 50.000 dollar Amerika. Frank Romano tidak dapat menyebutkannya.

“Akar dari Anti-Israel atau Anti-Semitism adalah Anti-Yeshua Ha Mashiah (Anti-Kristus),” kata Dr. Derek Prince.

Pada karya tulisannya yang berjudul “The Root of Antisemitism”  (tersedia online dalam file PDF), beliau menyimpulkan bahwa sumber kebencian tersebut adalah roh Setan itu sendiri.

Dari pengamatan saya pribadi selama bertahun-tahun mengikuti berita dan kejadian internasional yang berkaitan dengan Kristianiti, bangsa dan negara Israel saya sangat sependapat dengan kesimpulan Dr. Derek Prince di atas. Saya melukiskan Anti-Israel atau Anti-Semitism sebagai kebencian yang tidak beralasan, tidak bisa diterima pikiran sehat. Israel tidak lepas dari kesalahan, namun para pembencinya lupa bahwa empat jari menunjuk pada diri mereka sendiri.

Pertanyaan: Agama apakah yang sesungguhnya memotori pekerjaan Setan yang Anti-Israel ini? Jawaban lihat di bawah!

Kebencian yang demikian ini sama seperti kebencian para Anti-Mashiah (Anti-Kristus), Yeshua Ha Mashiah  seorang yang tidak pernah kedapatan berbuat satu kesalahan dan dosa, sebaliknya Yeshua Ha Mashiah mengasihi, menyembuhkan yang sakit, membela hak orang miskin dan para janda tua, ajara-Nya adalah kasih, keadilan dan pengampunan. Namun Ia dibenci, dianiaya dan dibunuh – demikian juga itu terjadi kepada para pengikut-Nya. Sehingga Yeshua berkata:

Barangsiapa membenci Aku, ia membenci juga Bapa-Ku. Sekiranya Aku tidak melakukan pekerjaan di tengah-tengah mereka seperti yang tidak pernah dilakukan orang lain, mereka tentu tidak berdosa. Tetapi sekarang walaupun mereka telah melihat semuanya itu [semua perbuatan Yeshua yang baik dan agung], namun mereka membenci baik Aku maupun Bapa-Ku. Tetapi firman yang ada tertulis dalam kitab Taurat mereka harus digenapi: Mereka membenci Aku tanpa alasan. (Yoh 15:23-25).

Yeshua mengutip nubuatan raja Daud pada Mazmur 69:5; ayat 4 pada terjemahan Inggris.  Kelompok agama Farisi dan Saduki juga termasuk pembenci Yeshua Ha Mashiah, sekalipun Ia adalah raja mereka.

Dan kepada para pengikut-Nya Ia juga mengingatkan dan menghibur: Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya kamu beroleh damai sejahtera dalam Aku. Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia.” (Yoh 16:33).

Jawaban: Anda menebak agama Islam? Ya Anda benar, namun agama Islam hanyalah alat ditangan seseorang yang lebih berkuasa. Islam dan Mr. Baraq Obama hanyalah alat, sedihnya banyak orang Islam tidak sadar. Penelitian Alkitab yang teliti sangat meragukan bahwa Anti-Kristus datang dari agama Islam. Tetapi sebaliknya, banyak fakta, baik sejarah maupun data masa kini, membuktikan bahwa orang kuat pengendali utama gerakan Anti-Israel dan Anti-Kristus adalah para pemimpin Roma Katolik. Bacan nubuatan Alkitab. Frank Romana, hanyala satu dari jutaan agent gereja Roma Katolik, dari Google: “Is Frank Romano Catholik?” Anda mendapat jawaban: “Frank Romano is currently the Head Coach for Catholic Campus Ministry Association.” Baca daftar panjang nama-nama bapak Gereja dan pernyataan mereka tentang Paus (the Vicar of Christ) “They called him ANTICHRIST.” Daftar ini dibuat oleh seorang ex-Roma Katolik.

Para agent gereja Roma Katolik memakai konflik Timur Tengah untuk mempersiapkan jalan bagi Pembinasa keji (Meshiah palsu) bertahta di kota suci Yerusalem (Mat 24:15; Dan 9:26-27).

STOP sebentar dari mendengarkan berita dunia dan membaca artikel. Berdoalah untuk kedamaian kota Yerusalem, maka Anda sendiri akan diberkati, itulah janji-Nya.

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Difinisi Antimashiah/ Antikristus dan ciri-cirinya


Firman-Nya kepadaku: “Hai anak manusia, kaulihatkah apa yang mereka perbuat? Engkau masih akan melihat perbuatan-perbuatan kekejian yang lebih besar lagi dari pada ini.” Kemudian dibawa-Nya aku ke pelataran dalam rumah YAHWEH; sungguh, dekat jalan masuk ke bait YAHWEH, di antara balai Bait Suci dan mezbah ada kira-kira dua puluh lima orang laki-laki, yang membelakangi bait YAHWEH dan menghadap ke sebelah timur sambil sujud pada matahari di sebelah timur (Yeh 8:15-16)

Kata ”antikristus” ditemukan hanya di dalam suratan Yohanes 1 dan 2, ini bukan berarti para nabi dan rasul Yahshua tidak tahu soal ”antikristus” ini, hanya mereka memanggil namanya dengan sebutan yang lain, seperti: manusia durhaka yang harus binasa (2Tes 2:1-8), binatang buas  serupa macan tutul (Wah 13:2-8).

Antimashiah atau Antikristus bersumber dari kata Yunani antikristos (kamus Strong G500). Kata ini bisa dijumpai pada ayat-ayat 1Yoh 2:18,22; 4:3; 2Yoh 1:7.

Kata ”antikristos” terdiri dari dua kata: ”anti” dan ”kristos”

Anti dapat berarti:

  • melawan, seperti dalam perkelahian atau pertandingan (Maz 2:1-3; Kis 4:25-27; Wah 13:1-7)
  • mengganti, seperti dalam menukar, memalsukan sesuatu, dan meniru seperti dan juga nampak sama seperti (Mat 7: 15; 24:5,24; Wah 17:4; 18:16 dalam hal warna pakaian, bandingkan dengan Kel 26:1,31;28:5-6)
  • menggambil tempat, seperti dalam penggantian kepemimpinan, menyingkirkan pemimpin lama. (2 Sam 15:4-14; Mat 23:1-3;)

Kristos berarti: Kristus atau Mashiah (Ibrani) yang berarti Yang Diurapi – dipilih untuk jawatan kerohanian dan kerajaan. Dalam kontek ini Kristus yang dimaksud bukanlah siapa-siapa kecuali Yahshua- Yahshua Ha Mashiah /Jesus the Messiah / Yesus Kristus.

Ciri-ciri Antikristus digambarkan oleh rasul Yohanes sebagai:

  • Kehadirannya: sudah ada dan akan datang ”… seorang antikristus akan datang, sekarang telah bangkit banyak antikristus (1Yoh 2:18), dan ”…ia akan datang dan sekarang ini ia sudah ada di dalam dunia” (1Yoh 4:3).
  • Asalnya: berasal dari lingkungan Kristen tetapi bukan pengikut Yahshua, termasuk di dalam katagori ”mengganti” pada kata Anti di atas (1 Yoh 2:19). Bagi mereka yang diurapi-Nya tahu siapa ”serigala berbulu domba” tersebut. Mereka adalah orang Kristen yang tidak lahir baru alias duniawi (1Yoh 4:5)
  • Doktrinnya: Tidak mengaku bahwa Yahshua berasal dari Elohim (1 Yoh 4:3), … mereka berbicara tentang hal-hal duniawi dan dunia mendengarkan mereka.” (5)
  • Tidak mengikuti ajaran para rasul Yahshua (6)
  • Tidak mengasihi pengikut Yashua atau saudara-saudari yang beriman kepada ajaran Alkitab (7)
  • Tidak mengikuti perintah Yahshua: saling mengasihi (2Yoh1:6-7; Mark 12:30-31)
  • Mulut yang penuh kesombongan dan hujat (Wah 13:5)
  • Ia menghujat Elohim dan nama-Nya, kemah kediaman-Nya dan semua yang diam di sorga (6)
  • Diperkenankan memerangi orang-orang kudus-Nya dan mengalahkan mereka; memiliki kuasa atas suku, umat, bahasa dan bangsa (7)
  • Ia bahkan disembah oleh semua orang (yang bukan murid Yahshua) di bumi (8)

Ciri-ciri Antikristus digambarkan oleh rasul Paulus:

  • Ingin disembah seperti Elohim , bertahta di Bait Elohim dan mau menyatakan diri sebagai Elohim (2Tes 2:3-4)
  • Ia diutus oleh Iblis dan disertai rupa-rupa perbuatan ajaib, tanda-tanda dan mujizat-mujizat palsu (2:9-10)
  • Akan membuat banyak orang tersesat dan percaya akan dusta (11)

Dari difinisi dan ciri-ciri Antikristus di atas kita mendapat pengertian bahwa:

1. Setiap pribadi maupun kelompok yang menolak  atau melawan Yahshua Ha Mashiah dan otoritas ke-Elohiman-Nya adalah antikristus-antikristus.  Jenis antikristus yang satu ini (melawan atau menolak) ada banyak sekali, mereka telah bangkit sejak abad pertama (Kis 4:25-27) bahkan saat Yashua lahir (Mat 2:13), dan berlanjut sampai sekarang – baca: Daftar negara penganiaya Kristen. Nasehat Yahshua pada pengikutnya: Dan janganlah kamu takut kepada mereka yang dapat membunuh tubuh, tetapi yang tidak berkuasa membunuh jiwa (Mat 10:28a)
2. Antikristus yang lebih berbahaya dari jenis pertama ialah antikristus “serigala berbulu domba”. Luarnya putih dan lembut seperti bulu domba – yang membuat banyak orang tertipu olehnya. Namun Anda akan tahu bahwa ia adalah “serigala” jika memperhatikan “suaranya”, “matanya” dan “cara jalannya.” Nasehat Yahshua untuk menghadapi Antikristus jenis ini ialah: “Waspadalah supaya jangan ada orang yang menyesatkan kamu! (Mark 13:5; Mat 24:4)

3. ” Seorang antikristus-yang-akan-datang” (1Yoh 2:18) dilain waktu penulis yang sama ini, yaitu rasul Yohanes anak Zebedeus, diberi hikmat oleh Yahshua orang ini mempunyai nama atau gelar: Enam ratus enam puluh enam /666 (Wah 13:18). Sekarang Anda perthatikan pewahyuan rasul ini pada 1 Yoh 4:3 tertulis: ”dan setiap roh, yang tidak mengaku Yesus, tidak berasal dari Allah. Roh itu adalah roh antikristus dan tentang dia telah kamu dengar, bahwa ia akan datang dan sekarang ini ia sudah ada di dalam dunia (1Yoh 4:3). Banyak orang berpikir bahwa Antikristus yang bertitil 666 ini belum datang, namun Firman YAHWEH menulis  ia sudah ada di dalam dunia! Dari pernyataan ini kita tahu mengerti bahwa:

a. Istilah Antikristus satu ini adalah orang, bukan Iblis atau roh jahat, sebab tertulis ”Seorang antikristus” (1Yoh 2:18) atau bilangan itu adalah bilangan seorang manusia (Wah 13:18)
b. Nama orang ini ialah ”666”, adalah titelnya /jabatannya, sebab tidak ada orang yang hidup hampir 2000 tahun lamanya, umur seorang manusia pada umumnya dibawah 100 tahun. Jadi ini adalah sebuah organisasi yang dipimpin oleh seorang pemimpin, dimana pemimpin organisasi ini bergelar “666“, seperti gelar pemimpin organisasi perusahaan ”CEO” (Chief Executive Officer

4. Dengan mengkombinasikan perkataan Yahshua pada butir 2  dan butir 3 tentang tanda 666 (keduanya tentang akhir jaman), kita mendapat sebuah pengertian bahwa Antikristus (organisasi/ institusi ini) memanifestasikan keberadaannya seperti kepribadian Ha Mashiah atau Kristus (dalam arti ”mengganti” dan ”menggambil tempat” seperti ”serigala berbulu domba”) dan diakhir jaman Antikristus ini membuka jubah dombanya artinya dari posisi ”berpura-pura seperti” berubah menjadi ”berperang melawan” Ha Mashiah / Kristos / Kristus.

Tujuan dari para Antikristus (jamak, menyatakan kepada siapa saja yang anti kepada Yahshua sejak jaman dahulu sampai sekarang) dan Antikristus (tunggal, menyatakan seorang yang akan memegang jabatan kepemimpinan dunia dan mengerakan perlawanan akhir kepada Yahshua) adalah jelas, yaitu:

  • Menolak kepemimpinan YAHWEH dan Putra Tunggal-Nya, Yahshua Ha Mashiah, sebagai Tuan dan Raja mereka (seperti pada Mat 21:37-39)
  • Menolak Firman-Nya sebagai tuntunan kehidupan mereka,
  • Dan tentunya secara otomatis menolak keberadaan umat pilihan-Nya: bangsa Israel (sebagai benis Abraham, Ishak dan Yakub) dan jemaat Kristus (orang-orang Kristen lahir baru) sebagai benis rohani Abraham, Ishak dan Yakub.

Pada waktunya Yahweh Yahshua akan membunuhnya,  cukup hanya melalui  nafas mulut-Nya (2Tes 2:8).

Bacaan berkait:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Alasan mengapa menguduskan hari Sabat menjadi hari Minggu


[I]a berusaha untuk mengubah waktu dan hukum, dan mereka akan diserahkan ke dalam tangannya selama satu masa dan dua masa dan setengah masa. (Daniel 7:25b)

Mengapa hari Sabat dirubah dan sejak kapan perubahan itu disahkan?

Hari istirahat YAHWEH adalah hari ketujuh, IA menamai hari itu sebagai hari Sabat. [B]erhentilah Ia pada hari ketujuh dari segala pekerjaan yang telah dibuat-Nya itu. … Lalu Elohim memberkati hari ketujuh itu dan menguduskannya, karena pada hari itulah Ia berhenti dari segala pekerjaan penciptaan yang telah dibuat-Nya itu. (Kej 2:2-3), hari ketujuh adalah hari Sabat YAHWEH, Elohimmu … (Kel 20:10).

Tidak perlu dipertanyakan bahwa hari Sabat- dikenal juga sebagai hari YAHWEH atau hari ketujuh – adalah hari Saptu, orang Israel (baik pengikut Musa maupun Yahshua Ha Massiah (Messianic Jews) dan Gereja Protestan Advent Hari Ketujuh tetap melakukan ibadahnya pada hari Sabtu.

Untuk yang tidak tahu sejarah Gereja, khususnya dalam hal perintah mengingat menguduskan hari Sabat (perintah ketiga dari 10 perintah Elohim), mari kita baca dahulu komentar beberapa pemimpin rohaniwan tentang hari Sabat, agar Anda mengerti lebih baik alasan perubahan hari Sabat (Saptu) menjadi hari Minggu.

Apa kata mereka tentang hari Sabat:

James Cardinal Gibbons, Pemimpin Bishop Katolik Baltimore setuju bahwa perpindahan ke hari Minggu tidak didasari Alkitab, tetap pekerjaan Gereja Katolik sendiri. dalam bukunya, “Kamu boleh baca Alkitab dari Kejadian ke kitab Wahyu, dan kamu tidak akan menemukan sebuah kalimat memerintahkan pengudusan hari Minggu. Ayat-ayat memerintahkan ibadah agama hari Saptu, hari dimana kita tidak pernah menguduskannya.” (“The Faith of Our Fathers, tahun 1876”)

Richard Bauckham, professor Perjanjian Baru pada University of St. Andrews, Scotlandia ,”Hari ketujuh adalah hari Saptu. Tidak ada hari lainnya dipanggil hari Sabat di dalam Perjanjian Lama dan Baru.”

Jan Marcussen, seorang pendeta Advent Hari Ketujuh dari Thompsonville, Illinois pada tahun 2001 menawarkan 1 juta USD kepada siapa yang bisa membuktikan dengan jelas secara Alkitabiah bahwa hari pertama adalah hari Sabat. “Memelihara hari Minggu sebagai hari Sabat adalah tipuan terbesar yang Dunia pernah melihat,” ia berkata. Bukunya tentang masalah Sabat ke menjadi Minggu bisa dibaca on-line: National Sunday Law

John Pinkston, presiden dan pendiri the Congregation of God Seventh Day dalam komentarnya tentang perkataan Yohanes di pulau Patmos ,”Pada hari Yahweh aku dikuasai oleh Roh… (Wah 1:10) Itu tidak berbicara apapun tentang hari Minggu. Itu berbicara tentang “hari Yahweh yang dimaksud dalam Perjanjian Lama. Baca Mark 2:28; Yes 58:13)

Ini beberapa alasan mengapa menguduskan hari Sabat (hari ketujuh) menjadi hari Minggu (hari pertama):

Dr. Samuele Bacchiocchi seorang pensiunan professor theology pada Andrews University di Michigan, Gelar dokternya di dalam Sejarah Gereja didapat dari Roma. Ia memberikan dua factor alasan:

  1. Anti Judaism telah menyebabkan ditinggalkannya hari Sabat
  2. Penyembahan kafir dewa matahari (SUN god) telah mempengaruhi pengadopsian hari Minggu. Penggambilan 25 Desember untuk perayaan Natal adalah mungkin contoh yang paling explicit dari pengaruh penyembahan matahari pada kalender liturgy Kristen. It adalah sebuah fakta yang diketahui bahwa pesta kafir the Dies Natalis Solis Invicti – kelahiran dari Matahari Yangtakterkalahkan (the Invincible Sun) telah dirayakan pada tanggal itu.

dies Solis / Sun day / —— / Sunday

dies Lunae / Moon day / —— / Monday

dies Martis / Mars’s day / Tiw’s day / Tuesday

dies Mercuri / Mercury’s day / Woden’s day / Wednesday

dies Jovis / Jupiter’s day / Thor’s day / Thursday

dies Veneris / Venus’s day / Frigg’s day / Friday

dies Saturni / Saturn’s day / Saturday

Table traces the seven days of the week from their pagan Latin origin through the names of Norse gods to their current names in English

Tahun 312, Ketika Kaisar Roma Constantine menjadi ‘Kristen’, pada tanggal 7 Maret 321 dia menetapkan bahwa hari Minggu adalah hari istirahat, toko-toko harus tutup kecuali petani dipedesaan. Dia menyembah semua dewa-dewa – khususnya Appolo dewa matahari. Dia memilki nama Pontifex Maximus yang adalah titel dari imam besar kafir

Paus Sylvester I (314-337): ”Jika setiap hari Minggu adalah untuk dirayakan secara gembira oleh para Kristen mengenang kebangkitan (-Nya), karenanya setiap hari Sabat mengenang penguburan (-Nya) adalah bagi kotoran-manusia (kebencian yang dalam atau kutukan) orang-orang Yahudi.”

Tahun 363, pada Sidang Laodikia, Gereja Roma – Gereja Roma Katolik sekarang – menyatakan, ”Orang-orang Kristen harus tidak judaize dengan beristirahat pada hari Sabat, tetapi harus kerja pada hari itu, sebagai ganti hormati Hari Yahweh [hari Minggu],… Tetapi jika seseorang ditemukan ada sebagai Judaizers, mereka akan ada dikeluarkan dari Kristus.”

Tahun 380, Penguasa Theodosius membuat Kristen Katolik pemelihara hari Minggu menjadi agama resmi di daerah kekuasaannya,

9 Febuari 1893. Kansas City Catholic menulis: Gereja Katolik oleh otoritasnya sendiri yang tidak ada salah telah menciptakan hari Minggu sebuah hari libur untuk mengambil tempat hari Sabat dari hukum yang lama.”

Tahun 1998, Paus Yohanes II pada suratnya Dies Domini kepada para bishop dan umat Katolik: Hari Minggu dipanggil hari kebangkitan Massiah.

Alkitab mencatat: tetapi pagi-pagi benar pada hari pertama minggu itu mereka pergi ke kubur… . Mereka mendapati batu sudah terguling dari kubur itu, dan setelah masuk mereka tidak menemukan mayat Yahweh Yahshua. .. tiba-tiba ada dua orang berdiri dekat mereka memakai pakaian yang berkilau-kilauan. Mereka sangat ketakutan dan menundukkan kepala, tetapi kedua orang itu berkata kepada mereka: “Mengapa kamu mencari Dia yang hidup, di antara orang mati? Ia tidak ada di sini, Ia telah bangkit. Ingatlah apa yang dikatakan-Nya kepada kamu, ketika Ia masih di Galilea, (Luk 24:1-6). Dengan kata lain, pada hari Minggu dini hari saat mereka tiba, kuburan sudah kosong.

Catatan dari saya: Banyak ahli Alkitab percaya bahwa Yahshua meninggal hari Rabu – dimana perayaan Sabat tahunan / Paskah / Passover terjadi (Mat 26:16) – dan Saptu malam bangkit (terkubur 3 hari dan 3 malam; sesuai Yunus 1:17; Mat 12:40), bukan hari Minggu pagi. Perhitungan Sabat Yahudi ialah dari Jumat malam (matahari terbenam) sampai Saptu matahari terbenam lagi.

Jan Marcussen dalam bukunya tentang perubahan yang dibuat oleh Gereja Roma ini sebagai, ”Hari Minggu adalah tanda / materai dari otoritas pemerintahan Gereja Roma Katolik. [Menguduskan hari] Minggu adalah materai binatang!” Namun ia bersikeras dia tidak menyerang iman orang lain, tetapi sebagai gantinya mencoba memimpin orang-orang ke Alkitab, Yahshua, dan akhirnya surga.

Catatan dari saya:

1. Tidak diragukan bahwa Yahshua Ha Mashiah (termasuk Yohanes Pembaptis) menegur keras orang-orang Farisi dan Saduki ketika Ia ada di bumi, itu dikarenakan mereka lebih menuruti ajaran Talmut dan filsafat Yunani lebih dari ajaran hukum Taurat (Mat 3:7-10; 15:3-9; 16:6). Namun membenci perintah YAHWEH (mengganti hari Sabat-Nya menjadi Sun-day bagi hormat kepada dewa Matahari) oleh karena kedegilan orang Farisi dan orang Saduki adalah masalah yang lain. Manusia tidak seharusnya membenci YAHWEH pencipta mereka dan perintah-Nya oleh karena kesalahan umat-Nya Israel. Yahshua sendiri berpesan kepada parapengikut-Nya, ”[B]erbahagialah orang yang tidak menjadi kecewa dan menolak Aku.” (Mat 11:2-6; Mark 7:18-23).

2. Mempelajari penglihatan Daniel di atas, baca dari 7:19-25, terjadi pada tahun pertama pemerintahan raja Belsyazar (anak Nebukadnezar), sekitar pertengahan abad 6 dan 5 DC, terlihat bahwa “binatang” ini memang telah dinubuatkan (sedikitnya 800 tahun sebelumnya) bahwa, Ia akan mengucapkan perkataan yang menentang Yang Mahatinggi, dan akan menganiaya orang-orang kudus milik Yang Mahatinggi; ia berusaha untuk mengubah waktu dan hukum, dan mereka akan diserahkan ke dalam tangannya selama satu masa dan dua masa dan setengah masa. (Dan 7:25).Berdasarkan nubuatan Daniel ini kita tahu bahwa penyebab Gereja Roma Katolik merubah waktu dan hukum menguduskan hari Sabat menjadi hari Minggu BUKANLAH sekedar anti Judaism (kepercayaan orang Farisi), namun lebih lagi membenci semua umat-NYA dan yang paling utama ialah berontak menentang YAHWEH.

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog