ANTI-SEMITISM – EXPOSED IN THE LIGHT OF TRUTH AND JUSTICE


 The fear of  YAHWEH is to hate evil … By Me kings reign, and princes decree justice. By Me prince rule, and nobles, all the judges of the earth. I love them that love Me; and those that seek Me early shall find Me. (Proverbs 8:13-17)

Collection of articles, soPeta Kota Tua YERUSALEM dan pembagian wilayah sesuai agamaurces and links on exposing anti-Semitic movement – in religious, politics, socials and else. The Old and the New Covenant[1] are one and alive to bring Good News to Israel and to all nations in this world as written in two Bible verses: – Prophet Jeremiah 32:40-41, HRB[2]Hear the Word of YAHWEH, O nations, and declare in the coastlands far away, and say, He who scattered Israel will gather him and keep him, as a shepherd his flock. For YAHWEH has redeemed Jacob, and redeemed him from the hand of the one stronger than him. (Jer 31:10-11) And I will cut[3] an everlasting covenant with them, that I will not turn away from them … And I will rejoice over them,[4] to do good to them; and I will truly plant them in this land with all My heart and with all My soul. – Apostle Paul’s letter to Romans 11: 25-32; HRB“For I do not want you to be ignorant of this mystery, brothers, so that you may not be wise within yourselves, that hardness in part has happened to Israel until the fullness of the nations comes in; (Gen. 48:8-19) and so all the tribes of Israel will be saved, even as it has been written, ‘The Deliverer will come out of Zion, and He will turn away iniquity from Jacob. And this is My covenant with them, when I take away their sins.’ (Isa. 59:20, 21; Jer. 50:3-8) Indeed, according to the Good News (The Gospel/ Injil), they are enemies toward you, but according to election, they are beloved for the sake of the patriarchs. For Elohim does not withdraw His free gift and His calling. For as you then also disobeyed Elohim, but now have obtained mercy by the disobedience of these, so also these now have disobeyed, so that they also may obtain mercy by your mercy. For Elohim has shut up all into unbelief, that He may show mercy to all (the Jews and the Gentiles). A Note to the readers: I am not a Jew, nor a follower of any Judaism sects. I am just an Indonesian Christian – follower of Yeshua Ha Mashiah / Jesus Christ – who love truth and justice, I am defending Israel’s rights as a nation and a people group. These collection of articles will help the readers (who love truth and justice) to be able to stand in the right ground. I do believe no one are free from sins and errors, except Yehshua Ha Mashiah, and I do believe antisemitism, and any kind of racism (toward white, black, brown, yellow and red) are not right and need be ended or go into judgment. We need to apple this Prince of Peace’s principle if we really thirsty of true peace: “Why do you look at the speck in your brother’s eye but don’t notice the log in your own eye? Or how can you say to your brother, ‘Let me take the speck out of your eye,’ and look, there’s a log in your eye? Hypocrite! First take the log out of your eye, and then you will see clearly to take the speck out of your brother’s eye. (Matthew 7:3-5, HCSB) May the Living God, the Creator Heaven and Earth bless you all. Best regards and loves, Anggur Baru.

RELIGIOUS

My sheep hear My voice, I know them, and they follow Me. I give them eternal life, and they will never perish — ever! No one will snatch them out of My hand. My Father, who has given them to Me, is greater than all. No one is able to snatch them out of the Father’s hand. The Father and I are one.” – Yeshua Ha Mashiah (John 10:27-30, HCSB)

How shall I curse him (Israel/Jacob) whom El has not cursed? And how shall I rage at him at whom YAHWEH has not raged? For from the top of the rocks I see him, and I behold him from the heights. Behold, it is a people that shall dwell alone and not be reckoned among the nations. Who can count Jacob’s dust, and the number of the fourth part of Israel? Let me die the death of the righteous, and let my last end be like his! (Numbers 23:8-10)

POLITIC

For the ruler (government) is a servant of Elohim to you for the good.[6] But if you practice evil, be afraid; for he does not bear the sword in vain; for he is a servant of Elohim, an avenger for wrath to the one practicing bad things. Because of this, it is necessary to be subject, not only on account of wrath, but also on account of conscience.

For on this account you also pay tribute, for they are servants of Elohim, always giving attention to this very thing. Then give to all their dues: to the one due tax, the tax; to the one due tribute, the tribute; to the one due fear, the fear; to the one due honor, the honor.” – Apostle Paul (Romans 13:4-7)

SOCIAL

You must not exploit a foreign resident or oppress him, since you were foreigners in the land of Egypt. “You must not mistreat any widow or fatherless child. If you do mistreat them, they will no doubt cry to Me, and I will certainly hear their cry. My anger will burn, and I will kill you with the sword; then your wives will be widows and your children fatherless” – Adonai YAHWEH (Exodus 22:21-24, HCSB)

  • VIDEO: Palestinian Girl Confronts Anti-Israel Lies (4/2014)Christy Anastas, woman from Bethlehem has released her statement in a video who is actually to make problem of non-Jews in the Land of Israel.
  • Democracy Index reveals 65% of Arabs proud of Israeli nationality (7/1/15)Some 65% of Arab-Israelis are proud to be Israeli, a new poll found, compared to only 49.8% last year. The Israeli Democracy Index, a public opinion project conducted by the Guttman Center for Surveys and the Israel Democratic Institute, released the results of an extensive survey this week which assessed the quality of Israeli of democracy in 2014.  
  • Anti-Israel Groups Shakin’ in Their Boots by David Lazarus (Maret 2014) – Bader: “I’m an Israeli Arab, my grandparents have lived there, I’ve lived there, I have full rights, I’ve served in the IDF, I work in Tel Aviv, I don’t face discrimination. How can you say that if you haven’t even been there?”  Bader, a 23-year-old Tel Aviv University student studying for his BA in computer science and economiRambu jalan di Israel tiga bahasa Ibrani, Arab dan Inggriscs. “Listen guys, Ben Gurion University has the most Arab girls, Bedouin girls, studying there, more than [schools in] Arab countries,” Heeb, the Israeli Bedouin. Heeb, a 27-year-old Bedouin Muslim, a University of Haifa student working on an MA in public policy.
  • More Arab Christians Serving in Israel Defence Forces (February 2014) • Qatar Forces Fox to Delist Israel From Sports TV Map (September 2014).
  • Qatar’s horror of legitimizing Israel’s existence extends to even listing its name for TV sports purposes.

MEDIA 

But let your word be Yes, yes; No, no. Anything more than these is from evil.[7] (Matthew 21:37)

  • The truth about Israel’s airstrikes on Hamas by Dan Gordon (7/2014)
  • What the Media Isn’t Saying about the Gaza War By Chris Mitchell (31/7/2014)

Links deal with Exposing the Antisemitism:

Sources (books, DVDs, Film etc.) deal with Exposing the Antisemitism:

  • God’s Promise and the Future of Israel by Don Finto. Compelling Questions People ask about Israel and the Middle East
  • Israel Indivisible: The Case For The Ancient Homeland (DVD). Produksi dari Proclaiming Justice to The Nations (PJTN) November 2013. The new documentary offers an in-depth focus on the historical, archeological, legal and biblical rights of the Jewish people to their ancient homeland. It provides a compelling narrative on historical and archaeological evidence to prove the biblical authenticity of Israel’s ownership of the land. The film also exposes the legal basis for Israel’s rights to the Land, from the Balfour Declaration to the San Remo Resolution, sometimes called the “birth certificate” of the state of Israel. With the joint resolution passed by both houses of Congress in 1922 to the United Nation’s resolutions, all these documents and events stand as legal witnesses affirming the ancient homeland of Israel.
  • The SABBATH Under Crossfire by Dr. Samuele Becchiocchi; A Biblical Analysis of Recent Sabbath/Sunday Developments
  • ALIGNING with the SPIRIT OF PROPHECY by Miri Moriah. Messiah of ISRAEL v.s. False Messiah System. The book is an urgent word for the Churches in the nations who are mesmerized by media anti-Israel reports. This book will encourage those who follow the Spirit of Prophecy and shake those who are tempted to condemn Israel while proclaming to be a Christian. It will reveal the importance of alignment with heaven – for His Holy Name Sake.
  • Hitler’s Pope: The Secret History of Pius XII by John Cornwell. “Best Book of 2014,” The New York Times. When Hitler’s Pope, the shocking story of Pope Pius XII that “redefined the history of the twentieth century” (The Washington Post ) was originally published, it sparked a firestorm of controversy both inside and outside the Catholic Church. Now, award-winning journalist John Cornwell has revisited this seminal work of history with a new introduction that both answers his critics and reaffirms his overall thesis that Pius XII, now scheduled to be canonized by the Vatican, weakened the Catholic Church with his endorsement of Hitler—and sealed the fate of the Jews in Europe.
  • The Popes Against the Jews: The Vatican’s Role in the Rise of Modern Anti-Semitism by David I. Kertzer. National Book Award finalist David I. Kertzer presents shocking revelations about the role played by the Vatican in the development of modern anti-Semitism. Working in long-sealed Vatican archives, Kertzer unearths startling evidence to undermine the Church’s argument that it played no direct role in the spread of modern anti-Semitism. In doing so, he challenges the Vatican’s recent official statement on the subject, We Remember. Kertzer tells an unsettling story that has stirred up controversy around the world and sheds a much-needed light on the past.
  • The Pope and Mussolini: The Secret History of Pius XI and the Rise of Fascism in Europe by David I. Kertzer. From National Book Award finalist David I. Kertzer comes the gripping story of Pope Pius XI’s secret relations with Italian dictator Benito Mussolini. This groundbreaking work, based on seven years of research in the Vatican and Fascist archives, including reports from Mussolini’s spies inside the highest levels of the Church, will forever change our understanding of the Vatican’s role in the rise of Fascism in Europe.
  • God and the Fascists: The Vatican Alliance with Mussolini, Franco, Hitler, and Pavelic by Karlheinz Deschner

“For unto us a Child is born; to us a Son is given; and the government is on His shoulder; and His name is called Wonderful Counselor, The Mighty El, The Prince of Peace, The one who Fathered Everlasting life.[8] There is no end to the increase of His government and of peace on the throne of David, and on His kingdom, to order it, and to sustain it with justice and with righteousness, from now and forever.[9] The zeal of YHWH of Hosts will do this. (Isaiah 9:6-7; HRB)

“For I say to you (Jerusalem), In no way shall you see Me from now on, until you say, “Blessed is He who comes in the name of YAHWEH.” (Psa. 118:26) (Matthew 23:39; HRB)

Foot note:

  1. The Bible, both the New Covenant and the Old Covenant are the Word of God – unchangeable God’s promises to all nations – which is can not be separated.
  2. Semua ayat diambil dari Hebraic Roots Bible by Congregation of YHWH Jerusalem disingkat HRB; kecuali ditulis lain.
  3. Cut: an analogy of a “blood covenant” (cutting lambs). Modern translations use word “make -”
  4. This was the promise of YAHWEH to the people of Israel about the arrival of the New Covenant – it is based on the same Torah (came down through Mosses) written in their hearts (see Jer 31:31-34, Heb: 8:8-21). The words of the Prophet Jeremiah was a reiteration of a promise by the mouth of His Prophet Moses in Deuteronomy 30:1-9. This was fulfilled in the Lamb of Elohim (AD 30) and the rebirth of the State of Israel in 1948.
  5. Derek Prince (1915-2003) was a British Bible Scholar. Educated as a scholar of Greek and Latin and he also studied Hebrew and Aramaic, at Cambridge University and the Hebrew University in Jerusalem. He is the author of over 50 books, 600 audio and 100 video teachings, many of which have been translated and published in more than 100 languages.
  6. Semua penguasa ditegakkan oleh YAHWEH adalah untuk melayani masyarakat. HRB
  7. Ayat 34-37, Bersumpah (swearing) dan mengambil sumpah (a vow) adalah dua hal yang berbeda (Bil 30:2). Jika seorang tidak boleh mengambil sumpah, lalu bagaimana seorang dapat menikahi pasangannya atau mengambil sumpah baptisan untuk bergabung ke Perjanjian Baru? Intinya apa yang Yahshua (Yeshua) katakan adalah bahwa setiap kata keluar dari mulut kita adalah sebuah sumpah dan haruslah ada dipenuhi sebagaimana kita katakan. HRB. “Say what you mean and mean what you say.” HCSB (Holman Christian Standard Bible)
  8. Firman ini menunjukkan bahwa Ha Mashiah akanlah ada terlahir sebagai seorang manusia, tetapi juga 3 dari 4 title-Nya yang disebutkan juga menunjukkan bahwa Dia akanlah ada Elohim. Hebraic Roots Bible (HRB) by Congregation of YHWH Jerusalem.
  9. Kerajaan YHWH (YAHWEH) adalah kerajaan kekal yang akan berdiri di bumi pada kedatangan Meshiah. HRB by Congregation of YHWH Jerusalem. Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.

Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Iklan

Pernyataan kritik PM B. Netanyahu di hadapan badan media asing atas keputusan Uni Eropa 17 Desember 2014


“And I saw three unclean spirits like frogs [come] out of the mouth of the dragon, and out of the mouth of the beast, and out of the mouth of the false prophet. For they are the spirits of devils, working miracles, [which] go forth unto the kings of the earth and of the whole world, to gather them to the battle of that great day of God Almighty.” (Revelation 16:13-14, AKJV/PCE)

Text pernyataan di ambilPM Israel B. Netanyahu Pemimpin Eropa praktek kemunafikan membela Hamas menekan Israel dari sini, video konferensi pressnya juga tersedia:
Prime Minister Binyamin Netanyahu on Wednesday 25 Kislev addressed members of the foreign press corps in Israel. Anda juga bisa lihat langsung di YouTubenya PM Netanyahu di sini.

Catatan dari penterjemah: Tanggal 17 Desember 2014, merupakan hari yang pahit bagi pemerintah dan rakyat Israel dimana pada hari ini Pengadilan Uni Eropa telah memutuskan mencabut organisasi Islam Hamas keluar dari daftar salah satu organisasi terrorist, dan beberapa setelah itu Parlement Uni Eropa dengan suara mayoritas memutuskan setuju lahirnya negara Palestina di dalam tanah air Israel.
Hari Kamis, 18 Desember, PM Israel Benjamin Netanyahu mengadakan tatap muka dengan sekumpulan badan media asing di Israel untuk menyampaikan respond negara Israel atas keputusan pemerintah Uni Eropa tersebut. Link ditambahkan. Shabbat Shalom,  Senjata Rohani Weblog.

“Yang terhormat Ibu-ibu dan Bapa-bapa,
Hari ini kita telah menyaksikan serangkaian contoh kenaifan Eropa, dan mungkin saya menambahkan, kemunafikan:
– Keputusan Pengadilan Eropa di Luxembourg atas Hamas,
Resolusi Parlement Uni Eropa di Brussels atas status kenegaraan Palestina, dan
– Panggilan dari Swiss untuk menyelidiki Israel pada pelanggaran Konvensi Jenewa.
Sekarang semua ini menunjuk ke arah yang sama. Mereka menunjuk ke sebuah roh penyenangan, di Eropa, dari kekuatan-kekuatan yang sangat mengancam Eropa sendiri. Terlalu banyak di Eropa yang memanggil Israel untuk membuat konsesi yang akanlah membahayakan tidak hanya keamanan Israel, tetapi juga secara paradoks, keamanan Eropa itu sendiri karena Israel adalah posisi muka peradaban Eropa. Gedung Parlement Uni Eropa berbentuk Menara Babel belum selesai

Israel merupakan benteng dari nilai-nilai orang Eropa. Israel adalah majemuk, sebuah multi-partai demokrasi yang hidup.
Di Israel ada kesetaraan di hadapan hukum. Hak-hak dari semua (orang) secara tegas melindungi – para minoritas, para wanita, para gay (pria homosex), setiap orang. Hanya di Israel. Di Israel ada pemisahan sejati dari kekuasaan-kekuasaan. Peradilan kami sangat independen dan kami bangga dengan hal ini. Dan Anda sekalian sebagai wartawan tahu sesuatu yang berlaku untuk profesi Anda: dalam sangat, sangat besar,
Israel adalah satu-satunya negara di Timur Tengah dan seterusnya dengan benar-benar bebas berita.
Tidak ada seorang pun yang dipenjara, ditekan, yang diganggu. Anda bisa menulis apa yang Anda inginkan, Anda lakukan. Anda dapat mengatakan apa yang Anda inginkan, Anda lakukan.
Dan Anda bisa mengambil foto apa pun yang Anda inginkan dan Anda melakukan itu juga.
Hanya di Israel dan itu berdiri dalam kontras yang tajam dengan apa yang kita lihat di sekitar kita, dalam kengerian-kengerian yang menimpa umat manusia di sana, dalam kengerian yang menimpa para wartawan yang memberitakan barbarian-barbarian ini.
Para Ibu dan Bapa yang saya hormati,
Israel adalah demokrasi yang diperangi di wilayah (Timur Tengah),
yang diganggu oleh totalitarianisme, tirani dan terorisme Islam;
suatu wilayah dimana hak asasi manusia terinjak- injak;
dimana kebebasan manusia yang mendasar diabaikan;
dimana kekerasan sewenang-wenang adalah makanan sehari-hari (par-for-the-course).
Israel dipaksa untuk mempertahankan dirinya sendiri melawan para terrorist yang berulang kali mencoba untuk mentargetkan warga sipil kami.
Musim panas ini mereka telah meluncurkan ribuan roket pada kota-kota kami dan sementara mereka melakukan hal ini, terrorist ini melakukan kejahatan perang ganda. Mereka telah dengan sengaja mentargetkan warga sipil kami. Itu adalah kejahatan perang. Dan mereka telah menggunakan warga sipil mereka sebagai perisai manusia. Itu adalah kejahatan perang kedua.

Tidak akan ada kedamaian sejati tanpa keamanan, karena perdamaian tidak akan bertahan jika itu tidak dapat dipertahankan – PM Israel Benjamin Netanyahu

Namun fokus di Jenewa hari ini adalah bahwa Israel harus diselidiki untuk kejahatan perang. Kemunafikan! Kepura-puraan yang jelek! Saya bertanya, dimanakah dasar integritas Eropa? Sekarang saya tahu bahwa beberapa orang di Eropa mengatakan bahwa mereka frustrasi dengan situasi di Timur Tengah.
Baiklah biarkan saya bercerita pada Anda sebuah rahasia:
– Kami di Israel, frustasi dengan kondisi di Timur Tengah!,
– Kami frustrasi atas tetangga-tetangga kami yang menolak mengakui hak bangsa Yahudi untuk sebuah negara bagi mereka sendiri pada waktu yang bersamaan mereka meminta kami untuk mengakui hak mereka untuk memiliki satu (negara; Palestina).
– Kami frustrasi bahwa tetangga Palestina kami terus menghasut orang-orang Yahudi dan negara Yahudi, menciptakan iklim kebencian dan kekerasan.
– Kami frustrasi bahwa mereka menolak untuk bernegosiasi dengan serius tentang keprihatinan keamanan sah kami.
Dan saya pikir Anda semua tahu bahwa di ini bagian dari dunia ini, tidak akan ada kedamaian sejati tanpa keamanan, karena perdamaian tidak akan bertahan jika itu tidak dapat dipertahankan.

pejuang bertopeng Hamas dengan senjata beratnyaKebenaran yang sederhana adalah bahwa setengah dari masyarakat Palestina telah diambil alih oleh para ektrimist Islam yang secara terbuka menyerukan penghancuran Israel, sementara separuh lainnya menolak untuk mengkonfrontasi yang separuh pertama tersebut. Jadi ketika orang-orang Eropa mengatakan bahwa mereka frustrasi, kami berkata, “Bergabunglah ke Klub!
Dan saya tidak percaya bahwa frustrasi dapat menjadi alasan untuk kebijakan yang salah. Menghapus penunjukan terrorist Hamas adalah kesalahan serius. Hamas adalah organisasi terrorist yang kejam dengan berkas rekaman yang terbukti atas serangan-serangan teror yang brutal terhadap para warga sipil yang tidak bersalah – omong-omong, tidak hanya orang Israel: ratusan, ratusan dan ratusan warga Palestina telah dibunuh oleh mereka. Hanya dalam tahun ini, Hamas telah menculik dan membunuh tiga remaja Israel, meluncurkan ribuan serangan roket tanpa pandang bulu pada anak-anak kami, pada warga sipil kami. Dan itu dipestakan baru-baru ini peristiwa pembunuhan orang-orang ibadah yang tidak berdosa yang dibantai pada sebuah rumah ibadah di Yerusalem, dan telah memanggil para pengikutnya untuk melakukan kekejaman-kekejaman terrorist sejenis.

Beberapa orang secara keliru percaya bahwa terror Hamas adalah fungsi dari proses perdamaian yang gagal. Baiklah, saya akan mengingatkan Anda semua bahwa di masa kejayaan Oslo (merefer kepada Pertemuan Camp David di Oslo), ketika para pemimpin di seluruh dunia bersemangat tentang momentum baru dalam proses perdamaian, ratusan orang Israel telah menjadi korban dari salah satu kampanye teror paling brutalnya Hamas. Sekarang, itu telah dikatakan kemudian bahwa Hamas menggunakan teror-terror untuk menghancurkan damai tersebut, dan itu dikatakan sekarang bahwa Hamas menggunakan terror-terror karena tidak ada damai.
Ya, kebenaran adalah bahwa Hamas menggunakan terrorisme menentang Israel karena itu adalah organisasi terrorist yang berkomitmen untuk kehancuran Israel. Begitulah sederhananya!
Itu adalah sifat alami organisasi ini dan itu adalah tujuan dasarnya. Sekarang jika ada yang punya ilusi apapun tentang hal itu, Anda bisa mendengar salah satu pemimpin Hamas akhir pekan ini, Mahmoud al-Zahar. Dia mengingatkan kita bahwa tujuan Hamas bukan untuk memerintah atas Gaza atau memerintah atas Judea/Samaria di West Bank. Dia mengatakan itu dengan jelas: ”Tujuan Hamas adalah pemusnahan Israel secara total dan menyeluruh dan pembunuhan terhadap para warga negara Israel.”

Ok, apakah para Palestina yang mengaku-sendiri orang moderat meng-konfrontasi Hamas dan para Islam ektrimist lainnya? Sayangnya, mereka sering nampak untuk ada mencoba berkompetisi dengan mereka atas ”siapa yang dapat memakai bahasa yang paling membakar, dan siapa yang dapat berkotbah bagus atas sentiment anti-Yahudi dan sentiment anti-Israel.”
Itu adalah President Abbas sendiri yang berbicara dengan serius, dengan tidak benar tentang Yahudi ancaman bagi tempat-tempat suci Muslim. Tidak ada ancaman sedemikian. Kami menjaga status quo dengan ketat. Itu tidak akan berubah. Kami menjaga tempat-tempat suci semua agama.

Itu tidak akan berubah. Dan ngomong-ngomong, lagi, di papan Timur Tengah, kami satu-satunya orang yang sungguh melakukannya – untuk para Yahudi, untuk para Kristen, untuk para Muslim. Kenyataannya, satu-satunya tempat dimana komunitas-komunitas Krsiten tidak dianiaya, dimana komunitas-komunitas Kristen tidak ada menurun – tepatnya mereka telah bertumbuh empat kali lipat sejak lahirnya Negara Israel – adalah di Israel. Itulah satu-satunya tempat.
Jadi bicara tentang ”penyerangan” kami atas tempat-tempat suci adalah tidak hanya sebuah kebohongan, itu sungguh salah. Itu salah sebab itu menciptakan impresi yang salah diantara para remaja Palestina, diantara orang-orang Palestina pada umumnnya dan itu menghasilkan gelombang-gelombang serangan-serangan dari orang-orang yang percaya secara serius bahwa kami akan menghancurkan Mesjid al-Aqsa.
Baru-baru ini ada sebuah pungut pendapat di ambil dari masyarakat Palestina. Sekitar 90% percaya, 85% percaya bahwa Israel berusaha untuk mencapai tujuan tersebut sehingga retorika ini memiliki konsekuensi. Itu memaksa sebuah perubahan dalam pikiran orang dan memaksa radikal dan perilaku kekerasan. Hal ini harus berhenti.
Abbaslah yang tepatnya telah memanggil para oang Palestina tersebut untuk memakai “semua sarana” melawan rekayasa ancaman ini; dan Abbaslah yang menuduh para Yahudi dari “mencemari” – yang adalah perkataannya– “mencemari” Bukit Bait (the Temple Mount) itu.

Damai akan hanya datang ketika orang-orang Palestina berkehendak untuk mengkonfrontasi para ektrimist mereka sendiri – PM Israel Benjamin Netanyahu

Sekarang, pertanyaan yang saya angkat untuk Anda malam ini adalah ”dimanakah Eropa di dalam semua ini? Mendukung apa yang benar - saya mendukung IsraelApakah itu (Eropa) meminta kepemimpinan Palestina bertanggung jawab atas memanjakan ekstremismenya? Apakah itu menuntut Penguasa Palestina memecahkan perjanjiannya yang ditandatangani (Fatah) dengan Hamas? Apakah Eropa memerintahkan untuk mengakhiri hasutan resmi Palestina yang keterlaluan terhadap orang Yahudi dan negara Yahudi?
Kebenaran yang menyedihkan adalah bahwa Eropa sebagian besar tutup mulut pada pertanyaan-pertanyaan ini, dan ketika itu mengangkat suaranya, biasanya ke arah yang lain. Pada kenyataannya, Parlement Eropa dan beberapa anggota negara Uni Eropa telah terus memanggil untuk mengakui suatu negara Palestina. Dan saya bertanya kepada Anda,
• Mengapa kepemimpinan Palestina seharusnya mendemontrasikan prilaku yang bertanggung jawab?
• Mengapa kepemimpinan Palestina seharusnya membuang posisi-posisi orang maksimalnya dan extrimenya?
• Mengapa itu seharusnya panggilannya untuk membanjiri Israel dengan jutaan orang Palestina? (Mr. Abbas pertengahan Desember ini meminta enam juta orang Palestina masuk Israel)
• Mengapa Penguasa Palestina haruslah melakukan salah satu dari ini jika exstimistnya dan tingkah laku yang tidak bertanggung jawabnya adalah dihargai waktu, dan lagi, oleh para orang parlement Eropa?
Biarlah menjadi jelas: Pengakuan parlement tidak melakukan (apapun) untuk memajukan perdamaian. Justru kebalikannya. Deklarasi ini hanyalah memperkuat keras kepala orang Palestina, mendorong perdamaian lebih semakin menjauh.
Dan sasaran saya datang ke sini malam itu untuk buat, ini adalah sasarannya dengan apa saya menutup: Ini adalah suatu kebenaran yang sederhana yang tidak dapat ada diabaikan.

  • Damai akan hanya datang ketika orang-orang Palestina berkehendak untuk mengkonfrontasi para ektrimist mereka sendiri.
  • Sebagai ganti merangkul para militant tersebut, Penguasa Palestina (President M. Abbas) haruslah melawan mereka.
  • Dan sebagai ganti megupahi (rewarding) keras kepala orang Palestina, para orang demokrasi Eropa haruslah mendukung Satu dan hanya demokrasi di Timur Tengah dan itu, Ibu-Ibu dan Bapa-bapa, adalah Negara Israel.

Terima kasih.
Tambahan dari sumber lain:
Korespondent CBN News.com untuk Timur Tengah, Julie Stahl dan Chris Mitchell melaporkan bahwa tindakan pemimpin Uni Eropa telah datang pada hari yang sama dengan sebuah rangcangan resolusi yang diajukan pemerintah Yordania kepada Dewan Seketaris PBB, meminta untuk perdamaian antara Israel dengan orang Palestina di dalam setahun dan mundurnya Israel dari (wilayah) Yudea alkitabiah dan Samaria di dalam tiga tahun.
Tambahan tekanan datang pada saat ketika Israel sedang mempersiapkan pemilihan umun nasional. Beberapa orang percaya gerakan-gerakan Eropa ini adalah ditujukan untuk memperlemah Mr. Netanyahu sebab dia adalah pemimpin Israel yang menahan gerakan untuk menyenangkan terrorisme Islam,” Chris Mitchell berkata. Lengkapnya lihat dan baca di sini: Netanyahu Accuses Europe of ‘Appeasing Terrorists’  (Kamis, 18 Desember 2014)

Komentar: Nampak bahwa para pemimpin dunia bermufakat mengganti PM Israel Benjamin Netanyahu, satu dari beberapa pemimpin Israel yang sangat tekun mendalami Alkitab dan berpegang teguh pada janji dan perintah Elohim, dengan orang Yahudi yang liberal – yang siap menandatangi “perjanjian 7 tahun damai” yang disodorkan oleh Pemimpin Dunia.

Bacaan berkait:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Parlement Eropa setuju lahirnya Palestina; ”merusak perdamaian,” Pemerintah Israel memperingati


Anggota Parlement Uni Eropa setuju hadirnya Negara Palestina Desember 2014 Mazmur 2:1-2Mengapa bangsa-bangsa menjadi garang, dan rakyat mereka-reka kesia-siaan? Raja-raja di bumi mempersiapkan diri dan para penguasa telah dihimpunkan bersama untuk menentang YAHWEH dan menentang yang diurapi-Nya,

Suatu hari bersejarah bagi penduduk dunia telah terjadi pada tanggal 17 Desember 2014, Parlement Uni Eropa (UE), dengan suara terbanyak, telah setuju lahirnya suatu negara Palestina di dalam negara Israel.
Uni Eropa yang mayoritas terdiri dari negara-negara bekas-Kerajaan Romawi, pada rapat dua hari tersebut menyatakan setuju untuk ”mendukung secara prinsip pengakuan kenegaraan Palestina dan solusi dua negara, dan percaya (kedua hal) ini haruslah berjalan seiring dengan perkembangan perundingan damai, yang harus ada dikembangkan.” Pemungutan suara anggota parlement UE ini keluar dengan 497 setuju, 88 menentang dan 111 absent (netral).
Dengan kata lain mayoritas anggota Parlement UE ini setuju bahwa Israel harus menyerahkan tanah Yerusalem Timur dan wilayah West Bank (kota Bethlehem, Hebron, Yeriko dll) ke tangan “Pemerintah Palestina,” tambahan dari itu Uni Eropa mengakui otoritas pemerintahan Hamas atas “orang Palestina” di Jalur Gaza.
Pengadilan UE mencabut Hamas dari daftar “organisasi terrorist.” Keputusan mendukung solusi dua negara di atas keluar hanya beberapa jam setelah Pengadilan UE mengeluarkan keputusan untuk menghapus organisasi Hamas dari daftar hitam UE sebagai “organisasi terrorist.”
Keputusan pengadilan ini secara praktis akan berlaku dalam tiga bulan mendatang: “tergantung kondisi di lapangan.” (bagaimana pemerintah Israel berespon terhadap proposal perjanjian damai yang disodorkan oleh parlement UE)

Para pemimpin Uni Eropa juga telah mendorong para pemimpin Amerika Serikat dan para anggota PBB untuk meng-goal-kan program damai “Solusi Dua Negara” yang dirancangnya untuk mengakhiri konflik tanah Israel-Palestina.
Negara Israel yang tetap memperjuangkan kehadirannya sejak hari pertama kelahirannya kembali Mei 1948 sampai hari ini, memperingatan para pemimpin UE bahwa pengakuan mereka atas adanya ”negara Palestina” di Israel bukanlah akan melenyapkan konflik tetapi sebaliknya hanya akan merusak perdamaian.
“Israel menekankan kembali bahwa solusi bagi konflik Israel-Palestina adalah ada ditemukan di meja negosiasi-negosiasi langsung antara dua pihak dan bukan di dalam keputusan-keputusan oleh parlement ini dan itu,” kata Menteri Luar Negeri Israel dalam pernyataannya beberapa jam setelah pemungutan suara tersebut.
Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, sungguh tidak puas dengan tindakan pemerintah UE di atas, berkomentar, “Itu nampaknya bahwa terlalu banyak (orang) di Eropa, pada tanah siapa enam juta orang Yahudi telah dibantai, Gedung Parlement Uni Eropa berbentuk Menara Babel belum selesaitidak belajar apapun. Tetapi kami di Israel, kami telah belajar. Kami akan terus membela rakyat kami dan negara kami menentang kekuatan-kekuatan terror dan tyranni dan kemunafikan,” ia berkata pada pertemuannya dengan Senator AS Joni Ernst. PM meminta UE mengembalikan Hamas ke dalam daftar organisasi terrorist sebab “Hamas adalah organisasi terror pembunuhan yang menekankan di dalam ideologinya* yang goalnya adalah untuk menghancurkan Israel,” kata PM Israel ini.
Pemerintah Israel menyadari dan melihat dengan baik bahwa mereka sedang berada di bawah tekanan Pemerintah Uni Eropa untuk “menandatangi perjanjian damai” atau mendapat sangsi yang lebih berat.

Komentar: Lebih dari 30 tahun saya bertanya-tanya dalam hati tentang ayat ini Yesaya 28:14-22, mengapa pemerintah Israel begitu bodoh mau “mengikat perjanjian dengan maut (have made a covenant with death; KJV) … telah membuat kebohongan sebagai perlindungan kami (ayat 15).”
Menggabungkan konflik berkepanjangan antara Israel-Palestina, kebijakan politik Uni Eropa di atas dan nubuatan nabi Daniel, sekarang saya mengerti bahwa Israel pada akhirnya akan menanda tangani “perjanjian damai” yang dilemparkan oleh pemimpin UE kepadanya, sebab tekan politik, militer, ekonomi dan agama yang diciptakan oleh penguasa dunia melalui pimpinan EU atas bangsa dan negara Israel begitu berat.
Kitab Daniel 9 berbicara dua jenis PERJANJIAN; Perjanjian Kudus (antara Israel dengan Elohim-Nya) dan Perjanjian najis (antara Israel dengan penguasa dunia yang dilambangkan sebagai Anti-Kristus).
Dengan keputusan Parlement UE mengakui organisasi Islam Palestina sebagai suatu negara di dalam negara Israel (dua pemerintahan dalam satu negara) di atas, maka skenari politik dan agama yang di bawa oleh UE di Timur Tengah semakin jelas. Masa Pengangkatan (repture) sudah berada di ambang pintu dan segera disusul dengan lahirnya Pemerintahan Dunia Baru (New World Order).

*) Hamas Charter, Article 7 – di kutip dari komentar: Mladen Andrijasevic di Israel warns EU vote on Palestine is damaging to peace. Lihat linknya di bawah.
Shame on the EU!
By recognizing ‘in principle’ the Palestinian state where Hamas is in the unity government, the EU ‘in principle’ condones the killing of Jews.
http://www.madisdead.blogspot.co.il/2014/12/shame-on-eu.html
Hamas Charter, Article 7:
“The Day of Judgement will not come about until Moslems fight the Jews (killing the Jews), when the Jew will hide behind stones and trees. The stones and trees will say O Moslems, O Abdulla, there is a Jew behind me, come and kill him.”
Article 7 of the Hamas Charter is taken from Hadith Bukhari Volume 4, Book 52, Number 177: Narrated Abu Huraira: Allah’s Apostle said, “The Hour will not be established until you fight with the Jews, and the stone behind which a Jew will be hiding will say. “O Muslim! There is a Jew hiding behind me, so kill him.

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Kejutan besar, tokoh Anti-Israel menemukan wajah asli Anti-Israel


Apa yang Anda lakukan, bila Anda seorang master politik terkenal namun semua argument Anda suatu hari dirontokkan oleh seorang ibu rumah tangga? Itulah yang dialami Csanad Szegedi, politikus Hungaria terkenal.

Latar belakang Csanad Szegedi. Csanad Szegedi adalah seorang politikus yang sedang naik daun di partai politik yang sangat kontroversi dan ketiga terbesar di Hungaria, partai Jobbik. Partai Jobbik telah dikenal dan dilabelkan sebagai fascist dan anti-Semit seperti gerakkan NAZI Jerman dibawah Adolf Hitler, atau Mussolini di Italia dan Francisco Franco di Spanyol; tiga tokoh satu pemimpin!, baca tulisan sejarah dari Bobby G.Limeta di bawah). Anti-Semit artinya anti-Israel, baik negara maupun bangsanya; yang terakhir disebut juga sebagai anti-Yahudi (anti-Jews). Kata Semit berasal dari kata Sem (putra pertama dari Nuh; Kej 6:10) dan dari benih Sem datangnya Abraham (Kej 11) bapa dari Ishak, kakek dari Israel. Csanad Szegedi di depan anggota partai Jobbik

“Saya bergabung ke Jobbik tahun 2003, ketika fondasi-fondasi partai sedang dibuat,” dia bercerita kepada CBN News. “Sembilan tahun saya menjadi anggota. Menjabat sebagai Penasehat President partai selama 6 tahun, dan bekerja di Parlement Eropa sejak tahun 2009.”

Csanad seorang yang sangat vokal di dalam mempropagandakan anti-Semit. Ketika ia bergabung Jobbik, “Saya tidak perduli tentang orang-orang Yahudi, tidak perduli tentang Holocaust. Saya tidak menganggap Holocaust sebagai sebuah tragedi bagi masyarakat Hungaria.” Sebagai pemimpin partai politik yang anti-Semit, pernyataan-pernyataan publik Csanad yang anti-Semit sangatlah nyata dan bahkan mengejutkan masyarakat Hungaria.

Jalan ke Damsyiknya Csanad Szegedi. Anda tahu cerita Saulus dari Tarsus yang dikemudian hari disebut Rasul Paulus? Saulus disertai sepasukanan tentara menuju kota Damsyik, Syria, dengan surat kuasa dari para pemimpin partai agama Israel untuk menangkapi orang-orang Kristen di kota tersebut, ketika hampir mendekati kota tersebut ia berhadapan dengan ‘Jenderal umat Kristen’ Yeshua Ha Mashiah. Pertemuan ini merubah jalan hidup Saulus secara total; sebelumnya ia menunggang balikkan Kristianiti di Yudea, setelah bertemu Adonai Yeshua Ha Mashiah ia menunggang balikkan pekerjaan Setan tidak hanya di Israel tapi juga ’seluruh dunia’ Eropa (Kis 17:5-8); baca kitab Para Rasul pasal 9.

Perjalanan dunia politik Csanad Szegedi  juga jungkir balik setelah ia bertemu seorang nenek berusia 94 tahun.
Ketika gossip tentang  dirinya mempunyai darah Yahudi merebak di internet, Szegedi pergi berbicara kepada neneknya, yang pemuda ini tidak pernah tahu sebelumnya bahwa neneknya ini adalah orang Yahudi.

”Dia membuka (rahasia Csanad Szegedi dan Parlement Eropaitu) dan berbicara tentang kehidupannya, bagaimana dia dikirim ke Auschwitz dan bagaimana keluarga kami dihancurkan secara besar-besaran,” Csanad bercerita kepada wartawan CBN News.
”Saya terkejut. Yang terutama karena saya sadar saat itu bahwa Holocaust sunguh telah terjadi.”

Mula pertama, ia mencoba menyembunyikan ke Yahudiannya dan beritndak seperti normal. Namun ia sadari bahwa ia tidak dapat tetap berada di partai Jobbik.

“Itu mulai seperti sebuah krisis di dalam hati-nuraniku. Saya sadar saya tidak dapat menggambil bagian dalam suatu organisasi yang berkaitan dengan anti-Semitism,” tambahan, “Setelah ke-Yahudianku terbuka, mereka tidak ingin melihat diriku lagi di dalam partai.”

”Apa yang Anda lakukan ketika Anda belajar bahwa Anda bukan pribadi yang Anda pikir, ketika Anda belajar bahwa Anda adalah seseorang yang sesungguhnya Anda telah benci?” – Itu adalah pertanyaan yang dihadapi oleh Csanad Szegedi saat itu – pertanyaan yang memimpin kepada transformasi besar pada dirinya.

Keluar dari Antisemitism membawa Szegedi dekat kepada Elohim dan firman-Nya dan mengalami mujisat-mujisat-Nya
Ketika Szegedi menjadari bahwa ia seorang Yahudi, ia tidak hanya berhenti dari politik anti-Semit, ia melangkah ke langkah berikutnya. Ia mulai mengambil kursus-kursus rohani di Synagogue, belajar bahasa Ibrani dan arti dari kosher (tahir atau suci, dalam bahasa Arab: halal) dan belajar tentang hari Sabat. Ia berkata kehidupannya telah berubah secara total.
“Itu merubah segala sesuatu, seperti ada dilahirkan kembali (re-born) perubahan kehidupanku terus terjadi (Roma 12:1-2). Saya telah memiliki sistem moral (anti-Semitism) ini saya berumur 30 tahun, dan saya harus akui bahwa semua itu adalah salah dan menemukan kehendak untuk berubah.”

”Sebagai seorang politikus, sekarang saya ingin membela hak-hak manusia untuk setiap orang. Saya menyadari tanggung jawabku dan saya tahu bahwa saya harus memperbaiki itu di masa depan.” Ia masih bekerja di parlement Eropa tanpa partai.

Ia dan isterinya berkunjung ke Musium Yad Vashem Holocaust dan Tembok Barat di Israel. “Ketika saya mendarat di Israel, keamanan airport menanyai ku banyak pertanyaan, dan ketika keamanan bertanya kepada ku, ‘Apakah kamu seorang Yahudi?’ Lalu untuk pertama kali dalam kehidupanku, saya berkata, ‘Ya,’” Szegedi bercerita.
”Seperti merasakan kamu berada di jalan yang benar secara rohani, dan dapat lebih dekat kepada Elohim, itu semuanya perasaan baru bagi ku, bahwa saya sedang melakukan hal yang benar. Sejak itu, kehidupanku telah penuh dengan mujisat-mujisat yang luar biasa. Tetapi saya percaya setiap orang yang memilih Jalan Elohim akan melihat mujisat-mujisat.”

Menemukan wajah asli anti-Israel. Szegedi berhenti dan menolak anti-Semit bukan karena sekedar ia seorang Semit (Yahudi), namun ia telah melihat sendiri motif utama dari anti-Israel di Eropa, yakni anti-Elohim dalam wajah Komunism dan Atheism (keduanya mempunyai akar yang sama, yaitu ”menolak bahwa Elohim (God) eksis.” Setan di tahtanya bersama para penghulunya

Almarhum Dr. Derek Prince, yang pernah ditugaskan pemerintah Inggris ke Israel, sejak tahun 1946 ia telah mengetahui bahwa problem dari antisemitism bukanlah di dasari oleh masalah sosial – seperti guru bahasa Ibrani pertamanya percaya, tetapi masalah rohani. ”Sekarang melihat kebelakang hampir lebih 50 tahun, saya harus mengatakan – dengan sedih – bahwa saya percaya sejarah telah membuktikan saya benar. Berdirinya Negara Israel telah hanya menyediakan nama yang lebih –”benar secara politik” – yaitu ”antizionism” di tempat ”antisemitism.”

Meskipun saya telah benar di dalam mengenali penyebab dasar dari antisemitsm sebagai bersifat rohani, saat itu saya tidak merasa saya telah menelanjangi akarnya.

Suatu kali ketika saya berkotbah di gereja lokal kami di Yerusalem, sungguh tidak diduga-duga saya mendengar diri saya sendiri berkata, ”Antisemitsm dapat ada disimpulkan ke dalam satu kata MESHIAH (MESSIAH)!”

“Sejak saat itu saya mengerti bahwa dari awalnya antisemitism memiliki satu sumber –  SETAN – yang dimotivasi oleh pengetahuan bahwa Orang yang menjadi penakluknya, MESHIAH, akanlah datang melalui sebuah bangsa yang khusus disiapkan oleh Elohim. Bangsa ini akan memiliki sebuah ciri kas yang dapat dikenali dimasa depan: Mashiah akan mampu membuat sebuah contoh ketaatan kepada orang tuanya di bumi tanpa menghina Bapa sorgawi-Nya melalui segala bentuk penyembahan berhala.”

“Sejarah juga mencatat,” Dr. Derek Prince melanjutkan, ”dua usaha utama Setan untuk menghancurkan Israel sebagai sebuah negara. Di Mesir, Firaun telah memerintahkan membunuh semua bayi laki-laki mereka – sebab lahirnya pembebas Israel, nabi Musa. (Juga saat keluar dari Mesir menyeberang Laut Merah). Kemudian, Haman hampir memusnakan semua Yahudi di kerajaan Persia (Iran sekarang).
Di abad kedua BC, Antiochus Epiphane, diktator dari Syria (kerajaan Yunani) memaksakan budaya penyembahan berhalanya.”
Sekitar tahun 3-4 BC, raja Herodes (kerjaan Romawi) memerintahkan membunuh semua bayi laki-laki bangsa Israel di bawah usia dua tahun – karena Meshiah, pembebas bangsa-bangsa telah lahir di Bethlehem.

Seperti semua orang sadari bahwa Setan tidak akan pernah menang melawan YAHWEH Tsebaot (TUHAN Semesta alam), tapi tipuan Setan, yang bisa menjadi malaikat terang, kepada manusia agar berontak kepada Pencipta mereka, ia merubah modus operandi anti-Elohimnya ke dalam bentuk-bentuk keagamaan, politik, filosopi.

Namun Yeshua Ha Mashiah berkata di kitab Wahyu bahwa masa berkeliaran Setan dan nabi palsunya serta para pengikutnya hampirlah habis – mereka akan dibuang ke Neraka dan dihukum di sana selama-lamanya.

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/.  Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog