Nigeria: 44 terbunuh pada pemboman mesjid dan restoran di kota Jos


“Karena tidak ada pohon yang baik yang menghasilkan buah yang tidak baik, dan juga tidak ada pohon yang tidak baik yang menghasilkan buah yang baik. Sebab setiap pohon dikenal pada buahnya. Karena dari semak duri orang tidak memetik buah ara dan dari duri-duri tidak memetik buah anggur”Yeshua Ha Mashiah (Lukas 6:43-44, ITB)

Baca lebih lanjut

Iklan

Data-data rahasia dan struktur intelejen Negara Islam Khalifah terbongkar


Badan media Jerman yang terkenal, Spiegel, sebagaimana dilaporkan oleh reporternya Christoph Samir Abd Muhammad al-Khlifawi alias Haji Bakr dalang utama NIKReuter, telah mendapat kesempatan khusus melihat secara langsung data-data rahasia tentang struktur organisasi – bersifat intelejen – Negara Islam Khalifah (NIK) atau Da’ish dalam bahasa Arabnya. Data rahasia ini didapatkan setelah seorang anggota NIK dikenal dengan nama samaran “Haji Bakr” (Bakar) – si pembuat data sturktur intellejen NIK – tertembak mati saat ingin ditangkap oleh militan pemberontak kelompok Islam Sunni di Syria dari kelompok yang tidak sepaham dengan NIK. Dari rumah Haji Bakr inilah data rahasia yang sangat penting tersebut didapat. Data tulisan tangan ini berhasil dijangkau seluruhnya pada bulan November 2014. Di bawah ini adalah kutipan singkat Senjata Rohani weblog yang terambil dari tulisan Christoph Reuter.
Dari data rahasia ini, dua hal adalah jelas:
1. Haji Bakr adalah otak utama / pemimpin utama gerakkan Negara Islam Khalifah, sementara Kalifah Abu Bakr al-Bagdadi (pendiri NIK), yang tampil dipermukaan, hanyalah wajah keagamaan untuk menarik para Muslim bergabung ke dalam gerakkan militer NIK. Kondisi Ini persis seperti kepausan dalam Gereja Roma Katolik; ”Paus Hitam” (Ordo Jesuit aktif di politik dan pembuat doktrin) bergerak di belakang layar, dan ”Paus Putih” (rohaniwan) yang selalu tampil dimuka umum.
2. NIK berbahaya bagi setiap tatanan pemerintahan negara, khususnya negara-negara Islam atau mayoritas berpenduduk Muslim (saat ini), Haji Bakr, ex-intellejen Saddam Hussein ini, mengajari para Muslim untuk tidak setia kepada bangsa dan negaranya sendiri – memata-matai dan mengumpulkan informasi tentang pemimpin agama dan negara.

Isi dari data rahasia tersebut sungguh mengejutkan banyak pihak, baik bagi pihak di luar Islam dan khususnya bagi kalangan Islam sendiri. Haji Bakr, sungguh misterius, sehingga pihak yang ingin menangkap Haji Bakr tidak tahu siapa orang yang ia telah bunuh, yang ternyata bukan sekedar seorang pemimpin rohani yang bergabung ke Da’ist atau NIK yang didirikan oleh Abu Bakr al-Bagdadi.
Samir al-Khlifawi di jaman Saddam HusseinSiapakah “Haji Bakr?” Nama aslinya adalah Samir Abd Muhammad al-Khlifawi orang asal Irak, namun tidak seorang pun mengetahui nama aslinya, bahkan nama samarannya ”Haji Bakr” tidak banyak diketahui. Koran Spiegel pada laporannya menyimpulkan Samir sebagai orang: “menyendiri, sopan, pembujuk, sangat penuh perhatian, menguasai diri, tidak jujur, misterius dan berbahaya.” Bakr adalah ”seorang nasionalist, bukan seorang Islamist,” kata wartawan Irak Hisham al-Hahimi yang sepupunya satu posisi dengan Bakr di Komplek Angkatan Udara Habbaniya di jaman President Irak Saddam Hussein. Samir adalah bekas kolonel dalam badan intellejen pada angkatan udara pertahanan di pemerintahan Saddam Hussein. ”Kolonel Samir,” Hashimi memanggilnya,” adalah sangat intellijen, seorang logistik yang sangat luar biasa.
Ketika Paul Bremer, orang AS untuk wilayah pendudukan Amerika di Bangdad ”membubarkan tentara Sadam pada Mai 2003, ia kepahitan dan kehilangan pekerjaan.” Sejak itu Samir beroperasi secara rahasia. Pada masa Jalan Arab ia tinggal di Tal Rifaat, profinsi Aleppo di Syria. Di kota ini ia merekrut orang-orang muda dan mengadakan pertemuan dengan Abu Bakr al-Baghdadi – yang kelak dikenal sebagai ”pendiri dan pemimpin gerakkan Negara Islam Khalifah (NIK).” Samir begitu misterius sehingga ia dikalangan militan NIK ia hanya dikenal sebagai “Tuan Bayangan” (lord of shadows), dan bahkan tetangga sebelah rumah Samir berpikir ia hanyalah seorang imam dari kelompok Da’ist. Menurut Wikipedia, sejak Saddam tumbang, Samir menjadi pimpinan puncak dari Negara Islam Irak (NII), Samir memegang peranan dalam karir Abu Bakr dan menjadikan Abu Bakr pemimpin  NII berikutnya (dan Samir bermain di belakang layar). Dan di saat perang Syria, NII menjadi NIIS (S untuk Syria), dan segera menjadi NIK (K untuk Khalifah dalam arti global tidak hanya di Irak dan Syria), baca “Sejarah NIK modern

Isi dari data rahasia NIK buatan Kolonel Samir. Data tersebut terdiri dari 31 halaman. Saya simpulkan secara garis besarnya saja. (harap baca sumber aslinya, The Terror Strategist: Secret Files Reveal the Structure of Islamic State By Christoph Reuter.
Seperti kita ketahui bahwa sebelum serangan udara dilancarkan oleh Amerika Serikat (yang kemudian diikuti oleh negara-negara lain) atas kantong-kantong militan NIK di akhir tahun 2014, militan NIK bergerak begitu cepat dan sukses, hanya dalam beberpa bulan saja NIK telah menguasai wilayah yang luar hampir sebesar negara Syria, wilayah yang ada di bawah kontol NIK tersebar dari Syria utara memanjang ke timur sampai ke Irak. Menjadi “organisasi Islam terrorist terkaya se dunia” media menulis. Kota demi kota dengan mudah dikalahkannya, Rahasia dari sukes ini ternyata adalah datang dari perencanaan strategi yang pintar tapi licik dari Kolonel Samir atau “Haji Bakr” atau “Tuan Bayangan” tersebut. [Berita-berita internasional mengabarkan, saya ingat, betapa mudahnya jihadist NIK merebut kompek-komplek militer di Irak, di tempat tertentu bahkan hampir tidak ada perlawanan sama sekali. Data rahasia ini menceritakan alasannya, pretasi NIK dan apa yang “NIK telah raih jauh melampau kerja keras bertahun-tahun organisasi Islam terroris Sunni Al-Qaida” – para ahli anti-terrorist berkata]

1 Struktur organisasi NIK seperti nampak pada gambar terbukti penuh dengan badan-badan intellejent, dan badan keagamaan (pengadilan Sharia) berfungsi untuk tujuan politik semata. Gambar ini adalah naskah asli yang telah di dijitalkan oleh Spiegel, draf tanganya berbahasa Arab dapat dilihat pada link di bawah.

Draf Struktur Badan Intelejen Da'ish Negara Islam Khalifah buatan Haji Bakr al-KhlifawiData mengatakan, mereka yang bertugas pada “hakim-hakim Sharia di pengumpulan data intellejen” bekerja sama dengan “petugas-petugas keamanan” semuanya adalah untuk suatu tujuan tunggal: pengamatan [dimata-matai] (surveillance) dan kontrol.
Kata yang Haji Bakr pakai untuk metode “pemurtadan Muslim-muslim yang sungguh,” takwin, bukanlah istilah agama, tetapi istilah teknik yang diterjemahkan sebagai “implementasi” yang dipakai oleh Muslim Shia sebagai “menciptakan kehidupan palsu (artificial life).” Pada abad 19 seorang Muslim Persia bernama Jabir Ibn Hayyan dalam bukunya “Buku Batu-batu (Book of Stones) – memakai naskah dan kode rahasia – tentang penciptaan homunculus (orang pendek), “Tujuannya adalah menbohongi semua orang, tetapi mereka yang mengasihi Allah.”  [Islam mengajar: “Muslim yang takwah haruslah berani mati bagi Allah dan Nabinya.” Indentik dengan “fungsi rakyat dalam pemerintahan Komunis,” atau “fungsi pion dalam permainan Catur. Suatu konsep yang sama sekali beda dengan Kristianiti: “Elohim mati berkorban bagi keselamatan umat-Nya.” Dr. Parvin Darabi dari Iran dengan berani menyatakan bahwa Hukum Sharia adalah berfungsi untuk mengonrol umatnya, dan bukan untuk keuntungan / kesejahteraan umat.]
Christoph menulis, “meskipun kelompok (NIK) tersebut memandang orang Shia sebagai para murtad yang merusak Islam yang benar, tetapi bagi Haji Bakr (Sunni Muslim), Allah dan kepercayaan 1400 tahun di dalam dia adalah satu dari banyak modul pada (sistim) pembuangan Bakr untuk megatur sebagaimana ia suka untuk sebuah tujuan yang lebih tinggi.” [Dengan kata lain: Bakr tahu aksi pembunuhan (pembuangan) dan praktek Islam Shia salah, namun ia tetap pakai sistim yang sama tersebut demi tujuannya]. Bakr mengulangi kejahatan pemerintahan Saddam Hussein, dimana setiap orang bisa lenyap begitu saja jika seseorang dianggab bisa membahayakan atau menghambat Sistim, yang ditulis oleh Kanan Makiya dalam bukunya “Republik of Fear” (Negara Takut).
2. Samir juga membuat coretan-coretan tangan daftar wilayah- wilayah yang harus dikuasai secara bertahap dan siapa-siapa yang bertanggung jawab, ia juga menggambar rantai-rantai logistik untuk post-post keamanan dan pertahanan militer NIK. [Telah terwujud, NIK menguasai kota-kota dan desa-desa yang strategis]

3. Merebut tanah Syria sebanyak mungkin, sebagai langkap pertama. Menjadikan Syria sebagai pusat kegerakkan, dan setelah itu baru menguasai tanah Irak. [Telah terwujud; Setelah Raqqa dan Aleppo dikuasai, NIK bergerak ke timur menduduki Mosul dan Kirkuk, dari situ mereka turun ke Bagdad]

4. Strategi perekrutan para jihadist. Kelompok NIK merekrut para pengikutnya melalui kedok keagamaan “pembukaan kantor-kantor Dawah,” yakni pusat penyebaran agama Islam. Sasaran empuk mereka adalah kelompok usia muda, bahkan usia 16 tahun.

5. Setelah direkrut, Untuk tugas mata-mata (termasuk kota/ desanya sendiri) Haji Bakr membuat daftar hal-hal yang harus mereka lakukan pada wilayah yang telah ditargetkan:

  • Daftarkan keluarga-keluarga yang berkuasa
  • Namai para pribadi yang berkuasa dalam keluarga-keluarga tersebut
  • Temukan sumber-sumber pendapatan mereka
  • Namai nama-nama dan besarnya kelompok pemberontak di desa yang bersangkutan
  • Temukan nama dari para pemimpin mereka
  • Temukan aktivitas illegal mereka (menurut Hukum Sharia), untuk bisa dipakai untuk menggancam (blackmail) mereka jika perlu.

Para mata-mata ini juga diperintahkan menulis secara detil entah seorang adalah kriminal atau seorang homosex, atau terlibat dalam hubungan gelap, sehingga dapat dipakai untuk mengontrol orang tersebut dikemudian hari. Prakek memanipulasi kelemahan orang lain terjadi di IFB – artikel ini juga memberi nasehat “bagaimana keluar dari jebakan ‘mafia’ tersebut.”

  • Pemuda yang pintar akan dijadikan imam-iman Sharia dan diutus
  • Beberapa pemuda akan diutus khusus untuk menikahi putri-putri dari keluarga-keluarga yang sangat berpengaruh untuk memastikan penyelusupan berjalan lancar
  • Haji Bakr juga ingin tahu: ideology dari imam setempat, pro rejim atau pro jihad, siapa yang menggaji dan siapa yang menugaskan imam tersebut
  • Untuk setiap dewan profinsi, Haji Bakr telah merencanakan seorang pemimpin agama Islam atau seorang komandan untuk melakukan terror untuk menyebarkan ketakutan di kedua institutusi itu (agama dan pemerintahan)

Abu Bakr al-BaghdadiHal ini dibuat sebab Haji Bakr percaya – dan ia tidak sendiri, para pemimpin Muslim Brotherhood berpikiran sama – bahwa keyakinan agama saja tidak cukup untuk mencapai kemenangan [taget Islam adalah menjadikan seluruh dunia tunduk kepada Islam atau ada dimusnahkan].
Laporan menulis bahwa tahun 2010 [sebelum lahirnya ”organisasi NIK”] Haji Bakr dan sekelompok kecil para bekas petugas intellejen Irak membuat pertemuan dengan Abu Bakr al-Baghdadi, pria lulusan S3 dari universitas Bagdad untuk bidang ilmu Islam, dan (besar kemungkinan) merekalah yang menobatkan Abu Bakr menjadi ”khalifah” bagi gerakan Neraka Islam tersebut.
Peristiwa kematian Haji Bakr
Sampai akhir 2013, segala sesuatu berjalan menurut rencana yang telah dibuat olen NIK – atau sedikitnya sesuai rencana dari Haji Bakr. Namun ketika para militan NIK menyiksa secara sadir seorang pemimpin pemberontak Sunni yang terkenal sekaligus seorang dokter yang membawa kematian pada Desember 2013, sesuatu yang tidak NIK harapan terjadi. Para pejuang pemberontak Sunni anti-President al-Hassad yang terdiri dari banyak kelompok yang semua satu tujuan dengan NIK, mereka sekarang bersatu melawan NIK. Bentrokan bersenjata terjadi antar sesama Sunni.

Haji Bakr, tetap tinggal di rumahnya di kota Tal Rifaat, yang semula dikuasai NIK. Namun kota ini terpisah menjadi dua di akhir Januari 2014 hanya dalam beberapa jam saja. Haji Bakr tertinggal di tempat yang salah – jatuh ketangan militan Sunni yang balas dendam kepada NIK. Seorang tetangga Bakr, membuka mulut kepada musuh NIK, “Seorang imam Da’ish (NIK) tinggal di pintu berikut!” Seorang komando lokal bernama Abdemalik Hadbe dan beberapa orangnya memghampiri rumah Bakr. Seorang wanita membuka pintu dan berkata dengan manis, ”Suamiku tidak di sini.”
Namun mobilnya diparkir di depan, para militan balas menjawab
Saat itu Haji Bakr keluar pintu dengan piamanya. Abdelmalik memerintahkan dia mengikuti mereka. Diprotes oleh Bakr bahwa ia ingin bertukar pakaian dulu.
”Tidak, Datang dengan kami! Segera!” Abdelmalik berseru.
Bakr melompat ke dalam rumah dan menutup pintu rumah dengan tentangan kakinya, kata dua saksi mata.
Lalu Bakr bersembunyi dibawa tangga dan bersertu: ”Saya memiliki sebuah sabuk bom bunuh diri! Saya akan ledakan kita semua! Lalu ia keluar rumah dengan pistol Kalashnikovnya dan mulai menembak.
Abdelmalik kemudian balas menembak dan membunuh Bakr.

Kemudian, setelah orang-orang ini mempelajari siapa yang mereka baru saja bunuh, mereka memasuki rumah tersebut, mengumpulkan komputer-komputer, pasport-pasport, kartu-kartu telpon mobil, navigator, dan yang terpenting surat-surat – yang ternyata rahasia dari NIK. Satu hal yang mereka tidak temui dari rumah Haji Bakr adalah kitab Kuran.
Pada buku NIK, tertanggal musim gugur 2013 ada sebuah daftar tertulis 2650 pejuang dari negara asing di profinsi Aleppo saja. Orang Tunisia mewakili ketiga dari keseluruhan, diikuti oleh orang Arab Saudi, Turki, Mesir dan jumlah terkecil adalah orang Chechen, Eropa dan orang Indonesia.
Spegel menyimpulkan: NIK ingin tahu setiap sesuatu, namun pada waktu yang bersamaan, kelompok ini ingin membohongi setiap orang – termasuk para anggotanya sendiri – tujuan NIK yang sesungguhnya.

Komentar: Untuk orang Timur, terbongkarnya data rahasia Da’ish atau Negara Islam Khalifah ini menimbulkan suatu masalah yang perlu direnungan dengan seksama: Apakah ideologi Islam yang sesungguhnya, apakah itu sekedar praktek keagamaan atau wadah praktek politik berjubah keagamaan?
Yeshua Ha Mashiah memperingatkan para murid-Nya, ”Siapa yang memakai pedang akan mati dengan pedang.” Di sini Ia menyatakan bahwa kerohanian tidak bisa dijalankan dengan cara politik, dan siapa yang mencampurkannya ia akan mati di luar ”Kebenaran” alias tidak masuk Sorga. Jalan ke Sorga, Yeshua menyatakan hanyalah melalui percaya kepada Yeshua, mengikuti ajaran dan perintah-Nya semata seperti Dia telah berkata di Injil:
“Akulah jalan, dan kebenaran, dan kehidupan. Tidak ada seorangpun datang kepada Bapa jika tidak melalui Aku.” (Yohanes 14:6)
Bapa mengasihi Putra dan Dia telah mengaruniakan segala sesuatu ke dalam tangan-Nya.
Siapa yang percaya kepada Putra, dia mempunyai hidup kekal, tetapi siap yang tidak mentaati Putra, dia tidak akan melihat hidup, sebaliknya murka Elohim tiggal di atasnya (Yohanes 3:35-36)

Sumber: The Terror Strategist: Secret Files Reveal the Structure of Islamic State
By Christoph Reuter

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Filipina: Pedeta terbebas dari penculikan Negara Islam Khalifah FPIM


Pendeta Daniel Mindanao diculik MILF-Negara Islam Filipina terbebasMindanao, Filipina – Penculikan-penculikan, pemenggalan-pemenggalan dan pemerkosaan. Semua tindakan-tindakan ini dilakukan oleh Negara Islam Khalifah (NIK) menginpirasikan kejahatan melampau (wilayah) Timur Tengah, yang paling baru di Afrika, Sekarang pengaruh mereka mengancam orang-orang Kristen di Asia Tenggara.
Setelah para militan NIK membantai tentara Irak musim panas lalu, dunia menyadari ancaman NIK yang bertambah. Terrornya menyebar dari Syria dan Irak, ke Libya and bagian-bagian lain Afrika dimana Boko Haram dari Nigeria baru-baru ini mengabungkan diri dengan NIK.
Tambahan untuk laporan-laporan operasi ini di Pakistan dan Afganistan, dan sekarang pengaruh NIK sedang menjangkau sejauh Fillipina.
Para militan Islam yang ingin menguasai Mindanao, Filipina yang organisasinya bernama Fron Pembebasan Islam Moro (FPIM; Moro Islamic Liberation Front, or MILF) sekarang mengikuti ideology NIK, termasuk menghancurkan gereja-gereja, menculik dan membunuhi oang-orang Kristen.
Menculik Pendeta.
Musim gugur yang lalu, pendeta Daniel dan dua anggota keluarga lainnya diculik oleh sekelompok orang Islam dari FPIM.
Dalam sebuah interview yang eklusif, pendeta Daniel menjelaskan penculikannya kepada CBN NEWS.
“Ketika dua pria menangkap saya, saya ada sebuah handuk mengelilingi leher saya,” ia berkata. “Seorang dari militan Islam mengambil handuk tersebut dan berkata kepada ku, “Kami akan pakai ini untuk menyeka darah dari lehermu.”
Mereka mengambil pendeta Daniel ke kamp mereka dimana ia bertermu seorang terrorist Islam terkenal dikenal sebagai Komandan Tokboy. Tokboy berkata ia akan memenggal penginjil tersebut karena memimpin suku-suku setempat kepada Ha Mashiah.
“Saya katakan kepada dia, bahwa saya hanyalah menolong suku-suku tersebut. Tidak ada yang salah dengan mengkotbahkan Injil sementara melayani mereka,” Daniel mengutip ulang. “Dia berkata, setiap orang yang membawa Injil Yeshua Ha Mashiah dan meninggikan Elohim Israel adalah musuh kami.”
“Saya sadar beberapa tentaranya menggali sebuah lubang di depan ku. Saya mendengar seorang bertanya, “Apakah Anda pikir ia akan cocok dengan ini?,” dan meneruskan pekerjaannya.
Jadi, saya tahu kuburan tersebut adalah untuk diriku. Inilah, inilah waktuku untuk meninggal.”

“Setiap orang yang membawa Injil Yeshua Ha Mashiah dan meninggikan Elohim Israel adalah musuh kami.” Komandan Tokboy FPIM*

Dan Pendeta Daniel berkata bahwa Komandan Tokboy membuka indentitas aslinya.
”Tokboy bertanya, ’Kamu tahu siapa saya? Saya adalah pemimpin NIK di kepulauan Mindanao. Pemerintah Filipina telah memburu saya untuk waktu yang lama,” Daniel mengutip pernyataan Tokboy kepada CBN News
“Kemudian ia menunjukkan saya bendera NIK yang terkibar di kamp tersebut. Saya juga melihat dokumen-dokumen yang memiiki sebuah bendara NIK pada huruf awalnya.”

Mempercayai Elohim untuk sebuah mujizat
Keluarga Daniel dan teman-temannya berdoa sebagaimana siksaan berlanjut. Putrinya yang berusia 10 tahun, Carol, ada di antara mereka. Gadis ini berkata kepada CBN News bahwa ia telah mempercayai Elohim untuk membebaskan ayahnya dari kematian.
“Kami berdoa berdasarkan Yohanes 15:7 untuk ayahJikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya,” Carol berkata.
Esok paginya, Kamandan Tokboy menerima sebuah panggilan telpon yang mendesak.
”Tokboy memberikan telpon genggam tersebut kepada ku dan sebuah suara besar pada sisi lain bertanya, ”Apakah kamu pendeta Daniel?”
”Saya berkata, ya benar.”
”Apakah kamu tahu bahwa hari ini adalah tanggal kematianmu?”
Saya jawab, ya jika Yeshua Ha Mashiah menhendaki itu, hari ini adalah hari ku.”
Lalu suara di telpon tersebut berkata, ”Kamu beruntung, kami menyelamatkan kehidupanmu. Kamu tidak akan pergi mati hari ini.”

Pulang kerumah dengan sebuah peringatan
Daniel pulang kerumah dengan sebuah peringatan: berhenti menginjili orang-orang suku. Ia sekarang hidup di bagian lain dari Mindanao.
Jurubicara Menteri Luar Negeri Charles Jose berkata ke CBN News penculikan tidaklah berarti NIK menambah jejakkan kakinya di selatan Filipina
”Kami tidak sungguh yakin mereka sungguh NIK, ia berkata, dan menambahkan, ”Mungkin mereka hanya melompat ke gerbong yang sama (seperti Boko Haram join NIK awal tahun ini). Kebanyakan mereka terlibat dalam bandit dan penculikan untuk aktivitas-aktivitas tebusan.”

Bagaimanapun, pemerintah Filipina sedang dalam penelitian laporan-laporan bahwa orang-orang yang direkrut NIK memang menerima latihan di sebuah pedalaman desa tidak jauh dari kota Zamboanga.
Meskipun pengalaman kematiannya yang dekat dan kemungkinan ia akan diculik kembali, Daniel melanjutkan menyebarkan Injil kepada orang-orang suku Mindanao.

Iman yang lebih besar
”Kejadian tersebut mengajar saya untuk tidak takut kepada kematian. Saya telah melihat kuasa Elohim, Yeshua telah membebaskan saya dari kematian dan itu telah membuat saya lebih berani untuk melayani Elohim sebab saya telah melihat kuasa-Nya.”
“Kami tidak tahu dimana menemukan ayah, tetapi Elohim tahu dimana menemukannya,” Carol berkata, dan menambahkan, ”Adonai telah membawa ia keluar dari kamp tersebut. Adonai telah menjawab doa-doa kami. Elohim sungguh baik bagi keluarga kami!”

*) Komandan FPIM ini dengan jelas menyatakan bahwa ajaran Islam bertentangan dengan ajaran Yeshua Ha Mashiah yang terdapat di dalam Inil, Alkitab Perjanjian Baru, dan Allah yang disembahnya bertolak belakang dengan YAHWEH, Elohim Israel. Untuk mengerti pernyataannya, silahkan baca kesaksian para mantan-Islam:
Mark A. Gabriel
Kesaksian Professor Faouzi (David) Arzouni ex-Muslim Sinegal menjadi pengikut Yeshua Ha Mashiah
Alasan Kyai Haji Saifuddin Ibrahim dari NTB berpindah ke Kristianiti
Kesaksian Ibrahim Muslim Kosovo beriman pada Yeshua Ha Mashiah
Umat Islam, Jangan baca Alkitab!

Referensi: Pastor Escapes ISIS-Inspired Kidnapping by Gary Lane (7 April 2015)

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Islam: Klaim dan Fakta – Benarkah isi Kuran sempurna dan terjaga?


Dan Dia yang duduk di atas takhta itu berkata, ”… Tuliskanlah, karena perkataan-perkataan ini adalah benar dan dapat dipercaya. Dan Dia berkata kepadaku, ”Sudah jadi! Akulah Alfa dan Omega, permulaan dan penghabisan. Bagi siapa yang haus, Aku akan memberikan dengan cuma-cuma dari sumber air kehidupan” Wahyu 21:5-6

Ketika Kristen dan Muslim bicara tentang ketuhanan, sangat sering Muslim mengklaim Kuran adalah kitab yang sempurna dan tidak berubah, sebaliknya menuduh Alkitab telah dikorupsi atau dipalsukan. Untuk keuntungan – terutama – bagi umat Islam yang tidak memiliki kesempatan untuk membaca buku-buku dan artikel-artikel (khususnya yang berbahasa Inggris) maka artikel ini dibuat, dengan tujuan umat Islam dan juga setiap pembaca boleh memiliki tambahan pengetahuan dan pengertian tentang sejarah agama Islam dan isi kitab Kuran dan kaitannya dengan kitab-kitab suci orang Yahudi dan Kristen. Lebih dari itu keharmonisan hidup antara ke duanya tetap terjaga, setiap perbedaan pendapat dapat dipecahkan melalui diskusi sehat.
Elohim Yanghidup dan Mahapenyayang memberkati kita semua. Salam sejahtera, Anggur Baru

Beberapa contoh klaim Kuran dan para pemimpin Islam tentang Kuran:
Surah 15:9 – “Sesungguhnya, Kami telah menurunkan Pesan / Pengingat, dan, sesungguhnya, Kami akan menjaganya.
”Tidak seperti kitab-kitab suci sebelumnya, Kuran tetap terjaga tidak berubah dalam text asli bahasa Arabnya sejak itu diwahyukan … Hanya ada satu versi Kuran … yang dihafal dalam bahasa Arab aslinya oleh para Muslim di seluruh dunia. (Saheeh International, Clear Your Doubts About Islam: 50 Answers to Common Questions, Saudi Arabia: Dar Abul-Qasim, 2008, pp. 28-29)
”Tulisan Kuran sepenuhnya tersedia. Itu ada sebagaimana adanya, tidak dirubah, diedit, tidak dirusak dengan cara apapun sejak diwahyukan (M. Fethullah Gulen, Questions this Modern Age Puts to Islam, London: Truestar, 1993, p.58)

Bahasan akan meliputi:
Benarkah Kuran murni berbahasa Arab dan turun dari Sorga, ibu dari segala Kitab Suci?
Benarkah kitab Kuran telah tersusun rapi sejak Muhammad meninggal?
Benarkah Kuran tetap terjaga tidak berubah dalam text asli bahasa Arabnya sejak itu diwahyukan?
Benarkah isi Kuran meneguhkan Alkitab?

Mari kita bahas satu persatu klaim Kuran dan para pakar Islam di atas dan membandingkan dengan faktanya.

1. Benarkah Kuran murni berbahasa Arab dan turun dari Sorga, ibu dari segala Kitab Suci?
Kuran mengklaim: Kami telah membuat itu sebuah Kuran dalam bahasa Arab, sehingga kamu dapat mengerti. Dan sesungguhnya, itu adalah Ibu dari Kitab (Mother of the Book / the Source of Decrees) di hadirat Allah” (Su 43:4), ”Kuran ini sedemikan rupa sehingga tidak dapat diciptakan kecuali oleh Allah” (Su 10:37)

1a. Fakta bahasa asli Kuran
Cristoph Luxemberg, pakar bahasa Timur Tengah kuno berkata bahwa bahasa kuno Kuran adalah campuran dari bahasa Aram Syria dan bahasa Arab.[1]
Dan Gibson, dalam bukunya Qur’anic Geography yang didasari dari penelitian lapangan dan catatan sejarah, menyatakan bahwa pusat ibadah orang Arab pada jaman Muhammad adalah di kota Bakka, (bangsa Romawi merubahnya menjadi Petra) pusat kehidupan bangsa Edom (panggilan dari Esau, saudara kembar Yakub). Jadi tidaklah mengherankan bahwa mereka lebih dekat kepada bahasa Aram sekalipun sebagian dari masyarakat tersebut adalah suku Arab yang kita sebut sekarang negara Saudi Arabia.[2]
Hal ini sejalan dengan sejarah kesultanan Islam sendiri, bahwa pusat pemerintahan berada di Damaskus, Syria sebelum Ibn Zubair berontak dan membangun kesultanan yang lain yang berpusat di Bangdad, Irak; lihat Sejarah Islam Mula-mula dalam arkiologi dan literatur – penelitian abad 21
Professor huruf-huruf kuno dari Jerman, Gerd R. Puin, pemimpin penelitian manuskrip Kuran Sana pada laporan ilmiahnya menulis Kuran Sana yang setua dengan versi Medina mengandung perbendaharaan bahasa asing, seperti Aram, Ibrani, dan mungkin juga dari sumber-sumber Kriten, Koptic dan Qurmran.[3]

Perjalanan Abraham sepanjang hidupnya1b. Fakta pewahyuan Kuran
Pertama dari semuanya adalah bahwa kitab Kuran tidaklah unik, dan isinya tidaklah ajaib, serta tidak bisa di labelkan sebagai ”ibu dari kitab.” Beberapa contoh yang memberatkan klaim surah-surah Kuran di atas:

  • sebab sebagian besar isinya terambil dari kitab-kitab Perjanjian Lama  dan Injil
  • inti dari sejarah dan ajaran Kuran sangatlah singkat; Kuran hanya memiliki 6236 ayat, Alkitab memiliki 31102 ayat, hampir seperlima lebih singkat dari Akitab. Tanpa membaca Alkitab, para pembaca Kuran tidak akan bisa tahu siap, dari keluarga apa, dan kapan nabi-nabi sebelumnya hidup. Kesederhana  Kuran ini pula yang membuat umat Islam memerlukan kitab-kitab Hadit dan biografi Muhammad untuk menerapkan ajaran Islam secara utuh.
  • Kesalahan waktu. Tokoh-tokoh Alkitab yang ditulis di Kuran memiliki jalan cerita yang tidak harmoni dengan kitab-kitab Perjanjian Lama dalam masa waktu. Contoh: a. ibu Yeshua hidup pada masa yang bersamaan dengan Harun, abang dari nabi Musa; mereka terpisah 1400 tahun dan b. Di Surah 2, terdapat cerita Musa, di situ dikatakan Allah marah kepada orang-orang Israel dan merubah mereka menjadi kera-kera, alasannya mereka melanggar Hari Sabat dan membunuh para nabi. Muhammad pada cerita ini memiliki tiga kesalahan: a. Tidak ada tertulis baik di Alkitab atau sejarah Israel Elohim pernah merubah orang Israel menjadi kera. b. Pelanggaran Sabat terjadi di jaman nabi Yesaya, Yeremia dan Yehezkiel ketika negara Israel sedang makmur. c. Nabi Musa adalah nabi pertama. Muhammad nampak memiliki motif tertentu dengan cerita yang dibuatnya tersebut.
  • Kesalahan geografi. Contoh: Hagar dan Ismail minum air dari Sumur Zamzam di Mekk. Kitab Kejadian 21:14-19 menulis, keduanya mengembara di padang gurun Bersyeba dan menemukan sumur, keluar dari lembah Gerar dimana Abraham tinggal, lihat Kej 20:1-2 dan 26:15-20.
  • Isi Kuran mengadopsi cerita-cerita dongeng Talmut Yahudi, contoh: Kain dan Habel, Abraham dan Ismael membangun Kaabah, serta raja Salomo dengan ratu Sheba. Kuran juga mengutip dongeng-dongeng kuno lainnya, baca: Unusual Tales.
    Alkitab tidak mengakui Talmut sebagai kitab yang diwahyukan oleh Elohim.
  • Kontradiksi doktrin. Contoh, Kuran berkata: ”Allah tidak beranak dan tidak memperanakkan,” dengan kata lain Allah adalah tunggal (menolak konsep Kristianiti), namun hampir setiap ayat ketika Allah berfirman Ia selalu berkata ”Kami/We.” (bentuk kata orang pertama majemuk), bukan “Aku/I” seperti di Alkitab.

Kuran memilik banyak kritik dari dalam dan luar agama Islam sendiri, Jay Smith berkata.[4]
Dr. Rafat Amari, ex-Muslim Yordania, berkata bahwa ajaran yang dibawa Muhammad sebagaimana tertulis di Kuran adalah praktek agama pagan politeisme orang-orang Arab setempat yang sudah ada lama sebulum Muhammad lahir.[5]
Kesimpulan, klaim “Kuran sebagai wahyu Tuhan yang sempurna” sungguh susah untuk diterima sebab Kuran dalam banyak hal mengkontradiksi klaim-klaimnya sendiri.

Janji YAHWEH datangnya Juruselamat Mashiah Yeshua:
”sebab itu beginilah firman Adonai YAHWEH: “Sesungguhnya, Aku meletakkan sebagai dasar di Sion sebuah batu, batu yang teruji, sebuah batu penjuru yang mahal, suatu dasar yang teguh: Siapa yang percaya, tidak akan gelisah! (Yesaya 28:16)

1c. Benarkah Kuran ibu dari segala Kitab (suci atau pusat keputusan Pencipta alam semesta dan segala isinya)?
Setiap orang yang pernah membaca Kuran, dan membandingkannya dengan kitab-kitab Perjanjian Lama dan kitab-kitab Perjanjian Baru pastilah meragukan klaim dari Surah 43 ayat 4 di atas. 10 Perintah yang tertulis pada dua loh batu yang di dapat nabi Musa, adalah pusat dari seluruh Perintah YAHWEH, yang Yeshua mengintisarikannya menjadi dua: Kasihilah YAHWEH dan sesamamu manusia. 10 Perintah YAHWEH ini sedikitnya 2000 tahun lebih tua dari Kuran. Beberapa alasan keraguan klaim tersebut:

  • Kuran hanya berisi 1/5 dari  isi Alkitab. Alkitab Perjanjian Baru bahkan masih lebih banyak ayat di banding isi Kuran.
  • Kuran tidak memiliki satupun cerita yang lengkap kecuali surah 12 cerita tentang Yusuf dengan caranya sendiri, tidak tersusun rapi. Contoh, bandingkan cerita nabi Yunus; di Kuran: S. 37:139-160 – Yunus & putra Allah; S 6:86 – Yunus & Lot; S 10:98, S 21:87-88. Baca dan cobalah mengerti dari semua surah tersebut. Dan sekarang bandingkan cerita Yunus tersebut pada kitab Yunus di Alkitab. Maka Anda akan mengerti apa yang sama maksud.
  • Kuran, sesuai artinya “ucap/baca,” Cristoph Luxemberg berkata, hanyalah sebuah kitab liturgi untuk ibadah Kristen (karenayanya itu hanya berisi cuplikan-cuplikan isi Alkitab)
  • Kuran memiliki banyak kesalahan di dalam mengutip isi Alkitab, lihat butir 4.
  • Bicara tentang keputusan-keputusan Pencipta, Kitab Musa adalah sangat spesifik, jelas dan teratur, demikian juga keempat Injil berkaitan perintah rohani dan moral, kitab Korintus dalam soal beribadah dan moral. Keputusan Pencipta tentang masa yang akan datang sangat jelas pada bab-bab terakhir Injil Matius dan di seluruh kitab Wahyu.

Klaim Kuran sebagai “Ibu dari segala Kitab” bisa jadi berlaku hanya untuk masyarakat Arab dimana Surah itu dinyatakan, sebagai awal dari perpindahan budaya “tradisi mulut” ke “tradisi mencatat,” sekalipun saat itu Kuran masih dalam bentuk catatan (bukan bentuk kitab).[6] Sebelum Islam lahir (abad 7 AD), telah ada sedikitnya 5 kerajaan besar yang telah mengenal ilmu dokumentasi, misalnya: Mesir, Israel, Assur, Babilonia, Media-Persia, Yunani, Romawi. Jika kita bicara soal kertas, dokumentasi ilmu pengobatan dan masakan tradisional tentu Dinasti Cina di Asia tidak bisa dilupakan, dan telah ada lama sebelum agama Islam lahir. Itulah sebabnya mengapa keimanan orang Kristen berfokus kepada Adonai Yeshua Ha Mashiah, dan bukan kepada nabi Muhammad.
Artikel berkait:
Tom Holland – Quran didn’t come from Allah – Islamic Truth
Historical Discrepancy of Quran in Geography and Times – Jay Smith

Raja Daud berkata tentang Torah YAHWEH:
”Ya, betapa aku mencintai torat-Mu! Dia menjadi renunganku sepanjanga hari;
Engkau membuat aku lebih bijak daripada musuh-musuhku karena perintah-perintah-Mu; karena inilah milikku selamanya.
Aku memiliki pengertian melebihi semua pengajarku; karena kesaksian-kesaksian-Mu menjadi renungan bagiku.
Aku memahami melebihi orang tua, karena aku berpegang pada titah-titah-Mu.” (Mazmur 119:97-100)

2. Benarkah kitab Kuran telah tersusun rapi sejak Muhammad meninggal?
”Tulisan Kuran sepenuhnya tersedia. Itu ada sebagaimana adanya, tidak dirubah, diedit, tidak dirusak dengan cara apapun sejak diwahyukan (M. Fethullah Gulen, Questions this Modern Age Puts to Islam, London: Truestar, 1993, p.58)

Fakta adanya berbagai versi Kuran bahasa Arab. Hadis Sahih Bukhari mencatat bahwa perdebatan karena perbedaan versi Kuran bahkan sudah ada sejak Muhammad masih hidup, dan bahkan ia sendiri yang mengesahkannya. Lihat: Sahih al-Bukhari: vol. 6, bk. 61, no. 510, 514 dan 527. Jika ditambah dengan perubahan ayat-ayat yang Muhammad lakukan sepanjang kenabiannya (lihat butir tiga) maka sangatlah mustahil bahwa Kuran telah tersusun rapi saat ia meninggal dunia.

Kuran memiliki banyak versi, susunan surah dan jumlahnya berbeda

Kuran memiliki banyak versi, susunan surah dan jumlahnya berbeda

Abu Bakr (khalif pertama, pengganti Muhammad segera setelah kematiannya) adalah orang pertama yang mengumpulkan ayat-ayat Kuran yang tertulis pada potongan-potongan batu dan kulit binatang.
Uthman Ibn Affan, mantu Muhammad, setelah menjadi Khalif ketiga, ia membentuk suatu komiti untuk melanjutkan usaha Abu Bakr di dalam menstandarkan berbagai versi pembacaan Kuran. Ia mengumpulkan catatan Kuran dan para penghafal Kuran sehubungan dengan berkembangnya berbagai macam”penbacaan Kuran” siapa yang benar atau salah, dan siapa yang memiliki catatan yang benar atau yang salah. Hasilnya adalah tujuh (7) macam bentuk pembacaan Kuran. Uthman memerintahkan membakar semua masahif (kodek-kodek) lainnya di luar ke tujuh versi yang ia sahkan pada saat itu. Ini terjadi setelah 18 tahun Muhammad meninggal (AH 30/ 650 AD). Pihak-pihak yang tidak setuju dengan isi standarisasi Kuran yang dibuat Uthman tetap memegang versi mereka.
Sekitar tahun 1397 AD, para ahli Kuran menambahkan tiga macam pembacaan Kuran lainnya. Tahun 1705 AD ditambahkan empat lagi. Total menjadi 14 versi pembacaan Kuran, semuanya berbahasa Arab.[7]

Musaf terkenal lainnya diluar Uthman adalah Ibn Masud, Ubayy Ibn Ka’b dan tentunya musaf Islam Shia dari Ali Ibn Abi Talib (mantu dari Muhammad melalui Fatimah), dan sembilan kodek lainnya.
Perbedaah di sini bukanlah sekedar cara pembacaan, tetapi juga susunan sura-sura, jumlah sura, arti dan makna berubah. Dalam abad modern, orang Muslim tetap memiliki dua pembacaan yang berbeda: 1. Pembacaan dari Hafs ( 805 AD) yang disetujui oleh al-Azhar, Mesir, dan sebagian besar dunia Islam memakai ini. 2. Pembacaan dari Warsh (812 AD), dipakai di Afrika Utara. Saat ini, Kuran yang beredar di antara para Muslim dengan kedua jenis pembacaan adalah tidak lain, tetapi dua versi yang telah direvisi secara terpisah terus menerus lebih dari 300 tahun.[8]

Gerd R. Puin foto Kuran Sana di atas kulit binatang1972, manuskrip kuno Kuran ditemukan di kota Sana saat perbaikan sebuah mesjid. Gerd Puin, seorang profesor Jerman yang ahli dalam paleography bahasa Arab memimpin penyelidikan Kuran Sana tersebut. Diperkirakan setua dengan Kuran Kufi (Irak). Melalui pemotretan microfilm mereka menemukan secara jelas tanda-tanda perubahan atas Kuran tersebut, seperti nampak pada gambar. Penemuan yang memalukan ini membuat pemerintah Yemen melarang professor Puin melanjutkan penelitiannya.[9]
Bacaan berkait:

3. Benarkah Kuran tetap terjaga tidak berubah sejak itu diwahyukan?
Kuran mengklaim: ”Tidak ada perubahan bagi kata-kata Allah. Yang demikian adalah kemenangan/ pencapaian besar” (Sura 10:64), “tidak seorangpun yang dapat merubah kata-kata (dan keputusan) Allah” (Sura 6:34, juga 18:27), ditulis dalam sebuah tablet (dapat diasumsikan pada sebuah tablet batu di Sorga) (Su 85:21-22)
Fakta bahwa Kuran yang beredar saat ini adalah hasil revisi berkali-kali seperti telah kita bahas di butir dua adalah fakta yang tidak disangkal. Sejarah Islam menulis bahwa pada tahun kelima panggilan Muhammad sebagai nabi Allah di Mekka (tepatnya di Bakka menurut Dan Gibson), di hadapan orang-orang pagan Quraysh serta para pengikutnya ia mengucapkan ”Sudahkah kalian memperhitungkan Allat dan Al’Huzza, dan Manat ketiga lainnya? Mereka adalah berhala-berhala yang berstatus superior, syafaat mereka adalah diharapkan.” (Su 53:19-20). Mendengar ucapan ini semua orang, Muslim, penyembah berhala, termasuk Muhammad sendiri, segera bersembah sujud di hadapan langit. Namun beberapa hari kemudian Muhammad menggantinya dengan Su 22:52, yang Allah menyebutnya pewahyuan sebelumnya itu adalah datang dari pewahyuan Setan (dikenal sebagai ”ayat Setan”). Surah pembatalan ini merupakan ayat pertama dari ”ayat-ayat Setan” dalam masa kenabian Muhammad.
Bahasa Arab untuk kata ”pembatalan ayat” adalah naskh yang berarti ”mengkopi” dan juga ”meniadakan.” Arti dari Pembatalan ayat di Kuran meliputi:

  • Mencabut/ meniadakan (removing) ayat. Seperti pada Sura 22:52-53 di atas.
  • Menukar (substituting) ayat. Seperti pada Sura 16:101 ”Dan ketika Kami menukar satu pewahyuan untuk lainnya …” juga Su 2:106. Lihat gambar di bawah ini.
  • Merubah (altering) ayat.

Kebingungan – yang Allah mengganti ayat-ayat Kuranditimbulkan oleh ”pembatalan ayat” di atas – ini telah menyebab perdebatan di antara kelompok Muslim sendiri; konsekuensi yang lebih buruk dari ”arti pembatalan ayat” ini adalah bahwa pembatalan ayat tersebut memiliki berbagai ”macam model pembatalan,” – yang saya yakini bahwa inilah penyebab konflik berkepanjangan (bukan sekedar berdebat, lebih lagi aniaya berat bahkan peperangan) di antara orang Islam sendiri, dan juga membuat orang bukan-Islam (yang tidak tahu agama Islam) sangat bingung akan ajaran Islam – tiga model pembatalan ini (ditambah tiga arti dari naskh) telah menghasilkan dua kutup kelompok Muslim sejak Mohammad meninggal dunia:”aliran Islam kafir vs aliran Islam sahih” dan di jaman modern ini berkembang menjadi: ”moderat vs radikal,” ”Muslim baik vs Muslim terrorist”, ”Muslim intelek vs Jihadist.”
Muhammad (tepatnya Kuran ) menyebut mereka yang meragukan kenabiannya karena perubahan ayat-ayat tersebut sebagai “para orang bimbang yang bodoh” (Su 2:142-143), bagaimanapun banyak orang Yahudi dan pagan menolak ajarannya, dan segera setelah kematiannya, banyak pengikutnya kembali kepada kepercayaan lama mereka. Dengarkan:
An Historical Critique of Islam’s Beginnings – Jay Smith Posted by RealLife JackHibbs

Yeshua Ha Mashiah sungguh dekat dan rindu bersahabat dengan siapapun:
Lihat, Aku berdiri di muka pintu dan mengetok; jikalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membukakan pintu, Aku akan masuk mendapatkannya dan Aku makan bersama-sama dengan dia, dan ia bersama-sama dengan Aku. (Wahyu 3:20)

4. Benarkah isi Kuran meneguhkan Alkitab?
Kuran mengklaim, ”meneguhkan kitab Musa … dalam bahasa Arab” (Su 46:12), dan Alkitab sebagai kitab yang meneguhkan pewahyuan yang diterima Muhammad (Su 10:94) dan ”bebas dari kesalahan” (Su 4:82) dan ”kitab terbaik dengan tanpa perubahan” (Su 39:23).
Melalui ayat-ayat sejenis di atas. Muhammad mencoba memberi konsep baru pada para pendengarnya, bahwa: 1. Ajarannya adalah sejalan dengan ajaran monotheime orang Yahudi dan Kristen. 2. Yang lama telah berlalu, dan otoritas sekarang sepenuhnya ada di tangan Muhammad. 3. Ia kemudian melangkah terlalu jauh, menyatakan agama satu-satunya yang diberkati Allah adalah Islam, sejak Adam, Abraham dan Yeshua semua adalah orang Islam.
Fakta adalah: Ada banyak artikel yang menyatakan bahwa Gereja Roma Katolik adalah institusi yang merekrut dan mendidik Muhammad menjadi nabi bagi bangsa Arab untuk tujuan merebut kota Yerusalem bagi Paus. Pihak Roma Katolik mengajarkan kepada Muhammad bahwa kelompok Kristen yang benar adalah apa yang kita kenal sekarang sebagai agama Katolik. Saya tidak mengkomentari pernyataan cerita tersebut, namun pada butir 4 ini saya ingin mengajak umat Islam untuk melihat kepada isi Alkitab dan membandingkan apa yang Muhammad (di dalam Kuran dan Hadis) telah dapat dan mengerti tentang ”isi dan ajaran Alkitab” yang ia dapat dari guru-guru Roma Katolik.

  • Trinitas. Surah 5:116 secara tidak langsung berkata bahwa Trinitas dalam Kristianiti adalah Allah (merefer sebagai Bapa Sorgawi), Maria (isteri Yusuf) dan Yeshua/ Yesus. Alkitab dari Kejadian sampai Wahyu tidak pernah merefer baik implisit apalagi ekplisit bahwa Maria adalah bagian dari Trinitas, tetapi Roh Elohim itu sendiri, yang disebut “Roh Kudus.” Baca Injil Yohanes 14 dan 16.
    Doktrin Maria sebagai pribadi yang memiliki gelar sebagai “tuhan” atau “dewi” atau digelari sebagai “Ratu Sorga” hanya terdapat dan diperaktekkan oleh orang Katolik.
  • Mashiah / Mesias / al-Masih. Muhammad memiliki status sebagai Mashiah hanyalah terdapat di Injil Barnabas; pasal 42 dan 82. Muhamad di Kuran selalu merefer kata Mashiah hanya bagi Yeshua (Isa). Para pakar kitab gnostik menempatkan Injil Barnabas sebagai ciptaan antara abad 14 dan 16, di masa Reformasi Gereja bangkit. Dari isinya saya bisa katakan bahwa Injil Barnabas ini adalah ciptaan orang Roma Katolik.
  • Perbedaan besar antara ajaran Kuran dan Alkitab. Perbedaan ajaran dan praktek yang menyolok antara keduanya sangatlah kontras, sehingga adalah sangat mustahil untuk mengklaim bahwa ajaran Islam adalah lanjutan dari ajaran Alkitab (umat Yahudi dan Kristen) sekalipun Kuran memakai tokoh-tokoh yang sama seperti ada di Alkitab. Contoh:
    a. Sejak Abraham dipanggil Elohim untuk meninggalkan ibadah berhala ayahnya (Kej 12), ia berumur 75 tahun. Ismail lahir setelah Abraham berumum 86 tahun. Dan sejak Ishak lahir, Hagar dan Ismail diutus pergi untuk meninggalkan mereka. Bagaimana mungkin ketika Ismail remaja atau besar Abraham membangun Kaabah yang adalah bait berhala bagi 360 macam berhala, apalagi harus pergi ke Mekka, kota padang gurun di Arab Saudi? Untuk mengetahui sejarah Mekka yang sesungguhnya silahkan baca http://searchformecca.com
    b. Sejak bangsa Israel, YAHWEH, Elohim Israel, menyatakan melalui nabi-nabi-Nya bahwa Dia akan tetap setia dan mengasihi Israel, sekalipun mereka telah tidak setia kepada perjanjian-Nya, Di Injil dan di kitab Wahyu Yeshua ha Mashiah mengulangi janji yang sama bahkan akan menulis ke 12 nama suku Israel di kota Yerusalem yang baru yang dibangun oleh Elohim sendiri. Sebaliknya Kuran mengajar untuk Muslim membenci dan membinasakan bangsa Yahudi dan Kristen; kebencian ini sama persis dengan apa yang Gereja Roma lakukan terhadap Yahudi dan Kristen 600 tahun sebelum Muhammad lahir.
    c. Sebagian orang Yahudi menantikan kedatangan Mashiah sebagai Juruselamat dan Raja Israel (secara pemerintahan politik), bagi sebagian orang Yahudi lainnya dan Kristen mereka menantikan kedatanganannya yang kedua kali untuk pengharapan yang sama sesuai nubuatan Alkitab. Sementara Muhammad di dalam Kurannya menempakan Yeshua hanyalah sebagai seorang nabi masa lampau.
    d. Alkitab menyatakan bahwa pembenaran manusia hanya di dapat dari kasih karunia dan kemurahan Elohim semata melalui beriman kepada Hamba-Nya yang diurapi, Yeshua. Sebaliknya Kuran mengajar satu-satunya kepastian masuk Sorga hanya melalui mati dalam jihad (bertempur bagi Allah), dimana membunuh adalah perbuatan sangat terlarang di Alkitab.
    c. Praktek yang paling berbeda jelas adalah Muhammad mengajarkan kekerasan melalui jihad, melakukan perang untuk membela Allah dan nabi-Nya. Alkitab mengajar dan memerintahkan melakukan kasih mengikuti conthoh Yeshua, menyerahkan penghakiman kepada YAHWEH dan umat-Nya tidak perlu membela Dia, sebaliknya Dialah yang selalu membela dan menjaga umat-Nya.

Kesimpulan: Dari empat butir klaim dan fakta Islam ini, kita dapatkan bahwa tuduhan agama Islam “Alkitab telah dipalsukan” adalah tidak memiliki bukti yang kuat. Sebab referensi yang dipakai sebagai standard untuk meneguhkan klaim ternyata memiliki banyak kesalahan. Sebaliknya klaim-klaim Kuran dan para pakar Islam bahwa Kuran adalah ”Ibu dari Kitab (Suci dan sumber dari keputusan Elohim), telah sempurna dan tidak berubah sejak diwahyukan kepada Muhammad ternyata memiliki segudang bukti kontradiksi. Kritik kontradiksi atas Kuran telah terjadi baik dari pihak luar (bukan-Muslim). tetapi juga pihak dalam Islam sendiri.

Sebagai penutup artikel ini ijinkan saya mengutip pernyataan Anne Cooper, dari tulisannya yang berjudul In the Family of Abraham, “Alasan utama para pengkritik dari kalangan Muslim men-cap bahwa Alkitab telah dikorupsikan teks-nya adalah kerana mereka betul-betul tidak mempunyai pilihan lain lagi. Karena Kuran disatu pihak membenarkan Alkitab, tetapi ternyata isi keduanya saling tidak cocok, sehingga tidaklah mungkin keduanya turun dari Elohim yang sama. Dan karena Kuran dianggap wahyu terakhir dari Elohim, maka cara yang paling gampang untuk menghindari kesulitan-kesulitan ini adalah meletakkan tuduhan bahwa isi Alkitab telah dikorupsikan oleh sipemalsu.”

Tawaran Yeshua Ha Mashiah kepada setiap orang yang menaruh imannya kepada Dia:
Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu. (Yohanes 14:27)

Bahan bacaan dan video yang berkaitan:

Catatan kaki:
1. Christoph Luxenberg, The Syro-Aramaic Rading of the Koran. A contribution to the Decoding of the Language of Koran. Tersedia online dalam bahasa Inggris maupun Indonesia.
2. Baca: Is Petra the Holy City of Islam? Amazing new evidence startles Islamic scholars!
3. Ibn Warrag pada bukunya What the Koran Really Says yang bersumber dari penemuan Prof. Gerd R. Puin
4. Jay Smith, Is the Qur’an The Word of God? Pdf. Jay Smith telah mendalami Islam selama 20 tahun.
5. Dr. Rafat Amari Islam: In Light of History. Terjemahan Indonesia tersedia di internet dengan judul Islam: Ditinjau dari Pengamatan Sejarah.
6. Saat Muhammad masih hidup, para jurutulisnya hanya mencatat di benda-benda yang tersedia: potongan batu, dan kulit binatang. Kertas pertama masuk ke Timur Tengah tahun sekitar 150 tahun setelah Muhammad mati melalui orang-orang Cina yang mereka tangkap, dan mesin penjilitanpun belum dikenal di Eropa pada jaman John Wycliffe. The History of Paper
7. The Qur’an Dilemma Vol One by Former Muslims Analyze Islam’s Holiest Book. Variant Readings of the Qur’an
8. Idem. Compilation of the Qur’an dan Chronological Sequence of the Qur’an. Sumber lain yang tersedia online lihat ini THE PRESERVATION OF THE QUR’AN, Examining the claims made by Muslim leaders. By Samuel Green
9. Gerd R. Puin. Melalui penemuan tersebut Puin telah menerbitkan karya tulisnya bertitel Observations on Early Qur’an Manuscripts in San’a, yang kemudian diterbitkan ulang dalam sebuah buku oleh Ibn Waraq berjudul What the Koran Really Says.
10. Pakar Geologist Kanada, Dr. Dan Gibson, menemukan bahwa perubahan kiblat sembayang terjadi setelah Muhammad meninggal dunia. Itu terjadi karena pemberontakan Ibn Subayef dari kepemimpinan Dinasti Umayad yang berpusat di Syria. Lihat: The Changing of the Qibla
11. M. J. Fisher, M.Div., A Topical Study of the Qur’an by Bab 17: The Qur’an. E-book online

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Arab Saudi: Polisi dan militan NIK saling tembak, 7 tewas.


Bentrok senjata antara polisi dengan militan NIK di Arab SaudiDalam suatu operasi penangkapan para militan yang diduga berkaitan dengan organisasi Islam Sunni NIIS (ISIS) yang telah berganti nama menjadi Negara Islam Khalifah (NIK), laporan pemerintah Saudi tertanggal 24 November 2014 mengatakan 7 orang telah tewas dalam peristiwa saling tembak, dua diantaranya adalah dua petugas polisi.
Operasi ini berkaitan dengan penyerangan bersenjata api pada awal bulan ini (3/11) di kota al-Ahsa (timur Saudi). “Tiga pria bertopeng melepaskan tembakan melalui senjata api otomatis dan pistol ke sekelompok masyarakat Shia, membunuh 5 orang dan melukai 9 orang lainnya. Sehari setelah penyerangan yang mematikan ini polisi segera mencari para pelakunya, saling tembak terjadi dan dua dari tersangka serta dua dari polisi tewas.
Empat militan NIK yang juga diduga ada dibelakang penembakan di al-Ahsa berhasil ditangkap pada operasi tersebut, Menteri Dalam Negeri Saudi berkata, dan menambahkan “total 77 orang yang diduga anggota sel NIK telah ditahan, 47 dari mereka kemudian dibebaskan.
Badan-badan keamanan telah menahan dokumen-dokument dan perlengkapan elektronik yang “menunjukkan hubungan antara organisasi terrorist ini dan NIK di luar negeri,” menteri tersebut menambahkan.
Pemerintah mengatakan mereka akan “menang setiap orang yang bergabung dengan kelompok terrorist NIK, entah mereka yang bersimpati kepada pemimpinnya (Bagdadi), atau partisipan, pendukung, pemberi keuangan, atau mereka yang menutup-nutupi.”
Dua orang Saudi dan seorang Qatar tewas ketika mereka menolak menyerah, termasuk dua petugas keamanan, menteri berkata.

Kerajaan Arab Saudi sejak bangkitnya NIK di Syria dan Irak, telah mengambil tindakan-tindakan preventive di dalam negara maupun di perbatasan negaranya. Raja Saudi juga aktiv mendorong negara-negara Arab Teluk lainnya untuk membendung gerakan para organisasi Islam militan di Timut Tengah dan di luar – memberi bantuan keuangan untuk pemerintah Mesir dan Libanon, bekerja sama secara rahasia dengan pemerintah Israel. Posisi Negara Arab Saudi sangatlah memegang peranan penting saat ini, negeri ini adalah pusat lahirnya agama Islam sejak beberapa tahun belakangan ini pemerintah telah berusaha melenyapkan hal-hal yang berkaitan dengan ‘radikalisme Islam.’ Kerajaan Saudi juga telah menerbitkan Qur’an berbahasa Inggris (1999) disebut “The Nobel Quran.”

Bacaan berkait:

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Negara Islam Khalifah / Kalifat di mata komunitas dunia


pejuang Negara Islam Khalifah berparadeNegara Islam Khalifah (NIK) telah lahir kembali! Apa pendapat komunitas Dunia tentang NIK atau singkatnya Negara Islam (the Islamic State)? NIK modern lahir dari Organisasi Islam Sunni bernama Negara Islam Irak dan Syria (NIIS atau ISIS in English). Di bawah ini adalah kumpulan pendapat para pemimpin negara, sosial-budaya, agama (bukan-Islam dan Islam). Untuk mengerti apa itu Negara Islam Kalifat, bacalah terlebih dahulu Sejarah Negara Islam Khalifah kuno dan modern.

“Semuanya ini Kukatakan kepadamu, supaya kamu jangan kecewa dan menolak Aku. Kamu akan dikucilkan, bahkan akan datang saatnya bahwa setiap orang yang membunuh kamu akan menyangka bahwa ia berbuat bakti bagi Elohim. Mereka akan berbuat demikian, karena mereka tidak mengenal baik Bapa maupun Aku. Tetapi semuanya ini Kukatakan kepadamu, supaya apabila datang saatnya kamu ingat, bahwa Aku telah mengatakannya kepadamu.” (Yoh 16:1-4a) – Yeshua Ha Mashiah – 29-31 AD

Kantor Berita Assiria Internasional (AINA.org) menyimpulkan NIK sebagai berikut:
”Pembantaian atas orang Kristen yang mengambil tempat di Timur Tengah baru-baru ini telah menjangkau tingkat-tingakt yang memprihatinkan. Minggu lalu, kelompok terroris jihad NIIS – meskipun tidak dikenali sebagai sebuah negara – telah merebut Qaraqosh, kota Kristen terbesar di Irak, memperingati orang-orang Kristen untuk ”pergi, murtad atau mati.” Mereka secara sistimatis memenggal kepala anak-anak.
Fakta bahwa NIIS tidak dapat bersama-sama dengan Syiah dan para Muslim Kurdi nampak jelas. Para orang Kristen bergaul dengan ratusan, jika tidak ribuan denominasi yang berbeda hari ini tanpa membunuh satu sama lain adalah ribuan. Islam radikal adalah ancaman drastis hari ini bagi orang Kristen, Yahudi dan para Muslim lain yang kurang radikal, dan sampai itu dapat terkandung, kebrutalannya hanya akan meningkat.” Emboldened ISIS Barbarically Slaughtering Christians In Iraq As Obama Golfs By Rachel Alexander
Baca juga:

Kerajaan Arab Saudi. Adalah negara tempat lahirnya Muhammad dan berkembangnya agama Islam. Pada suatu pernyataan terbuka yang tegas Kerajaan Saudi ini berkata “bahwa para organisasi Islam fanatik adalah organisasi terroris.” Di dalamnya termasuk Front al-Nusra, NIIS (ISIS), Muslim Brotherhood, Hamas (semuanya Sunni) dan juga Hezbollah (Shia).

Menteri Dalam Negeri (MDN) Saudi telah menangkap 88 pria dalam beberapa hari ini. “Pasukan Saudi serius dalam melacak setiap orang yang telah bergabung pada kelompok-kelompok extremist,” Jurubicara MDN.  “Mereka yang ditangkap mendukung “ideology yang sesat dan memuliakan tindakan-tindakan terrorist,” Jurubicara tersebut menambahkan.(2/9/2014)

Baca: Negara Islam Kalifat di mata raja-raja Arab (Negara-negara Arab) – bagaimana Kerajaan Arab Saudi menghapus bukti-bukti sejarah yang berhubungan dengan nabi Muhammad. Sepertinya Raja Saudi ingin mengembalikan wajah Islam ke jaman Mekka, yakni sebelum Muhammad dan para pengikutnya pindah ke Medina dan membentuk kekuatan politik. Perpindahan ini dikenali juga dengan istilah Kuran berdasarkan “Mecca’s texts” dan “Medina’s texts” dimana ayat-ayat toleransi dihapus menjadi ayat-ayat pedang/ jihad.

Perdana Menteri Australia, Tony Abbott kepada radio ABC. “Pencarian Negara Islam untuk sebuah negara terrorist menyebabkan masalah-masalah yang sangat luar biasa bagi Timur Tengah dan Dunia sekitarnya.” Ia menambahkan, “Kita lihat lebih dan lebih bukti betapa begitu barbarnya organisasi jenis ini entiti adalah.” Newspaper: Terrorist’s son poses in gruesome photo
Dr. Sarah Ahmad; dari the Foundation for Reconciliation and Relief in the Middle East. “Itu begitu sukar untuk mendengar semua cerita-cerita dan membayangkan manusia ada melakukan hal demikian. Itu sukar. Itu adalah pekerjaan Setan.” Dokter ini memberi contoh betapa jahatnya para pengikut NIK tersebut: para wanita yang ditangkap dipakai sebagai budak-budak sex dan dijadwalkan pada hari waktu-waktu berbeda untuk berbagai para laki-laki NIK. Death on the ISIS Highway  Baca juga: Women in Christianity and Islam

DR. Michael BrownDR. Michael Brown; Proffesor dalam bahasa-bahasa Timur Dekat seperti Aramik, Ibrani dan penulis dari 24 buku. “Negara Islam (NI) ini fasik, jahat, barbariak, pembunuh dan licik. Organisasi ini begitu fasik sehingga para orang sayap-kiri (liberal) yang bersandar menuju pacifism (suatu doktrin/ faham pertahanan passive, anti-kekerasan) sampai-sampai menganjurkan serangan militer untuk menghancurkan para terrorist ini yang telah menggorok dan menyembelih laki-laki, para wanita dan anak-anak kecil, dan yang memperkosa, merampok harta orang lain, menculik dan menghancurkan.” DR. Brown menyamakan NI / NIK ini dengan Kaisar Nero, yang hanya karena untuk menghibur dirinya sendiri ia telah membakar orang-orang Kristen sebagai obor-obor api, sama dengan Hilter (yang telah membantai 6 juta orang Yahudi di Eropa dan puluhan ribu suku lainnya) dan Pol Pot (pemimpin Komunis Kambodia yang membantai lebih dari 1/4 rakyatnya sendiri atau mendekati dua juta orang). The wicked — including ISIS — will be destroyed

Rapat PBB di Genova 27/8/2014. Hasil rapat PBB ini menyatakan bahwa NIIS telah melakukan Kejahatan Perang di Syria setelah melihat fakta-fakta perbuatan tidak manusiawi orang NIIS. Ref: ‘Executions, Amputations and Lashings’: ISIS Commits War Crimes in Syria, UN Says
Der Spiegel, maNegarak Islam Kalifat NEGARA JAHAT sampul majalah Der Spiegeljalah terkenal Jerman. Pada halaman mukanya tertulis besar-besar: DER STAAT DES BÖSEN, Wie die is-terroristen ihr kalifat errichten (Negara Jahat; Bagaimana para terrorist Negara Islam membangun Khalifah mereka. Laporkan jika saya salah menterjemahkan, terima kasih). Tertulis: Semua wanita di kota (Raqqa, Syria) haruslah memakai niqab dan celana panjang dilarang. Pesta nikah dilarang pakai musik, tempat pemotongan binatang diperintahkan membungkus bagian belakang binatang sembelihan untuk mencegah para pria memiliki pikiran porno, demikian juga buah ketimun dilarang dengan alasan yang sama. Setiap orang yang tertangkap di jalan selama waktu-waktu doa lima waktu adalah membahayakan kehidupan mereka (baik pria maupun wanita) – seperti di Profinsi Aceh. Para penentang disalib atau dipotong lehernya di depan umum, dengan foto-foto tindakan horror ini semua kemudian dikirim ke jaringan sosial (YouTube, Twitter, Facebook, dll.) Caliphate of Fear: The Curse of the Islamic State By SPIEGEL Staff

Bacaan berkait:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Sejarah Negara Islam Khalifah kuno dan modern


“Jikalau bukan YAHWEH yang membangun rumah, sia-sialah usaha orang yang membangunnya; jikalau bukan YAHWEH yang mengawal kota, sia-sialah pengawal berjaga-jaga. Sia-sialah kamu bangun pagi-pagi dan duduk-duduk sampai jauh malam, dan makan roti yang diperoleh dengan susah payah–sebab Ia memberikannya kepada yang dicintai-Nya pada waktu tidur.” (Mazmur 127:1-2) – Raja Salomo

Abad ke 7, Jaman MuhammaLambang Bulan Sabit di atap Mesjidd. Menurut tradisi Islam, Muhammad adalah nabi yang dijanjikan YAHWEH, melalui nabi Musa. Muhammad (63 tahun), nabi Islam dari Tanah Arab, meninggal secara mendadak pada 8 Juni 632 AD atau 11 AH (Setelah Hijra; ke Medina) – tradisi Islam berkata kematiannya akibat dari diracuni orang. Segera, pada hari kematiannya tersebut, terjadi keributan diantara pengikutnya ”siapa yang harus ditunjuk sebagai Khalifah, menggantikan kepemimpinan Muhammad – orang Medina atau suku Quraysh?” Khalifah (Caliph; bahasa Inggris) berarti Pengganti nabi Muhammad.[1]
Para Muslim di kota Medina, mengklaim hak mereka, “Kita telah menaungi kumpulan orang-orang asing ini (para Muslim dari luar Medina), mereka berteriak. ”Itu melalui pedang-pedang hebat kita mereka telah mampu menanam iman (ajaran Islam) tersebut. Penguasa Medina akanlah datang dari antara kita sendiri,” seru mereka. Datanglah Abu Bakr, ayah Aisha (mertua Muhammad) menenangkan mereka, “Setiap kata yang kalian para laki-laki Medina telah utarakan dengan pujian kalian sendiri adalah benar, tetapi dalam penghargaan kelahiran dan pengaruh (suku Quraysh adalah lebih superior, dan tidak seorangpun tetapi pada mereka Arabia[2] akan bisa taat.” Muhammad berasal dari suku Quraysh
”Jadi adakanlah satu pemimpin dari antara kalian dan satu dari antara kami,” mereka berteriak. Usul mereka ditolak Abu Bakr.
Pada akhirnya semua setuju untuk menobatkan Abu Bakr, temah dekat Muhammad sekaligus mertuanya, sebagai Khalifah I (Pertama), yang menandai awalnya ”4 khalifah.”
Pengumpulan ayat-ayat Kuran (Compilation I) terjadi pada pemerintahan Bakr.
634 AD, menjelang ajalnya, Abu Bakr (62 tahun) menobatkan Umar ibn al-Khattab, ayah dari Hafsa (mertua Muhammad ) sebagai Khalifah II. Pada masa Umar, Muslim merebut Syria dari tangan Byzantine, dan merebut Irak dari tangan Persia. Umar adalah salah satu pemimpin militer Muhammad.
UmaPenjajahan Islam abad ke tujuh sampai enam belas (7-16)r meninggal karena serangan senjata tajam dari budak Kristen-Persianya (644 AD). Dipilihnya Uthman ibn Affan (70 tahun), mantu Muhammad, dan orang yang kaya raya, menimbulkan kepahitan di pihak pro-Ali (mantu Muhammad) dan pihak lainnya. Sebagaimana ketidak setujuan semakin bertambah atas isi Kuran, Uthman membuat sebuah komisi untuk melakukan penyempurnaan Kuran (Compilation II). Dan Uthman memerintahkan semua versi Kuran (Masahif) lainnya diluar Kuran yang dibuatnya haruslah dibakar – berakitbat keretakkan umat Islam semakin besar. Muslim Shia memiliki pengajaran tentang Kuran berbeda dengan Muslim Sunni.
Ditambah dengan sikap Uthman yang tidak stabil di dalam mengambil keputusan, egois dan nepotisme, Khalifah III ini ditangkap dan disiksa oleh orang-orang Muslim yang tidak setuju dengan jabatannya. Ali ibn Abi Talib (sepupu Muhammad) berkata: ”Mereka memperlakukan Kalip lebih buruk dari pada mereka lakukan kepada tawanan di medan perang. Bahkan para infidel tidak melarang air bagi seorang musuh yang haus.”
656 AD / 35 AH, Khalifah III ini (12 tahun memerintah) meninggal secara tragis oleh grombolan Muslim bersenjata tajam. Jabatan Khalifah IV jatuh ke Ali, sepupu sekaligus mantu Muhammad dari putrinya Fatimah). Perang besar pertama antara Muslim lahir, kelompok Ali, keluarga Muhammad melawan kelompok ’pengikut’ Muhammad. Pada tahun kelima pemerintahan Khalifah IV ini, 881 AD, Ali di assassinasi oleh rival Islamnya, dan kekuatan politik pindah dari Medina ke Damaskus.

Sejak terbunuhnya Ali, Islam mulai terbagi-bagi dan selalu ada tumpah darah di antara mereka sendiri. Doktrin Sunni berkata Ali adalah pemegang yang sah jabatan keempat Khalifah, namun Shia percaya Ali hanyalah Khalifah yang benar – ketiga sebelum Ali hanyalah mantu, namun Ali adalah sepupu Muhammad, sekaligus mantu. Kematian Ali berakibat pusat Negara Islam Khalifah keluar dari Medina, Peta Negara Islam Khalifah abad 19Arab Saudi ke Damaskus, Syria (661- 750 AD), ke Baghdad, Irak (750-1258 AD); 1258-1261 AD kosong dan dilanjutkan ke Kairo, Mesir (1261-1517); dan mencapai masa emasnya di jaman Ottoman Turki, dimana negara-negara Eropa (umumnya Roma Katolik) ditaklukkan oleh para militer Ottoman Khalifah desa-desa dan gedung-gedung gereja dibakar, pria dewasa dibunuh, para wanita diperkosa dan jadi budak termasuk anak-anak (1512-1909). Baca: The Massacres of the Khalifah by Walter Short.
Penyebaran Negara Islam Khalifah memakai “Tiga phase Jihad”[3]

  1. Phase Lemah. Ketika Muslim minoritas tinggal di negara asing. Muslim akan memakai ayat-ayat yang Muhammad dapat di Mekka, sebelum pindah ke Medina; seperti “Tidak ada paksaan di dalam agama” (Surah 2:256)
  2. Phase Persiapan. Muslim mulai memiliki sedikit pengaruh.  “Lawanlah mereka siapkan kekuatanmu …, pukul dengan terror ke dalam (jiwa-jiwa) musuh Allah (Su 8:59-60)
  3. Phase Jihad. Muslim minoritas di dalam kekuatan, pengaruh dan kuasa. Maka Muslim akan mulai aktif memerangi semua yang tidak sesuai dengan ajaran Islam. ”Lawanlah dan bunuhlah para Kafir dimanapun kalian temui …” (Su 9:5)

Terhadap orang Yahudi dan Kristen, keduanya disebut sebagai ”Orang-orang Kitab Suci (the People of the Book – merefer kepada mereka yang percaya dan berpegang kepada Kitab Torah, Mazmur dan Injil), Muhammad menetapkan 4 hal 1. Pindah ke Islam, atau 2. Bayar pajak, dan 3. Tinggalkan tempat dan 4. Mati dibunuh.

Imam Abu Funun membangun kembali Khalifat Muhammad hanya dengan senjataNegara Islam Khalifah Abad 21. Maret 2011, Jalan Arab terjadi di negara Syria, yang segera berubah menjadi anti-pemerintahan Islam Shia. Berbagai organisasi militan Islam Sunni bersama-sama memerangi President al-Assad. Salah satu organisasi anti-Shia ini adalah organisasi Negara Islam Irak dan Syria (NIIS atau the Islamic State of Iraq and the Syria / Levant (ISIS or ISIL) dipimpin oleh Abu Bakr al Baghdadi, seorang doktor dalam bidang agama Islam. Gambar di kiri adalah Imam Iyad Abu Funun pada kotbah Jumatnya di sebuah Mesjid di Gaza: “Weapons Are Our Only Means to Establish the Caliphate” Sep 14, 2014. English’s text done by MEMRI-TV.
Akhir Juni 2014, Abu Bakr al Baghdadi, telah menyatakan dirinya sebagai Emir al-Mu’minin (Pemimpin Orang Beriman dan menggelarkan dirinya sebagai Khalifah Ibrahim. Dengan gelar ini Baghdadi telah menyatakan diri sebagai pemimpin dunia Islam, tidak hanya Irak dan Syria tetapi semua orang Islam se dunia dan kerajaannya bernama Negara Islam atau Negara Islam Khalifah. Melalui Jurubicaranya, al Baghdadi mengeluarkan pernyataan yang ia alamatkan kepada semua pemimpin Islam, “Legalitas semua emirat, kelompok-kelompok, negara-negara dan para organisasi menjadi kosong oleh expansi otoritas Khalifah dan tibanya para pasukannya pada wilayah-wilayah mereka.”
Hanya dalam dua setengah bulan Khalifat Ibrahim dan para pengikutnya telah merebut banyak kota di Syria dan Irak melalui senjata yang mereka dapat dari Amerika Serikat secara langsung (dari bantuan keuangan raja-raja Arab saat perang di Syria) dan tidak langsung (rampasan perang dari Irak misalnya) dan lebih lagi persenjataan buatan Rusia dan negara Eropa seperti Perancis.
Setiap kota yang mereka rebut, mereka memberi 3 pilihan: 1. pindah ke Islam Sunni dan tunduk kepada Baghdadi, 2. Meninggalkan kota dan semua harta mereka, atau 3. Dibunuh / dikubur hidup-hidup. Pengikut Zoroasirian (agama Persi kuno), dilabelkan NIK sebagai “penyembah berhala” dan pengikut Shia umumnya  langsung dibunuh atau dikubur hidup-hidup. Pengikut NIIS yang tepejuang Negara Islam Khalifah berparadelah merubah dirinya menjadi Negara Islam Khalifah ini tidak segan-segan menghabisi nyawa orang-orang Islam Sunni yang tidak sepaham dengan ideologi mereka. Kesadisan dan haus darah mereka begitu tinggi (lihat fotonya di Google.com dengan kata “terrorist isis” atau www.barenakedislam.com). Sehingga kelahiran NIK ini telah mendapat perlawanan dari komunitas Internasional, bukan hanya dari kalangan Kristen, Katolik dan Sekuler saja, tapi juga dari pemimpin Shia dan Sunni, seperti raja Abdullah dari Arab Saudi.
Beberapa negara Muslim, termasuk Indonesia dan Malaysia belum pernah tunduk kepada otoritas seorang Khalifah, kecuali profinsi Aceh. Negara-negara tersebut memiliki pemimpin lokal sendiri, disebut Sultan. Kebanyakan negara-negara Arab modern juga menolak sistem Negara Islam Khalifah ini, mereka memiliki raja, dan pengeran serta sultan-sultan sebagai pemimpin negara.

Bacaan berkait:

Referensi:

Catatan Kaki:

1. Khalifah memiliki otoritas tertinggi di dalam kenegaraan (politik) maupun masalah Islam (agama); tepat sama dengan otoritas seorang Paus di dalam negara Vatikan dan agama Roma Katolik sedunia. Namun bagaimanapun itu hanyalah konsep pada Islam Sunni. Islam Shia sebagai lawannya berpegang pada konsep Imamat
2. Arabia pada abad 7 adalah Dataran Arab dimana negara-negara modern Yemen, Oman, Persatuan Emirat Arab, Arab Saudi, Kuwait dan Yordan berlokasi. Mark A. Gabriel, Ph.D. Islam and Terrorism. What the Quran really teaches about Christianity, violence and the goals of the Islamic Jihad; Arabian Culture; bab 8, hal.65.
3. Mark A. Gabriel, Ph.D. Islam and Terrorism. The Three Stages of Jihad, Bab 11.

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog