Yemen, medan perang baru antara Syiah Islam lawan Sunni Islam?


Peta kekuatan militer Syiah Houthi di Yemen awal Maret 2015Ketika Yeshua duduk di atas Bukit Zaitun, datanglah murid-murid-Nya kepada-Nya untuk bercakap-cakap sendirian dengan Dia. Kata mereka: “Katakanlah kepada kami, bilamanakah itu akan terjadi dan apakah tanda kedatangan-Mu dan tanda kesudahan dunia?” Jawab Yeshua: … Sebab bangsa akan bangkit melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan. Akan ada kelaparan dan gempa bumi di berbagai tempat. (Matius 24:3,7)
Hari Kamis ini berita internasional dipenuhi dengan kabar jet-jet tempur Arab Saudi menyerang tempat-tempat penting kekuatan kelompok Syiah Houthi di Yemen Barat. Iran memperingati dengan keras pemerintah Arab Saudi untuk tidak ikut campur masalah dalam negeri Yemen.
Duta Besar Saudi untuk Amerika Serikat, Al-Jubeir, mengkomentari serangan udara Saudi tersebut sebagai ”untuk melindungi dan mendukung pemerintah Yemen yang resmi dan mencegah gerakkan radikal Houthi dari merebut negara yang bersangkutan.”
Empat negara Arab Sunni lainnya – Qatar, Kuwait, Bahrain dan Uni Emirat Arab – dan Yordania (bangsa Edom) juga Mesir telah bergabung dengan Arab Saudi, mereka berkata “telah memutuskan menjawab panggilan President Hadi untuk melindungi Yemen dan rakyatnya dari agresi milisia Houthi.” Laporang mengutip koran Saudi hari Kamis, bahwa Pakitan, Maroko serta Sudan (utara) juga bergabung dalam misi memerangi Syiah Islam suku Houthi. Sementara awal minggu ini pemerintah AS telah mengosongkon semua karyawannya dari Yemen.
Menurut Al-Jubair, pemerintahnya telah berkonsultasi secara erat dengan rekan-rekan negara Arab tersebut, dan khususnya dengan Amerika Serikat.” dan menambahkan, ”pasukan militia (Houti) sekarang menguasai atau dapat ada mengontrol misil-misil balistik, senjata-senjata berat dan sebuah angkatan perang udara.”
Al-Arabiya News (koran pemerintah Saudi berbahasa Inggris) melaporkan bahwa mereka telah menempatkan 100 jet tempur, 150.000 tentara dan unit-unit Angkatan Laut.
Seorang reporter France TV berkata kualisi negera-negara Sunni ini terjadi karena mereka kuatir dengan semakin bertambahnya pengaruh Iran di Timur Tengah. Terpukulnya jihadist NIK di Tikrit, Irak, oleh tentara Irak yang dibantu oleh ahli-ahli perang Iran telah mengkuatirkan AS dan raja-raja Arab akan semakin kuatnya posisi Iran di negara Irak. Tidak diragukan bahwa tetap kokohnya President Syria Al-Asad yang diperangi oleh banyak organisasi Islam Sunni selama tiga tahun adalah karena dukungan intelejen dan tentara Syiah Iran dan organisasi Hesbollah yang juga adalah satu aliran dengan Iran.
Koran-koran online Israel memuat ”dukungan Saudi dan negara Arab lainnya bagi terpilihnya kembali PM Israel, Benjamin Netanyahu – pemimpin yang terkenal berani dan terang-terangan menentang program senjata nuklir Iran.”
Sementara itu sebuah kolompok militia Sunni Yemen cabang dari Negara Islam Khalifah (NIK) Jumat kemarin telah melakukan serangan bom bunuh diri di mesjid Houthi di ibukota Sanaa – yang menewaskan 142 pendukungnya.
Di Syria dan Irak, para pemerintah Sunni yang sama di atas sedang memerangi Negara Islam Khalifah yang didirikan oleh Abu Bakr al-Baghdadi, pria Irak lulusan Universitas Islam Baghdad. Nama NIK sebelumnya adalah NII (Negara Islam Irak) yang kemudian menjadi NIIS (S untuk Syria) sebelum kembali berganti nama menjadi NIK. Lihat sejarah NIK

Referensi:

Artikel ini boleh dipakai, namun sertakan alamat situsnya https://senjatarohani.wordpress.com/. Hargailah karya tulis orang lain. Salam dan terima kasih, Senjata Rohani’s Weblog

Tulis komentar Anda di sini - dengan etika dan integrity. Thanks!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: