Bom bunuh diri di Gereja Bethel Solo dikutuki President dan para pemimpin agama


Hari Minggu 25 September bom bunuh diri meledak di dalam gedung Gereja Bethel Injil Sepenuh (GBIS) menelan korban jiwa jemaatnya satu tewas, dan 14 luka-luka. Pembom bunuh diri, seorang pemuda, meledakkan bom yang melekat di perutnya ketika jemaat gereja baru saja selesai melakukan ibadah Minggu paginya dan bersiap keluar gedung.

Wajah pelaku bom bunuh diri ini masih dapat dikenali dengan baik, namun dada kebawah hancur, isi perutnya keluar, bukan warga setempat, pendeta setempat berujar. Material tambahan dari isi bom adalah mur, batu dan paku payung (dipakai untuk menambah daya bunuh para korbannya).

Dikutuki para pemimpin. Menteri Agama, Suryadharma Ali, pada hari yang sama di hadapan peserta halalbihalal dan pelantikan pengurus baru PPP menyatakan, “Tindakan kekerasan semacam itu sangat tidak terpuji. Ditentang oleh siapa pun dan oleh agama apa pun.” Beliau menambahkan, “Kami berharap polisi mengusut tuntas sampai ke akar-akarnya, dan adili pelakunya.” Menurutnya aksi menebar teror dan ketakutan kepada masyarakat tidak akan mencapai apa yang para terrorist cita-citakan.

Ketua PWNU Jawa Tengah, M. Adnan, menilai aksi bom bunuh diri bukanlah jihad. “Aparat harus melakukan tindakan preventif. Jangan hanya bertindak setelah ada kejadian semacam ini, segera tindak jika ada kelompok masyarakat yang berkeinginan melakukan teror atas nama agama,” katanya.

Bahkan  President Indonesia, SBY, didampingi Wapres dan Menko Polhukam, berkata, ”Atas nama negara, saya mengutuk keras atas aksi terorisme, kejahatan luar biasa yang bersifat tanpa pandang bulu, ini yang terjadi di negeri kita. Saya instruksikan agar investigasi lanjutan segera dilakukan secara intensif untuk membongkar habis jaringan pelaku pemboman. Termasuk dana, termasuk pemimpin dan penggerak aksi terorisme.” 

Pengamat Intelijen Wawan H. Purwanto menyatakan bahwa pihaknya telah mengetahui gerakan para terrorist tersebut sejak 14 Agustus 2011. Beliau juga telah menemukan kantong-kantong terrorist di Indonesia. “Di Poso masih ada puluhan, di Plumpang masih ada dua DPO, di Palembang lima orang, Aceh ada 19 orang, Jawa Tengah 12 orang, Jawa Timur 10 orang, dan Cirebon lima orang,” katanya.

Bom bunuh diri juga pernah terjadi di GPIB Koinonia Jatinegara dan di sebuah gereja di lingkungan Lapangan Udara TNI Halim Perdanakusuma.

Ada dugaan bawah pelaku bom bunuh diri Di Solo ini memiliki jaringan yang sama dengan bom bunuh diri di mesjid  komplek Mapolresta Cirebon 6 bulan yang lalu, yang meledak saat shalat Jumat.

Bacaan berkait:

Referensi:

 

Tulis komentar Anda di sini - dengan etika dan integrity. Thanks!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: